jalan dan wisata

Gunung Sibayak, Pengalaman Perdana Tektok

Setelah beberapa kali rencana ini gagal karna berbagai macam alasan, misalnya sebagian ada yang pulang kampung, alasan lain adalah mager, mager, mager dan mager. Ya ampun, apa sih obat mager yang ampuh?? Makanya waktu adek saya bilang disela-sela aktivitas jalan santai kami.

Baca juga: Pilihan lokasi Jalan Pagi

“Mbak, minggu depan kita hiking Sibayak, ya. Kali ini serius”

“Ngga bisa, aku jadwal pulkam”

“Yaah, mbak pulkamnya minggu depannya lagi aja, serius nih hiking”

Mikir sebentar… paling ntar mager lagi, iyain ajalah.

“Oke, tapi berangkat jumat sore, ya, aku pulang kantor. Biar minggu bisa istirahat. Kita lihat kalo beneran serius ya berangkat, kalo mager lagi yowes aku pulkam”

“Oke, mbak, serius!’

Seminggu kemudian…

Jumat sore ada WA masuk

“Mbak, aku berantem nih sama adekku, minta tolong cek dia di loket bus. Soalnya ngga bawa uang”

Hmmm… gagal lagi dah hiking!

Nyampe rumah, setelah ngobrol soal pertengkaran antara kakak beradik itu berakhir, langsung saya todong ke pertanyaan berikutnya.

“Btw, jadi hiking ngga, nih?

“Jadi deh, mbk” (tapi ngomongnya ngga semangat)

“Kalo ngga jadi sih ngga papa, besok aku bisa pulang, dong”

Kali ini saya yang ragu. Sebab kurang nyaman berangkat dalam kondisi emosi di jiwa. Ya, ngga sih?

“Jadi, mbak. Tapi aku belom book hotel. Aku mandi dulu. Packing dulu”

Yaaa Allaah, udah jam 5 sore persiapan belum ada sama sekali. Mau nangis bayangin berdua cewe jalan malam motoran lintas Medan-Berastagi.

Selagi nunggu dia mandi, saya solat ashar, packing, trus nutupin jendela, ngunciin pintu dan nyalakan lampu teras.

Akhirnya jam 05:45 berangkat.

“Bismillahi Tawakkaltu Alallaah, laahaulawalaa quwwata illaa billaah..”

Berharap sepanjang jalan semuanya berjalan lancar, aman dan selamat sampai tujuan.

Perjalanan Malam Medan – Berastagi

Ternyata diboncengan, diem-diem adek saya book hotel, dong!

Sampe di daerah Lau Cih, atau sekitar 15 menit perjalanan (masih di kota Medan) kok gerimis?? Lanjut, ngga, nih?? eh gerimisnya makin rapet.

“lanjut aja mbak, paling gerimis daerah sini aja bentar”

5 menit kemudian hujan turun dengan derasnya.

Berteduh di warung bakso di daerah Pancur Batu. Mau balik, tapi hotel udah terlanjur dibook. Lagian harganya juga lumayan kalo harus batal. Reschedule pun belum tau bisa apa ngganya, dan belum tentu kita punya waktu lagi. Yasudah nuggu hujan reda, kita sekalian makan malam.

45 menit kemudian, hujan semakin reda disaat yang sama kita selesai makan.

Ngga pake nunggu lama, kurang lebih jam 7 malam kita langsung jalan dengan kondisi jaket saya basah bagian depan, sarung tangan basah, dan sepatu adek saya pun udah basah.

Sepanjang jalan ditemani gerimis, hiks!

Ntah kekuatan darimana, saya berani bawa motor malam hari di jalan lintas yang isinya truk, bus, truk, bus dengan penerangan jalan yang minim. Kaca helm warna hitam pula bikin saya ngga bisa leluasa mandang ke depan. Apalagi kalau papasan sama mobil yang pake lampu sorot super menyilaukan. Duh, tega bener. Mau pake kacamata, yang ada malah ber-embun hasil uap dari masker. Terpaksa kaca helm dinaikkan ke atas berharap smoga ngga kelilipan. Biaya ke dokter mata mahal, sist…

Penginapan Pondok PD, Lau Debuk-Debuk

Alhamdulillaah, jam 8nan kita nyampe hotel dengan selamat. Jari dan pergelangan tangan kaku sebab dihajar gerimis dan udara dingin sepanjang jalan.

