Kuliner · Review

Kopi Nako, Tempat Nongkrong di Bogor yang Cocok Untuk Semua Umur

Kenapa saya bilang semua kalangan Umur?

Karena sebenernya ini tuh semacam warteg kekinian. Warteg yang berada di sebuah kafe berkonsep seperti urban space dengan dominiasi warna putih dan beratap tinggi semi terbuka serta dikelilingin sama dinding kaca nako bening yang gede-gede. Mungkin ini salah satu alasan kenapa namanya kopi nako. Udah gitu di depannya ada sebuah pohon rindang bikin Ambience nya nyaman.

Lokasi Kopi Nako

Beralamat di Jl. Pajajaran Indah V No.5, Baranangsiang, Bogor yang sebenernya ngga terlalu jauh dari stasiun. Yang bikin lama tuh macetnya, Masyaallah Bogor ya semenjak dulu ngga ilang-ilang perkara macet.

Ngga ada niat sih ke kopi nako ini. Berawal dari perjalanan dinas ke Jakarta trus dasar memang ngga mau kehilangan kesempatan berusaha cari waktu supaya bisa ngerasain naik MRT, Busway, dan napak tilas ke Monas, Kota Tua dan naik KRL ke Bogor. Alhamdulillaah dalam waktu yang sedikit dan tempo yang sesingkat-singkatnya semua terjalani.

Related Post: Pengalaman Pertama naik MRT Jakarta, Sejarah Batavia Ada di Kota Tua

Sampe di Bogor tuh menjelang siang. Turun dari kereta melewati deretan toko-toko dan memandang haru pada etalase paling sudut tempat dimana dulu kami berjuang di perantuan yang kini tinggal kenangan. Keluar stasiun, situasi ngga terlalu banyak berubah sejak 2017, hanya parkiran yang terlihat banyak kosong dan ada kafe baru di sisi kanan. Tapi saya kaget sebab Taman Topi tempat saya jualan roti unyil dan bawa anak-anak main, sekarang udah dibongkar dan sedang ada tahap pembangunan. Ngga tau mau dibangun apa disitu.

Related Post: Setengah Hatiku Kutitipkan di Bogor 

Nah sekeluarnya dari stasiun, duduk sebentar di trotoar depan Bank Jabar sambil nyari-nyari referensi tempat makan siang yang enak dan nyaman di sekitaran Bogor kota. Ketemu deh Kopi Nako ini. Ngga pake lama order taksi online dan meluncurlah ke TKP. Jadi memang ke Bogor ngga ada tujuan tertentu selain rindu pingin ke Bogor. Kesana sengaja diset nyampenya pas makan siang jadi yang dicari ya tentu saja tempat makan, kan.

Food & Beverage Kopi Nako

Halaaah, judulnya gaya sekali…

Setelah melewati kemacetan, tibalah juga di lokasi yang pengunjungnya udah rame sekali, ada nenek-nenek ada anak-anak dan ibu-ibu, bapak-bapak pun parkiran penuh dan terjadi kemacetan karena banyak mobil drop atau cari parkiran. Saya pikir warga Bogor kok udah pada nyantai aja ya ngopi sabtu siang-siang bolong. Malam minggu aja masih beberapa jam lagi. Eh ngga taunya ternyata ada warteg di dalam. Pantesan, ternyata pada mau makan siang juga.

Jadi selama di Jakarta saya makanannya kalo ngga ayam bakar ya sate. Jadi kesini itu kaya berasa pulang ke rumah dan makan masakan emak. Belasan lauk pauk ala masakan rumahan berjejer di etalase. Disitu udah ada petugas yang bantu ngambilin. Jadi kita tinggal tunjuk-tunjuk saja. Saya sampe bingung milihnya. Akhirnya saya pilih nasi putih (ada nasi beras merah juga loh) dengan lauk orek tempe, sambel hati kentang kering dan tumis kacang panjang ngga lupa request siram kuahnya yang banyak. Tambahan kerupuk dan minuman es kelapa yang rasanya enak sekali. Konsepnya kaya restoran cepat saji gitu. Kita pilih menu makanan disitu, bayar disitu dan makanan kita bawa sendiri ke tempat duduk. Self service ya istilahnya kalo ngga salah. Trus untuk sendok garpu ada tempat khusus di meja-meja yang tersebar di beberapa sudut plus teh gratis yang bebas isi ulang. Dan lagi-lagi saya lupa motoin. Tapi kira-kira begini…

sumber: travelingyuk
sumber: detikfood

Bayangin kita kesana pas makan siang dan lapar berat, sampe bersih dah tuh piring!

Di area ini khusus makanan berat. Selain lauk pauk yang ada sampe belasan menu itu, ada juga semacam gorengan kayak bakwan. Minumannya selain es kelapa ada juga es cincau dan es campur.

Oiya, selain bisa pilih menu sendiri, mereka sediakan paket yang menyesuaikan dengan bugdet. Nama paketnya lucu-lucu, loh. Urutan yang paling murah itu adalah Paket Anak Kos harga 17K, Paket Krisis, Paket Akhir Bulan, Paket Tengah Bulan, Paket Awal Bulan dan terakhir Paket Gajian harga 38K. Terjangkau ya…

Suasana di Kopi Nako

Karena hampir keseluruhan berdinding kaca bening, dan semi outdor sudah pasti suasana terang benderang dengan udara alami sepoi-sepoi bebas masuk dalam ruangan.

