Serba Serbi

Ga Bisa Share, Why??

Saat ini, ngeblog bukan lagi cuma jadi satu hobi, tapi udah jadi satu mata pencarian bagi banyak blogger. Penghasilan dari menulis ngga bisa dianggap remeh, loh. Jangan bilang menulis ngga pake efort. Untuk menghasilkan tulisan yang baik, berbobot dan menarik juga perlu modal. Ya modal mikir, modal kuota, modal waktu, modal keterampilan dan modal kreatifitas. Hayooo… siapa yang masih sering bilang kerjaan apa itu menulis? Suruh main lebih jauh, pake internet 🙂

Salah satu kebahagiaan saat kita udah selesai menulis adalah tulisan kita dibaca banyak orang. Menggunakan berbagai cara agar tulisan punya banyak pembaca, apalagi punya pembaca setia. Kebahagiaan semakin bertambah saat tulisan kita dibagikan banyak orang dan bermanfaat. Duh, serasa hidup ngga sia-sia, hahaha

Salah satu caranya adalah dengan membagikan tulisan kita di berbagai medsos yang kita punya. Dengan menempel link tersebut, dengan harapan pengikut bisa langsung klik dan terbuka lah tulisan itu.

Saya termasuk yang selalu rajin share tulisan ke berbagai medsos. Meskipun ngga banyak, setidaknya setiap tulisan selalu ada like dan komen dari temen-temen yang baca. Seneng, kan? Daripada selesai nulis, dibiarin diblog sendiri ngga ada yang baca karna ngga ada yang tau kalo kita ada tulisan baru, kan sayang.

Tapi itu dulu….

Sekarang saya ngga bisa share hasil tulisan saya ke medsos (FB dan IG) dan masalah ini sudah berlangsung selama 2 tahun lebih. lama, ya…..

Saya belum menemukan cara yang setidaknya bisa saya pahami untuk memperbaikinya. Sebab musabab awalnya kenapa bisa begini juga saya ngga tau pasti. Satu yang pasti, blog saya ngga berisi konten yang melanggar seperti yang tertulis pada peringatan saat saya coba share link blog disana. Hasilnya, saya sempet hiatus nulis dalam waktu yang lama karena ngga bersemangat lagi. Saya ngga lagi bertegur sapa dengan sesama mbak-mbak blogger se-Indonesia di berbagai grup.

notif saat share link blog di beranda fb
notif saat masukkan link dikomentar grup

Masalahnya apa aja?

  • Ngga bisa share di beranda FB
  • Ngga bisa share di kolom komentar FB baik di status maupun di grup
  • Ngga bisa sematkan link blog / web di profil IG
  • Ngga bisa ganti foto profil IG kecuali ganti dari FB da sengaja disinkron ke IG

Menyebalkan, ngga? 🙁

Dia ngga tau betapa rindunya bebas share-share seperti dulu. Betapa rindunya tulisan dibaca dan dikomentarin banyak orang.

Saya sudah coba laporkan dengan berbagai cara sesuai petunjuk yang saya cari di google. Melalui tulisan ini, adakah temen-temen yang pernah mengalami dan punya solusinya?

jalan dan wisata · Serba Serbi

Pilihan lokasi Jalan Pagi

Seperti biasa, hari libur selalu kami awali dengan jalan pagi. Kalau sedang semangat, jalan paginya agak jauhan. Pukul 6:30 sudah bergerak biasanya ke daerah kampus USU (Universitas Sumatera Utara) juga pernah sekali ke daerah Medan Baru (sekitar Taman Beringin sampe Gubernuran dan komplek disekitarnya) pulang pergi sekitar 8KM. Pilihan lokasi untuk kami berjalan juga ngga sembarang tempat. Kami lebih senang berjalan di tempat-tempat sepi dan teduh, maksudnya ngga krodit dengan lalu lintas dan orang ramai. Biasanya kalo ngga ke USU ya cari komplek atau perumahan yang lengang. Kalau lagi malas, ke pajak aja (baca: pasar) sambil belanja yang biasanya pake motor diganti dengan berjalan kaki pulang pergi sekitar 3KM. Sambil bawa belanjaan, cukup lumayan berkeringat.


