Setengah Hatiku Kutitipkan di Bogor 

Selain Jakarta, Bogor adalah kota kedua yang menyimpan banyak cerita. 

Pertama kali ke Bogor itu tahun 2014. Malem malem jam 9 hanya untuk singgah sebelum ke Puncak. Ke Puncak malem malem sebenernya atas desakan saya juga karna udah jubeg 4 hari di Jakarta ngga kemana-mana dan melampiaskan kekesalan sama papa Caca karna janji siang ke Puncak tau tau pulang kerja udah malem. Sekalian aja siksa ngga boleh istirahat langsung cuss dan dia nyetir nonstop ke puncak. Sungguh terlalu! (siapa yang terlalu??) 

Pas mampir ke Bogor kami ditinggalin di Taman Topi dan papa Caca masuk stasiun karna ada urusan. Lagi lagi lamanya minta ampuuun sampe slesai jam 10an. Kami kelaperan trus makan mi ayam di depan stasiun sampe akhirnya gerbang taman ditutup dan kami ngga bisa masuk sementara mobil masih didalam. 

Yudah singkat cerita karna makin kesel malam itu juga saya paksa harus ke puncak. Titik! Beliau nurut karna memang dari awal udh merasa bersalah. Good!! 

Nyampe puncak ngga ada yang bisa diliat. Ya iya nyampe sonoh udah jam 1 dini hari. Bodo amat, siapa suruh janji janji 😅. Jam segitu yang ada orang orang pada awe awe nawarin penginapan murah. 

Untung masih ada beberapa warung yang buka. Klo di Medan mirip kayak Penatapan Berastagilah. Yang buka hampir 24jam. Saya lupa nama daerahnya. Klo di Penatapan menu andalannya indomi, nah disini menu andalannya sate kuda dan sate kelinci. Yang mau ya cuma beliau dan dilalah kok caca juga mau sate kelincinya. 

Abis itu nyoba nyoba ke arena Paralayang. Ini juga saya lupa nama tempatnya. Pas nanya ke penjaga pintu katanya “iya aa, di atas mah masi rame. Bawa motor saya aja biar mobilnya tinggal disini” gitu kira kira katanya. Jadilah kami bertiga naik motor RX-King. Ditengah perjalanan yang gelap dan sepi suara motor kami meraung raung. 

Di tengah jalan saya merinding dangdut. Sepi, gelap dan berkabut. Boro boro bergembira ria, mau liat kanan kiri aja takut apalagi liat belakang. Suerrr tengkuk saya merinding waktu itu. (ngetik ini aja merinding). Saya minta ke beliau balik aja ke pos awal. Tp dia ngeyakinin kalo nanti di puncak masi rame. Gantian apa ya dia ngerjain saya?? 😏

Nyampe puncak dengan selamat. Tapi apanya yang rame? Warung udah pada tutup. Suasana makin mistis. Bolak balik beliau nyebut “punten punteenn”. (Fyi: papa Caca mampu melihat mahluk halus 😊) sambil terus jalan ke puncaknya. Saya jalan sambil bayangin filem filem horor dengan bekson lagu sunda asli. Sampe puncak ya jelas lebih sepi lagi. Padahal tadinya udah bayangin bakalan ngerasain terbang terbang dengan Paralayang. Untung pemandangan di bawah cantik dengan lampu lampu kota. Sempet sempetnyaa foto foto. Untungnya lagi hasil jepretan ngga ada penampakan, hehe.  

Setelah dirasa cukup kami balik ke pos dengan perjalanan yang ngga kalah mistisnya dari keberangkatan. Mana beliau bolak balik ngingetin jangan liat kanan kiri ya, kalo bisa merem aja di belakang. Caca saya kekep ditengah tengah. Makin merem tengkuk saya makin anyes. Beneran merinding. Karna bawa motor serasa udara makin dingin menusuk nusuk. Padahal tadinya ya dingin biasa aja. Jilbab saya tebel tambah pake pashmina dan jaket tetep terasa anyes. Dalam hati nanti kalo udah nyampe awas aja itu abang penjaga ya beraninya bohong bohong. Kayak tau aja saya mau naik darah, beliau langsung ambil alih penjaga pos dengan nawarin rokok dan ngajak ngobrol ketawa ketiwi. Saya dan Caca menghangatkan diri dalam mobil sampe ketiduran. 

