Lagu anak

Nostalgia lagi aah…

Dulu waktu usia saya masih eeeh maksudnya saya masi unyu2 gitu :D. Bapak yang paling rajin beliin kaset lagu anak2. Sekarang kayaknya masih ada deh semuanya tapi mungkin udah karatan :D. Dari lagu mbok jamu, trus lagu silumba2. Kalau pada inget Bondan Prakoso, Eno Lerian, Trio Kwek2, berarti kita seumuran beda2 tipiis laaaah.

Kami tiga bersaudara perempuan semuanya pada seneng nyanyi, dan si Bapak pun rajin pula merekam suara2 kami waktu lagi bersenandung2 atau jejeritan di rumah. Kalau denger itu suka senyum2 malu deh :D. Sayaang sekarang kaset model kayak dulu itu ga sepopuler dulu (ini kekmana sih bahasanya?). Kaset kayak dulu itu yang kayak mana? Itu yang ada pitanya panjaang digulung2 di dalem trus kalo mau bolak balik ke side A atau B atau pitanya melilit tinggal masukin pulpen dilobangnya, puter2 deh :D. Inget ga? Hihihihi.. trus covernya itu kadang di sisi bagian dalem ada lirik lagunya.

Truuus waktu masi unyu2nya dulu, masi SD laah saya dan kakak saya sering diikutsertakan sama mamak main rebana. Saya sering jadi vokalis *eaaaa..hahaha. dan kakak saya yang satu jadi penabuh dan satu lagi pegang krincing2nya. Gantian sih dapet giliran. Ceritanya jadi artis kampunglah sekeluarga haha. Sekarang giliran anak2 kami deh. Jadi nampilnya itu saat ada acara seperti Maulid Nabi atau Isra Miraj di kampung. Namanya yang nampil anak2 pasti yang nonton pada antusias kan yaa apalagi kami make baju seragam warna warni semuanya. Bener pada lucu2 laah pokoknya hihihii.

Duluu jaraaang sekali denger anak2 nyanyiin lagu orang dewasa. Kadang2 kangen juga ya sama masa kanak2. Pingiin diterusin ke anak2 saya tapi waktu dan tempat belum memungkinkan. Tayangan tv sekarang juga udah ga semeriah dulu lagi. Lebih banyak tontonan untuk orang dewasanya. Duluu kalau nonton kelompencapir (ini nulisnya bener ga ya?) Rasanya pingin cepet2 kelar, ngantuk nontonnya. Kalau udah dunia dalam berita jam sembilan malem berarti waktunya tidur. Maklum dulu dikampung jaman saya SD belum populer yang namanya parabola. Jadi tontonan satu2nya ya TVRI. Kecuali kalau siang hari baru deh dapet siaran tv TPI kalau ga salah, itupun pake waktu kalo udah jam berapaa gitu siaran disensor dan back to TVRI hahaha.

Seinget saya dulu ada acara musik khusus lagu anaΔ·2. Hari libur apa yaaa jadi kami nunggunya sejam sebelum mulai udah duduk rapih depan tv. Kalau udah ada Eno lerian yang lirik lagunya “kamu makannya apa? Tempe!” Atau trio kwek2 “kutakut mamaku marah” pasti ikutan nyanyi beserta gaya jogetnya. Dan macem2 lagu anak lainnya. Sebagian besar diciptain sama Papa T Bob dan Pak Kasur. Hapal semua lagunya. Ada sih lagu2 dewasa yang kami hapal juga karena kami penikmat album minggu hehe. Wktu itu masih jamannya Almh. Nike Ardila.

Tapi biarpun waktu itu lagu orang dewasa gak kalah populer, tetap juga lagu anak2 yang kami nyanyikan setiap hari. Sekaligus nyontek gaya penyanyinya yang imut2 dengan joget yang unyu2. Dulu belum ada tuh anak2 yang nyanyi lagu orang dewasa kayak sekarang, cuma diubah liriknya tapi koplo sama goyangnya disamain. Walaupun yang nyanyi unyu2 gemesin tapi saya pribadi tetep kurang suka nontonnya. Saya lebih suka nonton anak2 ya nyanyiin lagu anak. Gayanya lugu ga pake didandanin make up warna warni tp tetep centil. Temanya juga anak2. Klipnya juga sesuai dengan anak2. Dan centil2nya ya centil anak2. Bukan anak2 yang dipaksa jadi dewasa.

Kembali lagi, jadi karena dulu acara tv yang membosankan itulah makanya kami lebih sering dengerin musik dari tape. Waktu itu kan tapenya belum pake remote sih jadi kalau mau ngulang ke lagu tertentu ya pake tekan tombol review atau rewind dan saking seringnya dibolak balik hasilnya pita kasetnya nggulung. Nah disitulah diperlukan pulpen tadi. Kalau pitanya putuus bisa juga disambung pake isolasi dan liriknya pasti akan ada yang terputus sedikit :D. Kalau dicover ga ada teks lagunya kami pasti catet manual. Klo udah gitu kakak saya ahlinya menulis cepat. Atau kalau lagunya dapet yang ritme cepat ya terpaksa per satu bait tapenya dimatiin trus ditulis liriknya kemudian tape dinyalakan lagi dengerin bait demi bait. Hihii sekarang aja yang gampang tinggal googling aja dapet semuanya deh.