Sabtu itu, harinya ngga begitu cerah ngga juga mendung tapi juga sedikit anginnya. Jalan kaki yang agak kesiangan itu berencana menuju USU. Kalaupun ngga dapat izin masuk, ya lanjut kemana kaki melangkah. Pasca kasus covid meningkat akhir-akhir ini, orang-orang yang ngga berkepentingan sempat ngga diizinkan masuk kampus USU lagi.

Olahraga di USU

USU memang jadi salah satu tempat pavorit warga sekitar untuk melakukan beragam aktivitas. Paling  banyak ya olahraga baik itu sore ataupun pagi hari. Bersepeda, joging, jalan kaki, dan badminton adalah olahraga yang sering dilakukan disini. Selain olahraga, pemburu foto juga sering terlihat disini. Sore hari adalah momen terbaik bawa keluarga utamanya anak-anak melihat-lihat rusa sembari memberinya makan. Mahasiswa juga banyak belajar sambil duduk santai di bawah pohon-pohon rindang. Diterpa semilir angin biasanya tingkat konsentrasi akan bertambah tapi ngga sedikit juga yang malah ngantuk, haha. Kegiatan birdwatching juga bisa banget disini. Ah, lengkaplah. Itu sebelum covid melanda. 

baca juga: Taman Hewan Mini USU

baca juga : Birdwatching

Hijaunya kampus USU memang jadi pilihan tepat untuk kegiatan di luar rumah. Banyak pepohonan jadi sumber oksigen dan udara segar melimpah. Tanpa gangguan riuhnya kendaraan, suara klakson apalagi teriakan pengemudi yang mau cepat semua. Semakin tenang dengan suara kicau burung-burung liar. Luasnya area bikin banyak pilihan rute berjalan. Kami biasa suka cari rute jalan potong yang sama sekali belum pernah kami lewati. Meski pernah bertahun-tahun menimba ilmu disana, tapi belum semua sisi kampus dijelajahi. Semakin sepi semakin enak kegiatan olahraganya walau sedikit horor saat melewati pohon besar dengan akar menjuntai-juntai. 

Pemindahan lokasi Pajak USU (PAJUS) ke luar area kampus memberi dampak positif. Area kampus lebih teratur, bersih dan steril dari masyarakat luar yang tidak berkepentingan. Penutupan akses jalan potong juga demikian memberikan rasa aman dari pencurian motor yang sebelumnya marak terjadi. 

Ya, pintu doraemon. Begitu mahasiswa menyebutnya. Sebuah akses jalan kecil letaknya di sisi kiri belakang kampus USU. Jalan ini menghubungkan area kampus dengan perumahan di sebelahnya yang kebanyakan kos-kosan. Dulu, jalan ini dipakai sebagai jalan pintas orang orang untuk bisa masuk kampus. Pejalan kaki, sepeda, motor bahkan becak motor bisa  masuk melalui jalan ini. Kecuali roda 4. Macet udah pasti. Sekarang semua akses jalan pintas sudah diportal dengan alasan keamanan. Pejalan kaki sih masih bisa lewat di pinggir-pinggirnya. 

Lanjutkan membaca “Pilihan lokasi Jalan Pagi”
Serba Serbi

Vaksinasi Covid Drive Thru di Lanud Suwondo Medan

Berhubung permintaan vaksin lewat kantor tak kunjung ada kejelasan kapan tersedia dan kapan pelaksanaanya, kami memutuskan mencari wanita vaksin lainnya yang tentu saja gratis. Dapatlah vaksin melalui aplikasi Halodoc yang pelaksanaannya dilakukan disekitaran Lanud Suwondo dengan metode drive thru dan ada juga di ex Bandara Polonia Medan.

Untuk vaksinasi dikedua tempat tersebut, pendaftarannya melalui apliasi Halodoc. Jadi pertama sekali harus instal dulu aplikasinya. Seperti ini

Setelah itu cari kategori yang sesuai jangan lupa perhatikan tempat pelaksanaannya juga, ya. Karna pilihannya ada diberbagai kota seluruh Indonesia.

