jalan dan wisata

Santai di Warung Kopi Gunung Cikole

Sudah lama saya rajin kepoin warung kopi ini di medsos. Semenjak beberapa kali lewat saat pergi dan pulang dari Tangkuban Perahu dan Ciater beberapa bulan lalu. Tapi karena pada saat itu kaya ada aja halangan, misal yang udah keburu malamlah, kelelahan, ngantuk, dingin dan hujan, jadinya selalu urung singgah.

Related Post: Tangkuban Perahu

Beberapa waktu lalu, saya berkesempatan ke Bandung lagi, karena ngga banyak kegiatan jadinya saya tekadkan harus singgah dimari. Jadi selesai berendam air hangat di Ciater, yang saat itu jarum jam baru beranjak ke pukul 11 lewat, mumpung cerah pula, langsung bergerak arah pulang dan singgahlah disini.

Related Post: Pemandian Alam Air Panas Ciater

Warung Kopi Gunung Cikole

Lokasi yang tepat berada disisi jalan raya dan dinaungi oleh hutan pinus, bikin ambience warung ini tuh nyaman dan adem bener. Letaknya di tengah-tengah antara Cikole dan Tangkuban Perahu. Jadi ketiga lokasi ini sangat berdekatan. Sebelum memesan makanan, saya sengaja kelilingin dulu untuk cari tempat duduk yang nyaman dari ujung ke ujung. Dapetlah sebuah sofa kosong paling atas lantai 3 bangunan utama dan dekat dengan jalan raya. Selesai order, saya bergegas menaiki tangga yang berada di sisi ruang kasir menuju lantai atas tempat dimana saya mau bersantai. Tapi beberapa menit duduk, saya merasakan dingin disekitar belakang. Ternyata kursi yang terbuat dari anyaman itu basah, hiks. Pindah ke kursi sebelahnya, begitu juga. Ntah kenapa sebelum duduk ngga pasang busanya dulu. Ngga tau itu basah karena air hujan atau minuman yang tumpah tapi kok meninggalkan sedikit bercak di celana mirip kopi atau susu gitu. Memang sih paginya abis ujan, tapi kalo minuman tumpah ya kayak ngga wajar gitu tumpahnya di kursi. Pan ada meja buat naroh makanan dan minuman. Kenapa mesti dikursi, coba?

Oiya, disini sistem ordernya self service gitu. Jadi setelah memesan, sebutkan nama, bayar dan tunggu pesanan. Boleh tunggu di area kasir boleh juga tunggu di tempat duduk yang udah dipilih. Nanti kalau pesanan sudah selesai, melalui pengeras suara, nama kita akan dipanggil untuk ambil pesanannya. Jadi bener-bener siapkan pendengaran yang baik, ya. hahaa.

Sedikit tips, untuk menghindari kesamaan nama. Apalagi kalo nama kita itu pasaran, haha. Alangkah lebih baik kasih ke kasir nama yang agak aneh atau unik aja deh. Biar langsung ngeh kalau dipanggil. Soalnya ada yang sampe dipanggil beberapa kali. Sebabnya kalo bukan karna ngga kedengeran ya karena namanya samaan. Ngga kedengeran itu karna suara pengeras beradu dengan suara musik, suara pengunjung dan suara kendaraan yang melintas.

Warungnya ramai pengunjung meski hari itu bukanlah akhir pekan. Gimana lagi kalo liburan, ya? Kemarin parkiran tuh nyaris penuh. Keluar satu masuk satu. Hampir seluruh meja terisi. Tau, dah pada ngga sekolah apa, ya? Atau yang WFH pada pindah ya kerjanya? Kerja sambil hiling-hiling, ya? hehee

Nasi goreng dan lemon tea hangat menjadi menu makan siang saya. Baru juga lima menit, lemon tea hangat udah berubah jadi dingin. Soal rasa memang tergantung lidah masing-masing. Tapi kalo lidah saya merasakan nasi gorengnya sedikit kurang bumbu dan kurang hangat. Daging satenya sedikit keras dan dingin. Jualan makanan di daerah sejuk itu kudu jaga makanan supaya tetap hangat. Lemon tea nya enak meski saya kurang suka tambahan rempahnya. Kurang tau apa tapi rasanya mirip seperti kencur atau kulit kayu manis gitu.

Spot Instagramable

Lupakan makanan lezat, karena makanan enak aja toh udah bisa bikin kenyang dan tenang. Kurang tepat rasanya kesini kalau tujuan utamanya berburu kuliner doang. Tapi kalau cari tempat santai menghabiskan waktu, penyegaran dengan spot foto bagus, instagramable atau berburu foto adalah lokasi yang tepat.

