Review

Review Film Agak Laen : Lawak Terus

Review Film Agak Laen – Sebagai penggemar setia Agak Laen, mana mungkin saya ngga nonton untuk film yang memang sudah ditunggu -tunggu ini. Film yang dibintangi oleh empat sekawan dari Podcast Agak Laen, asal Sumatera Utara yang mengawali karir di Ibukota lewat ajang stand up comedy. Apalagi sudah dibuktikan lewat film Ngeri-ngeri Sedap yang lebih dulu tayang dan mendapat respon positif dari masyarakat.

Related Post: Review Film Ngeri-Ngeri Sedap

Film ini diproduseri oleh Ernest Prakasa dan Dipa Andika di bawah PH Imajinari. Yup, Ngeri-ngeri sedap, pun mereka-mereka juga, nih yang kerja. Cuma kali ini sutradara sekaligus penulisnya adalah Muhadkly Acho. Dia nih si penulis serial Induk Gajah dan Cek Toko Sebelah. Nah, udah kebayang, kan, gimana lucunya film Agak Laen ini.

Related Post: Review Serial Induk Gajah 

Agak Laen

Sutradara : Muhadkly Acho

Produser : Ernest Prakasa & Dipa Andika

Penulis : Muhadkly Acho

Rilis : 1 Februari 2024

Pemain: Boris Bokir, Indra Jegel, Oky Rengga, Bene Dion, Tissa Biani, Indah Permatasari, Ari Kriting, Arief Didu, Mamat dkk

Perusahaan Produksi : Imajinari dan Legacy Picture

Durasi : 1 Jam 59 Menit

Sinopsis Film Agak Laen

Namanya juga agak laen, ya emang agak laen aja sih idenya. Berawal dari empat sekawan penjaga rumah hantu di pasar malam bernama Rawa Senggol yang lagi pusing karena sewa lapak sudah nunggak sementara pengunjung rumah hantunya semakin berkurang yang otomatis berbanding lurus dengan pemasukan. Intinya masalah ekonomi, lah.

Mereka mendapatkan cara agar rumah hantu jadi menarik. Sialnya, rumah hantu mereka menelan korban meninggal dunia. Eh, arwahnya gentayangan dan bikin rumah hantu itu jadi serem beneran. Viral, deh, tuh. Rumah hantu jadi ramai dan pemasukan pun meningkat drastis.

Berita kematian korban akhirnya sampai ke polisi dan empat sekawan ini berusaha keras dengan melakukan hal-hal konyol untuk menutupi fakta.

Jadi, Apakah kedok mereka akhirnya terbongkar atau mereka bisa lolos? Noh, masih tayang di bioskop, silahkan ditonton, yaa. Bantu Agak Laen mencapai target tujuh juta penonton, haha

Review Film Agak Laen

Film ini emang spesial dan ditunggu-tunggu sama orang yang ngikutin Podcast mereka juga. Mungkin kalo versi jadulnya itu kaya warkop, deh. Cuma ini versi jaman sekarang, ya, yang pastinya harus ikuti selera anak jaman sekarang juga.

Jadi ini kaya komedi yang difilmkan, sebab latar belakang karakter mereka itu mirip dengan yang di dunia nyata. Pake nama asli dan komedinya terasa alami.

Durasi hampir 2 jam itu kalo untuk sebuah film bisa termasuk lama, tapi untuk film agak laen dibikin terasa pas porsinya. Komedi yang mendominasi sesuai dengan genre-nya, keempat tokoh utama kebagian konfliknya masing-masing, harunya juga dapat, pokoknya menurut saya semua ditakar dengan cukup.

Meski di awal ada jokes yang garing yang bikin saya mikir, ah segini aja lucunya? Yang kalo ditiadakan juga masih oke. Tapi syukurnya makin lama, keluar juga komedi yang bikin ngakak.

Agak Laen bukan film Batak, tapi bagi orang Medan, nonton ini tuh kaya nonton film lokal. Logat mereka ya sebagaimana orang Medan kalo ngomong.

Oiya settingnya sebagian besar di pasar malam doang, tapi niat banget dekornya. Dibikin persis kayak pasar malam yang biasa ada di perkampungan gitu. Lengkap wahananya, lampu warna warni yang meriah, ada pedagang mainan, dangdutan. Bikin nostalgia ke masa kecil, sih.

