Kuliner · Review · Uncategorized

Luti Gendang, Kecil-kecil Bikin Nagih

Cemilian yang asalnya dari Anabas, Kepri (Kepuluan Riau) ini dikirim oleh seorang rekan kerja langsung dari Batam ke Medan dengan ongkir yang tentu saja ngga murah. Semoga beliau dilancarkan rezekinya, dimudahkan segala urusannya, Aamiin..

Namanya agak lucu, ya. Saya pernah liat oncom (versi medan), nah bentuknya mirip combro gitu. Bulet bulet kecil. Mirip juga kayak onde onde dan mirip kue bohong juga tapi kulit luarnya doang. Kenapa ngga dikasi namanya misalnya roti isi atau roti onde misalnya. Misalnya gitu…

Luti Gendang

Konon penamaan itu berasal dari dialek Tionghoa yang biasa menyebut roti dengan “luti”. Sementara gendang itu asal katanya dari rendang. Nah, rendang disini merujuk pada bahasa Tarempak yang artinya goreng. Jadi bukan rendang jengkol atau rendang ayam atau rendang padang yang seperti biasa kita kenal itu. Ya, meski tadinya agak aneh namanya karna sedikit ngga nyambung, setelah ditelusuri ya rupanya nyambung juga. Oiya, Tarempak itu adanya di Kepri ya.

Apakah penemu roti ini adalah blasteran orang Padang dan Cina atau orang Riau menikah dengan orang Padang lalu tinggal di Batam di perkampungan Cina. Ngga ada yang tau. Eh, tapi ini ngga ada hubungannya dengan Padang, sih. Ya, konon beitulah asal muasalnya.

Luti Gendang enak dibikin temen ngeteh pagi. Apalagi fresh from kuali jadi masih hangat hangatnya. Ya jangan langsung dimakan pas masih panas juga, yang ada melonyot. Kalo mau tau rasanya, cukup bayangin kue bohong diisi abon ayam. Nah mirip gitu kira-kira. Cuma ini ada sedikit rasa rempah dan pedasnya juga jadi selain Lembut, gurih juga renyah sebab kulit luarnya itu kalo digigit ada kriuk-kriuknya. Karna ini bentuknya kecil jadi ngga bikin kita kekenyangan menyantapnya. Saya kemarin niatnya sebagian mau dibawa buat cemilan di kantor. Apalah daya masih di rumah udah ludes.

masih setengah matang

Kalo untuk oleh oleh, apalagi yang mengharuskan ia menginap berhari hari, Luti Gendang ini biasanya cuma digoreng setengah matang dari tokonya. Jadi sampe rumah masih bisa ditarok kulkas atau freezer kalo mau tahan lebih lama. Nggorengnya sebentar aja dengan api kecil. Tapi gitupun hasil gorengan saya gosong, hahaaaha

hasil gorenganku yang gosong
begini harusnya udah bisa diangkat

Baca juga : 3 Oleh-Oleh Khas Kota Siantar 

Pilihan isinya ada ikan tuna dan ayam. Teksturnya isiannya itu dibikin mirip abon. Untuk saya, isi ikan lebih enak tapi ayam juga ngga kalah enak, sih. Pokoknya semua enak. Sekarang saya cuma bisa ngiler karna di Medan belum ada yang jual begini. Mau beli dari Batam kok ya mahal. Mau minta dikirim lagi kok ya ngga tau diri, hahahaha

Luti Gendang is so delicious…

isi ikan

18 tanggapan untuk “Luti Gendang, Kecil-kecil Bikin Nagih

  1. Mbak, kok aku masih belum kebayang kayak gimana rasa dan penampakannya langsung kalau belum makan hehehe… Jadi penasaran pengen nyobain, apalagi denger namanya, unik ya…:)

    1. Nah denger dari orgnya langsung jd bener luti itu roti ya ko hehe.
      Kalo dari tokonya ngga disediain saos atau sambelnya jadi sediain saos sendiri sesuai selera

  2. Bikin ngences aja kak Luti gendangnya. Wah, ada isian di dalamnya ya macam kayak lemper gitu. Pastinya enak tuh ada abon di dalamnya. Mungkin pake abon udang atau dari parutan kelapa juga enak kayaknya. Hehe.

  3. Pernah makan saat dulu tinggal di Pangkalan Brandan, Wak yang bantu di rumah kadang bikin jadi tahu juga namanya itu. Entahlah dia tahu darimana secara memang dia udah kerja di keluarga beragam sukunya. Suka yang diisi ayam. Dan memang engak banget buat temen ngeteh ya..wah jadi keingetan luti gendang

Tinggalkan Balasan