jalan dan wisata · Kuliner

Kuliner Pavorit saat Travelling

Kuliner Pavorit Saat Travelling – Sesaat setelah pramugari memberitahukan bahwa barisan kami sudah diperbolehkan keluar, saya bergegas melangkah meninggalkan kabin pesawat karena ingin segera menemukan toilet setelah setengah perjalanan Medan Bandung menahan hasrat ingin buang air kecil.

Selama beberapa kali merasakan naik pesawat, seingat saya baru satu kali saya menggunakan lavatory. Itupun karena mengantar anak saya yang saat itu masih balita. Entahlah, saya memang ngga pernah nyaman menggunakan toilet umum terutama dalam pesawat atau di mall. Khusus kondisi begini, saya bisa nahan pipis untuk beberapa lama bahkan bisa sampe ilang sendiri itu kebeletnya. Makanya dulu saya langganan penyakit Infeksi Saluran Kencing (ISK). Salah satu penyebabnya ya karena sering nahan pipis itu.

Related post:

Cara Ampuh Mencegah Infeksi Saluran Kemih

Pengalaman Menderita Penyakit TB Paru

Husein Sastranegara Bandung termasuk salah satu bandara sederhana. Dari dan ke parkiran belum pernah merasakan pakai aerobridge. Cuma sekali pernah diantar ke pesawat menggunakan shuttle bus. Yang mana akibat pergerakan kaki melangkah kurang lebih sepanjang 50 Meter ini bikin hasrat pipis semakin menjadi-jadi, kan. Belum lagi pada masa itu masih kudu ngantri lagi karena adanya pemeriksaan EHAC. Secara bersamaan, pingin pipis ya pingin nangis.

Selesainya urusan toilet, hanya butuh beberapa detik saja melewati arrival hall yang juga tak begitu luas untuk sampai area penjemputan dan langsung melihat teman saya sudah dadah-dadah di luar sana.

Usai bersalaman dan bertanya kabar, saya yang kelaparan tanpa basa-basi langsung minta makan. Lagipula memang sudah jam makan siang. Beliau yang paham betul selera makan saya, bergegas melajukan motornya menuju sebuah warung nasi uduk yang jaraknya ngga begitu jauh dari bandara. Warung nasi uduk langganan kalau ke Bandung.

Cerita Trauma Makanan

Pertama kali menyadari saya gampang trauma sama makanan itu waktu masih SMP sekitar tahun 1999. Kala itu, kami satu kelas ada acara perpisahan lulus-lulusan dan pergi tamasya ke daerah Bukit Lawang. Waktu itu akses kesana masih berupa jalanan tanah liat dan pulang pergi harus melewati sebuah jembatan rusak yang bikin busnya berguncang-guncang. Disitu karena sudah malam menuju pulang dan logistik sudah pada habis, saya kelaparan dan makan sisa ayam goreng dicampur saos. Akibat guncangan keras, saya mabok, akhirnya mual dan muntah pada saat itu. Yang terasa hanyalah aroma saos di tenggorokan dan itu bikin saya makin mual dan trauma saos sampe lulus SMA. Pas kuliah ntah gimana ceritanya saya kembali doyan saos.

Pada lain kesempatan, saya sempat pernah makan gudeg di Jogja waktu ada study tour dari kampus sekitar tahun 2006. Malamnya, hotel menyediakan menu gudeg untuk makan malam. Duh, saat itu sayur nangkanya terasa manis sekali. Pokoknya untuk lidah orang Medan, saat itu manisnya itu manis semanis-manisnya lah pokoknya. Sebagian besar dari kami bahkan ngga menyentuh sajian gudegnya. Bedanya temen-temen saya ngga sampe trauma. Akhirnya 10 tahun kemudian untuk pertama kalinya saya makan gudeg yang cocok di lidah atas paksaan travelmate waktu itu. Untung cocok.

Yang paling ingat dan bikin trauma berat sampai saat ini adalah soto. Lagi-lagi makanan enak ini bikin saya trauma karena makan soto waktu di Kendal 16 tahun lalu. Soto yang bening dan dicampur nasi di dalamnya. Sungguh itu sebuah sajian paling aneh bagi orang Medan. Lebih tepatnya di Medan ngga ada soto bening. Sampai sekarang traumanya masih membekas dan saya masih milih-milih kalau makan soto.