Saya salut sama keberanian mereka mengangkat jokes politik pakai nama asli, seperti Harun Masiku dan Wijhi Tukul. Juga Dark Comedy seperti isu-isu umum untuk jadi aparat harus bayar jutaan dan pejabat yang punya istri simpanan. Paling lucu ya, Ari Kriting yang sempat diisukan mengguna-guna Indah pun tak luput diangkat di film ini :D.

Ada dua Product Placement yang mungkin berperan besar dalam menambah durasi film jadi panjang. Hebatnya ini bagi saya ngga begitu menganggu karena, namanya komika ya pinter aja gitu ngolah materi jari bahan lucu-lucuan. Malah ada beberapa scene yang menurut saya ditiadakan juga ngga papa, sih. Contohnya, saat Soleh ngetes Boris untuk jauh-jauhan ngeludah. Atau jokes di awal-awal tayang, yang main wahana lempar nyebur itu kelamaan kayaknya.

Bangga deh sama komika-komika ini. Mereka itu ngga hanya berhenti jadi pelawak di atas panggung, tapi udah pada masuk program TV, jadi pemain film, bekerja di balik layar dan Youtuber. Yakin, deh. Orang-orang sekarang itu lebih banyak nonton youtub dibanding TV, kan?

Scene Paling Lucu dan Berkesan di Film Agak Laen

  • Saat kepala Oki muncul di jendela rumah hantu dan bikin pengunjung yang awalnya biasa aja jadi beneran kaget dan lari ketakutan
  • Kalimat Oki yang bilang untuk jadi seram ngga bisa cuma modal tampang jelek
  • Kalimat Oki yang bilang angin yang bisa buka kursi adalah angin duduk
  • Kalimat Oki yang bilang masuk rumah hantu masa dinyanyiin selamat ulang tahun?
  • Ketika Oki terpaksa membopong mayat seorang sendiri dan Jegel yang malah meladeni Ari Kriting ngobrol soal ramuan penyakit Gerd
  • Ketika Ari Kriting bilang haleluyah saat ngobrol dengan Obet
  • Ketika Jegel ngga bisa lari karena masih terikat tali pocong
  • Saat-saat jegel inisiatif ngasih ide (semuanya lucu)
  • Saat mamak Boris bilang ngga papa ngga jadi tentara kan bisa jadi satpol pp
  • Saat Oki nyuruh adeknya mandi dan beli kerupuk
  • Saat Oki berusaha minta tanda tangan mamaknya untuk gadai surat rumah
  • Ketika Oki nangis di pemakaman saat tau mamaknya meninggal

Kesimpulan

Saya nonton film ini udah dua kali. Kedua kalinya ketawa di jokes yang sama selebihnya udah jadi biasa aja. Artinya ada jokes yang emang garing, tapi banyak juga yang bikin ngakak. Over all film ini emang lucu dan menghibur. Premisnya sederhana, hanya film horor berbalut komedi, tapi dikemas jadi seperti film mahal yang ditunggu-tunggu. Selain memang ke-empat sekawan ini sudah banyak fansnya, terutama para pasukan bermarga (panggilan untuk penggemar podcast Agak Laen).

Kalau ngga ngikutin mereka di podcast dan youtube atau bukan orang Sumatera Utara, mungkin merasa film ini ngga ada istimewanya dan susah untuk nemu dimana lucunya. Pemainnya juga bukan artis terkenal atau jalan ceritanya biasa aja.

Menurut saya, kemistri mereka di film ini tuh kebentuk dengan sempurna, mungkin karena keseharian mereka terbiasa bekerja sama. Juga karena mereka memainkan peran dan masalah hidup aslinya masing-masing.

Dari adegan lucu dan berkesan tadi, nama Oki paling banyak saya sebut. Yes, karena memang dialah MVP nya di film ini. Paling banyak kebagian cerita, paling banyak bikin jokes daaaan yang pasti aktingnya paling mantap. Di dunia nyata, dia mungkin ngga bisa jadi kiper yang baik, tapi ternyata bisa jadi aktor yang baik.

Selain pasukan bermarga, orang Sumatera, maka yang wajib nonton ini adalah pegawai BCA dan Alfa. Kenapa kenapa??? Yowis laah makanya ditonton sendiri, hihii.

Akhirnya saya kasih nilai 9/10 untuk film agak laen. Cocok klen rasa? Kalo klen udah nonton, berapalah klen kasih nilainya?