FYI: Untuk yang berlokasi Lanud Suwondo diperuntukkan khusus pelayan publik atau publik 18+. Sementara yang berlokasi di Ex Bandara Polonia khusus untuk BUMN dan Lansia. (Info pada saat itu)

Pendaftaran hanya bisa dilakukan H-1, ya. Jadi kalau berencana besok vaksin, hari ini harus sudah daftar. Ngga bisa dadakan atau mepet waktunya atau kecepetan. Ada dua jadwal tersedia untuk vaksin. Jadwal pagi dan siang. Isi formulir online seperti nama dll, juga sedikit interview terkait riwayat kesehatan kita saat itu dan unggah KTP. Selesai melakukan pendaftaran, beberapa saat kemudian aplikasi Halodoc akan mengirimkan notifikasi bahwa jadwal vaksin dosis 1 sudah terkonfirmasi.

Besoknya datang dong, satu jam lebih awal dengan tujuan supaya dapat antrian pertama. Pake ada acara drama kesasar pula, gaeeees. Saya taunya lanud Suwondo itu ya sama dengan di Ex Bandara Polonia itu juga. Rupanya salah besar, hahaa. Pantesan mikir kok katanya Drive Thru tapi kenapa motor harus parkir?? Mana udah pake ngotot sama panitia, untung mereka pada baik dan ramah tamah. Akhirnya kita di”usir” secara sopan santun, hahaa. Udah keluar dari parkiran masih pake bingung itu Lanud adanya dimana hahhaa. Memastikannya pake G-map lokasi Lanud yang dimaksud, eh deket aja. Untung sampe sana antrian belum panjang dan masih harus nunggu dipersilahkan masuk.

Dokumen yang harus dibawa saat pelaksanaan vaksin:

  • Fotokopi KTP
  • Surat keterangan / Surat pengantar dari instansi tempat kita bekerja
  • Bukti konfirmasi dari Halodoc (boleh diprint boleh juga hasil capture)
Lanjutkan membaca “Vaksinasi Covid Drive Thru di Lanud Suwondo Medan”
jalan dan wisata · Serba Serbi

Tips Sederhana Terbang Aman Dimasa Pandemi

Semua moda transportasi jadi berbeda situasinya dimasa pandemi ini. Dari mulai kapasitas penumpang yang dikurangin sampe ongkos yang dinaikin, hiks!

Bus yang biasa saya tumpangin kalo pulang kampung juga awalnya menerapkan anjuran untuk mengurangi 50 persen jumlah penumpang. Tapi itu berlangsung setengah jalan doang. Sekarang kursi penumpang udah kembali full tapi ongkos ngga dikurangin lagi. Menang banyaklah dia!

Ternyata naik pesawat juga demikian. Kursi tengah wajib kosong, alias “seat distancing”. Setidaknya begitu situasi terakhir saat saya menumpang pesawat citylink Medan – Bandung pulang pergi. Meskipun ada maskapai yang udah mulai “bandel” berdasarkan pengalaman pribadi temen saya, sih.

Mau naik mobil, bus, kereta api, kapal laut dan pesawat rasanya punya resiko yang sama besar terkait pandemi ini. Tapi kenapa aturannya dibikin berbeda, ya? Ada yang ngga pake syarat apapun, ada yang cuma rapid antibodi, ada yang harus antigen, bahkan PCR. Mana masa berlakunya berubah-ubah pula. Tapi ya begitulah, sebagai warga yang baik harus taat aturan.

Nah, setelah sekian lama hiatus naik pesawat pasca pulang merantau dari kota hujan, akhirnya saya kembali terbang sebulan menuju akhir tahun lalu dan masih dimasa pandemi. Tapi sebelumnya saya beberapa kali udah bolak balik ke bandara meskipun cuma antar jemput. Kalo ada yang nanya apa profesi saya? Ya, saya seorang… supir! wkwkwk.

mampir juga, dong

Setelah dibuka kembali beberapa bulan belakangan, Bandar udara Kualanamu Medan seakan kembali bernyawa. Tadinya diawal-awal pandemi, hotel, toko dan semua gerai makanan disana masih tutup. Lampu juga sebagian besar dimatiin. Yang biasanya riuh, terang dan berisik, mendadak jadi gelap dan ngga bersemangat. Bandara hanya diperuntukkan bagi petugas, penumpang, penjemput, dan para supir angkutan. Bahkan railink juga ikut ditutup. Itupun kita ngga boleh masuk area dalam bandara kecuali petugas dan penumpang.

