lovely kids...and famz · Serba Serbi

Selamat Jalan, Bapak

Bapak Terbaik

Berpulangnya bapak memberikan banyak pelajaran, diantaranya menghargai apa yang sedang dimiliki, serta rasa sabar dan ikhlas. Meskipun praktek selalu ngga semudah teori.

Masi ingat trakhir kali jenguk Bapak di rumah sakit. Meskipun saya ngga setiap hari dan sepanjang waktu mengikuti perkembangan kesehatan Bapak, tapi hari itu saya liat dari jendela kaca kamar, Bapak udah bisa ketawa dan bercanda sama mamak. Bapak udah mau minta makanan yang dia pingin makan. Udah mau duduk menandakan badannya ga terlalu lemes seperti sebelumnya. Alhamdulillah, masi ada harapan Bapak akan sembuh.

Kami rasanya memang sudah siap dengan segala kondisi Bapak. Walaupun dalam doa-doa selalu berpasrah pada ketetapan terbaik Allah, yaitu kesembuhan seperti sedia kala.

Sungguh rindu dengan aktifitas piknik sederhana bersama Bapak ke Simarjarunjung bersantai duduk di puncak sambil makan kacang kulit kesukaannya dan memandang indahnya Danau Toba ataupun berkunjung  ke Tigaras tempat pavoritnya hanya untuk melihat kapal-kapal berlayar dan berlabuh. Naik motor bersama cucu-cucunya. Rasanya tak seorangpun dari cucu-cucunya yang tak pernah dibawa piknik sederhana seperti itu… Ya, Allah rindunya…

Lanjutkan membaca “Selamat Jalan, Bapak”
lovely kids...and famz · Review · Serba Serbi

Nonton Spiderman di Deretan Paling Depan

Gara-gara supir gra* yang ngetem tapi nerima orderan trus udah ditunggu lama tau-tau minta kensel bikin jadwal nonton berantakan. Akhirnya pilih bioskop yang paling deket rumah yang pilihan film nya cuma 1 untuk SU dan jadwalnya keburu. Padahal tadinya mau nonton Toy Story dapetnya Spiderman. Ngejar yang jam 19 dapetnya 19:30 itupun dapet kursi di deretan paling depan, jadilaaah. Daripada gatot. Maklum bawa 3 anak yang ngga bisa denger janji. Bakalan ditagih 30 purnama kalo tak kunjung ditepatin.

Selesai urusan tiket, beliin popkorn, akua dan nyari tempat dudukan saya tinggalin solat magrib. Dilalah ada kakak-kakak cantik yang mau berbagi meja dan bersedia ngawasin anak-anak. haha

Lanjutkan membaca “Nonton Spiderman di Deretan Paling Depan”
lovely kids...and famz · Review · Serba Serbi

Trampolin Mini, Cara Asik Ngasuh Bocah di Ring Road City Walks

Sungguh jalan-jalan di Mol itu jauh lebih capek daripada hiking. Maksudnya lebih capek itu kalo ngga sambil shopping atau makan-makan, haha

Tapi beneran, saya kalo dikasi pilihan mendingan treking atau haiking daripada jalan ke emol kalo tanpa tujuan.

Lain hal kalo ceritanya bawa anak-anak ya. Meskipun lebih milih main di alam, tapi kalo kondisinya seperti akhir-akhir ini, terlebih Medan dengan suhu yang panasnya cetar sungguh ngga manusiawi kalo bawa main anak ke ruang terbuka. Apalagi di kota yang minin ruang hijau.

Cari aman ya tak lain tak bukan ke emol juga. Apalagi jaraknya cuma selemparan batu dari rumah. Sengaja pilih mol ini juga karna selain ngga begitu luas ngga bikin kaki pegel, juga lumayan lengkap persediaan hiburannya. Meskipun tanpa rencana, setidaknya masih ada bioskop cari aman kalo-kalo nanti mati langkah ngga tau lagi mau kemana. Selain itu sepanjang Ring Road ada beberapa mol ataupun tempat main anak yang bisa jadi alternatif. Jadi ibaratnya sekali jalan bisa singgah dibanyak tempat.

Lanjutkan membaca “Trampolin Mini, Cara Asik Ngasuh Bocah di Ring Road City Walks”
lovely kids...and famz · Serba Serbi

Empat Penghargaan Dalam Sebulan

Sambil menunggu real qount, maka saya akan klaim kemenangan saya sendiri sebagai seorang mamak. Kemenangan yang bagi sebagian receh tapi bagi mamak seperti saya, ini adalah kemenangan yang sesungguhnya.

Baiklah, udah bisa kita mulai? haha

Saya pertama kali dapet piala waktu menang lomba bola voli se-kecamatan. Voli yaa yang pemainnya 6 orang. Masi SMP itu. Itupun jadi pemain cadangan, wkwkw.

Jadi usia sekolah ngga pernah dapet piala. Paling hebat piagam ikut-ikut lomba surat Alfatihah klo ngga salah kelas 2 apa 3 SD gitu. Atau ikut serta rebanaan anak-anak dan jadi vokalis pas kalo lagi ada acara keagamaan di kampung. Kayak isra’ miraj atau maulid nabi

Lagu anak

Kalo kakak saya, piala, piagam dan hadiah yang dia dapet itu macem-macem. Dia mah waktu main voli memang pemain inti. Udah gitu pernah jadi anggota paskibra meskipun tingkat kabupaten. Plus dari organisasi pramukanya sampe dapet banyak piagam karna kegiatan pengembaraan gitu-gitu. Itu sepanjang dia sekolah memang aktif berorganisasi dan luwes berkawan. Sering ikut lomba juga karna ternyata dese punya banyak bakat. Cita-cita awal jadi polwan karna tomboi dan hobinya identik dengan laki-laki. Sampe keluarga sempet rembukan kalo memang masuk polisi harus bayar ya kita usahakan. Sukurnya gak jadi. Kalo jadi kan haram seumur hidup 😊

Lanjutkan membaca “Empat Penghargaan Dalam Sebulan”

jalan dan wisata · lovely kids...and famz

Piknik Keluarga di Pantai Raya Tigaras

Danau Toba lagi..Danau Toba Lagi…Tigaras lagi Tigaras lagi…haha 

Ya memang Danau Toba ini ngga ada habisnya, kok. Ibaratnya nih, hari ini ke pantai A, besok udah ada pantai baru namanya B. Hari ini ke bukit C besok ada lagi bukit baru namanya D, Hari ini sungai E besok ada sungai baru lagi. Begitu seterusnya.

