jalan dan wisata · Serba Serbi

Floating Market Lembang

Membahas tentang Bandung rasanya memang kurang lengkap jika tidak menyebut Lembang. Dataran tinggi beriklim sejuk tempat berkumpulnya segala macem model wisata yang kalo akhir pekan bakalan rame dan maceeet parah. Begitu juga kunjungan saya saat itu. Kejebak macet sepanjang jalan kenangan bikin pinggang pegel. Untung pemandangannya hijau royo-royo, dengan udara sejuknya meskipun dibeberapa titik banyak gunungan sampah. Terutama di pinggiran jurang-jurang.

Selepas kunjungan dari Tangkuban Perahu, sempet mau mampir ke Orchid Cikole. Pas di depan loket tiket, mikir-mikir lagi mengingat waktu yang terbatas dan gerimis pula lagi rasanya kurang seru hujan-hujanan di hutan. Udah pernah soalnya. Saya putuskan ngga jadi masuk. Puter balik dan milih Floating Market jadi tempat singgah menghabiskan waktu sore. Saya, sih memang sudah lama penasaran sama kawasan wisata ini. Toh lokasinya deket sama hotel, sekalian jalan balik ke hotel.

Sebentar di Tangkuban Perahu

Keliling Sebagian Kawasan Floating Market

Salah satu tempat wisata keluarga di Bandung selain GTP dan Kawah Putih yang patut untuk dikunjungi adalah Floating Market, Lembang. Kawasan wisata buatan ini, HTM nya 30ribu (pada saat itu long weekend dan ada hari libur nasional). Ditiket sih ada tulisan bisa ditukar sama minuman, tapi ngga kepikiran buat nukerin. Begitu pegang tiket, saya langsung masuk dan nyari musolah mengingat waktu ashar udah hampir habis. Selepas solat ngeliat jam udah hampir jam 5 sore. Masih ada waktu sekitar 1 jam buat keliling-keliling lokasi. Yang penting udah pernah masuk dan tau seperti apa dalemnya, gitu aja deh…

Masuk dari sebelah mana gitu ya, pokoknya belok kanan langsung ketemu kebun bunga warna warni. Trus mandang ke bawah keliatan danau dan seluruh area wisata. Seru sekali kaya lagi ada di puncak gitu. Gatau deh, karna udah capek jadinya ngga sempet liat-liat peta atau keterangan lagi di wahana apa, gitu. Saya cuma numpang lewat karna takut lokasinya keburu tutup juga. Sambil lewat ya sesekali foto lah tetep, haha.

Trus jalan lagi sampe dapet lorong menuju hutan pinus mini yang mana di sebelah kanan atas adalah wahana flying fox. Keluar hutan pinus belok kiri baru deh ketemu floating marketnya. Dalam bayangan saya, transaksi di floating market itu dilakukan bener-bener di atas air kek pasar terapung di Kalimantan itu. Baik penjual maupun pembeli sama-sama dayung sampan gitu. Rupanya, hanya perahu yang ditambatkan dipinggir danau sebagai tempat lapak penjual. Sementara pengunjung tetap ada di daratan. Saya ngga ada beli apa-apa jadi ngga ada tukar koin.

Saya ngga kepikiran buat bertransaksi apa-apa disini. Lebih tepatnya ngga sempet, deng. Selain rame, juga kejar-kejaran sama waktu. Saya lanjutkan jalan sesuka hati mengikuti kaki melangkah. Bukan ngikuti tanda panah. Yang dicari adalah papan koin yang sering dijadiin latar foto. Ya apalagi kalo bukan ikutan poto, haha. Rela nunggu antrian, ya….

Pinginnya ikut naik perahu, tapi bener-bener waktunya sempit sekali. Padahal pingin juga berlama-lama duduk santai sore-sore di pinggiran danau sini sepertinya juga enak, loh.

Taman seluas ini disediakan banyak sekali wahana. Kalo bawa anak-anak masih cocok, sih. Karna ada wahana yang khusus untuk anak-anak kayak taman kelinci, miniatur kereta api, kota mini yang di dalamnya banyak mainan anak-anak, kebun binatang mini juga ada. Tapi pastiin fisik anak-anak lagi kuat dan moodnya bagus karna bakalan gampang capek kalo diajak keliling meskipun banyak tempat istirahat. Ngga cuma untuk anak-anak, deng. Dewasa dan lansia juga bisa kok kesini. Pecinta bunga pasti suka berlama-lama di taman bunga. Atau sekedar duduk santai sambil istirahat kursi-kursi yang sengaja disediakan dibanyak tempat. Banyak pohon rindang menjadi tempat berteduh kalo cuaca lagi terik. Yang suka petualangan bisa main wahana flying fox di area outbound. Itu sebagian yang sekilas sempet saya lihat. Kayanya masih banyak lagi spot-spot keren di kedalamannya. Dan yang pasti panoramanya bagus dan instagramable. Tambah udaranya seger.

Selain wahana bermain, fasilias pendukung juga tersedia lengkap. Musolah juga ngga cuma satu, Saya liat banyak tanpa panah dengan tulisan toilet dan musholah. Gazebo-gazebo tempat istirahat juga tersebar dimana-mana. Toko sovenir, dan warung makanan juga tak terkira jumlahnya.

Ngga semua bisa saya kelilingi. Tapi paling tidak saya dapat gambaran suatu saat kalo ada rezeki ke Bandung lagi bersama anak-anak, akan bawa mereka jalan kemana aja. Salah satunya kesini.

Tips Berkunjung Ke Floating Market Lembang

Sok-sokan mau ngasih tips, ya. Padahal kesana juga sebentar. Tapi gapapa pede aja lagi, haha

  • Datang dipagi hari atau dihari kerja sekalian. Ngga lain ya karna menghindari keramaian. Jadi nanti pengunjung lain berdatangan, kita udah bisa pulang.
  • Kalo waktunya banyak, mending dikelilingin semua sebab semuanya indah dan biar puas aja. Ikuti jalur arah tanda panah supaya ngga mbolak mbalik
  • Kalo bawa bayi atau balita, jangan lupa bawa strollernya.
  • meskipun ngga sedingin seperti di GTP atau Kawah Putih, tapi tetep disarankan bawa pakaian hangat.
  • Pastikan batre kameranya full karena lokasinya cakeep abis.
  • Jangan lupa pake masker dan rajin cuci tangan, ya… ingat prokes 4M

2 tanggapan untuk “Floating Market Lembang

Tinggalkan Balasan