jalan dan wisata · Review

Pengalaman Menginap di Hotel Verse Jakarta

Setibanya di Jakarta, saya ngga langsung ke hotel untuk istirahat. Selain karena memang belum jamnya check in, ada beberapa kerjaan yang harus saya selesaikan dulu disana. Tapi sebelum kedua hal itu dilakukan, saya napak tilas dulu sebentar di Gambir dan Monas. Kebetulan masih punya banyak waktu sampai waktunya check in tiba.

Related Post: Antara Gambir dan Monas

Selesainya semua urusan, langsung kan terasa capek dan ngantuknya. Maklum dari Medan berangkat subuh dan udah bangun dari jam 2 pagi. Menggunakan taksi online yang saya pesan dari stasiun Gambir, bergerak menuju hotel tempat saya menginap selama 2 malam di Jakarta. Duduk di kursi penumpang dan di belakang kemudi bernama Bang Siregar yang juga berasal dari Medan. Senengnya ketemu kawan sekampung, saking banyaknya obrolan, ngga terasa sekali belok aja eh tau-tau sudah sampai depan hotel. Padahal rasanya baru aja ngelewatin Istana Negara. Secara jarak memang deket, sih. 3 KM aja.

Verse Hotel

Memandang hotel, kesan pertama saya ragu sama hotelnya. Sebab dari depan tuh dengan pekarangan yang sempit sekaligus difungsikan sebagai parkiran dan ditutupi pohon besar kaya ngga sebuah hotel. Ngga keliatan tinggi gedungnya. Pokoknya ngga keliatan megahnya. Mirip perkantoran biasa.

Memasuki lobi, ternyata yang chek in udah rame sekali. Tamu-tamu pada keluar masuk dan banyak juga yang nunggu di sofa-sofa yang tersebar di sekitar lobi. Kita aja antri pas proses check in. Malah kita masih sempet order makanan dari aplikasi dan bisa-bisanya ketiduran di sofa empuk disana saking lelah dan ngantuknya.

Selain sofa yang empuk dan nyaman, susana lobi juga dipercantik dengan tatanan lampu-lampu hias yang unik-unik dan elegan memanjakan mata.

Ngga berapa lama, ketika kartu akses sudah di tangan, langsung saja menuju kamar yang ada di lantai 5. Bayangan mau cepet-cepet mandi, bayangan kasur empuk dan tidur dengan nyenyak. Ohya, tentu saja makan dulu.

Alamat Verse Hotel

Verse Hotel ini diresmikan pada tahun 2017 lalu. Masih terhitung baru. Beralamat di Jl. KH. Wahid Hasyim no. 131 Jakarta Pusat . Ini merupakan hotel ke-4 dengan 120 kamar tersebar di 12 lantai yang berada di bawah naungan Keikyu Ex Inn Group di Jepang. 3 diantaranya ada di Jakarta, dan satu di Cirebon. Makanya seperti ada sedikit sentuhan-sentuhan Jepang di Lobinya.

Lokasi hotel yang menurut saya sangat strategis. Mau nonton bioskop bisa jalan kaki, makan di street food jalan Sabang juga jalan kaki, jalan pagi ke bundaran HI juga ngga terlalu jauh. Dekat dengan halte dan stasiun MRT juga. Kalo untuk pendatang dari daerah macam saya ya seneng aja. Karena ngga harus pesen ojek atau taksi online kalo mau liat-liat fasilitas kelas ibukota.

Related post: Pengalaman Pertama naik MRT Jakarta , Kuliner Malam di Jalan Sabang Jakarta

Fasilitas Kamar Hotel

Memasuki kamar, saya langsung seneng karena lihat ruang-ruang kosongnya bisa dibilang lega. Ngga sempit sampe yang susah lewat atau harus miringin badan gitu. Ada, loh yang kamar begitu. Jadi mau solat juga susah, mau lesehan santai juga ngga bisa. Begitu buka gorden semakin lega karena viewnya menghadap jalan raya, meski kehalang genteng sedikit. Setidaknya ngga mandang dinding gedung lain atau rumah penduduk.

Related post: View Jembatan Pasupati dari Lantai 5 Hotel California

Dari beberapa aksesori yang ada di dalam kamar, saya paling suka dengan jam dindingnya. Iya, ada jam dinding. Saya juga baru kali ini nemu jam dinding di kamar hotel. Bentuknya unik pula. Tapi begitupun tiap mau lihat jam yang dicari jam tangan atau hp. Lupa kalo ada jam dinding. Selain jam dinding ada beberapa buku tebal berjudul bahasa asing yang disusun rapi di atas rak tv. Pas saya mau coba liat-liat, rupanya replika, hahaa. Oiya lampu tidur yang tertempel di dinding di sebelah dipan juga lucu bentuknya.