Di bagian depan adalah bangunan utama yang terdiri dari 3 lantai. Paling bawah adalah ruang kasir dan dapur, lantai 2 ruang indor dan outdor sedangkan lantai 3 ruang outdor. Kalo mau cari kehangatan, baiknya hindari lantai 3 outdor ini karena anginnya kenceng pisan. Kalau bawa bayi atau balita atau orang tua baiknya pilih ruang indor untuk menghindari masuk angin.

Atap dan dinding transparan di ruang semi indor bagian bawah mengingatkan saya sama Warung Kopi Nako di Bogor. Sama-sama bernuansa putih, punya atap tinggi yang runcing dan dinding transparan meski ngga bisa dibilang mirip.

Related Post: Kopi Nako, Bogor

Fasilitas di Warung Kopi Gunung

Spot foto Instagramable

Ngga usah ragu sama pemandangan disini. Pokoknya sediakan aja batre kamera yang penuh, tripot atau bawa kang foto yang handal. Oiya sama uang jajan yang banyak, sebab biasanya bakalan betah disini. Mau sambil kerja juga bisa. Banyak saya liat yang bawa laptop bahkan rombongan yang pake baju rapih juga ada. Untuk ngobrol rame-rame disini juga seru. Duduk sendiri juga ngga bikin mati gaya, kok. Paling ketiduran kena angin sepoi-sepoi. Karna disini dingin jadi bawaan lapar kan otomatis pesan makanan melulu. Harga makanan dan minumannya masih wajar, kok.

Dari sudut manapun, warung ini fotojenik sekali. Pokoknya sempetin keliling dan foto di setiap sudut, deh. Apalagi kayak saya pendatang yang belum tentu bisa kesini lagi. Harus ditelusuri bener-bener seluk beluk warungnya jangan sampe besoknya ngeliat medsos kemudian nyesal, “kok aku ngga liat ada spot ini ya, kemaren?” Biasanya begitu, haha

Musholah

Seneng sekali kalo lagi singgah ditempat makan dan mereka menyediakan ruang sholat. Yang saya suka dari musolah disini tuh bersih dan adem. Tapi area wudhunya cuma ada satu jadi untuk perempuan berhijab rada usaha keras supaya tetap aman. Ada mukena disediakan, dan tetap wangi meski mukena umum. Untuk lebih aman baiknya bawa alat solat sendiri. Oiya, kalo lagi solat, suka kaget dengan suara dentuman di atap. Ya, maklum bangunan berdiri di bawah hutan pinus. Buahnya sering jatuh di atap dan suka ngagetin. Palagi pas khusyuk-khusyuknya.

Toilet

Masing-masing disediakan 2 toilet duduk untuk pria dan wanita. Toiletnya juga bersih dan bebas biaya.

Area Barbeque

Disebelah bangunan utama, sedikit menurun akan ada tempat dudukan dari beton yang bentuknya melingkar. Di tengahnya ada sebuah benda bundar yang awalnya saya pikir itu meja. Pas udah didekatin rupanya tempat untuk membuat bara apinya. Seru, kan rame-rame bakaran disini. Palagi kalo malem…

Parkiran

Area parkir tepat berada di halaman depan. Lumayan luas bisa buat nampung sekitar 20an mobil. Parkiran motor ada di sebelahnya.

Tips Nongkrong di Warung Kopi Gunung

Kalau udah terbiasa dengan udara dingin mungkin akan merasa nyaman berlama-lama duduk disini. Tapi orang Medan kaya saya yang tiap hari merasakan suhu panas, cuma tahan 1 atau 2 jam duduk di area outdor. Saya kasi beberapa tips supaya bisa jadi persiapan nongkrong disini, hehe

  • Bawa baju hangat, syal, atau pashmina untuk meredam angin dan dingin
  • Bawa peralatan solat sendiri
  • Cari tempat indor kalau ngga tahan sama dingin. Toh kalo mau fotoan bisa kok nanti dikelilingin
  • Hati-hati pas mau makan atau minum. Karena rawan kejatuhan hewan-hewan kecil kaya ulat bulu atau benda-benda kecil dari pohon pinus
  • Persiapkan kamera dengan batre yang penuh karena spot disini cantik semuanya
  • Kalo suka, boleh juga kesini tuh malem hari. Liat di foto orang-orang sih cantik juga kombinasi gelap dengan dominasi putih warungnya dan dengan tambahan lampu-lampu
  • Bawa pelembab muka dan bibir karena anginnya bikin kulit kering
  • Letakkan makanan dan minuman pada tempatnya, yaitu meja. Bukan di kursi. Kalo tumpah kasian sama pengunjung lain yang duduk di area basah 🙁
  • Jangan buang sampah sembarangan misal lempar tisu, masker atau plastik ke area hutan dan jangan coret-coret dinding atau apapun, ya….