Terbang Dimasa Pandemi

Pemeriksaan ketat yang mengakibatkan antrian panjang, bikin saya pagi itu berangkat lebih awal dari rumah. Bus ALS juga keliatannya membatasi armadanya sehingga butuh waktu lebih lama menunggu kedatangannya. Udah kayak lagu Bang Haji lah. Tapi karna itu armada paling ekonomis ya sabar aja menanti.

Di terminal keberangkatan, dokumen yang perlu disiapkan untuk bisa masuk adalah tiket dan KTP. Kesimpulannya, selain penumpang pesawat tidak diijinkan masuk ke dalam ruang bandara. Selebihnya prosedur ngga banyak berubah.

FYI: libur natal dan tahun baru 2020-2021, umum diijinkan masuk tanpa pemeriksaan sama sekali melalui terminal kedatangan. Seminggu berikutnya ijin masuk hanya boleh melalui terminal keberangkatan. Mungkin karna sudah ada lab untuk tes rapid juga disini. Hal ini juga menandakan aturan bisa saja berubah sewaktu-waktu.

Setelah melewati area pintu pemeriksaan (metal detector), langsung aja belok kiri menuju area validasi rapid tes (Airline Service Center). Jadi ada baiknya minimal sehari sebelum berangkat kita harus udah melakukan rapid tes terlebih dahulu. Ada beberapa daerah yang memperketat syarat masuk dengan menunjukkan Rapid Antigen bahkan PCR. Untungnya keberangkatan dan kepulangan saya hanya beberapa hari sebelum peraturan baru itu dirilis. Yang pasti ini dokumen yang wajib ada kalo mau naik pesawat dimasa pandemi dan hasilnya tentunya yang Non Reaktif, ya. Kalo hasilnya Reaktif, jangan dibawa ke bandara karna udah pasti ditolak. Lagian kalo hasilnya reaktif sebagai warga yang baik harus segera melapor dan jangan kemana-mana dulu sebelum hasil swab PCRnya keluar. Rapid tes yang tadinya berlaku hanya 3 hari, diperpanjang jadi 14 hari. Kemudian kembali dipersingkat jadi 3 x 24jam, malah ada yang 2 x 24 jam. Sampe tulisan ini tayang, masa berlaku yang terbaru belum berubah.

Airline Service Center (Area Validasi Rapid)

Selanjutnya ke area self check-in. Tapi kalo sudah cek-in online ya ngga perlu lagi cek-in ulang sih karna cukup tunjukin skrinshutnya ke petugas udah boleh masuk, kecuali memang mau cetak boarding pass. Yang boleh cek-in manual ke konter petugas hanya bagi pemilik banyak bagasi. Jadi kita yang cuma punya barang dikit, silakan lakukan cek-in mandiri di konter yang sudah disediakan. Yang mau kursinya deketan ya banyak-banyak berdoa karena bakalan random dapet nomor kursinya. Sukur-sukur kalo cek-innya barengan, kursinya bisa dapet yang deketan.

Cek-in mandiri

Abis itu prosedur tetep seperti biasa. Masuk ruang tunggu setelah melewati area screening lagi. Nah disini kayaknya peraturan setiap bandara berbeda-beda. Di KNO, sebelum masuk ruang bandara, petugas akan memeriksa tiket dan KTP. Sementara saat akan memasuki ruang tunggu, petugas hanya memeriksa boarding pass dan KTP. Selanjutnya pada saat akan naik ke kabin pesawat, petugas akan memeriksa boarding pass, KTP dan surat rapid yang harus sudah divalidasi petugas. Jadi jangan lupa rapidnya divalidasi dulu sebelum masuk ruang tunggu karna kemaren banyak yang kelupaan jadinya harus balik ke area validasi rapid sementara saat itu sudah harus boarding. Repot, kan.