Sepasang nakas ada di sisi kanan dan kiri kasur dengan sebuah pesawat telepon di atasnya. Bantalnya ada 4. Dua bentuknya normal dua lagi membentuk sudut. Sebuah sofa empuk juga disediakan di sudut kamar. Saking empuknya pas didudukin meleyot bagian pinggirnya, jadi berasa melorot hahaa. Meja hias yang sekaligus bisa dipake buat meja kerja juga diletakkan di sudut lainnya. Kursinya unik dengan corak mirip batik warna warni.

Tv flat dengan chanel lengkap dan kualitas gambar juga lumayan jernih. Hanya saja di kamar tipe deluxe ini ngga disediain lemari. Jadi gantungan bajunya dimana? Di atas minibar. Sebuah meja di sisi kanan kasur yang di atasnya difungsikan sebagai tempat kopi, gula, teh, dua pasang cangkir dan tea maker. Nah di atasnya ini lah letak gantungan bajunya. Jadi kalo bajumu panjang trus kamu mau bikin kopi, atau ada makanan lain, fix, baju panjang itu bakalan kena. Di bawah meja ini ada kulkas kecil juga. Lumayan buat nyimpen mangga.

Cuma… air mineralnya dikasi dua botol yang ukuran 300ML. Untuk saya aja ngga cukup apalagi untuk rame-rame. Belum lagi kalo bawa cemilan popmi super pedas dan keripik micin yang sering bikin haus. Jadi bawalah air minum tambahan. Karena saya bukan staycation jadi tambahan 2 botol ukuran 600ml udah cukuplah untuk semalaman.

Pertama kali masuk yang saya cek adalah ketersediaan air minum. Nah kemarin tuh air minumnya ngga ada. Saya konfirmasi ke pihak hotel ternyata kelupaan narok. Nah, kalo Kopi, teh dan gula sih ada, tapi hanya tersedia masing-masing satu. Sepengalaman saya untuk kelengkapan teh kopi ini selalu disediakan masing-masing 2. Karena isi kamar kan normalnya 2 orang. Tapi karna saya ngga hobi ngeteh apalagi ngopi ya ngga ditanyain. Malah sampe saya chekout itu barang masih utuh segitu.

Bagaimana dengan area kamar mandi?

Nah enaknya kamar mandinya letaknya depan-depanan dengan pintu kamar. Jadi begitu masuk kamar, hanya dipisahkan gang kecil trus ketemu langsung dengan area kamar mandi. Jadi lumayan ngga bikin becek area utama. Toiletries cukup lengkap lah kalo untuk mandi doang. Dua handuk besar dan keset handuk, sabun dan sampo cair di area shower. Di wastafelnya ada sikat gigi dan odol. Hanya saja ngga ada sabun batangan jadi kalo mau cuci tangan ya harus ke area shower dulu buat ambil sabun. Ngga ada shower cap, tapi yang paling penting ada pengering rambut.

Pancuran airnya deres, enak buat mandi. Air panasnya juga lancar 24 jam. Flush toilet pun kenceng. Ketersediaan tisu bisa dibilang cukup. Hanya saja ukuran kamar mandi relatif sempit. Meja untuk meletakkan barang-barang di area ini juga minim sekali. Harusnya bisa ditambah media sedikit di bawah cermin berdampingan dengan wastafel. Ada sih sedikit space sedikit mepet dinding, tapi kehalang kabel pengering rambut bikin barang-barang pada rawan jatuh lah.

Fasilitas Tambahan

Kan saya disini tuh cuma numpang tidur, pagi – pagi udah harus keluar jadi ngga pernah sarapan di hotelnya. Ngikutin jam kantor lah. Untuk kali ini ngga bisa ngasih review perihal makanan dan situasi restorannya.

Tapi, selain restoran utamanya yang bernama Brew Bunny Kitchen yang ada di lantai 1, mereka juga punya kafe yang letaknya di sekitar lobi bernama Manga Cafe . Ada yang indor ada juga yang semi outdor dan bisa order 24 jam. Pertama kali masuk lobi ini, saya lega sebab meski kecil tapi arus tamunya itu rame keluar masuk. Saya jadi inget hotel tempat saya nginep di Bandung. Daerah Asia Afrika. Hotel lama dan gede, tapi sungguh sepi jadi auranya ngga enak aja gitu.