Kabupaten Simalungun punya banyak wisata alam. Mau danau, mau sungai, mau bukit, mau kebun, mau gunung semua ada. Jadi klo bosen ke sungai ya tinggal ganti tujuan main ke bukit. Apalagi si Danau Toba dengan wilayah sekitarnya yang sebegitu luasnya bakalan ngga habis habis mau dikunjungin. Ngga percaya? Coba aja sendiri…
Lanjutkan membaca “Piknik Keluarga di Pantai Raya Tigaras”

jalan dan wisata · lovely kids...and famz

Digendong Kingkong di PIS Sampai Kunjungan ke Pelabuhan Tigaras Pasca Musibah KM Sinarbangun. 

Judulnya panjang amat yak… Haha

Ada BIS (Bukit Indah Simarjarunjung) ada juga PIS (Panorama Indah Sipintuangin). Keduanya sama sama destinasi wisata kekinian yang ada di Kabupaten Simalungun. Kok kekinian? Ya kan sekarang lagi hits itu tuh rumah rumah pohon, ayunan diketinggian dll.  Keduanya sama sama punya beberapa wahana dari yang aman sampe yang ektrim. Yang aman ya sekedar foto di sangkar burung dan yang ektrim seperti ayunan diangkasa, sepeda diketinggian, flying fox serta rumah di puncak pohon tinggi. Gitu gitu lah. 
Lanjutkan membaca “Digendong Kingkong di PIS Sampai Kunjungan ke Pelabuhan Tigaras Pasca Musibah KM Sinarbangun. “

jalan dan wisata · lovely kids...and famz

Kolam Renang Pondok Cabe yang Murah Meriah

Payah bilanglah anak anak kalo katanya mau main air. Mau di danau, pantai, sungai atau kolam pokoknya main air hatiku senang. Pantang dijanjiin pasti bakalan dipepet terooosss mamaknya.

Lebaran kemaren ya disamping waktunya mepet si mamak keburu besoknya masuk kerja jadi cuma punya waktu sehari lagi dan harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Tadinya mau main dihari sabtu tapi berhubung Sabtu itu Medan dilanda hujan hampir 24jam penuh alhasil ngga kemana mana. Bahkan mau main di teras rumah aja males karna dingin dan becek. Untungnya bu Fitri dateng sekeluarga jadi agak ramean di rumah dan bagi bagi TeHaEr… Yeeey makasi bu Fitri. Semoga murah rejeki dan segera merid. #eeh
Lanjutkan membaca “Kolam Renang Pondok Cabe yang Murah Meriah”

jalan dan wisata · lovely kids...and famz

Taman Hewan Pematang Siantar: Wisata Belajar dan Bermain Anak

Dulu jaman saya taman kanak-kanak belum ada yang namanya outbound, pentas seni dan kegiatan anak jaman naw. Paling ada main ayunan, perosotan atau seni membentuk kertas (sekarang lebih populer dengan istilah origami), dulu taunya namanya cuma membentuk kertas. Kasihan sekali yaa hihii… 

Eh tapi ngga juga ding, sesuai dengan perkembangan jaman lah ya. Jaman dulu mainan begitu udah bikin gembira ria di sekolah. 

Sekarang giliran anak saya yang TK. Kegiatannya udah macem-macem. Manasik haji, outbound, pentas seni, berkunjung ke museum, perpustakaan, taman bunga bahkan pabrik roti dll. 
Lanjutkan membaca “Taman Hewan Pematang Siantar: Wisata Belajar dan Bermain Anak”

jalan dan wisata · lovely kids...and famz

Ketika Bingung Bawa Anak Main, Ke Binjai Aja! 

Bingung bawa anak-anak main disekitaran Medan? Selain itu-itu aja plus mahal ya, kan. Saya rekomendasiin agak melipir aja ke Binjai, deh. Ngga usah mikir jauhnya Medan ke Binjai. Macetnya dan segala kebosanan menuju kesana. Kan ada kereta api, yang jadwalnya ada hampir setiap jam. 30 menit nyampe kok. Don wori lah ya. Kami juga kemarin naik kereta yang jam 15.30. Sampe Binjai jam 16.02 

Baca: Kereta Api
Lanjutkan membaca “Ketika Bingung Bawa Anak Main, Ke Binjai Aja! “

jalan dan wisata · lovely kids...and famz

Naik Kereta Api Medan ke Binjai, Perjalanan Jadi Singkat dan Santai. 

Kapan ya saya pertama kali naik kereta api. Sepertinya sekitar empat tahun lalu pas mau ke Bandara naik railink. Kemudian sampe Jakarta, bolak balik naik komuter line ke Bogor. Naik komuter i i lumayan sering karna memang di Jakarta transportasi ini sangat familiar. Kalo kereta api penumpang jarak jauh sepertinya waktu perjalanan ke Jogja tahun lalu. Baru sekali itu juga, smoga bisa terulang lagi…
Baca: Jogja

Bahkan naik kereta ke kampung sendiri aja baru dua kali dan itu setahun lalu. Maklum, saya bus lover haha. Selain jadwalnya sehari cuma sekali jadi ngga fleskibel.
Lanjutkan membaca “Naik Kereta Api Medan ke Binjai, Perjalanan Jadi Singkat dan Santai. “

lovely kids...and famz

Perfect Golden Age Cahyo

Ah, judulnya sok keren nih mama Cahyo 😅

Gapapa ya, nak. Air laut asin sendiri 😛

Cahyo, masi selalu jadi anakku yang mandiri. Malah semakin lama semakin mandiri. 