Lanjutkan membaca “Tips Sederhana Terbang Aman Dimasa Pandemi”
jalan dan wisata · Serba Serbi · Tips

Pasar Unik di Sungai Landak Bukit Lawang

Jangan berharap banyak bisa duduk santai di mobil menuju Sungai Landak. Akses kesini cuma bisa naik motor atau jalan kaki. Kalo ngga ada motor bisa naik ojek dengan tarif 15rb rupiah atau 20ribu kalo tarik tiga, haha. Ya, jalan menuju ke Sungai Landak itu searah dengan Goa Kampret. Dari goa kampret, sekitar 1KM lagi menuju Sungai Landak. Jadi bisa dibayangkan kaki udah gemetar karna abis susur goa, harus dilanjut jalan kaki ke Sungai Landak. Jadi ditotal 1KM goa + 6KM pulang pergi untuk rute hari itu. Belum seberapa ya, dibanding saudara kita di pedalaman yang belum punya akses mendukung. Eh alah ngga usah jauh-jauh lah, saya juga dulu sekolah jalan kaki kok jarak 3KM pulang pergi tiap hari. Makanya urusan jalan kaki atau melewati sungai dan kebun-kebun itu udah pernah saya lalui dimasa kecil.

Baca juga : Goa Kampret

Bayangan mandi di sungai, makan di atas aliran air yang jernih seperti yang kami tonton di yutub malam harinya di penginapan, bikin kaki semangat melangkah meskipun matahari tepat di atas kepala. Walau masih harus melewati perkebunan serta debu-debu terbang dari motor yang lalu lalang baik motor pengunjung maupun motor ojek.

Ada sebuah rumah cantik dengan sedikit nuansa Bali di atas pekarangan luas yang pasti dilewati sebelum memasuki kawasan Sungai Landak. Belakangan saya tau dari tukang ojek ternyata itu rumah dan sekaligus panti asuhan bagi anak-anak korban banjir bandang silam. Katanya rumah ini milik warga Jerman yang menikah dengan penduduk lokal. Sayangnya lokasi ini ngga dibuka untuk umum. Mau permisi juga ngga ada keliatan orangnya.

Review · Serba Serbi

Melukis Dengan Teknik Kolase Berbahan Ampas Teh

Sependek pengetahuan saya, lazimnya melukis itu ya menggunakan media kanvas dengan cat sebagai pewarnanya. Ternyata seni melukis itu jauh lebih luas dari itu. Baik tekniknya maupun media-media yang dipergunakan itu bukan cuma kanvas dan kuas semata, malah ada yang tidak menggunakan kuas sama sekali. Seperti lukisan pasir yang hanya menggunakan tangan sebagai alat satu satunya. Pasir cukup ditabur, digores-gores sampai terbentuk sebuah karakter. Selain pasir, limbah sisa rumah tangga dan industri juga bisa digunakan sebagai properti melukis. Sebagai contoh seni lukis dengan teknik kolase (menempel) yang dilakukan oleh Bang Rendy. Seorang Seniman yang juga berprofesi sebagai dosen seni.

Rendy Handycraft

Rendy Handycraft, itulah label untuk hasil karya yang dilahirkan dari tangan dinginnya. Mengolah sampah menjadi suatu karya yang bernilai seni tinggi. Sekilas memang tampak tak ada yang istimewa dari hasil karyanya. Hanya celengan dan lukisan-lukisan siluet tanpa warna. Monoton. Setelah dilihat dari dekat, ternyata hasil karyanya bukanlah karya asal-asalan. Siapa sangka seluruh karyanya ini dihasilkan dari limbah yang selama ini kita anggap sampah yang hanya layak untuk dimusnahkan.