Beberapa tahun lalu saat ke Malang, sempet ngerasain makan rujak cingur yang saya pikir tuh awalnya rujak buah. Duh, sampe sekarang kalau ke Jawa saya ngga mau makan rujak. Cari aman aja, dah. Rujak tuh salah satu makanan pavorit saya, jadi untuk ini jangan sampe trauma, hihi…

Nanti kalau ada kesempatan ke Malang lagi, saya mau cobain Makanan Korea di Malang rekomendasinya Mbak Silvana. Kalau korean food kaya Kimbap sih saya masih doyan, ya. Selagi bahan dasar masih familiar dan tentu saja cari yang halal.

Jadi, itulah sebabnya, daripada menimbulkan trauma baru, lebih baik saya ngga mencicip sama sekali, baik itu makanan yang sudah familiar ataupun yang baru dilihat. Terutama untuk makanan yang berbahan dasar daging.

Beberapa kali ditawarin makan belut, sate kelinci, daging kuda, bebek, entok, kambing, domba semuanya saya tolak. Meski belum pernah sama sekali merasakannya, tapi badan saya udah nolak aja gitu. Udah tau kalau ngga akan suka. Sapi atau kerbau sih pernah nyicip, tapi setelah itu fix, ngga mau lagi. Bahkan nasi yang udah terkena kuah sop daging aja saya ngga mau makan. Lebih baik ambil nasi yang baru kemudian makan pake kecap andai ngga ada pilihan lauk yang lain.

Begitulah ceritanya kenapa saya suka nolak kalau ditawarin makan daging atau soto. Banyak ngga doyan sama makanan enak. Enak bagi orang belum tentu bagi saya, tapi biasanya enak di saya, enak juga di orang.

Banyak yang nanya, jadi kalau ke luar kota ngga suka kulineran dong? Rugi banget! Ngga nyobain makanan khas sana dong? Jadi makan apa?

Jawabannya cuma satu. Selagi masih ada ayam atau seafood, makan saya bakalan aman.

Warung Nasi Uduk dan Olahan seafood

Bisa dibilang saya adalah salah satu dari sebagian kecil yang orang anggap aneh karena ngga suka makan daging. Makanan yang katanya paling enak sedunia kok malah ngga doyan. Saking enaknya mungkin jadi penyebab harga daging itu mahal dan jadi makanan mewah.

Saya cuma ngga suka, bukan karena alergi atau pantang. Tapi, ya memang ngga suka aja. Mencium aromanya itu bikin saya mual. Parahnya lagi, ya itu saya bisa berlama-lama trauma sama makanan. Satu-satunya daging yang bisa diterima sama indera pengecap saya adalah ayam. Itupuuun masih tergantung olahannya. Tapi yang paling saya suka ya ayam bakar. Selain ayam, seafood adalah makanan pavorit saya.

Ntah itu ayam di gerai fastfood yang banyak bertebaran dimana-mana, atau sekedar warung nasi uduk atau warung seafood atau cuma mi ayam pokoknya jangan ada daging atau bekas olahan daging, deh.

Untungnya temen-temen saya sudah paham kondisi ini. Jadi ngga ada perdebatan soal makanan kalau lagi ke luar kota.

Kalau cari makanan di luar kota, biasanya cari warung yang sajiannya lengkap. Kalau mereka pingin makan daging, ya saya pilih olahan lain. Ngga harus fokus ke warung khusus daging. Kalaupun mereka pingin banget, ya saya mau aja nemenin, tapi mungkin cuma minum aja. Nanti gantian, mereka yang nemenin saya makan. Jadi no debat-debat dan no ngambek-ngambek club.

Pesen online? Ya sami mawon. Kalau ngga ayam goreng dari gerai fastfood, ya cari ayam bakar, atau mentok-mentok nasi goreng, mi goreng atau mi ayam.