Saat yang menyebalkan adalah ternyata disini ngga ada recepcionist. sist.

Kita ngegas aja, ngelewatin petugas penjaga portal (yang biasa ngutip uang masuk). Sampe di atas dia nyusul mau minta uang masuk. Pas disampein kalo kita tamu yang udah book kamar via aplikasi, abangnya bingung, dong. Masa kita disuruh nelpon bosnya, wkwkwkwk. Buat apeee book pake aplikasi kalo kita musti cape lagi nelpon segala. Pokoknya proses “check-in” itu lumayan lama, ngga tau apa kita udah hampir kaku kedinginan. Nyampe kamar, kita solat magrib jamak isya dan adek saya langsung melingker di bawah selimut, kedinginan.

Lau Debu-debuk malam hari

(Fyi: Kalo penginapan (ngga pantas dibilang hotel) ini ngga sesuai foto dan keterangan di aplikasi. Saya langsung kasih review jujur di google guide dan di aplikasi dimana kami book. Untuk harga kamar yang katanya harga normal sekitar 250K weekday (book via aplikasi jadi 218K) sementara kalo weekend kata si abangnya harga kamar bisa ke 300rban. Kapasitas untuk 2 orang. Tetangga sebelah kamar tamu go show, datang berempat eh si abangnya minta tambahan biaya lagi, dong. Beneran ditungguin itu tamu sampe bener-bener uang tambahannya diterima. Isi kamarnya apa aja? Kasur ukuran 6 kaki yang bagian tengahnya udah kempes. Jadi kalo tidurnya awalnya di pinggiran kasur, trus miring kita jadi nggelundung ke tengah, wkwkwkw. Selimut yang bulunya udah hampir gundul dan spreinya berbunga-bunga warna warni meriah, dong. Selimut, yaa bukan bed cover. Sebuah meja kayu yang teramat sangat kecil. Dan satu properti penting aja ngga bisa disediain. Apa itu? Cermin. Ngga usah meja rias, deh. Cermin gantung aja udah cukup sebenernya. Tapi itu ngga ada sama sekali. Waktu nanya sama petugas malah saya dicuruh ngaca pake hp? wkwkwkk. Gorden jendela juga sangat sederhana sekali lebih mirip gorden steling gorengan. Oiya, secara keseluran sih ruangan kamarnya bersih tapi aroma toiletnya ngga bangeeet. Ntah itu aroma parit atau malah septictank nguap di dalam toilet nyebar ke ruang kamar. Ngga nyaman blas buat tidur. Sepanjang malam saya bolak balik kebangun buat ngoles minyak kayu putih di bawah hidung demi ngusir bau toilet dan yaa ampuun pengunjung makin pagi makin rame aja berisik di kolam bawah)

kasur yang kempes bagian tengah

Jam 10an malam memaksa diri keluar dari kedinginan dengan berendam di kolam air hangat berbelerang. Jadi penginapan pondok PD ini selain punya kamar untuk disewakan, juga punya kolam air hangat sendiri. Yang sudah pesan kamar otomatis gratis masuk. Kalo ngga nginep, HTM nya berkisar 10K-15K. Pemandian disini sih smakin malam smakin rame apalagi menjelang weekend. Karna memang sensasi berendam malam-malam di air hangat ini seru. Untuk fasilitas kolamnya sih udah cukup baik. Banyak kolamnya dengan tingkat kehangatan air yang berbeda-beda. Kamar mandi juga tersedia cukup banyak. Pelayanan dibagian kantin juga ramah dan cepat. Kalo petugas bagian kamarnya ngga banget. Pinter mintain duit doang, sebel! Kami pesan 2 indomi kuah dan teh hangat. Jam 11 naik ke kamar, bilas pake air bersih dan tidur sampe subuh.

mie kuah + teh hangat

Pendakian Gunung Sibayak

Selepas subuh, kami berkemas menuju Berastagi. Ngga ada proses cekout. Pokoknya barang udah beres ya kamar kami tinggalkan begitu saja dengan pintu terbuka lebar. Kalo mau iseng aja bawa kunci kamar bisa banget. Ya gimana, petugasnya juga keknya masih molor.