Selamat ngopi…

39 tanggapan untuk “Santai di Warung Kopi Gunung Cikole

  1. Keceee parah tempatnya, nuansa hutan lagi, ngopi sambil lihat yang hijau² gitu, mata relax banget pasti ya, Mbak🤩😍😍😍

    Disini belum ada yang nuansa seperti itu kalau disini nuansa jadul gitu mbak, ngopi, ngemil sambil lihat mobi² jadul era 70an gitu, semi museum

  2. Foto yang ketiga dari bawah bagus kak view nya.
    Ini alternatif tempat liburan yang instagramable juga, terus adem pula

  3. mbaaa kok cantik bgt spotnya, baru tau klo ke cikole ada warung kopi kece gitu, kapan yah mampir kesana sambil ngopi2 cantik . pasti cocok bgt dengan suasananya yg adem pisan

  4. Bandung selain surga kuliner juga tempat wisata dan nongkrongnya aduhai amboi sekali. Btw, Warung kopinya gunung cikole ini bener2 instagramable banget ya. Di kelilingi dengan hutan pinus, pastinya udara segar dan nyaman untuk bercengrama dengan rekan bisnis atau kumpul dengan teman.

  5. bagus ya, dengan dinding dan atap kaca gitu jadi asyik banget nyeruput kopi sambil menikmati pemandangan hutan pinus.

    Jadi kalau di sana, habis pesan jangan keasyikan ngobrol ya, biar saat pesanan udah jadi dan namanya di panggil nggak kelewatan. Kasihan juga petugasnya kalau harus manggil berulang kali

  6. lokasinya cukup nyaman di sekitarnya banyak pohon Pinus, asri mumpung suasana cerah semakin nyaman keasriannya, sambil menikmati suguhan kuliner di lokasi tersebut. Ngopi jadi muncul ide.

  7. Udah lama banget pengen kesini. Waktu kapan itu udah bertekad mampir kemari karena kebetulan sudah mencapai area Lembang. Tapi akhirnya batal karena hujan deras dan lalu lintas macet. Semoga nanti dengan cuaca yang lebih cerah, benar-benar bisa main kemari.

    Ngiler banget saya lihat berbagai spot foto yang ada disana. Lihat di IG teman-teman banyak sudut foto yang keceh luar biasa.

    1. Betul mbk, yg lalu2 juga batal mampir karna sllu ujan. Sesekali harus disinggahin. aku nggu foto2 mbk yg slalu keceeeh….❤️❤️

  8. Wah keren banget, bisa nulis reviewnya di setiap persinggahan

    Warung Kopi Gunung ini jadi keren dan recommend setelah ditulis dan difoto spot2 tertentunya

  9. Beneran bagus banget tempatnya. Hijau dan putih kontras banget tapi bikin mata seger ya melihatnya. Semoga suatu saat saya bisa main ke sana. Aamiin…

  10. Pas ada kata gunung ga ngebayangin kalau tempatnya akan seperti ini, Kak. Ini tempatnya keren banget, homey, cozy, pokokny apas banget buat nongkrong sekdar hiangin penat atau lama-alama. apalagi ada menu yang menggoda

  11. Kak… Demi apa, ini warung kopi tercantik dan terindah yang pernah aku lihat. Suasana dan view-nya juara banget deh ini. Di Bandung banyak kah tempat-tempat nongki cantik seperti ini? Aku kepo jadi pengen banget ke Bandung, deh ❤️

    1. Waah iya Bandung mah kaya belum hilang satu udh tumbuh seribu aja. Slalu punya ide2 bikin tempat cantik 2 begitu. Aku juga jauh dari Medan sllu suka ke bandung. Ayo kak, buruan ke Bandung hehee

  12. Wohooo.. hidden gem lagi nih wajib banget kesana. Reviewnya lengkap banget sama tips. Spotnya bikin mupeng bagus2 semua.

    Thankyou rekomendasinya kak suci..

  13. Dulu pernah ke Cikole, tapi lupa udah ada belum ya Warung Kopi Gunung ini. Asyik tempatnya buat ngadem nih. Pasti bakal betah, cuman harus siapin pakaian agak tebal biar engga kedinginan.

Tinggalkan Balasan