Review

Beauty And The Beast 

Ini film paling happy ending yang pernah saya tonton, kayaknya…:)
Berceritalah…

Belle (Emma Watson), si gadis aneh menurut warga desanya. keanehannya karna dia suka membaca dan gemar mengajari anak-anak kampung membaca. Yang lebih aneh lagi, warga kampung tak menyukainya. Mereka menganggap Belle dan ayahnya, Maurice (Kevin Kline) mempunyai kelainan jiwa. 
Belle tinggal bersama Maurice disebuah kampung kecil di Prancis. Hingga suatu hari ayahnya pergi ke hutan dan Belle berpesan agar dibawakan bunga mawar oleh ayahnya. 

Sialnya sang ayah dan kudanya terjebak dalam sebuah kastil tua yang dihuni oleh mahluk-mahluk kutukan. 
Lanjutkan membaca “Beauty And The Beast “

Iklan
jalan dan wisata · Kuliner · Review

Kulineran dan Narsis Lagi di Resto Berkonsep Alam Pedesaan Bertajuk Resto Budaya

Ngga butuh rencana atau wacana-wacanaan lah kalau mengunjungi tempat yang lokasinya ngga terlalu jauh dari Medan. Selama ada angkot, lets go kita kemon aja, haha. 20 menit doang dari rumah. Jalanan lancar jaya ngga pake maceeeet, tau-tau udah nyampe.

20170122_174214
Tanda2ny

Yang tau atau pernah ke Tahu Sumedang di Tanjung Morawa, nah, Resto ini berada tepat di seberangnya. Sekali mendayung 2 pulau terlewati. Sekali brangkat, 2 tempat ngehits tersinggahin. Begitulah kira-kira gambarannya

20170122_174247
Penampakan Tahu Sumedang yang tersohor, merah2 diujung

 

Resto Budaya

Jarak antara gerbang ke parkiran dan restonya lumayan jauh (kalau jalan kaki), maksudnya lokasi resto ini sangat luas. Mirip komplek yang gerbangnya dijaga satpam kemudian harus masuk lagi sekitar 100 meter menuju parkiran. Berhubung lokasinya tepat di sisi jalan raya lintas Sumatera, jadi, kita ngga akan bising atau pusing dengan pemandangan kendaaraan berbagai ukuran yang hilir mudik saat kita sedang makan. Ya karn itu, tempatnya cukup jauh ke dalam. Sudah tentu nyaman.

20170122_174226
Pintu masuk

20170122_174033

Sisi kanan menuju resto, ada kebun buah. Baru deh sisi kirinya tempat makan. Kalau biasanya di resto lain itu letak lesehannya di belakang. Resto ini justru menempatkan lesehan atau pondokannya di bagian depan. Diantara lesehan dan resto indoor, ada taman mini. Disinilah tempat pengunjung ber narsis ria. Ada kolam ikan, rerumputan, pohon kelapa, juga berbagai bunga dan lampu taman yang menambah cantik suasana dimalam hari.

20170122_1726411
pondokan

20170122_1617361

20170122_172824
kolam ikan

Seperti resto bertema desa kebanyakan, resto ini pun selalu memutar lagu-lagu Jawa. Bahkan saat kami kesana, lagu yang diputar adalah lagu Barat dengan instrumen Jawa, sangat unik dan enak didengar. Menu yang ditawarkan juga beragam. Tapi karna saat kesana, perut saya dalam keadaan masih kenyang, jadi saya pesan sate ayam dan es lemon. Teman saya pesan bebek cabe hijau dan air kelapa jeruk. Bumbu satenya enak dan gurih. Tapi, dagingnya alot. Sementara bebek cabe hijau, temen saya kasi nilai 8 dari 10. Lumayan laa…

20170122_163521
sate ayam bumbu kacang
20170122_163849
bebek cabe hijau

Pelayanan yang ramah, cepat dan tanggap, menjadi nilai plus restoran ini. Seragam mereka juga cantik.

Karena kami kesana di suasana akhir pekan, sudah pasti padat pengunjung, datang silih berganti. Bahkan kami ngga kebagian duduk di lesehan. Tapi, makan di ruangan dalam juga ngga kalah seru kok. Cantik dengan desain klasik. Langit-langit yang tinggi serta beberapa lampu hias menjuntai membuat suasana lebih romantis. Kita tetap bisa memandang ke arah luar juga tetap bisa merasakan angin sepoi-sepoi.