4 tahun Cahyo

Ya…. Mungkin ada anak seusianya yang udah bisa mbaca sempurna. Udah bisa pake baju dengan rapih dan sebagainya.

Cahyo mah masih tahap kelaperan ya nyentong nasi sendiri di rice cooker lanjut ambil lauk sendiri di dalam tudung saji. Kalau sayurnya banyak kuah berarti makan pake sendok. Kalau lauknya ayam berarti makan pake tangan dan ambil posisi kemudian makan sampe tak bersisa sebutir nasi pun. Dia inget pesan nenek dan gurunya “makan jangan bersisa”. Cahyo mah masih tahap sikat gigi dan mandi sendiri walaupun bagian belakang badan ngga kena sabun, telinga ngga kena air haha. Cahyo mah masih tahap kenal huruf, belum bisa baca sempurna. Kalo kakaknya usia 4 tahun udah lancar mbaca 😘. Cahyo mah masi tahap pulang sekolah buka baju sendiri dan ganti baju sendiri. Cahyo mah selalu rajin baca doa sebelum dan sesudah beraktifitas apapun. Cahyo mah belum bisa sempurna ngucap huruf “R” 😛
Lanjutkan membaca “Perfect Golden Age Cahyo”

lovely kids...and famz · Puisi · Serba Serbi

Dear Kids….

Anakku….
Ketahuilah, tidak semua hal yang kalian inginkan harus kalian miliki saat itu juga. Tidak semua hal bisa dengan mudah kita dapatkan. Mama, tak akan mengajarkan kalian segala kemudahan apalagi mendewakan uang. 

Ada saatnya ada masanya sayaang…

Kadang kalian harus banyak berkorban. Merangkak, mendaki, berlari dan berdarah-darah untuk mendapatkan satu hal. Itulah cita-cita 
Semua hal baik memang harus kita perjuangkan. Dan semua hal baik memang susah kita pertahankan.

Ketahuilah, nak 
Lanjutkan membaca “Dear Kids….”

lovely kids...and famz · Serba Serbi

Kemenangan Caca dan Jasa Nenek 

Dimasa masa tenang lalu,  saya memang fokus untuk lebih dekat dengan anak anak. Ngurusin dari pagi sampe pagi kembali. Lebih dekat secara fisik juga batin. Memperhatikan tumbuh kembang termasuklah mengetahui kemampuan apa saja yang dikuasai anak anak saya ini, terutama sibungsu Caca  

Caca sudah hafal belasan ayat. Sudah khatam iqro dan mulai masuk Quran. Seingat saya, dulu saya sudah SD kelas dua baru bisa mengaji Quran dengan benar. Alhamdulillah, artinya peningkatan pada generasi ke generasi. Anak saya masih TK sudah pada bisa mengaji dengan benar. Semoga begitu juga dengan adek Cahyo, aamiin.  
Lanjutkan membaca “Kemenangan Caca dan Jasa Nenek “

lovely kids...and famz

Carissa Adrienne Vanuchi

Saking kemaruknya, hamil Caca di trimester pertama saya udah petentengan USG segala. Om dokter pun stel yakin menyatakan “oh, cowok ni anakmu, Ten!” katanya waktu itu sama papanya Caca
Pulang ke rumah dengan hati senang, dong. Saya juga begitu, pingin anak pertama dapetnya laki-laki. Ngga perlu lagi lah dipaksa makan daging-dagingan, secara saya juga ngga doyan. Trimester berikutnya kita ngga USG lagi, karena uda tersugesti dengan ciri-ciri ngidam anak lanang. Dari mulai saya jadi males mandi, ngga suka dandan sampe eneg bau kosmetik. Kemudian pingin naik sepeda, pingin mandi di sungai, maunya jalan-jalan terus sampai hobi nyium wangi bensin segala. Iya, bagi saya waktu itu bensin beraroma wangi. Iya, serius! Lakik banget kan? Setidaknya begitulah kata orang-orang. Saya waktu itu masih bawa motor kemana-mana dan, mau itu tangki masih penuh, sengaja belok ke SPBU pura-pura isi bensin padahal cuma mau nyium wanginya doang. Sampe pernah cuma bayar 1500 perak karna diisi dengan terpaksa, haha. Aneh ngidamnya. 
Lanjutkan membaca “Carissa Adrienne Vanuchi”

jalan dan wisata · lovely kids...and famz

We Have A Very Simple Way To Be Happy (part 3) 

“Pulang ya Ci, minggu nanti anak-anak mau berenang lagi ke Tigaras, Oiya belikan kue tart karna sekalian ulang tahun Sofi. Ga usah yang cantik-cantik, yang penting kebagian semua!” 

“Oke, mak!” 

Ceritanya, memenuhi janji mamak ke anak muridnya mengaji. 

“Kalo dapat juara, nenek bawa jalan-jalan ke Tigaras!” 

Jadilah pada rajin latihan. Yang ayat pendek, Azan, Marhaban dan Nasyid. Alhamdulillah Azan dapat juara 2 dan nasyid dapat juara 3. Artinya janji nenek guru harus ditepati. 

Semangatnya yang mau berenang. Berangkat jam 10 tapi jam 9 udah pada dateng. Nenek guru masi masak bekal dan cucu-cucunya pada riweh masing-masing. Mandi? Ya ngga, lah. Kan mandinya disana. Lumayan, hemat air 😀 



PANTAI JESIKA, TIGARAS
Danau sih sebenernya, tapi mungkin kebiasaan masyarakat, pokoknya kalau ada airnya dan mirip sama laut, ya sebut pantai sajalah ya, hehe. 