Tadinya mau lewat jalur Debuk-debuk, tapi karena menurut informasi akses jalan menuju kesana masih rusak parah, kami putuskan melalui Berastagi. Jam 6 pagi sudah bergerak, masih sedikit gelap karna matahari masih belum nampak betul, bikin udara dingin meresap sampe tulang. Saya bawa motor sampe menggigil. Nyampe Berastagi udah jam 7 kurang. Niat mau sarapan di wajik, eh belum buka. Yasudah lanjut nyari di sekitaran pasar buah. Dapet warung makan punya orang India. Jadilah kami sarapan dengan iringan sontrek Mohabbattein lengkap dengan videonya di TV. Makanannya enak dan fresh. Dari pemilik warung inilah kami dapet pencerahan rute menuju Sibayak.

Lau Debuk-debuk dipagi hari
kota Berastagi

Jalur Pendakian Sibayak

Menurut informasi, ada tiga jalur berbeda pada pendakian ke Gunung Sibayak

  • Jalur Desa Semangat Gunung merupakan jalur yang katanya paling enteng. Sebab akses jalan sudah bagus dan jarak tempuh lebih pendek. Hanya melewati sedikit hutan.
  • Jalur Desa Jarang Uda yang lebih dikenal sebagai jalur wisata. treknya ngga gampang tapi juga ngga ekstrim. sedang-sedang saja. Gampang dicari karena melewati pasar buah kota Berastagi. Persimpangannya persis disebelah Hotel Sibayak.
  • Jalur 54 adalah trek paling ekstrim yang biasa dipakai oleh pendaki-pendaki berpengalaman. Waktu tempuh juga otomatis lebih lama dan bener-bener melewati hutan lebat dengan segala rintangannya.

Pendakian lewat Jalur Wisata

Kami memilih jalur wisata ini sebab desa Jarang Uda adalah yang terdekat dengan posisi kami saat itu. Jalur wisata ini yang selalu dipakai wisatawan ya karna memang pintu masuknya paling dekat dengan pusat kota wisata Berastagi. Dari warung tempat kami sarapan harusnya bisa langsung nyeberang, tapi kami harus putar balik sebab singgah dulu ke Indomaret untuk beli amunisi. Ciki-cikian, roti, beng-beng dan aqua dan pocari sweat jadi sponsor kami hari itu. Sponsoooorrrr hahaaa

Desa Jarang Uda sangat mudah ditemukan karena cukup berpatokan pada Hotel Sibayak. Persis di sebelahnya ada Gapura bertuliskan Desa Jarang Uda. Melewati pemukiman penduduk sepanjang kurang lebih 1 KM dengan akses yang cukup bagus tapi sedikit berdebu. Ternyata disini banyak tersedia penginapan kecil. Oyo juga ada. Jadi kalo pendaki yang ngga bawa kendaraan boleh juga menginap disekitar sini. Sebab tersedia angkot yang bisa antar pendaki sampe pos 1.