Anak-anak juga bisa bermain di playground mini, yang ada di samping kanan ruang makan bagian dalam. Kalau kita berjalan ke arah kiri, ternyata masih ada ruangan lain yang dibatasi dinding tinggi, kemudian ada pintu yang diukir mirip ukiran Bali. Menuju kesana, ternyata masih ada area lainnya, area makan dan juga sepertinya arena bermain skuter. Sekitar 200 meter sih. Agak males harus jalan kesana juga 😀

20170122_172622
playground mini

Kalau bosen di kota yang pengap, sumpek dan macet, bolehlah agak menjauh sedikit kita ya…

Friends · Kuliner · Review · Serba Serbi

Reuni Mini Kami, di Kafe Rumah Pohon

Berawal dari grup WA alumni SMP yang ngerencanain reuni akbar yang masih tetap dan sepertinya masih akan tetap jadi rencana. *tragis amat!

Jadi kami2 yang sok serius ini mau realisasikan dalam bentuk reuni kecil2an lah, yang domisili di Medan dan sekitarnya. Nah, ini yang kecil2an aja nentuin jadwalnya aja sampe harus cari wangsit di bawah pohon jeruk purut. Naasnya, dari sekian puluh orang (lebay) yang sekian persen fix ikutan, akhirnya di hari H mundur satu persatu dengan alasan yang harap dimaklumin. Begitulah tinggal kami berlima yang memaksa2kan hadir demi kesetiakawanan dan ketidak ada kerjaan di rumah, malam minggu pula. Bah! (??)

Untungnya lagi, reuninya ngga jadi ke Pondok Telaga Ikan yang letaknya nun jauh di luar kota sonoh. Janji ketemu di dalam kota aja kami harus nunggu ketiga temen kami yang cantik jelita ini molor hampir 2 jam. Catat, nyaris 2 jam! Dari hari terang sampe remang2. Alhamdulillaah ya, 🙂

Untung berikutnya, mereka ini masi ada rasa peri-kebidadarian, diteror ke grup ngga juga dikomen (ya kan kita bingung, ini orang2 jadi dateng ngga sih? Ngga ada kabar berita). Setelah diancam, 5 meniiit aja ngga nongol, yuk dada babailaaah, baru deh komen. “Tunggu, kami ondewei udah mau nyampe!” Apa ngga naik sasak konde Hayati?

16-12-17-16-18-52-871_deco
Saat menunggu makanan
c360_2016-12-17-16-33-21-394
Masih menunggu para bidadari

Tapi syukurlah, rasa sesak di dasar hati diam tak mau pergi ini seketika mencair dengan kelucuan dan lawakan ke empat temen saya ini. Bayangin, belasan tahun ngga ketemu kan pangling. Abisnya yang dulunya pada unyu imut2 macam marmut, sekarang kok jadi amit2 hehe. Ributnya minta ampuun, logat batak ngga ilang2. Seru kali lah. Aka pelawak do sude! Hehe. Ini mulut sampe pegel ketawa terus. Kirain brani ngelucunya cuma di grup, eh, ketemu malah ternyata lebih lucu.
Tapi tetep aja ya, jaman sekarang ini ngobrolnya 15 menit, yuk kembali ke henpon masing2. Balik maniing ngobrol di grup (Ngapain reuni ya? haha) kemudian poto2, ketawa2, balik lagi pegang hp dan pamer2 ke grup, ketawa ketiwi di grup. (reuni selanjutnya harus ada juru sita hp nih :D)
Begitu seterusnya sampe kami lelah dan memutuskan untuk berpisah.

fb_img_1481997359673
Here we are 🙂

Tapi, selalu ada positip di semua kejadian. Siapa sangka sih, temen SMP ketemunya di grup dan direalisasikan dalam bentuk reuni mini. Pasti anggota grup yang lain pada ngiri. Ngaku lah!
Makanya siap2in waktu dan tenaga untuk ketawa di reuni nanti ya temen2 🙂

#Kafe Rumah Pohon
Ceritanya ngga puas cuma liatin IGnya. Semuanya foto narsis pengunjung. Penasaran kan sama detail tempatnya. Jadi, pertama saya bayangin ya itu, tempat makannya dibikin di atas pohon2 besar gitu. Trus kita harus manjat tangga dulu baru bisa duduk dan makan. Dan sempet2nya saya bayangin gimana itu pelayan bawa gelas isi teh manis dingin atau pecel di atas nampan naik tangga yang terbuat dari tali atau berayun2. (Kan ceritanya rumah pohon ala2 tarzan gitu).