Disepanjang pinggiran Danau Toba, banyak terdapat tempat yang disebut pantai yang dikelola dengan baik oleh masyarakat setempat ataupun pengusaha. Seperti Pantai Paris, Pantai Garoga, Pantai Jesika dan masih banyak pantai lainnya. Bahkan sudah ada penginapan saking ramenya pengunjung dari luar daerah. Bukan semacamhotel mewah atau cottage. Cuma kamar sepetak. Kadang disewa pengunjung cuma untuk tiduran para balita, atau ibu menyusui, solat, atau sekedar merebahkan badan dikasur. Karna letaknya memang tepat di depan garis pantai. Ya, Danau Toba yang luas itu, memang bisa dinikmati dari segala arah. 


Kami pilih pantai langganan. Pantai Jesika namanya. Pantai baru yang letaknya tepat di sisi kanan pelabuhan. Alasannya karna sepi. Maklum bawa gerombolan anak muridnya nan lasak dan aktif, mamak harus ekstra waspada ngawasin satu persatu. Orang tuanya kan ngga pada ikut, sudah pasti jadi tanggung jawab guru dong kalau ada apa-apa sama anak murid. Lagian karena letaknya persis sebelah pelabuhan, anak-anak pada antusias kalau liat kapal lalu lalang, apalagi kapal yang gede buat angkut kendaraan roda 4. 


Pas banget mamak dapat lapak yang strategis. Di bawah pohon ceri yang tumbuh rendah tapi rindangnya bukan main. Adem jadinya. Gelar tikar yang disewa dari pengelola, mamak jadi leluasa ngawasin anak-anak. 

Berenang di danau sebenernya ngga lebih enak dari pantai. Selain kedalaman air yang ga bisa ditebak, banyak batu, licin, airnya juga amis. Ya liat dong sebelahnya ada apa? Ada keramba ikan! Haha. Tapi, bukan melulu soal berenang yang dicari anak-anak. Melainkan keseruan mereka bermain. Main bola yang sengaja di bawa dari rumah, menyusun batu-batu, pasir, rumput laut, lomba melempar batu yang paling jauh dan menangkap ikan-ikan kecil. Permainan kampung lah.


Capek, dingin dan lapar? Istirahat sebentar, berjemur sambil makan atau ngemil jajanan atau popmi sambil menggigil kedinginan. Lalu, lanjut lagi berenang-renang. Ya, begitu sih keseruan ala-ala kampung. Kalau udah ketemu alam, gedget mah lupa! Paling perlu untuk fotoan doang :D. Selebihnya game-game yang dari playstore? Sejenis apa, tuh? :p


Berhubung ini pantai baru, belum terkenal da fasilitas hiburan atau bermain juga masih minim. Belum ada penyewaan Banana Boat, Perahu bebek, Trus yang terbang-terbang itu apa sih namanya? Haha. Tapi kalau mau ya bisa juga kok, disewa dari pantai tetangga sebelah. Banana boat 350 ribu (kemaren sempet cek harga) 😀 


Itu sebab, saya sukanya ajak anak-anak main di alam. Mereka ngga jadi egois, ngga mikirin diri sendiri, lebih bersosialisasi, lebih terbuka pikiran, lebih kreatif, badan ngga manja dan  yang pasti lebih sehat. Memang sih, kulit jadi dekil, hitam, gosong dan penuh luka. Ngga usah jauh-jauhlah. Saya sendiri dulu juga begitu. Tapi, saya jadi punya banyak kisah yang bisa diceritakan pada kawan dan anak-anak kelak bagaimana serunya bermain di alam. Betapa bangganya tinggal di desa. Bermain di air, ladang, sawah, bukit dan hutan.



Acara Potong Kue
Seminggu sebelumnya, Sofi, salah satu ponakan saya berulang tahun. Itu sebab, saya bawain kue tart untuk dibagi-bagi ke temen-temennya. Ya itu-itu juga anak murid mengaji mamak. Maklum, anak murid mengaji mamak sih, kebanyakan ya cucu-cucunya juga. Hahaa… 

Setelah puas main air, dan sebelum pulang diadakan lah acara potong kue da tiup lilin serta pembagian sedikit jajan-jajanan murah meriah.
Selamat ulang tahun Sofi. Diiringi doa dan harapan semoga rezeki anak solehah semakin luas, pintar, cerdas dan sukses. Aamiin…

Udah, gitu aja anak-anak udah seneng kok. Ga perlu mahal dan jauh-jauh kalau mau piknik juga. Kebersamaan yang bikin kita bahagia. Yes? 

Halo kawan… dari kami anak kampung. We have a very simple way to be happy 🙂

jalan dan wisata · lovely kids...and famz

We Have A Very Simple Way To Be Happy (Part 2)

Saya lebih suka liburan yang di alam2. Ke mall, kalau bukan karna diminta nemenin, nonton atau ada yang dicari, ya paling sesekali bawa anak mandi bola. Kalau anak2 sih, pasti sukanya yang jenis playground ala2 mall gitu lah, ya. Yang ada perosotan, ayunan dll. Jadi, supaya anak2 saya ngga jadi manja apalagi kuper, sebisa mungkin saya biasakan mereka untuk main di alam.

Akhir pekan adalah saat yang paling saya tunggu. Apalagi kalau Jumat atau Senin ada angka merah di kalender, huaaaa bakalan libur panjang dan berlama2 di kampung. Hihii, kasian amat nasib karyawan.
Nah, momen liburan yang singkat itu sebisa mungkin saya manfaatkan untuk main sama anak2. Kapan lagi, kan ya? Untungnya lagi saya punya Mamak dan Bapak yang juga suka jalan. Diajak kemana2 jawabnya langsung, ayok! Apalagi Bapak, selalu siaga jadi supir, hihii. Makasi ya kakeek ❤
Kesempatan ini, kami diajak Bapak masih ke daerah puncak2. Gapapa ya nak, liburannya belum bisa ke Paris, hihi. Nanti aja Caca sama Cahyo ke Paris, pas kuliah aja dapet beasiswa ya, aamiin!
Puncak Penatapen Pintu Angin
Setelah bersiap, memakaikan anak2 jaket, penutup kepala, kaos kaki dan sepatu. Kemudian sekedar bawa cemilan, air putih di botol dan tak lupa kamera. Kami siap berangkat pukul 10 pagi. Cuaca masih adem, enak motor2an. Menyusuri areal perkebunan teh, kemudian persawahan dan kebun sayuran, diakhiri dengan panorama Danau Toba yang di sisi kanan dan kiri dipagari rumput ilalang. Sekitar 45 menit tiba di daerah Penatepen Pintu Angin. Jalanan menanjak dan licin, membuat saya hawatir di boncengan. Saya lebih memilih berjalan kaki, seperti biasa Caca selalu ingin ikut mamanya.

