jalan dan wisata · Kuliner

Cita Rasa Jawa di Tanah Karo

Tadinya niat mau sarapan di Warung Wajik Peceren. Tapi karena dari Lau Debuk-debuk berangkatnya jam 6 pagi, nyampe Peceren masih jam 7 kurang, dan warungnya belum buka, dong. Abang-abangnya masih pada nyapu dan beberes. Makanya kami jadinya cari sarapan di warung lain di daerah Pasar Buah Berastagi, ngga jauh dari Peceren. Kalo ngga karna ngejar waktu sih mungkin masih rela nunggu sampe mereka selesai beberes. Bila perlu kami bantu. Bantu dengan doa, hehe..

Pendakian kami ke Gunung Sibayak berakhir tepat diwaktu menjelang makan siang. Sampe di pos 2, setelah menyelesaikan urusan parkir, beberes barang, kami langsung bergegas turun. Kepulangan kali ini ngga terlalu melelahkan karena jalur cenderung menurun. Paling sedikit pegel di kaki karna nahan badan supaya ngga melorot dan jari tangan yang nahan rem dan gas.

Related Post: Gunung Sibayak

Setibanya di kota berastagi, panas matahari sungguh menyengat. Kami singgah ke warung Wajik Bahagia yang pagi itu sempat tertunda untuk istirahat sekaligus makan siang sambil menunggu jadwal solat juhur. Berbagai menu ditawarkan. Sebelum makanan beratnya selesai dimasak dan dihidangkan, mereka akan menyuguhkan aneka macam kue sebagai hidangan pembuka. Saran saya, jangan kalap dulu karena bakal kekenyangan sebelum menyantap hidangan utamanya.

Warung Wajik Dan Pecal Bahagia

Berastagi, Tanah Karo adalah daerah dataran tinggi yang beriklim sejuk. Penduduk asli sini adalah suku Karo yang biasa dipanggil “kalak Karo’. Mereka punya makanan khas yang bernama Cimpa. Sekilas bentuknya mirip Timpan makanan khas Aceh, juga mirip Lepat. Sama-sama dibungkus daun pisang dan bercita rasa manis.

Lalu warung Bahagia yang berada di daerah Karo ini justru berani menjual hidangan yang jauh dari kebiasaan makan orang Karo. Ternyata warung wajik ini memang kepunyaan Bapak H. Suparman, seorang Putra Jawa kelahiran Sumatera atau yang biasa disebut Pujakesuma. Saya juga termasuk Pujakesuma tapi saya sudah kehilangan asal usul, jadi jangan tanya saya Jawa mana ya, karna saya pun tak tau, haha. Oke, lanjut. Beliau berniat melestarikan kuliner nenek moyang dengan membuka warung yang menyediakan hidangan khas Jawa. Salah duanya wajik dan pecal. Para Pujakesuma yang sedang berada di daerah sini tentu bisa melepas rindu akan makanan daerahnya dengan bersantap di warung ini. Tentu si pemilik tak lupa pula menyisipkan Cimpa ke dalam hidangan pembukanya.

cimpa berada di lingkaran merah

Warung ini konon paling rame se-kota Berastagi bahkan namanya sampe terkenal ke kota Medan. Berdiri sudah lama sekali. Terakhir saya kesana tahun 2019 masih pada bangunan lama. Kemaren kesana bangunannya sudah banyak berubah. Lebih modern dan elegan. Yang lalu kami sempat masuk ke warung sebelah kiri. Tapi karena ramai, kami pindah ke sebelahnya. Meski punya nama sama, ternyata kepemilikannya berbeda. Setidaknya begitu kata abang tukang parkir. Toh kami tetep parkir di sebelah kiri meski orangnya pindah ke sebelah kanan ngga masalah, kok.

wajah lama (google.com)
wajah baru

Jangan tanya diakhir pekan. Warung ini selalu saja ramai pengunjung. Malah kalo udah terlampau rame, warung ini ngga jarang jadi penyebab kemacetan. Sebab lahan parkir yang terbatas bikin kendaraan harus berjalan lambat bahkan antre hanya untuk cari parkiran.

Dengan bangunan baru, warung ini terasa lebih bersih dan nyaman. Terdiri dari 2 lantai dengan masing-masing lantai punya kamar mandi sendiri. Area wastafel juga bersih dengan air kran yang mengalir deras. Udara yang sejuk bikin suasana di dalam ikut sejuk. Area musolah ada di lantai 2 dengan area wudhu terpisah antara perempuan dan laki-laki jadi dan mereka menyediakan sandal meski area wudhu juga sudah dikeramik.

Pelayanaannya baik, cepat dan yang paling penting keramah tamahannya dijaga. Meski mayoritas petugasnya laki-laki tapi mereka cukup santun melayani. Good…

wastafel berdampingan dengan dapur
masih sepi
udah rame
Hidangan Khas Warung Bahagia

Wajik, Pecal dan Cendol jadi ciri khas warung ini. Meski rasanya ngga bisa dibilang istimewa karena kalo dibandingkan dengan yang ada di kota Medan dan kota-kota lain bisa dibilang banyak yang lebih enak, tapi untuk sebuah warung yang ada di daerah minim orang Jawa, tentu saja makanan ini bisa dikategorikan enak. Menangnya sayuran yang jadi bahan utama pecal itu masih segar-segar. Sebab Tanah Karo memang terkenal dengan hasil kebunnya. Atau bisa jadi mereka punya kebun sendiri.