Warung Nasi Uduk

Warung langganan ini fasadnya sangat sederhana. Rumah kecil dilengkapi spanduk panjang yang berfungsi sebagai dinding penutup pada bagian depan. Di spanduk terdapat lukisan ayam, bebek dan ikan sebagai penanda kalau di warung ini menjual olahan hewan-hewan tersebut. Terletak di jalan Abdul Rahman Saleh No. 45. Beberapa kali ke Bandung, beberapa kali juga setiap menuju atau dari bandara, saya mampir di warung ini dan selalu saja ramai. Olahannya sih ngga dominan seafood, selain ikan justru lebih lengkap menu daging unggas-unggasan (ini gimana sih bahasanya? ya kaya ayam dan bebek serta sate jeroan.

Entah karena rasanya yang enak atau karena satu-satunya warung seperti itu disana kurang bisa dipastikan. Tapi yang pasti bagi saya rasanya memang enak. Baik itu hasil gorengannya yang gurih dan garing tapi ngga alot begitu juga sambelnya pedas manisnya pas.

Setiap jam makan siang selalu saja ramai. Di Medan, warung uduk begini mulai buka itu dari sore sampai malam. Kalau pagi ke siang, jangan harap ada warung uduk yang sudah buka.

Di Lembang, juga nyarinya warung nasi uduk. Pokoknya kemana dan dimana yang dituju selalu warung nasi uduk, hahaa. Di warung begini pilihannya tuh banyak, kan. Ngga suka nasi uduk (kaya saya) ya bisa pilih nasi putih. Bosen dengan ayam bisa pilih cumi, udang atau ikan dan bebas pilih jenis olahannya. Yang doyan bebek juga biasanya mereka menyediakan. Sayuran juga biasanya ada kangkung tumis atau capcai. Pokoknya lengkap, deh.

Dan enaknya lagi, makan di warung uduk tuh olahannya selalu fresh. Artinya disaat kita pesan, disitu mereka mengolah. Beda kan dengan di warteg atau warung padang misalnya yang semua sudah tersedia di etalase.

Di Jakarta, kulineran di streetfood jalan Sabang yang begitu banyak pilihan makanan yang dicari ya warung nasi uduk juga. Di sini selain makan ayam bakar (agaiiin) juga makan kerang. Karena saat itu lagi ngga ada cumi.

Related Post:

Kuliner Malam di Jalan Sabang Jakarta

Warung nasi uduk Bandung
Warung nasi uduk Lembang
Olahan Seafood

Lain kesempatan kalau sedang ngga pingin makan ayam, biasanya menyasar ke olahan seafood. Kalau disandingkan kedua warung uduk dan seafood itu, saya bakalan pilih seafood. Apalagi ada cumi, makanan pavorit saya selain ayam bakar.

Di beberapa kesempatan di luar kota, saya dapat warung seafood yang cocok di lidah. Warung Seafood Bang Bopak di Bandung dan warung nasi uduk di Lembang yang ada cumi bakarnya.

Related Post:

Makan Seafood Kiloan Bang Bopak di Bandung, Maknyus!

Waktu di Lembang juga begitu. Yang dicari utamanya itu warung nasi uduk. Ketemu deh, tulisan cumi bakar. Temen-temen saya yang lain juga begitu. Saking sukanya, besok malamnya kembali lagi ke warung yang sama demi cumi bakar.

Waktu jalan pagi di Bundaran HI Jakarta, yang dicari ya cumi bakar juga. Begitu banyak pilihan makanan/jajanan pagi tapi ngga mampu menggugah selera. Kesempatan lain, ke HI lagi dan nyari penjual cumi bakar yang sama, kok ngga nemu.

Cumi Bakar HI
Seafood Bang Bopak, Bandung
Nasi Goreng, Mi Goreng dan Sate Ayam

Ketiga makanan itu adalah alternatif atau malah penyelamat kalau ngga ketemu sajian ayam atau seafood. Ini terjadi kalau males ke luar jauh dari hotel. Di sekitaran hotel biasanya selalu ada warung kecil atau gerobak yang jual nasi goreng, mi atau sate.

Satu warung nasi goreng yang olahannya enak banget itu ada dekat Hotel California, Bandung. Disitu selain ada warung nasi uduk juga ada nasi gorengnya. Semuanya enak.

Sate bumbu kacang lebih saya sukai dibanding sate padang. Di depan hotel Verse Jakarta, ada gerobak sate yang cuma buka di malam hari. Rasanya enak sekali dengan bumbu melimpah. Tentu saja daging ayam jadi pilihan saya.