20161120_112752
Pemandangan Danau Toba Sepanjang Perjalanan

20161120_113622
Papan selamat datang sekaligus penunjuk arah sangat serderhana menuju Penatapan Pintu Angin

20161120_113544
Akses menuju Puncak

Mendapati sepetak hutan pinus, saya tak kalah girang. Saya kan, penggemar pohon pinus. tapi kami sempatkan dahulu memandang sepuasnya hamparan air nan luas dan tenang. Menghirup sedalam2nya udara sejuk yang sangat jarang saya dapatkan kalau di kota. Tak lupa berfoto. Angin kencang membuat saya menggigil. Sebaliknya anak2 sudah terbiasa dengan hawa sejuk, nyantai. Saya sampai hampir tak stabil berdiri dihembus angin kencang, haha. Dasar kurus! Bahkan memegang kamera pun, saya sempat limbung. Beberapa kali saya harus ambil foto berulang, karena hasilnya ngeblur.

20161120_112724
Hutan Pinus sedikit mendaki

 Puncak Penatapen Pintu Angin, salah satu objek wisata yang baru di daerah ini. Belum ada fasilitas apapun. Pengelolaan juga masih seadanya. Warga setempat yang mematok “uang masuk” sebesar 5ribu rupiah. Kebetulan saya hanya pegang pecahan 20rb, si adek tak punya kembalian. Ambil saja dek, gapapa. Tak saya persoalkan soal tarif ini, tak ada harganya dibandingkan pemandangan eksotis Danau Toba dari ketinggian, yang belum tentu bisa kita nikmati kalau saja tempat ini tak dikelola oleh mereka. Ada bangunan yang belum rampung dikerjakan. Kelihatannya mau dijadikan restoran. Tapi sayang, seperti terbengkalai pengerjaannya. Kalau ingin berlama2 disini, disarankan bawa bekal makanan dan minuman karena ngga ada penjualnya. Benar2 belum dikelola dengan maksimal, masih fresh!

20161120_110201
Candid (kakak beradik lagi akur)

20161120_113049
Bangunan Belum Rampung

Puas berfoto berlatar Danau Toba, saya menggiring anak2 ke sepetak hutan pinus. Sedikit mendaki untuk bisa sampai di hutan pinus. Itu berarti kami semakin berada di puncak. Semakin ke puncak, maka pemandangan semakin indah. Tak ada yang bisa diucapkan selain rasa syukur dan kagum atas ciptaan Allah. Bapak, selalu setia menunggu, santai makan kacang kulit, sambil mendengarkan musik dari hp nya.

20161120_111530
latar belakang Danau Toba

20161120_111746
Ndeprok di rumput

Bahagia tak terkira melihat anak2 berlari di alam bebas. Menangkap kupu2, tertawa dan bercanda serta bernyanyi. Saya sibuk merekam dan mengabadikan setiap momen. Lagi-lagi mereka menjadi kreatif dan ingin tahu banyak hal. Bertanya segala macam yang mereka lihat, seperti rumput jenis apa? Binatang apa? Kenapa lautnya besar sekali, Kenapa kapalnya menjadi kecil, Kenapa airnya berwarna biru, kenapa lautnya mirip seperti langit dsb. Saya kewalahan? Tentu tidak, tidak salah lagi! Haha. Jawab aja apa adanya yang penting nyambung dan mereka bisa paham.

20161120_111324
latar belakang Danau Toba

20161120_111709
gitu doong…akur! 🙂 (kelihatan gardu pandang yang letaknya paling puncak)

Sebenernya masih ada lagi gardu pandang yang letaknya lebih memuncak, mendaki lah sedikit lagi, tapi saat itu lagi ada beberapa orang laki2 sedang merokok dan suasana kurang nyaman. Cukuplah sampai di sepetak hutan pinus.

Merasa puas, kami segera beranjak pindah ke lokasi selanjutnya. Seperginya kami, menyusul beberapa rombongan mobil baru tiba. Semoga ini langkah awal memajukan wisata daerah Simalungun, khususnya Sidamanik.

20161120_113015
akses menuju puncak dan halaman parkir lebih mendaki (terlihat deretan mobil yang baru tiba)

Puncak Simarjarunjung
Selanjutnya, Bapak membawa kami menyusuri jalanan berpanorama Danau Toba kembali menuju puncak bernama Simarjarunjung. Yang ini sih, uda bolak balik anak2 dibawa kakek neneknya kesini. Tapi tetap saja beda rasanya kalau jalan sama mama. Kalau sama nenek lebih santun dan banyak duduk. Ya, maklum nenek2 gimana gitu kemampuan berpetualangnya. Kalau sama mama? Ah, payah bilang lah, haha.
Sebelum tiba di Simarjarunjung, kita akan melewati semacam rest area. Di kawasan ini, tidak ada gardu pandang, Restoran apalagi hotel. Tempat ini murni untuk persinggahan sementara. Tempat pengunjung berhenti sebentar sekedar untuk beristirahat, memandang hamparan air danau atau berfoto. Hanya pedagang jagung rebus, kacang dan bakso bakar yang sifatnya berpindah2 mencari keramaian karena dagangnya pakai motor. Oiya, tetap dipungut biaya parkir, loh. Tak masalah lah, ya. Mereka sudah bersusah payah menyediakan lahan kecil, serta bangku2 sederhana untuk kita dudukin. Semuanya terhitung murah bila dibandingkan dengan kepuasan menikmati alam yang maha gratis dari Pencipta.