Jam 3 pagi balik ke Bogor. Perjalanan macam apa coba itu? Haha 

Lalu

Ke bogor lagi tahun 2015 dalam urusan yang menyayat hati. 

Terus ditahun 2016 ke Bogor 3 kali bertutut turut. Terakhir anterin keluarga liburan kesana. Banyak main ke Taman Topi dan keliling kota juga sih sekalian nemenin oma kontrol toko tokonya. Main ke Mol, Air Mancur yang niatnya biar anak2 main air eh waktu itu airnya ngga nyala haha. Trus ke istana ngasi makan rusa dan ke Kebun Raya Bogor, sekali ke Puncak dan juga Taman Safari.

Oiya ke Jakarta juga naik kereta malem trus ke monas. Malam tahun baru juga ke Monas.  

Baca: jakarta

Terakhir ke Bogor tahun 2017. Beberapa bulan tinggal disana dengan banyak cerita suka dan duka. Tapi banyak hikmah dan pelajaran yang bisa dipetik dari perjalanan saya terakhir ini. 

Dari Oma saya belajar jadi sosok yang mandiri, optimis, percaya diri, pantang menyerah dan ceria. 

Begitu banyak ilmu yang diturunkan beliau ke saya. Yang kalo diseminarkan bayarannya mahaaal. Ilmu seorang pengusaha. Yang ini kalo diceritain bisa panjang. Saya keep aja karna saya mau cerita soal Bogor nya aja dulu. Hehe

Rindu sama soto ceker di taman air mancur. Ini bulan Agustus dimana saat itu oma kasi pelukan dengan doa doa syahdu di hari ulang tahunku. Rindu perjalanan Bogor Jakarta naik kereta. Rindu belanja bahan baku di grosir daerah warung jambu. Rindu setiap subuh anter orderan ke Simpang Tiga Empang. Disini saya mulai berani nekat nyetir sendiri. Berawal dari kepepet. Ya itulah dia “The Power of Kepepet”. Yang setiap urusan saya selesaikan sendiri dan nyampe kerumah oma selalu kasi sambutan dengan dua jempolnya. Rindu naik damri dari bandara. Rindu duduk duduk malam di BTM Mol di rooftopnya dengan pemandangan Gunung Salak beserta kerlip lampu lampunya. Bahkan kemacetannya pun kurindukan. Rindu ketemu sesama orang Medan yang bikin pingin pulang kampung. 

Anter pesenan
BTM
KRL
Masjid Azkira Sentul
Bogor permai
Disela2 kegiatan berburu buku diskonan di Gramedia Botani Square
Ini rotinya enaaaak

Ya, kemana mana bisa bisanya ketemu orang Medan. Ada yang supir Grab, di Jakarta pimpinan bank tempat saya nabung ternyata orang Siantar, tukang kebun yang ngerapihin halaman rumah bisa bisanya juga orang Stabat. Pas ke BPJS karyawannya pindahan dari Medan. Pas solat dimesjid ketemu mahasiswa dari Medan. Bahkan karyawan yang ngelamar di tempat oma puuuun dari Medan. Baaaah… Orang Medan memang sperti batang ubi. Kemanapun dilempar bakalan tumbuh. Mantaaplah, hahaa. Seperti inilah yang bikin perantau itu ngga kebaperan. Karna dimana mana ngga merasa merantau sendiri 😊

Ya Allaah Oma… 

Segala doa terbaik kami panjatkan agar segalanya dimudahkan Allah. Hanya manusia terpilihlah yang mendapat ujian demi ujian dariNya. Maka sebenarnya beruntunglah bahwa terpilihnya kita dari milyaran manusia di bumi ini diberi kesempatan untuk mengikuti ujianNya. Semoga kita termasuk bagian dari yang lulus ya oma…

Aku yakin, suatu saat kita berkumpul kembali melanjutkan segala sesuatu yang pernah terencana. Smoga kali ini Allah meridhoi. 

Aamiin… 

Medan, Agustus 2018. 

Iklan

5 tanggapan untuk “Setengah Hatiku Kutitipkan di Bogor ”

  1. sayang perjalanan di bogor tahun 2015
    gak diceritain
    hehe

    aku suka btm
    itu mall tapi harga barang di sananya bisa ditawar
    wakakak

    Suka

Komentar ditutup.