Rasa wajiknya kalo di lidah saya sih cocok. Manisnya pas juga ngga terlalu berminyak. Meski udah berdiam beberapa lama, tapi teksturnya tetep lembut. Ngga jadi mengeras. Cocok untuk oleh-oleh jarak dekat, hehe. Yang lalu, kami pesan makanan berupa mi ayam, ikan goreng dan nasi plus pecalnya satu porsi. Sementara minumannya bandrek susu dan minuman jahe. Bandrek susunya enak, pedes dan manisnya juga pas.

Pilihan makanannya juga beragam, kok. Dari nasi, mie, ikan, ayam, daging bahkan aneka sayuran dan banyak lagi.

menu makanan

Meski pengunjung disini berasal dari berbagai kalangan, tapi soal harga masih terbilang wajar kan ya. Kalo bawa tamu atau kalian lebih suka makanan tradisional, jangan lewatkan untuk mencicipi aneka kuliner di warung wajik dan pecel yang ada di Peceren ini. sekitar 1KM menuju pusat kota Berastagi. Lokasinya juga gampang dicari karena tepat di pinggir jalan Djamin Ginting. Kalo ada kemacetan, kemungkinan itulah tempatnya, hahaa

Pancake Awan

Sepanjang jalan pulang dari Berastagi, kita pasti banyak jumpa pedagang bunga sekaligus kebun buah stroberi. Mereka biasa menawarkan wisata paket “petik sendiri”. Jadi selain bisa menikmati keindahan kebunnya, juga sekalian bisa panen. Tapi abis itu ya dibayar dong, sist. Sesuai dengan sedikit banyaknya buah yang udah kita petik.

Yang lalu, karena masih siang otomatis kami masih punya banyak waktu. Pingin juga ikutan petik-petik buah stroberi. Kami melewatkan beberapa kebun karena tujuannya mau ke warung pancake yang ada persis di pinggir jalan lintas Medan Berastagi. Disana, selain bisa petik di kebun sendiri, juga bisa menikmati hidangan pancake dengan selai stroberi tentunya…

Tapi sayang…

Kedatangan kami disaat kebun sedang tak berbuah, jadi ngga ada kegiatan petik stroberi, hiks. Ya iyalah apa yang dipanen buahnya ngga ada. Mau nongkrong tapi kok rame. Yasudah bungkus pancake aja bawa pulang…

26 tanggapan untuk “Cita Rasa Jawa di Tanah Karo

  1. Lucu namanya Pecal, biasanya kan disebut pecel ya šŸ˜€
    Btw wajik kayaknya ada di mana-mana ya, selain di Jawa.
    Di Sulawesi juga ada, bahkan jadi salah satu jajanan buat acara adat gitu.

    Kalau nemu tempat makan yang beda di sebuah daerah tuh, macam memfasilitasi orang-orang asli daerah tersebut mudik.
    Kayak saya lahir di Sulawesi, sekarang di Jawa, kalau nemu tempat makan Sulawesi tuh bahagia banget šŸ™‚

    1. Jd ga terasing ya mbk meski merantau.

      jd klo orang Medan terutamanya Batak tuh biasa sebuah kata kalo akhirannya huruf E jadi A dan ada penekanannya. pecel jadi peccaal.. gitu kira2 contohnya.

      jadi org jawa yang menyesuaikan dengan budaya setempat kali yaa šŸ˜€

  2. Lucu ya pecal jadi pengen pecel jawa deh heheh nama warungnya juga bikin senyum tuh pengen cobain juga

  3. Baca judulnya, saya jadi keingat juga gimana saya senangnya makan menu kampung saya yang secara rasa itu passss banget di Bali. Begitu juga lah kayak mba bisa makan wajik dan pecal di Berastagi ya mba.

    1. sebeneny klo di medan udh banyak banget org Jawanya mbk.

      trkhusus di tanah Karo yg mmg minim jawa jadi nth kenapa makan disitu terasa istimewa, paadahal ya makanan begitu ngga susah dicari šŸ˜

    1. Wah mas klo makan baksonya pasti suka Krn empuk dan dagingnya kerasa sekali.

      klo saya ngga trllu doyan daging jg ga bgtu suka baksonya šŸ˜

  4. Ya ampunnnnn makanannga menggoda ya mba dan bener – bener tradisional. Cocok buat lidah kita. Tadi aku liat kayak ada baksonya ya. Menggoda. Jadi pengen jalan jalan ke sana dan ngerasain kuliner di sana.

  5. Sebelum masuk barungnya pengunjung udah senyum bahagia dulu ya mba. Apalagi perantau, ‘akhirnya ketemu juga menu tanah kelahiran’. Walaupun sudah mengalami sedikit penyesuaian dengan kondisi setempat, tapi sebagai anak rantau, itu tidak mengurangi rasa bahagia.
    Mau pecel sebutannya jadi pecal.

  6. Lihat harganya terjangkau ya kak.
    Benar-benar membuat bahagia jiwa, perut, dan dompet sih ini.
    Apalagi suasananya juga nyaman buat sekaligus hangout

  7. Hwaa.. keren sekali view-nya di Berastagi ini ya, Kak ā¤ļø Btw, aku orang Kalimantan tapi doyan banget sama Wajik. Kalau beli jajanan pasar, Wajik wajib dimasukkan. Hehe

  8. Pujakesuma. Wah sebutan yang unik dan khas banget ya. Saya baru tahu ini.
    Wajar ketika kuliner yang jauh dari pusatnya bercitarasa apa adanya. Selain mungkin sudah lupa juga bahannya bisa jadi tidak lengkap sebagaimana asalnya

  9. Masya Allah..liat wajit di foto, bikin kangen wajit buatan nenek yg legit.. Btw rasanya asri n adem bgt liat suasanannya Mba.. Serasa damai hati jg menikmatinya

Tinggalkan Balasan