20161120_114326
pengunjung singgah di “rest area”

20161120_114145
Latar belakang Danau Toba di “rest area”

20161120_114459
Adek Cahyo

20161120_115345
blusukan di perkebunan warga yang ada bangkunya

Ngga jauh beda dengan Puncak Penatapen, Simarjarunjung juga tempatnya untuk kita menikmati panorama sepuasnya Danau Toba dari ketinggian. Tentu saja dengan sudut pandang yang berbeda lagi. Simarjarunjung ini, sudah lebih dahulu dikelola. Sudah tersedia hotel beserta restoran. Di Simarjarunjung, kita bisa lebih leluasa menikmati alam. Hamparan rumput hijau yang bersih menjadi tempat beristirahat yang nyaman bagi pengunjung. Dibebaskan membawa makanan dan tikar, membuat kawasan ini menjadi tempat wisata murah bagi keluarga. Anak2 juga lebih leluasa bermain tanpa alas kaki. Bahkan bisa lompat sambil berguling dengan bebasnya. Memanjat batang pohon pinus yang tumbuh agak mendatar dan menjorok ke tanah, letaknya di tengah padang rumput pula. Mamak setiap kesini pasti tertidur, hehe. Ngga bisa dipungkirin karna selain hawa sejuk bikin ngantuk ditambah klo kita memang bawa perlengkapan untuk tidur. Lagipula kondisinya sangat nyaman untuk beristirahat. Doanya cuma satu, jangan hujan! 😀

20161120_115738
Hotel sekaligus restoran di Puncak Simarjarunjung

20161120_120024
Banyak Main

20161120_115459
Danau Toba dari Puncak Simarjarunjung

Sayangnya, ngga ada transportasi umum menuju kawasan puncak ini. lagipula masing2 daerah sangat jauh dari pemukiman penduduk. Hanya dekat dengan ladang2 dan kebun, membuat lokasi ini sebelumnya masih terbilang jarang disentuh. Geliat wisata yang diharapkan mampu mendongkrak popularitas kawasan2 ini.

Ngga sampe 3 jam untuk bisa puas bermain. Kalau mau dilanjut sih, ya bisa banget. Hanya saja saya harus mengejar waktu balik ke Medan. Kami harus pulang segera. Di perjalanan anak2 kelelahan dan tertidur. Liburan lagi, kita pasti lanjutkan bermain ya, nak. Semoga kakek dan nenek sehat selalu dan mama cari uang lagi… 🙂
jalan dan wisata · lovely kids...and famz

We Have A Very Simple Way To Be Happy (part 1)

Waktu menunjukkan pukul 10 pagi saat kami tiba di wilayah Tanjung Unta. Kawasan wisata di Simalungun yang sangat, bahkan paling tenar di jaman-nya, sekitar tahun 90-an. Sementara saat ini sudah seperti tak berpenghuni, sepi. Kalah tenar dengan objek wisata tetangga sebelah. Hanya sesekali kendaraan melewati kami. Sudah pasti dengan tatapan aneh. Mungkin bertanya-tanya kenapa kami ada disitu. Duduk bertiga di pinggiran aspal. Istirahat sambil meluruskan kaki yang sudah lelah berjalan jauh, menurun dan mendaki, karena motor tak memungkinkan untuk dinaiki. Saya memperhatikan kakak beradik bermain rumput, mengejar kupu-kupu, makan roti, tertawa, dan berfoto tentunya.

20161212_1107451
capek ya nak…

20161212_1115151
selonjoran dulu…

Caca dan Cahyo, kalau dibawa jalan dan main, Alhamdulillah kompak. Tapi, kalau di rumah, akurnya cuma 5 menit. Sementara 55 menit yang lain diisi dengan peperangan. Bahkan tidur pun tak mau bersebelahan :D.
Kegiatan tersebut kami lakukan untuk membuang waktu selama menunggu Kakek (Bapak saya) mencari bengkel yang kami sendiri ngga tau berada dimana dan akan memakan waktu berapa lama.

20161212_1133591
kompak dulu klo mau difoto

Sebenarnya merasa hawatir karena kami berada di kawasan sepi. Penduduk sekitar terutama yang lewat dengan berpenampilan khas orang bermarga membuat nyali saya semakin ciut. Tapi, tak ada pilihan lain, saya harus bersikap seolah berani supaya anak-anak tak tertular ketakutan dan tetap bermain dengan gembira.

Saya sedikit kesal dengan Bapak karena dari awal sebenarnya Bapak sudah mengetahui ban motor dalam keadaan kempes tapi tidak ditindak lanjutin padahal sudah saya ingatkan. Ditambah lagi Bapak ntah kenapa harus lewat jalan yang tidak biasa. Sempit, sepi dan berbatu. Apa yang terjadi? Sudah pasti ban motor semakin kempes dan tidak mungkin membawa beban berat. Penduduk pun tak ada yang bisa dipinjam pompanya. Ntah memang tak punya atau memang tak mau membantu. Kalau mau daerahnya maju, sikap begini jangan ditiru nih.

Saya dan Caca terpaksa berjalan kaki sementara Bapak mengendarai motor dalam keadaan pelan bersama Cahyo. Tak lama Cahyo pun minta ikut serta berjalan kaki. Jadi deh, kami berjalan bertiga dalam keadaan riang gembira. Caca dan Cahyo tak berhenti bernyanyi padahal udah ngos-ngosan. Ya mau gimana lagi? Masa nangis sambil garuk aspal? hihi. Ya untungnya lagi, jalanan sebagian besar sudah beraspal. Coba kalo masi berlumpur, alamak!
Tak terasa sampe juga di Tanjung Unta.

20161212_1102501
trekking diaspal..

20161212_1103171
Jalanan aspal

20161212_1103351
Panorama Danau Toba di sisi jalan

Sekitar 1 jam menunggu, akhirnya Bapak datang juga. Rencana awal berenang di danau terpaksa ditunda mengingat hari sudah semakin siang dan saya pula mengejar waktu untuk kembali ke Medan hari itu juga.