Pertama kali ngerasain sate Meranggi itu di Kafe Limarasa Braga. Meski terlalu manis, tapi cukup enak. Piring saya bersih karena sajiannya tak bersisa. Tapi, lagi-lagi ngga cocok di lidah saya. Tetep jagoan saya ya sate bumbu kacang dengan campuran kecap. Kalau di Medan, sebutannya sate madura.

Sate Meranggi di warung limarasa, Braga
Cakwe

Di Medan, susah sekali dapat cakwe halal. Tapi saat ke Bandung, di sela-sela jalan pagi nemu gerobak cakwe harga 5ribuan dan ya ampuun, cakwenya gurih dan saosnya enak. Porsinya pas untuk ganjel perut sebelum sarapan yang sesungguhnya πŸ˜€

Di kesempatan jalan pagi berikutnya, nemu lagi gerobak cakwe enak di jalan Braga. Harganya juga 5ribuan dan rasanya sama enaknya.

Di Jakarta, saat nyari cumi bakar ngga ketemu, pilihan terakhir adalah cakwe lagi. Harga 5ribuan dan pakai saus kacang. Rasanya lumayan enak. Begitupun jalan pulang menuju hotel, eh ketemu gerobak cakwe 5ribuan, beli lagi dong.

Dududuuuu kenapa sih di Jawa itu jajanannya enak-enak dan murah-murah??? Apa saya pindah aja??? Hahahaa

Cakwe Braga

Jadi gitu ya, temen-temen. Selera tiap individu itu berbeda-beda. Kondisi badan juga berbeda. Jadi jangan pernah meremehkan selera orang lain, apalagi sampe ngatain bego banget ngga doyan daging, atau kampungan banget ngga doyan pizza, misalnya gitu…

Apalagi itu terjadi saat lagi ada trip bareng. Duh, bisa-bisa merusak suasana hangat hanya karena perbedaan selera makan. Saling menghargai saja, toh trip itu ngga terjadi setiap hari. Dan persahabatan atau hubungan baik itu yang perlu dijaga. Caranya yang jaga perasaan dengan jaga lisan, jaga sikap, ngerti dan menghargai satu sama lain. Termasuk menghargai selera makan masing-masing πŸ™‚

Warung nasi uduk Bandung
Warung nasi uduk Lembang
Cakwe Braga

31 tanggapan untuk “Kuliner Pavorit saat Travelling

  1. Haha di bagian ketawa, ngalamin sendiri, Seminggu lalu saya nonton sama keluarga, yang ketawa ngakak cuma anak-anak-saya dong. Yang lain B aja. Memang gitu, entahlah udah pada stres kali warga Jakarta karena tua di jalan jadi ketawa pun ditahan
    Btw, JPO Senen memang keren juga beberapa sudut kota lainnya. Saya aja belum mengunjungi semua. ..wah penasaran foto di sini juga:)

  2. Morning Suci,
    Kakak tuh paling suka ke Bandung kulinerannya. Rasanya menyatu banget ya sama lidah awak.Walaupun kakak orang Medan. Seperti siomay dan batagor Bandungnya. Legit, ikannya berasa loh. Terus bumbu kacangnya juga enak. Cakwenya juga enak.He he he, semua kakak suka deh

    1. Halo kakak awak…
      Lah aku malah belum nyoba batagir dan siomay asli Bandung, kak. Kenapa ngga kepikiran ya?
      Nah, cakwe sekarang pasti dicari kalo ke Jawa πŸ˜€

  3. Saya juga nggak suka gudeg, sampai sekarang malah. beneran nggak suka dengan rasa manisnya, udah berasa makan sayur kolak, hahaha.
    Mau gudeg yang paling enak sekalipun, juga nggak doyan.
    jadinya kalau ke Jogja bingung mau makan apa πŸ˜€

  4. Saya juga termasuk yang pilih-pilih makanan. Saya dari dulu gak mau makan ceker ayam sama lidah. Dimasak apapun, tetap saja mual. Penyebabnya lebih ke visual saja sih…
    Bicara masalah makanan pavorit, saya paling suka pecel, soto, pecel lele dan bothok…
    Duh jadi auto lapar…
    Btw makasih ya kak rekomendasi makanannya.

