Kuliner

Kuliner Malam di Jalan Sabang Jakarta

Kulineran memang selalu jadi salah satu agenda tiap pendatang apabila berkunjung ke suatu daerah tertentu. Bagi saya, yang termasuk golongan ngga susah makan tapi lebih suka makanan tradisional ya seneng-seneng aja diajak makan ke pusat kuliner yang isinya makanan rakyat Indonesia. Makan nasi goreng atau sate di emperan toko aja enak, kok. Saya jadi inget waktu jalan-jalan ke Mall Paris Van Java Bandung yang begitu susahnya nyari makanan Indonesia saking semuanya makanan serba korea-korea-an.

Malam terakhir di Jakarta, saya diajak makan di pusat kuliner jalanan yang letaknya di Jalan Agus Salim atau lebih familiar disebut Jalan Sabang. Konon katanya ini sempet jadi street food tersohor pada masanya. Selepas magrib, dari Jalan Wahid Hasyim, kami berjalan kaki lurus sejauh kurang lebih 300 Meter sampai perempatan Sarinah atau lebih tepatnya depan Gedung Bawaslu, kemudian menyeberang jalan masih diterusan Wahid Hasyim dengan jarak yang kira-kira sama melewati Djakarta Theater XXI sebentar saja udah bertemu Jalan Sabang di sebelah kiri.

Oiya, kalo ngga salah ingat Sarinah ini tempat tragedi bom beberapa waktu lalu ngga, sih? Tapi saya seneng jalan di sekitaran sini apalagi malam hari. Seneng dengan suasana kota malam yang gemerlap oleh lampu kota, lampu jalanan dan lampu kendaraan. Ngga berisik sama klakson dan teriakan supir-supir. Nontonin kendaraan hilir mudik dan entah kenapa paling suka pas nyebrang di perempatan yang gede itu. Pas nyebrang berasa artis lagi jalan di karpet merah karna seluruh pengendara pada nungguin, wkwkwkwk

perempatan sarinah

Ngga, deng. Di Medan ngga ada perempatan segede dan se-teratur ini jadi rada maruk. Seru aja nyeberang jalan rame-rame bareng yang lain. Semenjak berlaku tilang elektronik jadi pada nurut ya berhenti di belakang garis, meski ada beberapa yang kelepasan dan akhirnya mundur lagi, hahaa. Jadi nyeberang jalan sepanjang itu pun ngga khawatir.

Related post: Pengalaman Pertama naik MRT Jakarta

Street Food Jalan Sabang

Seperti pusat kuliner pada umumnya, banyak tenda warna warni aneka rupa gambar berjejer, gerobak makanan dan minuman sudah tersusun pada tempatnya di teras-teras ruko yang kalau siang hari saya tebak jadi pusat bisnis. Situasi disana sudah mulai ramai saat kami tiba. Arus pengunjung mulai berdatangan. Kami menyusuri sepanjang Jalan Sabang untuk absen makanan apa aja yang sudah hadir sekaligus memilih makanan apa yang kira-kira menggugah selera dengan lokasi yang nyaman tentu saja. Tapi namanya makanan jalanan mana ada yang benar-benar nyaman, ya?

google.com

Sebagian besar disana menjual makanan berat. Contohnya soto, sate, seafood dan nasi goreng. Cemilannya juga macem-macem. Ada martabak, bakso, jajanan korea dan aneka minuman. Selesai menyusur jalan, dan belum dapat juga keputusan mau makan apa, atau lebih tepatnya, sih bingung. Padahal ada soto yang terkenal disini bernama Soto Ceker Pak Gentut, tapi saya kurang suka soto, selain ini ada juga Nasi Goreng Kebun Sirih, Sate Pak Heri tapi malam sebelumnya udah makan sate yang enak di depan hotel dan pingin ngerasain makanan lain lalu ada Ben Seafood. akhirnya kaki kami tertuju pada sebuah tenda seafood lain bernama Pondok Wulan yang selain menjual makanan hasil laut juga menyediakan aneka olahan ayam dan bebek. Saya sendiri pesan nasi ayam bakar dan teman saya makan bebek bakar. Tambah 2 teh hangat, cah kangkung dan satu olahan kerang hijau.

Masakannya lumayan enak dan masih cocok di lidah orang Medan sebab selama ini masakan Jawa kan identik sama manis-manis. Meski saya orang Jawa, tapi ngga terlalu suka yang manis-manis. Sudah terbiasa dengan lidah orang Medan yang doyan pedes asin. Ayam dan bebek ukurannya sangat mini tapi kalo untuk saya bumbunya sedikit kurang meresap dan dagingnya terlalu kering. Kayaknya kurang lama diungkep. Nah, alangkah lebih bagus lagi kalo potongan dagingnya diperbesar, hahaa. Maaf saya lupa ambil semua fotonya :D. Lapar telah melanda

Sambal kecapnya juga pedes manisnya pas. Kerang ijonya meski kurang gendut tapi dagingnya kenyal dan ngga pelit bumbu. Sofar, semua pesanan kami rasanya yaa… ngga mengecewakan lah. Yang bikin bikin kaget sih harganya, wkkwkw. Meski enak, tapi harga kalo menurut temen saya yang nraktir sih masih agak kemahalan katanya, ngga nyangka udah harga sekelas resto. Karena kalo cari tempat lain yang sejenis, mungkin akan ada yang sama enaknya atau malah lebih enak dengan harga yang jauh lebih murah. Kalo aja ukuran daging digedein dikit lagi dan ada tambahan sayuran untuk lalapannya yaa masih cocok dengan harga segitu. Tapi itulah pula serunya kulineran, ya? Penuh kejutan.