 

Pelabuhan Tigaras

Bapak membawa kami ke kawasan tempat menaik turunkan penumpang kapal. Pelabuhan Tigaras namanya. Cahyo sangat antusias dan langsung turun mendekati salah satu kapal yang sedang berlabuh. Sementara saya sibuk teriak manggil-manggil karna hawatir itu anak kecebur. Maklum la ya, faktor U. Lagipula antara pinggiran / bibir pelabuhan itu dengan air danau, sama sekali tak ada pagar pembatas.
Ngga lama Caca ikutan lari dan mereka mulai bermain kejar-kejaran. Saya semakin hawatir 😀

20161212_1227521
Gerbang masuk pelabuhan

Antusiasnya mereka menyaksikan bagaimana petugas mengangkat motor2 dari bibir pelabuhan ke kapal feri, kemudian menyusunnya dengan rapi di setiap sisi kapal agar bisa menampung banyak muatan.

Kapal feri ini akan membawa penumpang menyebrangi danau terluas di Asia Tenggara ini, menuju Pulau Samosir dengan berbagai tujuan disana. Jarak tempuh sekitar 45 menit.
Kalau mau bawa mobil bole juga dengan menggunakan kapal yang lebih besar. Dan kapal2 ini mempunyai jadwal masing2. Jadi, mobil yag datang belum tentu langsung bisa diberangkatkan. Harus menunggu jadwal dan mengantri di area pelabuhan.

Kekesalan dan lelah tadi seketika hilang setelah melihat kakak beradik ini dengan riangnya bermain di pelabuhan. Ya, cuma pelabuhan kecil ala kampung. Bukan soal mewah atau tidaknya kondisi tempat berlibur, tapi kebahagiaan yang didapat dari berlibur adalah hal yang paling penting.

Banyak manfaat dari berlibur, khususnya untuk anak2. Selain kondisi psikologis, kedekatan satu sama lain, keceriaan anak2 itu hal yang sangat sederhana bisa kita dapatkan. Bukan hanya orang dewasa saja kan yang mengalami stres, anak2 juga rentan dengan stres. Saya sih, bukan pakar parenting. Tapi, kalau ngeliat anak saya moodnya jelek, atau senyumnya kian mahal, atau ngambek terus, saya pikir mereka sedang stres. Maka, setiap jadwal saya pulang, sebisa mungkin keduanya saya bawa berjalan2 ke alam bebas. Kenapa ke alam2? Walaupun saat ini banyak sekali arena bermain anak yang diletakkan dalam ruangan seperti di mall, lebih meriah, lebih cantik warna warni da lebih adem. Saya lebih seneng bawa mereka main ke alam bebas. Sudah taulah ya bedanya kena udara bebas dengan AC? 🙂

Tak apalah, sesekali main mandi bola di mall. Kalau keseringan kok kayak ngga kreatif amat emaknya :D. Walaupun sebagian besar anak2 lebih menyukai playground yang warna warni di mall itu. Alangkah lebih bagus lagi kalau playground nya diletakkan di alam bebas. Lagian masih banyak kegiatan lain yang bisa dilakukan anak2 kalau bermain di alam bebas. Pepohonan, rumput, bebatuan, pasir dsb bisa membuat anak2 lebih kreatif loh. Emaknya juga ikutan kreatif, 🙂

Salah satu manfaat psikologi yang paling saya rasakan adalah, anak2 lebih bisa menerima moment2 dimana kami harus berpisah kembali. Ngga ada drama queen tangis2an lagi kalau saya harus balik lagi ke Medan. Itu karena sudah diawali dengan kedekatan, sehingga tak merasa kekurangan waktu kebersamaan. Ayo, jauhkan anak2 dari bahaya kurang piknik 🙂

Tunggu cerita kami selanjutnya ya… 😀

lovely kids...and famz

4 tahun Cahyo

Duduk, berdiri, duduk lagi. Jalan ke kamar, balik ke ruang tamu mondar-mandir sambil nyengir-nyengir nahan kontraksi. Ntah ini kontraksi php ntah kontraksi beneran. Ngeliat pak suami masi ngorok di kamar padahal udah bolak-balik saya minta dianter ke dokter :(. Kebetulan waktu itu mertua yang baru pulang haji kedatangan tamu untuk kasi selamat. Pas saya lagi sarapan depan tv, mungkin si tamu merhatiin muka saya yang pucet dan duduk pun miring sana miring sini penuh kegelisahan. Abis ngobrol-ngobrol, tamunya dengan baik hati menawarkan jasa anterin saya ke rumah sakit, baru deh suami bangun.

Nyampe RS, langsung dibawa ke ruang bersalin. Perut mulesnya makin ngga karu-karuan. Suster datang dan cek masih bukaan 2, sejam datang lagi masih juga bukaan 2, cek lagi bukaan belum nambah. Sementara tensi saya mendadak melonjak tinggi dan HB juga rendah disertai demam tinggi. Nerves mungkin, padahal ini lahiran yang ke 2 kalinya.

Satu hari sebelumnya saya ada permintaan ke pengasuh Caca, pingin dimasakin tauco kikil. Belom sempet makan, saya udah masuk RS. Minta es krim sama suami, dengan syarat es krim yang dijual di sekolah SD. Ingat, harus dari sekolah dasar. Malangnya ngga nemu. Mana dikejar waktu solat jumat pula. Si bumil ini makin ngidam dan pucat pasi. Udah mau brojol aja masih minta macem-macem. Waktu suami lagi jumatan, mertua dan adik sepupu dari suami datang bawa tauco kikil. Gelinya lagi didetik-detik mau brojol saya masih diminta mertua buat nyicip tauco kikilnya. “dikit aja, supaya anaknya nanti ngga ngences”, gitu katanya. jadilah saya nahan ngeden sambil ngos-ngosan kepedesan, haha