Sekarang bahkan tak ada sama sekali lagu anak2 yang diciptain. Kecuali lagunya Fadli Padi (kalau ga salah) itupun masi kalah populer sama lagu orang dewasa. Kemana ya Papa T Bob atau juniornya deh?? Apa ga pingin gitu nyiptain lagu lagi untuk anak2? Saking tak ada lagi lagu khusus untuk anak2 sehingga acara tv pun tak ada yang khusus lagu anak2. Ga pada kangen apa ya??

Kalau saya jengukin anak2 lah mereka pada hapal sempurna lagu salah satu sinetron yang lagi ngetren. Kadang saya suka miris :(. Karena menurut saya lagu anak jaman saya dulu itu selain menghibur juga sarat akan pesan moralnya. Ga sekedar goyang sana sini. Jadi secara ga langsung anak2 belajar lewat lagu. Semakin dihapal liriknya biasanya pesan moralnya akan ngikut dikehidupan sehari2. Trus gimana kalau kebanyakan nyanyi lagu orang dewasa? Sedikit banyaknya udah pastilah ya mereka akan terdoktrin dengan sesuatu yang belum waktunya mereka ucapkan apalagi mereka lakukan.

Walaupun sekarang lebih gampang nyari macem2 lagu anak plus ga semahal dulu harus beli ke toko kaset cash. Sekarang bisa dari yutub modal quota doang udah bisa dengerin lagu anak plus nonton videonya pula, atau beli dvd, mp3 di pinggir jalan udah bisa dengerin ratusan lagu walaupun kadang lagu sama videonya ga nyambung. Tapi tetep aja lagu2 lama. Saya pinginnya sekarang ini lagu anak2 itu bangkit lagi looh kayak dulu. Mudah2an cuma mati suri. Suatu saat ada semacam pencipta atau produser dan pencari bakat atau semacamnya lah yang mau berfikir kembali untuk menghidupkan lagu anak2. Kompetisi menyanyi anak2 juga ya nyanyiin lagu anak2. Soalnya saya pernah liat kompetisi menyanyi anak2 tapi peserta bawain lagu orang dewasa. Ga singkron aja gitu.

Pokoknya kangen deh sama lagu2nya Tasya, Meisi, Cikita Meidi, Josua dkk. Klo Temen2 pada kangen ga sama lagu anak2? Lagu apa sih yang paling diinget sampe sekarang? πŸ™‚

Iklan

51 pemikiran pada “Lagu anak

  1. Ikut pentas pakai rebana?*poto mana poto. Katanya kalau nggak ada poto sama dengan hoax hehe…
    Nggak nggak…percaya kok

    Sepertinya kita sejaman ya Mbak… Jaman dimana cuma bisa nonton TVRI doang, nungguin unyil dan lagu hiburan anak tiap minggu. Atau nonton ACI?

    Jaman sekarang nggak ada lagu dan tontonan anak. Semua acara buat orang dewasa. Anak2ku paling nonton upin ipin, Adit atau malah master chef junior. Ada efek positifnya sih, jadi rajin ke dapur…

    Setuju sama Mas Hasan… Bahagianya anak sekarang nggak sama kayak kita dulu. Jaman dimana bahkan tivi pun jadi barang mewah banget, telpon apalagi. Gadget? Nggak ada dalam daftar mimpi.
    Oh iya, jaman dulu selain tivj andalannya radio. Suk dengerin RRI siaran anak2 TK atau Pramuka. Pernah ikut siaran juga beberapa kali. Sesuatu banget…

    Suka

    1. Ada sih fotonya tapi dirumah emak dikampung. Maklum masih pake tustel kodak hahahaa.
      He em.. dulu jaman kita main dihalaman sm temen2 sampe magbrib. Ujan2an. Nonton tv rame2 sm anak2 tetangga. Kangen yaa…

      Suka

      1. Banget. Mainannya pakai yang ada di sekitar, mulai Daun nangka, Daun ama pelepah pisang, Batu bata yang diancurin katanya bumbu pecel, main di dekat ASAP pembakaran sampah belagak ibu peri, sampek main di sawah cari belut

        Suka

  2. sama.. saya kangen juga dengan lagu sewakti masih anak- anak. sekarang malah anak- anak pada hapal lagu dewasa. 😦 sedih, apalagi kalau yang liriknya tentang cinta- cintaan, selingkuh, dsbg.
    ohya.. kalau saya yang paling suka lagu : baju baru alhamdulillah, dipakai di hari rayaahh.. πŸ˜€

    Suka

  3. eh iya juga sih ya.. anak-anak sekarang lebih suka main gadget daripada harus pergi bermain sama teman lainnya. Kurang tau sama mainan tradisional bahkan asiknya nyanyi lagu anak-anak, kurang sosialisasi juga ya…

    Suka

  4. kita semua merindukan lagu anak2, apalag yang lahir di tahun 90-an, masih banyak yang masih ingat lagu2 anak tersohor pada waktu itu, dan sayangnya anak sekarang malah ndak tau lagu untuk kategori mereka sendiri

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s