Sampai di ujung pemukiman, ada persimpangan yang kalo ke kanan mengarah ke Gundaling dan kalau lurus ke jalur Pendakian. Kok tau? Kan ada gapuranya, hehe. Jadi pilih yang mana? Betul, pilih kiri!

ya lurus, dong, sist…

Dari Gapura menuju pos 1 ternyata lumayan jauh dan sepi dengan hutan di kanan dan kiri jalan. Meski treknya konsisten menanjak, untung jalannya juga udah aspal. Begitupun motor udah gas maksimal tapi kecepatan masih 40an lebih. Ya Allah semoga motor ngga mati. Sepanjang jalan yang rasanya nyampe juga 2,5 KM itu, saya bayangin gimana kalo motor ngga kuat nanjak, trus mesin mati trus kami cuma berdua dan lalu…

Ah, ngga mau bayangin tapi tetep aja kebayang aneh-aneh. Pokoknya doa ngga putus sampe dapet pos 1 yang ternyata juga masih sama sepinya. Cuma ada 1 mobil kijang panther dan 1 mobil pajero berplat merah. Ngga ada motor sama sekali. Lumayan mencekam, sih suasananya. Baca pengumuman di jendela pos bahwa jalur pendakian dimulai dari pos 2.

Oke, terpaksa nanjak lagi dan lagi.

Melihat jalur tanjakan dengan banyak lubang di aspalnya dan tikungan yang tajam-tajam, kami putuskan bergantian antara bawa motor dan jalan kaki menghindari motor mati karna ngga kuat nanjak. Maklum motor matic tahun rendah, hahaa. Pertama masih saya yang bawa motor adek saya jalan, lalu gantian dia yang nyetir.

Giliran dia yang bawa motor lah keterusan nanjak semakin jauh yang jalan kaki ketinggalan, dong. Apa yang anda bayangkan kalau jalan sendiri di jalur sepi dengan hutan kanan kiri diiringin suara monyet bersahut-sahutan dan sesekali desiran angin bikin daun saling bergesekan menimbulkan suara-suara yang bikin jantung berdebar-debar. Jantung ini akhirnya berpacu dan berdetak jauh lebih cepat dari normalnya. Karena lelah juga iya, karena ketakutan juga iya. Mana si adek ngga nemu, jangan-jangan dia gas terus sampe pos 2. Sungguh terlalu!!

ini turun apa nanjak?

Mau istirahat tapi takut didatangin kawanan monyet, saya terpaksa jalan terseok-seok dengan napas tersengal-sengal dan jantung berasa mau berhenti sampe akhirnya saya liat penampakan adek saya yang lagi duduk di atas sana. Saya lega dan langung terbaring gitu aja di tengah jalan. Giliran gantian saya yang bawa motor, baru dua kali ngegas eh keliatan penampakan pos 2. Yasudah boncengan aja kali, tanjakan udah selesai juga.

Gunung Sibayak

Sampe di pos 2, motor udah banyak di parkiran. Tapi orangnya ngga ada. Ada sih, penjaga pos merangkap kantin seorang perempuan dan seorang laki-laki yang tertidur lelap di atas hammock. Setelah mendaftar dengan mendata nama dan nomor plat motor ngga pake lama kami langsung memulai pendakian. Eh, ke kamar mandi dulu, deng.

biaya parkir motor: 15K (kalo ngga nginep)

HTM: 10k/org

Kamar mandi: 3K

Pertama kali menjejakkan kaki ke Gunung Sibayak…

Ada rasa was-was sebab ini pengalaman pertama nanjak dan kita cuma berdua cewe pula. Bayangin hutan lebat, binatang buas, pacet, lintah, dan trek yang licin.

TREK 1 melewati musolah dan langsung dihadapkan dengan tanjakan tanah liat yang kayaknya hampir 90 derajat itu. Saya semakin resah sebab sisa ngos-ngosan sebelumnya masih ada.

TREK 2 melewati hutan pohon yang daunnya mirip pandan tapi batangnya panjang mirip batang kelapa dengan anak tangga yang panjang serasa tak bertepi. Cahaya matahari jadi terhalang sehingga suasana remang-remang. Samar-samar dengar suara manusia berjenis kelamin laki-laki dari arah atas menuju ke kami. Rasa cemas semakin menjadi-jadi. Takut mereka khilaf. Pas berpapasan, eh mereka menyapa dengan ramahnya. Kami baru naik mereka udah turun.