Lahiran kedua ini saya malah lebih parah nervesnya, lebih parah ketakutannya, lebih deg-degan juga. Ditemenin suami padahal, tapi ngga ngaruh. Bahkan saya masih belum lulus cara ngeden yang benar. Malah pas dokter dan suster bekerja di area saya, di saat yang sama saya dan suami masih sempet-sempetnya berdebat soal ngeden. “Gini loh ma cara ngedennya” (sambil dipraktekkin suami). Saya coba, dan itu berhasil. Selanjutnya gagal lagi. Begitu terus. Akhirnya suami hilang kesabaran dan mulai bentak saya secara halus tapi daleeem! Saya yang ngga kalah keras kepala ini pun balas membentak “tinggalin aja udah sana diluar”, suami melotot! Haha

Satu jam proses lahiran, belum juga berhasil. Saya semakin lemes dan pucat. Pada saat saya ngeden, kepala si dedek berhasil ngintip. Giliran saya tarik nafas, kepalanya masuk lagi. Begitu seterusnya selama satu jam. Dokter nyerah dan diskusi ke suami agar saya dioprasi. Saya yang dari awal kekeh lahiran normal pun ikut nyerah karena udah ga kuat nahan sakit. Pasrah dibawa ke ruang bedah. Singkat cerita lahirlah adek Caca Jumat, 16 Nop 2012, pukul 18:45 dengan berat 4,9kg panjang 54Cm diberi nama Cahyo Miftah Rizki

fb_img_1479226462211
Cahyo usia 4 bulan

Saat usia Cahyo baru 22 hari, dia sudah harus ditinggal papanya pindah kerja ke Jakarta. Mungkinpun belum hapal bau papanya, raut wajah papanya. Usia 8 bulan, mendadak pengasuhnya minta berhenti bekerja sementara saat itu belum ada penggantinya. Caca yang sudah berusia 2,5 tahun sudah bisa diajak neneknya pergi ngajar. Sementara Cahyo terpaksa diungsikan tiap hari ke rumah budenya saya drop setiap pagi. Terpaksa jadwal saya ke kantor dipercepat. Karena tak kunjung dapat pengasuh, akhirnya dengan banyak pertimbangan, Cahyo tinggal bersama budenya dari Senin sampai Jumat. Sementara jumat sore saya jemput hingga minggu sore saya anter lagi ke rumah budenya. Begitu seterusnya selama 2 tahun.

Karena situasi kami terpisah-pisah, Cahyo jadi semakin jarang komunikasi dengan papanya. Sangking jarang nya komunikasi dan bertemu, tahun 2014 dalam rangka ulang tahun Cahyo yang ke 2, kami berangkat ke Jakarta dan Bandung,  jalan-jalan ke Tangkuban Perahu. Bahkan pada saat itu Cahyo sempet ngga mau digendong papanya dan nangis tiap dideketin papanya. Harus pakai pendekatan ekstra. Baru deket dikit, eh, kitanya udah harus balik ke Medan lagi.

Ditambah lagi prahara orang tuanya di tahun 2015, Cahyo masih harus bersabar dan semakin jauh dari papanya. Semakin jarang berkomunikasi apalagi ketemu. Bukan saya ngga mempertimbangkan anak-anak, melainkan justru malah ini untuk kebaikan anak-anak akhirnya perceraian jadi pilihan kami berdua.

Ayas keadaan kami yang bercerai berai (emak dimana, papa dimana, si kakak dimana dan si adek dimana) akhirnya neneknya (mamak saya) minta agar anak-anak dibawa ke kampung supaya dirawat beliau karena berbagai alasan. Walaupun berat bagi saya, tapi saya tak punya pilihan lain, saya dan anak-anakpun berpisah hingga cerita ini saya tulis.

Sebagai orang tua tunggal, bukan tidak pernah saya merasa sedih sekaligus bangga pada kedua anak saya. Caca yang awalnya cerewet dan periang, mendadak jadi pendiam, pemarah dan pemalu. Saya mengerti perasaannya, ngerti yang ada dalam pikirannya dan saya tau pasti banyak pertanyaan yang ada dalam otaknya. Tapi tak mampu dia utarakan. Tapi begitu sangat memahami dan sungguh sangat berat untuk anak seusianya. Sementara Cahyo lagi-lagi harus beradaptasi di tempatnya yang baru. Anak-anak sekecil itu harus dipaksa mengerti kondisi orang tuanya. Beruntung saya masih punya keluarga yang pengertian dan mau berkorban. Ntah bagaimana saya harus membalas jasa kedua orang tua saya. Sampai detik ini masih merepotkan 😦

Cahyo, anak saya yang satu ini sedari bayi sepertinya sudah ditempa mentalnya untuk mandiri. Terbiasa hidup tanpa ayah. Atau malah kebanyakan ayah? Habisnya pindah sana pindah sini. Tapi, hikmah dari semuanya, Cahyo di usianya yang masih balita semakin tumbuh jadi anak yang cerdas dan bijaksana. Sudah pintar bergaul, pintar beradaptasi dan berpikiran dewasa. Kalau sudah waktunya saya balik ke Medan, Cahyo selalu bilang “Mama besok kerja kan?”, sementara kakanya Caca masih merengek ngga mau ditinggal :D. Cahyo malah lebih banyak mengalah sama kakaknya. Banyak yang menyukainya karena ia sangat periang, pemurah, penyayang dan lembut hatinya. Sekali-kali masih manja, tingkahnya lucu dan ngangenin banget.

fb_img_1479226325564

fb_img_1479226325564

 

Hari ini, Cahyo genap 4 tahun. Ya Allah banyak sekali kelebihan yang sudah Kau berikan pada anak sekecil itu. Aku hanya bermohon mampukan aku mendampinginya sampai ia dewasa kelak dan lindungi dia selalu sampai akhir hayatnya.

Selamat ulang tahun ya sayaang, doa kami selalu yang terbaik untukmu.

Mama sayang Cahyo
Papa sayang Cahyo
Kak Caca sayang Cahyo
Nenek kakek sayang Cahyo
Semuanya sayang Cahyo

Dan, Cahyo masih punya kami semua 🙂