jalan dan wisata

Sari Ater, Pemandian Alam Air Panas Jernih nan Memesona

Orang Medan kalau pingin mandi atau berendam air hangat, satu-satunya tujuan yang dekat dan populer adalah ke pemandian alam Lau Debuk-debuk yang berada di Tanah Karo. Tentunya ada alternatif lain ialah dengan masak air sendiri di rumah, haha. Sebagai pelengkap dikasih aromaterapi misal bunga-bunga dan garem supaya pegel-pegelnya hilang. Setidaknya begitu kata seorang kerabat saya dulu. Silahkan cari tau atau coba sendiri kebenarannya. 

Di Lau Debuk-debuk, banyak sekali pilihan kolam dengan penawaran spesial masing-masing. Maklum kolam-kolam itu dikelola secara pribadi. Persamaannya ya airnya berasal dari mata air yang sama. Jadi jangan heran kalo beda kolam beda tarif dan beda kutipan. Sejauh kunjungan saya kesana belum ada nemu kolam yang hangat tapi airnya jernih dan kesemuanya dibentuk kolam per kolam. Jadi agak berkurang kesan alaminya. Begitupun keberadaan kolam-kolam ini sangat membantu untuk kita yang pingin relaksasi dengan berendam di air belerang yang sumbernya langsung mengalir dari pegunungan. Dan tentu saja hasilnya memang bener-bener bisa bikin badan enteng dan seger. Cuma baunya aja yang kurang segar. Jam-jam pavorit adalah malam ke pagi. Jadi ngga heran kalo semakin malam akan semakin rame memenuhi kolam. 

Ngarep dibaca, dikomen dan dishare : Kolam Air Panas Pariban, Sidebuk-debuk

Pemandian Alam Air Hangat yang Jernih

Saya ngga pernah nyangka sebelumnya kalau ada sungai yang berair panas, jernih pula. Tapi itu beneran ada. Kebayang, dong serunya, nyamannya main air dan berendam di pemandian (sebut saja sungai) yang airnya hangat dan ngga bau. Selama ini kita mandi di sungai tuh biasanya ngga tahan karna mengigil kedinginan. Tapi kalo airnya hangat, rasanya ngga ada yang mau cepet udahan.

Beberapa waktu lalu, atas ajakan seorang kerabat, saya berkesempatan mengunjungi pemandian alam air hangat di daerah Subang, Jawa Barat. Dalam benak saya yang kebayang ya ngga jauh-jauh seperti kolam Lau Debuk-debuk. Deretan kolam dengan segala kutipannya dan airnya yang bau belerang dengan pemandangan kebun sayuran dan buah serta pedagang di sekitarnya. Lokasi pemandian ini dekat dengan TWA Gunung Tangkuban Perahu. Lewat sedikit aja nyampe, deh. Alamatnya Jl. Raya Ciater Subang, Desa Ciater, Kecamatan Jalan Cagak, Subang Jabar.

Ngarep dibaca dan dikomen apalagi dishare: Sebentar di Tangkuban Perahu

Setibanya di belokan, sempet dihadang seorang yang saya pikir adalah giliran kutipan pertama. Kenapa begitu, karna biasanya akan ada kutipan-kutipan berikutnya. Ternyata saya salah. Sibapak hanya berusaha menawarkan penginapan. Tentu saja saya menolak karna saya ngga niat nginep dan ngga niat berlama-lama juga. 

Meski udah jam 8, belum ada tanda-tanda gerbang dibuka. Sempet kepikiran apakah tutup karna pandemi, tapi kok disekitaran situ semakin rame berdatangan dan masuk melalui sebuah gerbang kecil. Selain itu beberapa orang bapak-bapak berseragam rapih dengan logo Pariwisata Indonesia juga berdatangan. Rupanya atas jawaban petugas, pemandian baru akan dibuka jam 8:30 dan mereka yang berdatangan tadi adalah karyawan pemandian dan petugas pengawas rutin dari Dinas. Menengok gapura yang besar dan seragam karyawannya saya jadi penasaran seperti apa penampakan di dalam dan se-profesional apa pengelolaan pemandian ini. 