Melalui tagar #SeniAmpasTeh, Bang Rendy memang dominan menggunakan ampas teh sebagai bahan utama melukisnya. Bukan teh celup, ya. Melainkan bubuk / serbuk teh yang masih kering. Selain bubuk teh baik dengan tekstur yang sedikit kasar dan juga halus untuk warna gelap, ada juga bahan lainnya sebagai penambah warna seperti bubuk kunyit sebagai pewarna kuning, serbuk kayu pinus sebagai pewarna putih sekaligus warna dasar. Semua bahan dasar tersebut dia dapatkan melalui kerjasama dengan berbagai pihak seperti UKM binaan termasuk dari PTPN IV Sidamanik sebagai penghasil bubuk teh.

Baca juga: Agrowisata Kebun Teh Sidamanik

Celengan adalah produk pertama yang dihasilkannya. Selain celengan ada juga vas bunga, berbagai wadah dan asbak rokok. Batu alam dan pasir adalah bahan utamanya. Setelah itu kemudian berkembang menjadi lukisan berbahan dasar ampas teh menjadi produk utamanya kini.

Melalui bincang-bincang pada acara Overall Day yang diprakarsai Persegi Medan di Degil House, Menurutnya, berkarya seni bukanlah sekedar menghasilkan sebuah karya. Namun alangkah lebih baik lagi apabila menguasai filosofi dari berbagai karya seni yang dihasilkan. Mengingat sifat dan sikap konsumen ini beragam. Ada yang sekedar suka dan membeli. Ada yang rewel sampai hal-hal kecil bahkan asal usul pun ditanyakan. Dengan menguasai apa yang kita hasilkan serta memberikan jawaban yang memuaskan, mereka akan rela membayar mahal pada setiap karya dari seniman.

Selain anggota binaan dari UKM, Bang Rendy juga memiliki anggota binaan agar jiwa seninya semakin terasah serta ilmu yang bisa dibagikan pada warga. Begitu juga pada mahasiswanya, beliau menggunakan metode mengajar yang asik dan selalu mengapresiasi hasil dari setiap tugas yang diberikan . Itu sebab ilmu yang diberikan dapat dengan mudah diserap dan mahasiswa semakin percaya diri dalam menghasilkan karya.

Lanjutkan membaca “Melukis Dengan Teknik Kolase Berbahan Ampas Teh”
lovely kids...and famz · Serba Serbi

Surga Seorang Istri

Pasti udah pada liat video istri menghajar suaminya yang stroke dengan pukulan menggunakan tongkat? Suami yang udah ngga berdaya hanya bisa menjerit-jerit tanda kesakitan dan minta pengampunan. Sungguh sedih melihatnya…

Keinget saat Alm Bapak sakit. Mamaklah yang dengan setia mendampingi. Mulai menyuapi makan, membersihkan badan sampe membersihkan kotoran. Siapa lagi kalau bukan mamak, istrinya sendiri. Mamak bahkan ngga mau tugasnya digantikan oleh siapapun. Lelah sudah pasti. Sesekali terlihat raut letih di wajah mamak. Tapi tak ada keputusasaan dalam dirinya. Kata orang-orang pakai ramuan ini itu, mamak langsung sigap membuatnya. Beli obat ini itu, mamak langsung cepat membelinya. Uang simpanan habis beserta emas satu-satunya direlakan demi kesembuhan Bapak. Maklum Bapak bukan seorang pensiunan dan ngga pake asuransi apapun, jadi ngga punya tanggungan apapun untuk biaya perobatan.

Sampai sekarang, 5 bulan sudah Bapak dipanggil Allah, sesekali mamak bergumam semoga saat merawat Alm Bapak, ngga ada keinginan Alm yang belum terpenuhi. Atau ada kekurangan saat merawat Alm Bapak. Kami anak-anaknya yang menyaksikannya rasanya Mamak udah melakukan tugasnya dengan sangat baik dan penuh kesabaran. Bahkan pesan-pesan terakhir Alm, tersampaikan pada kami anak-anaknya tanpa terlupa, Insyaallah.

Baca juga: Kenangan Tentang Bapak

Lanjutkan membaca “Surga Seorang Istri”
Review · Serba Serbi

Trinity Traveler : Antara Hobi dan Cinta

Travel blogger masa sih masi ada yang ga tau Trinity???