Related Post: View Jembatan Pasupati dari Lantai 5 Hotel California

sirkulasi cahayanya juga bagus karena sebagian besar berdinding kaca yang lebar dan tinggi. Konsep minimalis, modern tapi sederhana semakin anggun dengan sentuhan ala Jepang terlihat di belakang resepsionis. Di dinding kayu itu pasti ngga nyangka kan kalo ada pintu yang mengarah ke parkiran indor. Tebak sebelah mana?

Selain restoran dan kafe, Verse Hotel punya meeting room dan ballroom yang bisa dipakai untuk berbagai acara dan pertemuan. Tapi, mereka ngga punya kolam renang. Jadi untuk staycation bareng anak-anak masih kurang menyenangkan.

Yang awalnya saya pikir area parkir hanya sebatas pekarangan depan hotel, ternyata ada parkiran indor yang letaknya di bagian belakang tapi ngga tau pasti seberapa luasnya. Jadi jangan khawatir perkara parkiran ya. Cuma, kalo parkirannya penuh, tamu itu didropnya cuma bisa sampe batas jalan raya dan pekarangan depan hotel. Jadi kalo barang bawaannya banyak, petugas hotel ngga ngeh untuk bantuin. Kecuali kita inisiatif minta tolong dan harus ke area pintu masuk dulu buat manggilin.

Kesimpulan

Secara keseluruhan area hotel ini bersih dan petugas juga ramah tamah. Hanya saja yang kita minta air mineral pas pertama masuk kamar itu tuh lama sekali dianterin ke kamarnya. Minibar juga sepertinya kurang lengkap juga. Mungkin petugas hotel yang lupa cek kembali. Perlengkapan kamar mandi juga demikian, ntah memang hanya segitu atau petugas hotel yang lagi-lagi kurang teliti. Mungkin bagi tamu yang merasa hal-hal itu perlu boleh konfirmasi ke petugas.

Untuk staycation sih kurang direkomendasiin apalagi bawa anak-anak. Rawan bosen karena ngga ada fasilitas hiburan yang cocok. Kecuali orang tuanya kreatif.

Untuk pebisnis atau dalam rangka dinas yang pergi pagi pulang sore, hotel ini cukup disarankan. Karena kalo untuk tidur dan mandi sudah cukup nyaman, kok.

17 tanggapan untuk “Pengalaman Menginap di Hotel Verse Jakarta

  1. Saya baru numpang lewat depannya doang ini, belum pernah masuk. Memang hotel verse ini kalau dari depan terlihat enggak seperti hotel. Cuma memang buat di Jakarta yang sudah ramai penduduk, hotel minimalis seperti ini pas banget. Khususnya buat pendatang yang niatnya hanya beberapa malam dan untuk urusan bisnis. Jadi pengen nyoba menginap di Hotel Verse, hehehe

  2. Kayaknya pernah beberapa kali lewat sana tapi nggak ngeh ada hotel cozy bernama Verse, dilihat dari kamarnya pun nyaman ya mba. Kalau ke hotel saya pasti selain nanya makanannya enak apa nggak ternyata mbanya juga belum sempet cobain, sayang banget donk mb jadi penasaran saya bacanya hihi.

    1. Iya kan mbk, dari depan ngga keliatan kaya hotel soalnya ๐Ÿ˜
      Dan kesana dlm rangka dinas jadi ngga prnah makan di hotel. Pagi2 mruput udah harus kerja kerja ๐Ÿ˜‚

  3. Walau pastinya ada plus minusnya tapi Alhamdulillah ya hotelยฒ di Jakarta sudah menggeliat kembali ini pertanda perekonomian nasional bertumbuh

  4. Hotelnya terlihat bersih dan luas juga tempat tidurnya, jadi semakin nyaman tinggal di hotel verse Jakarta tersebut. Reviewnya bagus dan semoga bisa bermanfaat untuk pembaca yang membutuhkan info hotel tersebut.

  5. Area Wahid Hasyim memang banyak pilihan akomodasi termasuk kuliner. Kalau sudah disini, sepertinya segala ada. Hiburan juga banyak. Apalagi area ini kan masuk ring 1. Jadi konsentrasi fasos dan fasum pastinya banyak. Sepertinya asik juga nih kapan-kapan nyobain VERSE Hotel ini.

  6. hotel ini lumayan oke sih untuk lokasi yang di tengah kota, mayan cozy ya, plus bantalnya unik banget bentuk V

  7. Mbak..aku jadi kangen staycation di hotel..
    Anak2 kalo liburan nginep di hotel aja udah seneng.. Malah mager diajak ke tempat wisatanya..wkwk.
    Moga pandemi segera usai..

Tinggalkan Balasan