c360_2016-12-17-16-32-50-450
Ada batang pohon besar di dalam rumah itu

Tapi itu ngga semuanya bener alias hayalan2 doang. Karna kenyataanya pohon yang gede cuma sebiji dan rumah yang kita bayangin itu bukan nangkring di atas pohon gitu. Melainkan batangnya yang gede itu berada di dalam kafe berbentuk rumah yang berdiri tepat di atas tanah. Gitu aja sih.

c360_2016-12-17-16-35-43-711
Suasana outdoor

Lumayan lah, walaupun ngga semenakjubkan yang dibayangin, paling tidak suasananya adem karna banyak pohon rindang menaungi. Saya suka yang adem2, rindang, sepoi dan syahdu gitu. Boleh pilih duduk dalam ruangan ber-AC atau di luar ruangan yang sepoi2 itu. Klo ujan ya tanggung sendiri karna ngga ada payung2 ala kafe gitu, jadi hujan dan panas hanya pohon rindang yang memayungi. Ato pas lagi angin kenceng, dedaunan pada rontok dan mendarat mulus di makanan kita, sukur2 ngga ada ulet bulu nya. Haha. Nah, klo pas lagi rame tiba2 ujan turunnya dadakan, takutnya ngga muat kalo semunya ngungsi dalam ruangan. Gimana dong?

Tapi, positifnya, makanan yang kami pesan semuanya lumayan enak. Banyak paket yang ditawarkan. Contoh saya pesen 1 paket (lupa namanya). Isinya ada tahu goreng + es campur seharga 30K. Temen saya, Fitri, pesen paket (lupa juga namanya) :D, konon ini menu andalannya, isinya ayam arsik + daun ubi tumbuk dan air parutan timun seharga 35K. Kok menu andalan? Ceritanya kan di Medan yang biasa diarsik tuh sejenis ikan mas atau mujair. Nah ini bedanya, disini yang diarsik adalah ayam, katanya lagi arsik ayam tuh cuma ada di kafe ini. Katanya Fitri sih enak. Sore itu, kami terpaksa makan berat. Selain karna memang udah lapar, temen saya Fitri ini memang penganut anti makan malam. Kecuali udah ngga makan selama 2 hari. Tentu saja dengan alasan klasik, diet!
Ngga lama, 4 orang temen kami nyusul dan pesen paket ayam arsik juga. Sepakat semua bilang enak. Jadi, kesan pertama kami soal makanan bisa dibilang ngga mengecewakan lah. Hanya saja kakak dan abang pelayan yang sebagian sedikit kurang ramah saat meladeni. Kurang sopan dan oiya, masa bawa makanan dicampur dalam satu nampan dengan piring kotor? Ngga etis kan ya?

Bukan hanya itu, mereka juga menawarkan menu makanan lainnya seperti sate (kalau ngga salah ada sate daging rusa), macem2 es krim dan kopi yang diracik oleh para barista.

Pertama kalinya saya kesini yang saya liat rata2 pengunjung bukan hanya yang pasangan2, tapi, ada juga yang lagi ngadain arisan, ada yang mit’ap dan reuni macam kami. Tapi kok banyakan ibu2. Yang paling saya suka disini banyak banget ornamen2 antik untuk pepotoan. Kayak nampan2 berbahan seng norak bunga2 jadul, klo di rumah saya udah di gudang ditumpuk dan berdebu (ngga kreatip amat), disini, digantung atau ditempelin di dinding jadi hiasan cantik. Mangkok atau cangkir2 dari kayu dibikin jadi aksesoris di meja atau dinding yang bikin suasana makin antik. Saya suka, saya suka…

c360_2016-12-17-19-49-15-008
Salah satu sudut indoor

Setiap weekend ada konser mini. Saking mininya ya biola doang, hehe. Bagi penggemar biola mungkin akan betah, apalagi ditambah hujan rintik2, bisa menambah kesan dramatis atau jadi romantis. Tapi bagi saya yang lebih menyukai gitar, mendengar alunan biola yang mendayu2 kok jadi horor 😀

Saya perhatiin, mereka yang mau pulang pasti foto dulu di depan rumah pohon. Jadi saya simpulin, ngga sah kalau nggak poto dengan latar belakang rumah pohon. Kami pun ikutan dong, ah!