Dulu ya, awal-awal film naked traveller yang pertama, saya belum tau Trinity itu orangnya yang mana. Dalam bayangan saya Trinity itu ya seperti Maudy Ayunda. Energik, aktif, independen itu udah pasti sama. Tapi ga nyangka ternyata Trinity aslinya itu ga se body goal dan seglowing itu, hehe.

Kali aja kulit eksotisnya hasil dari kebiasaan kakak Trinity ini berjemur di berbagai pantai indah seluruh dunia. Apalah arti glowing kalo tak pernah merasakan panas matahari di pantai Malibu, ye kan? Haha

Yang ga sempet nonton trinity 1, ga perlu hawatir karna dimenit-menit pertama tayang bakalan direview kok ceritanya. Sayangnya ngereviewnya kelamaan. Rasanya sayang aja kurleb 15 menitan hanya untuk ngulang episod 1.

Trinity dan sahabat

Kali ini saya nontonnya juga ga greget kaya episod sebelumnya. Selain ngerasa antara Maudy dan Hamish itu ga dapet kemistrinya, juga episod ini pelit nampilin pesona alam. Padahal justru itu kan yang dijual.

Akting keduanya juga kurang natural. Keknya antara Maudy atau Hamish deh yang diganti. Untuk Hamish, Maudy itu terlalu muda dan sebaliknya untuk Maudy, Hamish itu ketuaan 😂

Untung aja ada Babe cabita dengan humornya. Kalo ngga ada, ini pilem bakalan bener-bener garing.

Antara Hobi dan Cinta

Kalo di episod pertama kan dia masi jadi orang kantoran tuh, yang ijin cutinya terbatas dan susahnya minta ampun. Kali ini dia jadi mahasiswa S2 yang tetep nerusin hobinya jalan-jalan.

Tapi saya malah suka sama gigihnya dia bertahan milih cuti demi bisa mencoret satu persatu bucket listnya. Meskipun sang bos neror dengan berbagai tugas, dia tak gentar.

Berburu tiket murah

Kupikir sekelas Trinity ga pernah berburu tiket murah dengan rela melek sampe pagi atau sengaja bangun dini hari. Ternyata dari hobi begadang inilah keberuntungan dia dimulai. Berkat sering dapat tiket murah jadinya sering jalan-jalan dan hobinya ini berujung lucky. Alih-alih berburu tiket murah justru dia malah bisa keliling hampir seluruh dunia gratis 👍

Pertemuan kembali dengan Paul (Hamish) menimbulkan benih-benih cinta diantara keduanya. Tembok besar yang dibangun supaya ga gampang baper ternyata runtuh juga. Trinity akhirnya jatuh cinta.

Hmmm… Kurang greget

Tapi, karna kesibukan masing-masing malah bikin susah ketemu dan komunikasi jadi jelek. Bahkan mampu membuat mood nulisnya hilang.

Kepergian sang ayah bikin dia berpikir kembali tentang keinginan alm agar dia segera menikah. Namun karna sikap Paul yang misterius, dia pun bimbang.

Teringat kembali perkataan ayah bahwa kebahagiaan itu bukan didapat dari seseorang ataupun suatu tempat. Melainkan melalui pikiran.

Betul betul betul…

Curhat sama mama

Jadi, ceritanya kira-kira Trinity dan Paul lanjut atau putus, hayo??

Oiya rasa penasaran tentang sosok Mr.X yang baik hati ngasi tiket gratis itu terjawab sudah diepisod kali ini.

Makanya tonton… 😌😌

Bonus 😁

Serba Serbi

Ngeblog Pake HP, kenapa ngga?

Tulisan saya di blog ini, 90% semuanya saya tulis pake hp. Dari mulai draft sampe terbit. Awalnya ngerasa sendirian, ya. Karna hari gini orang-orang pada rajin bawa laptop kemana-mana apalagi jaringan wifi udah gampang dapetnya.

Ternyata Durian (kegiatan rutin Blogger Medan) November ini materinya malah soal pengalaman ngeblog lewat HP oleh kak Jannah Tambunan. Wah, berasa ada kawan, kan.