Wisata Air Panas Alam Sari Ater

Begitu tulisan yang terpampang di atas gapuranya.  Kami memilih bayar HTM yang 40K dan saat itu kunjungan dihari kerja. Selain itu itu ada juga HTM 60K dengan keistimewaan bisa berenang di kolam VIP. Dan untuk tamu yang menginap di Hotel atau Resort Sari Ater akan dapat previllage berupa gratis masuk selama 24 jam. Yang umum hanya bole sampe jam 4 sore (selama pandemi)

Pagi itu masih sangat sepi karna kami termasuk pengunjung pertama. Selain memang hari itu bukan tanggal merah. Disusul sebuah mobil pajero dan sebuah bus. Untuk bisa masuk jangan lupa sebelumnya cek suhu badan dulu pada alat  yang tersedia di gate masuknya. 

Beberapa langkah setelah masuk saya dikejutkan dengan kolam-kolam berbentuk aliran sungai dengan air panas yang cantik dan jernih. Masyaallaah… bener-bener di luar bayangan. Bapak-bapak langsung menawarkan jasa pijat. Eh, bukan pijat yang aneh-aneh ya. Mereka melakukan perkerjaannya disekitaran sungai. Biasanya mereka hanya memijat area kaki kecuali atas permintaan untuk pijat diarea badan. Dan biasanya pengunjung laki-laki. Enak, kan sambil berendam air hangat sambil dipijetin telapak kakinya. Sayang saat itu saya lagi jadwal tamu bulanan dan ngga bisa ngerasain berendem disana, hiks, hiks… 

Sebelum berendam, kami kelilingin dulu dong area kolam. Beneran luas! Pantes aja jadi pemandian air panas terbesar se-Jawa Barat karna luasnya aja sampe 30 Hektar.

Ada 3 atau lebih kayaknya area kolam yang harus punya tiket terusan untuk bisa menikmatinya. Saya ngga tau pasti tepatnya berapa kolam dan masing-masing punya nama sendiri. Tapi bagi saya sih rasanya lebih  asyik berendem di sungainya. Letak pemandian Sari Ater berada di kaki Gunung Tangkuban Perahu menjadikan kawasan ini teduh dengan pepohonan rindang mengelilinginya. Ngga bikin takut kepanasan juga. Selain sungai dan kolam, disekitarnya juga tersedia pondokan dan tenda dengan tikar-tikar yang sudah tergelar rapih. Sepagi itu, seluruh area yang luas itu sudah bersih dari sampah, loh. Top, lah.

Di area utama ini ada tiga sungai yang sepertinya jadi tempat pavorit pengunjung untuk berendam. Pancuran tujuh yang sesuai namanya, disini ada 7 pancuran berjejer. Hanya saja disini ngga bisa untuk berendem karna ini bukan kolam lebar melainkan aliran air yang ngalir ke Curug Jodo. Kemudian kolam Curug Jodo yang punya lenskep tebing yang rendah tapi lebar dengan air mengalir disekitarnya. Kolam ini agak lebih luas dan biasanya untuk spot foto dengan latar belakang tulisan Curug Jodo. Dan satu lagi tepat di bawahnya yang paling luas bebentuk taman dengan sebuah pancuran yang sudah pasti sering digunakan buat pijet badan alami.

Fasilitas di Pemandian Sari Ater

Kawasan wisata alam ini dikelola oleh Pemkab setempat. Pantesan aja semuanya tertata rapi, profesional dan yang paling penting bebas dari pungutan-pungutan liar sana sini. Pungutan yang mengatasnamakan uang keamanan atau pemuda setempatlah. Meski airnya bersumber dari mata air Gunung Tangkuban Perahu, tapi ngga ada bau belerang sama sekali. Membuat Sari Ater jadi salah satu tempat yang nyaman untuk relaksasi dan menenangkan diri. Tapi, datang lebih awal dan dihari kerja supaya ngga terlalu rame. Jadi dapet deh tuh tujuannya. Ketenangan…

Jadi apa aja yang ada disini?

Kolam dan Sungai ini sudah pasti lah ya. Maksudnya ada dua pilihan mau berendem di pemandian yang bentuknya macem sungai atau di kolam renang. Keduanya juga boleh asalkan udah pegang tiket terusan.

Toilet dan Kamar Ganti ini juga udah fasilitas pakem yang harus dipunyai setiap tempat pemandian. Yang membedakan adalah jumlahnya, bersihnya dan tarifnya. Meskipun udah bayar tiket masuk di awal, untuk menggunakan fasilitas ini kudu bayar lagi 2ribu perak. Ngga mahal kok, palagi tempatnya bersih dan ngga ngantri (pada saat itu). Tapi toilet di area parkir tarifnya 3ribu, deng.