29 tanggapan untuk “Review Film Agak Laen : Lawak Terus

  1. Setuju sama poin-poin adegan yang berkesan itu. Saat Jegel tergantung dan gak bisa lari itu kocaaak banget aku sampe keluar air mata saat ketawa hahaha. Lalu, dialog saat Ari Kriting diajak ngomong soal santet-cinta, itu juga kocak. Sayangnya satu studio gak banyak yang ketawa, mungkin mereka gak ngeh dengan kasus Ari VS mama mertuanya ya hwhwhw.

    Aku senang Agak Laen udah lebih 8 juta penonton. Harapannya sih bisa tembus 10 juta ngalahin film KKN 😀

  2. Saya dari kemarin ga jadi-jadi nonton film Agak Laen ini, ternyata beneran seru ya baca ulasannya, jadi pengen nonton langsung di bioskop filmnya pasti banyak adegan seru yang bikin ketawa nih.

  3. setelah baca ini jadi pengen nonton deh kak. Jokesnya itu hlo, pengen ngebuktiin. kalau aku bakal kepingkal-pingkal dan takut juga di beberapa scene. karena ada horornya juga ya itu. Benar-benar agak laen

  4. Ah mo onton ga jadi-jadi terus wkkwkww. Padahal ini menjadi film komedi terlaris di tanah air. Mudah-mudahan weekend ini ada waktu. Tq mba artikelnya bisa nambah kisi-kisi pas nonton nanti

  5. Aku yang belum nonton film Agak Laen ini jadi makin penasaran. Kayaknya bakal otewe buat jadi film terlaris ya. Siapa tahu tembus 10 juta penonton. Hehe

  6. Waaa…masih ada di bioskop gak ya?
    Pingin banget aku tuh waktu film ini diulas bagus oleh banyak reviewer
    Setelah baca tulisannya Mbak Suci, auto senyum2 sendiri
    La pemerannya emang kocak2 😀

  7. Aku penasaran banget sama film ini apalagi setelah nonton trailernya dengan potongan-potongan adegan lucu yang wajahnya di make-up in gitu dan kalimat-kalimat lucu yang dituliskan di atas. Melihat para pemain yang notabene adalah komika-komika terkenal dan diolah oleh Ernest Prakarsa, bisa dijamin film Agak Laen ini pastinya sesuatu banget hahahaha. Terus menggunakan logat Medan itu sendiri tuh menurut aku sudah lucu loh.

    Ah jadi tambah penasaran. Pengen ke bioskop nonton tapi lagi segen ke luar rumah.

  8. kalo Indra Jegel udah ketemu Boris Bokir tuh kek nya memang gak bisa buat gak ketawa hehe.
    Rata-rata ulasan yang sekilas daku baca pada bilang oke sih filmnya ini.
    Daku belum sempet nih nontonnya huhu, kak Suci udah dua kali aja keren..

  9. Saya belum nonton film ini, Mbak. padahal sangat booming, tembus jutaan penonton, sampai para pemainnya jadi manusia emas dan silver di bundaran HI. Wah, harus nonton nih, ketawa ngakak dulu sebelum masuk puasa hahaha

  10. Asikk.. kita bagian dadi 7 juta penonton hihi… asli sih ini setan-setan terrandom yang pernah ditonton… Agak Laen emang filemnya..
    Menurutku Oky Rengga kudu masuk nominasi tahun ini… serius macam aktor kali maennya hahaha

  11. Wah kalau Mbaknya ngasih nilai 9 dari 10 berarti ini film agak lain Emang Oke buat ditonton. Pantesan aja jumlah penontonnya bisa nyampe 8 juta lebih ya kalau nggak salah. Ih penasaran cara mereka bikin pasar malamnya jadi rame lagi tapi malah ada kejadian orang meninggal dunia. Jadi pengen nonton langsung di bioskop

  12. Berhubung aku pengen nonton film ini, langsung skip bagian sinopsis dan daftar jokes terbaiknya. Katanya emang sebagus ituuu! Nggak nyangka sih kalo setting-nya cuma di seputaran pasar malam.

  13. Pas banget mau nonton film ini eh ketemu review nya.. banyak banget di bahas kalangan buibu sekolahan katanya menghibur sangat

  14. Lucu sih, apalagi logatnya yang sumatra banget, sebagai orang sumatra ini bikin tambah lucu. Memang nonton ini bikin keinget sama ngeri-ngeri sedap, entah karena vibe jokesnya yang mirip dan pemerannya yang banyakan sama. Apalagi idenya lucu, fresh banget.

Tinggalkan Balasan