TREK 3 hutan pohon mirip pandan sudah terlewati dan mulai memasuki tanjakan demi tanjakan berikutnya yang banyak berbentuk gang / lorong sempit dengan bebatuan padas yang kalo salah injek bikin kepleset dan tergelincir. Dari sini mulai kelihatan jurang-jurang dan suara kawanan monyet liar. Dari sini juga kami mulai berjalan 10 menit, istirahatnya 15 menit hahaa. Sebab pemandangannya luar biasa indah. Masyaallaah… Oiya, disini kami berhenti cukup lama karna nemu tempat duduk yang nyaman dan pas untuk mandangin Gunung Sinabung dari kajauhan. Salah satu gunung di Tanah Karo yang masih belum berhenti erupsinya sampe hari ini.

Kebetulan pendakian kami pagi itu dianugerahi cuaca yang sangat sangat cerah bersahabat. Matahari bersinar hangat bikin tanah tanjakan cenderung kering dan ngga licin. Angin pun ngga terlalu dingin sampe menusuk-nusuk tulang. Mendaki sekalian berjemur.

TREK 4 mulai menghirup aroma berelang dan menemukan sungai-sungai kecil di celah-celah bebatuan dan lahan kosong tempat pendaki biasa mendirikan tenda. Pohon-pohon perdu mulai mendominasi pemandangan dan asap dari puncak gunung mulai terlihat. Saya nyari pohon Cantigi, kok ngga nemu ya. Ada sih yang mirip tapi ragu itu Cantigi apa ngga. Beda sama yang saya liat di Tangkuban Perahu.

inikah dia Cantigi itu?? kayaknya bukan, tapi rada mirip…

Baca juga: Sebentar di Tangkuban Perahu

TREK 5 menuju puncak yang sudah jarang dijumpai tumbuhan. Hanya ada batu batu dan batu. Suara gemuruh dari semburan asap kawah pun terdengar jelas mirip suara pesawat mau lepas landas. Angin pun samakin kencang. Berada di atas serasa di hairdryer seluruh badan, hahaa

Jadi gunung ini punya dua puncak. Ada puncak Pilar ada juga Puncak Takal Kuda. Takal itu dalam bahasa Karo artinya kepala. Jadi Takal Kuda = Kepala Kuda.

Kami cuma sampe puncak Pilar yang pemandangannya sebatas kawah, asap dan pohon-pohon kecil. Padahal kalau sampe Tapal Kuda, pemandangannya lebih luas. Mencakup seluruh kota Berastagi dan sekitarnya. Dipastikan ada edisi ke-2. InsyaAllah…

Jadi waktu yang diperlukan untuk mendaki Sibayak dari pos 1 adalah kurang lebih 15-30 menit. Tapi itu belum termasuk istirahat dan foto-fotonya. Bisa dibilang pendakian ini treknya ngga terlalu susah dan terbilang aman. Selain banyak bantuan kayak anak tangga juga jalurnya sudah cukup jelas. Sedikit kemungkinan untuk nyasar. Bisa untuk semua kalangan juga kok baik anak-anak dan dewasa.

Pokoknya rasa lelah berjibaku dengan gerimis sepanjang jalan, truk, bus dan panasnya 2P (Pantat dan pinggang), sebelnya dengan petugas kamar hotel serta lelahnya mendaki dari pos 1 ke pos 2 lenyap begitu saja. Semuanya terbayar dengan rasa puas dan lega serta takjub pada diri sendiri. Seorang emak-emak yang sehari-hari berhadapan dengan komputer, berkas, nota ternyata masih sanggup ndaki. Bonus pemandangan yang luar biasa indah dan memesona memanjakan mata. Alhamdulillaah…

Dengan demikian sudah 2 gunung yang pernah saya kunjungin sampe kawahnya. Gunung Tangkuban Perahu dan Sibayak. Pokoknya gunung, kan? Hahhaaa

Sampe waktunya turun kembali, kami banyak berpapasan dengan para pendaki yang baru mulai nanjak. Ada orang tua ada anak-anak, ada pula yang bawa sepeda. Luar biasa…