Jadi bangunan ini bentuk dan warnanya saya bayanginnya mirip kaya rumah-rumah di luar negeri yang atapnya runcing gitu. Ada 2 lantai dengan ruang tengah yang memisahkan sisi kiri dan kanan. Ruang tengah ini berhadapan langsung dengan pintu utama. Agak ke belakang adalah letak wartegnya. Jadi begitu masuk, ada sedikit ruang kosong dengan lantai ubin motif monokrom dan lampu hias bergelantungan, pemandangan langsung tertuju ke etalase warteg. Di sisi kiri adalah ruang makan indor lantai 1 sementara di sisi kanan adalah kedai kopinya. Jadi kalo mau minum kopi, ordernya ngga di bagian warteg tapi harus melipir dulu ke area bangunan sebelah kanan. Di depan kedai kopi ini ada tempat duduk-duduk outdor yang berhadapan langsung dengan area parkir dengan dudukan panjang dari batang kayu trus di sebelahnya ada kolam ikan kecil yang kalo sore atau malam dipastikan asyik buat nongkrong-nongkrong. Asalkan cuaca cerah.

Dari lantai dasar kalau mau naik lantai atas, disediakan dua tangga berbeda sesuai jalurnya. Kanan dan kiri. Saya naik melalui tangga sebelah kiri. Deretan anak tangga berlantai kayu dengan pegangan besi putih yang saya naiki ini menuju area bagian kiri merupakan ruang semi outdor khusus untuk perokok. Sebelah kanan adalah ruang indor yang ada pendingin ruangan. Boleh naik dari lantai 1 menggunakan tangga sebelah kanan boleh juga dari lantai 2 melalui jembatan penyeberangan.

Di jembatan ini, nih ruang pavorit pengunjung untuk fotoan. Puluhan kaleng kerupuk disusun memenuhi dinding belakang bagian atas warteg yang tembus sampai lantai 2 menjadi latar fotonya. Lucu, ya…

Lagu kesukaan saya My Only Love nya Lee Hi bersenandung sepanjang saya disana bikin keinget Kopi Nako, deh kalo denger lagu ini …

sumber: nongkrongasik
Di bawah jembatan penyeberangan

Dengan bangunan yang ngga begitu luas, Kopi Nako mampu membagi ruangan dengan sangat apik. Jadi hampir ngga ada ruang kosong yang sia-sia. Selain halaman depan, mereka juga memanfaatkan lahan kosong di seberang jalan sebagai tempat parkiran.

Kalau bawa orang tua atau anak-anak, ada baiknya duduk di ruang indor bagian atas. Selain sejuk, yang pasti bebas dari asap rokok.

Keseluran suasananya nyaman, makanan dan minumannya enak, harga masih wajar dan pelayanan yang ramah dan cepat. Tempatnya juga asyik buat ngobrol atau ngumpul-ngumpul. Selain ada menu makanan berat tradisional juga ada makanan ringan. Salah satunya cakwe yang jadi snack andalannya. Itu sebab Kopi Nako bisa untuk semua kalangan Umur, kan? Tetap jaga prokes, ya…

24 tanggapan untuk “Kopi Nako, Tempat Nongkrong di Bogor yang Cocok Untuk Semua Umur

  1. Penataan ruang Kopi Nako kekinian tapi nyaman untuk semua usia ya.
    Keren banget tempat ngopi yang ada juga tempat makan dengan konsep prasmanan gitu.
    Kalau main ke Bogor kota, mampir ahh, penasaran.

  2. Beneran warteg kekinian, meski menu ala warteg tapi dapet cafe vibesnya yang cucok buat ootd buat sosial media ya? Klo rasa bagaimana mak, apa ada peningkatan juga?

    1. Makanannya enak2 kok mbk, meski sebagai orang Medan rasanya pedesnya masih kurang, hahaa.
      Tapi semuanya pas. klo kesana cobain es kelapanya mbk hmmm

  3. Aku suka liat desain interiornya, terlihat menarik, dan terkesan lapang serta nyaman. Susunan kaleng kerupuk kaca itu unik banget, jadi POV yang bikin mata betah memandang. Oh ya pilihan menu dalam hidangan prasmanannya banyak, paling suka model sajian begini, kita punya banyak pilihan. Ulasan yang lengkap dan bagus mbak. Tfs.

  4. Seru yaa tempat nongkinya aku suka nih jadi gak cm buat ngopi tapi ada makanan beratnya juga, plus instagramable banget

    1. Aku suka dengan tempat2 nongkrong yang rame, apalagi bisa kumpul bareng temn2, pastinya seru sambil ngopi atau makan bareng rame2 πŸ™‚

  5. Takjub sama kaleng kerupuk yang diletakkan disusun rapi, jadi bagus ya. Kopi Nako di Bogor ini cozy banget ya tempatnya luas banget, wajib dicobain kalau ke sana nih.

  6. Design interiornya apik banget
    Eh sekilas agak mirip sama “warteg kekinian” yang pernah aku liat liputannya
    Nuansa tempat makan yg terasa nyaman ditambah harga yg masih ramah di kantong
    Asik banget dah ini

  7. terimakasih sharingnya menarik kak, saya salfok sama instalasi gentong kerupuknya gemes banget kak, itu ngebersihinnya gimana ya lama-lama kan past berdebu hihihi PR banget mikir gimana cara bersihinnya,

  8. Aduh…itu mengiri aku liat sepiring nasi rames yang nampak enak banget bikin laper huhu..

    Aku salfok sama deretan kaleng krupuk blek diatas jadi interior coffeshopnya, estetik dan unik

Tinggalkan Balasan