Musholah juga satu fasilitas yang paling penting ada di kawasan objek wisata. Jangan gara-gara sibuk tadabur alam malah lupa sama yang menciptakan alam ya, kan. 

Wahana Permainan Anak. Ini, nih yang bikin tempat wisata jadi rame biasanya karna adanya wahana bermain anak-anak. Bikin suasana riuh dan berisik ya. Tapi tenang, karna area ini jauh dari sungai atau kolam tempat berendam jadi ngga seberapa terganggu dengan riwehnya anak-anak. Wahana ini dekat dengan pondokan dan tikar-tikar tempat keluarga ngumpul. Jadi orang tua bisa sekalian mengawasi. Berarti bisa dong bawa segala makanan ke dalam? Bisa… 

Pondokan dan Tenda Tikar yang sudah disediakan ditempatnya masing-masing. Jadi kita ngga harus bawa-bawa tikar dan cari tempat buat lapak. Pondokan dan tendanya banyak, kok, dan tersebar dimana-mana. Tapi soal harga kurang tau, hehe

Water Park. Selain wahana bermain anak, atau bosen berendem di sungai-sungai ada juga pilihan main air lainnya seperti di waterpark. Tapi ini juga kayaknya harus punya tiket terusan, sih. Maap yaa gaeees infonya ngga valid banget. Maklum saya cuma pegang tiket seharga 40K. wkwkwk

Dayang Sumbi Aula dan Ruang Meeting yang letaknya di atas. Tempat ini bisa disewakan untuk berbagai jenis acara, salah satunya pernikahan 

Sport Activities Area seperti panahan, paintball, hiking, menembak, flying fox dan aktivitas aoutbound lainnya. Untuk kegiatan ini juga dikenakan biaya tambahan.  

Toko Sovenir yang menyediakan aneka kerajinan tangan berupa gelang, baju, topi, sendal dsb juga ada aneka makanan kering seperti keripik dan kerupuk khas lainnya.

Foodcourt yang pastinya menyediakan makanan khas yang smakin nikmat bila dimakan deket air-air, hahaa. Apalagi kalo bukan sebangsa indomi dan popmi serta teh anget. Selain itu juga ada pilihan menu makanan dan minuman lain kek nasi goreng dan kopi dll. Harga? Masih wajar, kok. Kalo mau jajan es krim atau minuman kemasan juga bisa beli sama salesnya yang banyak berkeliling disana. Ada juga vending machine tapi keknya ngga difungsikan. Mungkin terkait pandemi

Area Parkir yang luas sekali. Apalagi dibedakan parkir khusus bus, mobil dan motor

Hotel dan Resort yang kalo diliat dari fotonya cantik syekali….

Tips Berkunjung ke Sari Ater

  1. Datang dihari kerja supaya ngga terlalu rame
  2. Kalo ngga bisa dihari kerja ya usahakan datang diawal waktu. Duluan masuk, duluan renang, duluan pulang. Setidaknya kalo pengunjung udah pada berdatangan, kita udah puas mandinya.
  3. Bawa baju untuk berenang dan handuk serta alat mandi. Ada gitu yang ngga niat mandi eh, sampe sana terpingin. Jadi niat ngga niat ya bawa aja gitu
  4. Pakai alas kaki yang nyaman karna licin dan landai. Kalo bisa jangan pake heels, deh
  5. Datang pas hari cerah. Karna kalo hujan susah cari tempat neduh meski banyak pohon rindang. Di sekitar sungai ngga ada tenda yang deket jadi segala barang diletakkan di bebatuan atau tempat duduk. Susah kaan kalo tiba-tiba hujan.
  6. Tempatnya cantik buat foto-foto jadi pastikan batre dan memori kamera tercukupi 
  7. Disiplin sama prokes, ya. Tetep 5M
  8. Jangan menyampah. Plisss buang sampah pada tempatnya. Dan juga jangan meludah sembarangan, isssssshhh!! Satu lagi jangan coret-coret dinding atau batu. Tulis aja dihatimu …