Alasan kenapa nulis lewat HP

Saya ga pernah bawa tas ransel atau tas besar. Dan bawa laptop kemana-mana itu bukan kebiasaan saya juga. Itu alasan utamanya. Selain berat juga ribet, hehe.

Saking udah terbiasanya nulis di HP, saya malah merasa lebih nyaman nulis di HP. Di kantor yang 8 jam berhadapan dengan PC, kalo pas lagi ada ide malah nulisnya di hp. Di rumah juga begitu. Laptopnya dipake untuk nonton drakor 😄

Selain itu, ngeblog lewat HP itu rasanya lebih fleksibel dan praktis. Ada notifikasi langsung ketauan dan bisa langsung cepet dibalas atau ditanggapin.

Upload foto juga begitu. Karna semua foto diambil pake HP, jadi lebih gampang milihnya. Ga perlu mindahin dari HP ke PC atau sebaliknya.

Dan enaknya lagi kapan mau buka blog itu bisa dimanapun juga. Yang penting ada kuota dan batrenya kuat.

Kekurangan ngeblog dari HP

Kurang lebih pengalaman sama kayak Kak Jannah. Sering typo bikin saya malah banyak dapet komentar yang ngasi tau kalo tulisan saya banyak typo nya. 😑

Dan nulis lewat HP, saya ngga leluasa untuk edit-edit foto. Apa yang ada ya itu yang diupload. Karna memang seringnya ide itu datangnya dadakan. Jadi daripada keburu ambyar, yaudah disitu nulis disitu juga milih-milih foto dari galeri.

Oiya, tampilan lewat HP itu jauh beda dibanding laptop. Selain beda ukuran layar, kita juga harus rajin ngecilin atau besarin tampilan HP supaya bisa terlihat dengan jelas.

Hanya saja kalo kak Jannah udah banyak prestasinya, saya belum dong!! 😁

Semoga dari sharing dari kak Jannah bisa ketularan banyak prestasi. Aamiin…

Happy Blogging!!

Serba Serbi · Tips

Perpanjangan SIM Dengan Syarat dan Prosedur yang Mudah

Keberadaan samsat-samsat kecil kaya di mol-mol atau mobil gitu sungguh sangat membantu sekali bagi karyawan seperti saya yang ijinnya terbatas. Meskipun harus bener-bener datang lebih awal demi dapat antrian di depan. Tapi ternyata ya ngga juga karna saya belum paham triknya. Nanti saya kasi tau di akhir kisah. Tsaaah!!

Jadi SIM itu kan memang harus diperpanjang per 5 tahun. Jadi diliat-liat SIM nya, ya. Jangan sampe kelewatan karna bakalan urus baru lagi yang prosesnya lebih panjang.

Syarat Perpanjangan SIM

  1. SIM
  2. Fotokopi KTP (2 lembar)
  3. Surat Keterangan Berbadan Sehat selanjutnya disebut (SKBS)
  4. Uang

Prosedur Perpanjangan SIM

Yang namanya urus-urus di sebuah instansi itu identik sama antrian yang panjang dan jelimet ya. Jadi kalo mau urus-urus berkas gitu usahakan datang sangat-sangat awal. Kebetulan kemaren saya urusnya di Samsat Corner Sun Plaza. Letaknya saya lupa ya itu lantai berapa, tapi yang pasti posisinya tepat di depan lift. Parking Ground, deh kayaknya Lt. G. Jadi ngga masuk ke dalam area molnya gitu. Saya datang jam 8 yang mana udah banyak orang-orang duduk ngantri.

Antrian dibuka setengah 9. Sebelum kita masuk, SIM asli kita bakalan dikumpulin dulu sama seorang petugas kepolisian. Bukan sekedar dikumpulin ya, tapi ada kuotanya. Nah, disini nih salah satu trik agar dapat antrian awal adalah, berdirilah tepat di depan pintu masuk supaya SIM yang kita sodorin bisa langsung ditangkap sama pak polisinya, haha.Maling kali, tangkap! Ya, sadar diri aja sih, badan kecil gini kali harus desak-desakan keknya lemes duluan. Engap!