Tapi saat keinget waktunya mau pulang ke Medan, senyum kebahagiaan seakan sirna kalo bayangin perjuangan si 2P itu tadi. Memang, usia ngga bisa bohong ya, sist… hahaa

Makan siang kami singgah di Restoran Bahagia yang lebih dikenal dengan Wajik Peceren. Nanti saya tulis terpisah, ya…

Tips Tektokan ke Gunung Sibayak

Sibayak merupakan salah gunung di Kabupaten Tanah Karo, Sumatera Utara. Gunung ini termasuk jenis Stratovolcano (gunung berapi aktif) tapi masih kategori aman untuk pendakian. Meski cuma tektokan (one day hiking) dan jalurnya terbilang mudah, tapi kita ngga boleh sepele juga ya. Apalagi berhubungan dengan alam ngga bole main-main dan bercanda. Jadi apapun itu bentuk pendakian harus dipersiapkan dengan matang:

  • Latihan fisik / olahraga teratur tiap hari minimal seminggu sebelum pendakian. Misal rutin jalan kaki dari mulai jarak pendek sampai yang jauh. Tujuannya biar badan ngga kaget
  • Persiapkan mental menghadapi segala kemungkinan. Misal cuaca hujan, panas, angin, dan kendala di kendaraan dll dsb
  • Badan dalam keadaan sehat / fit
  • Kalo suka keramaian ya bagusnya pilih hari sabtu/minggu. Kalau ngga suka rame ya pilih hari kerja.
  • Makan dulu. Jangan nanjak dalam keadaan lapar
  • Jam pendakian yang paling enak itu dimulai dipagi hari saat matahari belum ikut muncak. Udara juga masih belum terlalu kering. Pendaki juga masih belum terlalu rame.
  • Pakai daypack atau ransel yang ngga terlalu besar dan ngga berat
  • Wajib bawa barang yang penting cth: Makanan, minuman, jas hujan, obat- obatan pribadi
  • Bawa minum yang cukup sebab dari pos 1 sampe puncak itu ngga ada kantin, minimarket, ramayanan, apalagi XXI. Ngga ada!
  • Hindari bawa barang yang ngga terlalu penting cth: handuk, helm, baju ganti dll
  • Pakai pakaian yang menyerap keringat. Bole pake jaket tapi pakai kemeja atau kaos juga masih oke. Kalo siang dinginnya masih bisa ditoleransi badan, kok. Tapi lebih baik lagi pake daleman kaos singlet atau tangtop.
  • Pakai sunblock dan body lotion biar kulit ngga kering dan ngga gosong
  • Pakai sepatu yang nyaman untuk ndaki / hiking / trecking
  • Mobil cuma bisa parkir di pos 1, motor bisa sampe pos 2 (kaki gunung). Ngga ada ojek ya, jadi silahkan pilih mau pake kendaraan apa.
  • Jangan coret_coret batu apalagi sampe diukir-ukir segala
  • Bawa turun sampah kita. Jangan tinggalkan di gunung
  • Mendakilah dengan riang gembira, itu sebab mendaki dengan partner yang seiya, sekata, seirama, setujuan itu penting.

Baca juga: Partner Jalan

Salam lestari dari anak gunung kemarin sore… hihi

big NO!
big NO

2 tanggapan untuk “Gunung Sibayak, Pengalaman Perdana Tektok

  1. Ya allah Mbak aku begidik sendiri baca penjelasan ttg kamarnya.. rasanya geli, eneg, dan sebagainya deh…

    Masyaallah y belum sampe puncaknya yg kepala kuda, saja sudah indah banget apalagi sana ya mbak?? Itu kok alay banget yg mengukir nama, buat apaan coba? Ckckck..

  2. Gunung SIbayak 2212 m dpl, ini 4 jam udah bisa nyampe puncak kita ya mba. Ada berapa pos mba di sini? Aksesnya udah cukup bagus menurut saya, meski pun tentu tetap menantang. Busettttt, ada yang nanjak bawa sepeda? Keren bangetttt.

Tinggalkan Balasan