Demikian sekilas info, semoga bermanfaat 😙

Bonus

25 tanggapan untuk “Sari Ater, Pemandian Alam Air Panas Jernih nan Memesona

  1. Daku kalau ke Sari Ater buat berendam nya udah pernah, tapi malah belum ke Curug hehe. Soalnya waktu pas ke sana, malah rombongan fokusnya memang untuk berendam. Semoga bisa ke sana lagi

  2. Ya ampyuuuun, zaman aku masih kecil sampai remaja tuh aku suka main ke Sari Ater atau biasa disebut Ciater 🙂 Ga kuaaat sma aiarnya yang panas, tapi bela2in berendem2 demi kesehatan kulit. Kan bagus tuh air belerangnya. Fasilitasnya makin cakep aja ya. Ntar kelar pandemi udah niat mau ajak anak2ku ke Ciater 😀

    1. Ooh sariater sm Ciater sama toh? Aku baru tau mbak, hehe.
      Iya kalo baru celup trasa panas tapi lama2 jadi anget…

      Nah ituuu kapan kelar pandemi yaa 🤕🤕

  3. Kak itu pemandian alam sari ater beneran sumber air panas yang hangat di badan dan mengandung belerang itu bukan ya? soalnya kalo di sini dipakai untuk penyembuhan kudis, kurap, dll. Ngeri kalo mandi disitu, takut ketularan hehe…

  4. Lah, aku kok malah kepikiran novel S Mara Gd yang pembunuhan di kakek Bodo hihi
    salah ya … itu ternyata di Jawa Timur sono, sementara ini di Jawa Barat

    Enak juga tuh tempatnya, buat piknik tipis tipis – asal gak crowd ya mbak

  5. Tempatnya bagus, tampak tertata dengan baik, bersih pula. Di dekat tempat tinggalku, pemandian air panas terdekat di Ciseeng, tapi ya gitu, agak kurang nyaman. Gak berani berendam di sana. Itu dulu ya, apalagi di situasi sekarang. Kalau di Sari Ater nih mengundang pingin berendam banget. Nyaman keliatannya

    Btw nama Desa Ciater, sama persis dengan nama kelurahan tempat tinggalku saat ini (di BSD). Namanya juga Ciater 😀

    1. Iya ini airnya mengalir mbk jadi yaaaa lumayan aman ya, hehe.
      Ada yang bilang sari ater ini sama dengan ciater, kalo ini kurang tau …

    1. Lau Debuk-debuk di Tanah Karo Medan
      Kalo Sariater Di Subang Jabar.
      Sama sama pemandian air panas cuma beda konsep aja ..

  6. Wah, sekarang makin bagus aja nih Sari Ater. Udah lama juga saya engga berkunjung ke sini. Kangen berendam sama air anget. Lihat view sekelilingnya juga adem, fresh banget. Moga setelah pandemi bisa ke Sari Ater lagi

  7. Wah, sekarang makin bagus aja nih Sari Ater. Udah lama juga saya engga berkunjung ke sini. Kangen berendam sama air anget. Lihat view sekelilingnya juga adem, fresh banget. Moga setelah pandemi bisa ke Sari Ater lagi

  8. Wah, sekarang makin bagus aja nih Sari Ater. Udah lama juga saya engga berkunjung ke sini. Kangen berendam sama air anget. Lihat view sekelilingnya juga adem, fresh banget. Moga setelah pandemi bisa ke Sari Ater lagi

  9. Masak air sendiri di rumah itu udah jurus pamungkas ya mba. Hehehe. Ternyata lokasinya di Subang. Gak cuma nanasnya doang yg terkenal, tapi pemandian air panas Ciaternya juga populer ya.

    Wisata sungai sambil berendam dalam air hangat. Masya Allah nikmatnya. Di kampung saya juga ada pemandian air panas di tengah hutan, namanua Rimba Panti. Itu juga ramai dikunjungi wisatawan, khususnya hari libur. Manfaatnya banyak untuk kesehatan.

  10. Duh Mbak, kebayang deh rasanya ke sana pas ga bisa berendam itu… ada rasa sesal juga, ga sih… secara airnya memanggil2 ngajak bermain.
    Saya termasuk yang suka wisata di week day agarga rame. Hihihi

    1. Iya nih mbak, mana aku jauh Lg antar pulau. Hrs nggu momen tertentu Lg baru bisa kesana.
      yaa tetep alhamdulillaah ya bisa ngrasain air panas jernihnya minta ampuun

Tinggalkan Balasan