    1. Wah, ceker ayam malah pavorit saya dok…hahaa
      Emang visualnya kaya jari anak bayi ya, kalo kata anakku. Tapi enak itu…
      Kalo pecel saya juga suka nih.

  5. Saya juga suka nasi uduk, kalau kulineran ke daerah Punclut Bandung paling seneng makan nasi merah plus temennya Kaya ayam bakar, tahu, tempe, asin plus sambal. Nikmat rasanya. Saya juga suka makan cakue, rujak, ama Kimbab Korean Food.

  6. Saya sekeluarga juga kurang menyukai makanan manis. Jadi inget waktu ke Jogja. Beli gudeg komplit, lebih semangat makan sambal krecek dan ayamnya. Meskipun tetap dihabiskan juga gudegnya

  7. saya pikir Mbak Suci adalah urang Sunda ternyata orang Medan
    karena menggunakan kata pavorit hehehe
    kulineran di tempat yang kita kunjungi emang wajib hukumnya
    seperti gudeg di Bandung yang gak semanis gudeg jogja lho πŸ˜€

    1. Orang Jawa yang sudah kehilangan asal usul karna dari lahir dan besar di Medan, ambu, hehee..
      Saya malah baru tau ada gudeg di Bandung, cobain ngga ya πŸ˜€

  8. Wah aneka makanannya pavorit saya semua itu mbak kjadi bikin lafarr kalo trauma makanan saya ga bisa makan ati ayam, sapi dkk terus otak dan jantung jg ga bisa entah kenapa baunya enggak bersahabat sama hidung saya hehehe

  9. Soto menjadi kuliner nusantara favorit, dan dibeberapa daerah memiliki racikan berbeda
    Tp saat pesan Aku biasanya suka request utk nasinya dipisah jgn dicampur.
    Nah, betul bgt harus saling menghargai aja karena ga semua org punya selera makan yg sama

  10. Kalau bepergian pilihan saya tuh kalau gak nasi goreng ya nasi uduk…
    Apalagi modelnya kayak yang di gambar, deh itu mah bisa lahap banget makannya, paling sih sugestiin diri biar jangan banyakΒ² cabenya, takut bolak balik WC hehe

  11. Wah enak nih makanan-makanannya. Aku sendiri kalo lagi traveling, apalagi jangka waktu yang pendek, biasanya milih makanan yang aman. Gak pedas biasanya. Walopun sukanya pedas. Biar perut aman selama traveling. Kalo travelingnya lama, apalagi deket sama orang yang kita kenal, baru berani makan yang aneh-aneh. πŸ˜€

  12. Mbak, aku gak suka cumi dan suka daging. Kebalikan kita dong. Terus seafood yang rame itu yang isinya ada kepiting, kerang dll itu cara makannya gimana. Saya kok bingung ya. Gak doyan juga. Tapi selera orang memang beda ya. Yang penting kenyang. Wkwkwk

  13. Warung nasi uduk abdurahman ya.. Nggak pernah tau aku. Tapi emang nggak suka nasi uduk sih. Jadi nggak ngulik. Tapi tapi, aku hotel California juga nggak tau hihi. Jadi intinya, kurang gaol 😁

    Kalau ke Bandung, kalau nggak jauh dari bandara, cobain nongkrong di Tea Bumi, Jl. Padjajaran. Kalau suka sayuran, bisa coba RM Kehidupan. Menu vegetarian yang variannya banyak.

  14. Seru juga ya kak, jalan-jalan sambil kuliner an. Btw rujak cingur itu makanan favorite banget. Aku tinggal di Malang dan banyak yang jual rujak cingur enak… Kalau seafood aku juga kurang suka sama kerang, hehe

    1. Wah, kangen ke Malang, mbk. Pertama kali lihat pohon apel tuh di Malang dan kegirangan bangetttt liat banyak pohon apel di halaman rumah dan pinggir jalan udah kaya nenem bunga, buahnya pada berguguran…

  15. Wah menggiurkan banget yaa kuliner-kulinernya, Bandung tuh memang juaranya deh soal jajanan dan kulineran, selalu suka banget sama vibesnya Bandung tuh

Tinggalkan Balasan