Related post: Tauge Goreng, Kuliner Bogor

Saya ngga bisa rekomendasiin makanan disana karena baru sekali itu juga kesitunya. Dan ngga tau apakah semua makanan disana dibanderol dengan harga yang sama atau beda-beda. Bisa jadi lebih murah atau malah lebih mahal. Rasanya lebih enak atau biasa saja. Silahkan dicoba sendiri… 🙂

Beranjak malam, pengunjung pun kian ramai. Tenda tempat kami makan pun tak berhenti pelanggan keluar masuk bergantian. Selain pelanggan, banyak pengamen dan penjaja aneka dagangan lain tak luput ikut mencari pelanggan. Semakin ramai, kami putuskan beranjak.

Tips Kulineran di Jalan Sabang:
  • Bawa uang yang cukup karena ATM jauh dan ngga semua bisa bayar pake kartu
  • Ada baiknya telusuri dulu sepanjang jalan untuk memastikan makanan apa yang ada kecuali udah ada tujuan mau makan apa
  • Sebelum pesan, ngga salah untuk bertanya harga sebab mereka ngga mencantumkan harga di setiap daftar menu.
  • Bawa tisu basah karena kobokannya kecil dan airnya sedikit. Apalagi kalo kita makan pake tangan. Namanya street food jarang yang punya wastafel. Nyuci piringnya aja pake ember, kan.
  • Selesai makan ngga usah berlama-lama duduk disana, karena pelanggan hilir mudik keluar masuk bergantian. Meja dan kursinya juga jaraknya dekat. Ingat, jaga jarak
  • Sebelum makan tetap pake masker dan sesudah makan langsung pake masker
  • Rajin pakai hand sanitiser

money.id

24 tanggapan untuk “Kuliner Malam di Jalan Sabang Jakarta

  1. Udah lama banget aku ga kulineran di Jalan Sabang. Ternyata asyik banget ya mbak malam2 makan di sini 🙂 Betul, kalau makan di kaki lima mesti bawa uang tunai karena belum tentu mereka sedia mesin EDC hehehe. Kapan2 kudu dimampirin nih bareng keluarga.

  2. Aku belum pernah kesana mba tapi biasanya kalo kulineran aku pilih pecel lele, mie ayam dan baso biar aman dan biasanya rasanya ngga jauh beda ama Bandung soalnya di Bandung enak2 sih

  3. Wah jalan sabang Jkt emang tempat kuliner enak dan lezat ya mbak ku juga sering dulu pas kerja disana kalau malam kulineran btw tempatnya ramaii ga ya mbak masa pandemi gini?

  4. Kalo sudah disini tuh bakal lupa sama timbangan hahahaha. Semua favorit saya. Gak bisa memutuskan mana yang paling enak dan sesuai selera. Semua lezatnya kebangetan hahahaha.

    Sarinah masih dalam tahap renovasi ya sekarang. Minggu lalu saya baru lewat sana. Kelihatannya bakal jauh lebih cetar penampakannya. Biasanya di dalam Sarinah juga banyak kuliner-kuliner asik Kak Suci. Semoga nanti pas balik lagi ke Jakarta, Sarinah sudah siap untuk dikunjungi.

  5. Saya kalau banyak pilihan gt malah bingung mbak jadinya mau beli apa😆😆 bisa nih disinggahi kalau lagi trip ke Jakarta, tapi aku orangnya cashless bgt untuk udah diingetin bawa uang hehe

  6. Mungkin karena terkenal sebagai pusat kuliner ya mbak, jadi harganya relatif mahal. Ada baiknya emang nggak langsung pesan, tapi konfirmasi harga dulu, biar nggak kaget saat terima nota pembayaran

  7. Saya terakhir makan di jalan Sabang sama adikku makan soto ceker terus udah niatan mo makan nasi goreng di sana tapi entahlah kapannya

  8. Emang sih bagusnya cari menu yang ada daftar harganya atau kalau aku suka nanya dulu. Soalnya beberpa kali asal pesen-pesen aja pas liat notanya, aduhai lumayan bikin sesak IRT macam saya. Wkwkwkwk…

    1. Betul mbk, krna seringnya ngga nyangka harga kaki lima sekelas resto kan. Biasanya kebalikannya rasa bintang 5 harga kaki lima 😀

Tinggalkan Balasan