Review · Serba Serbi

Trinity Traveler : Antara Hobi dan Cinta

Travel blogger masa sih masi ada yang ga tau Trinity???

Dulu ya, awal-awal film naked traveller yang pertama, saya belum tau Trinity itu orangnya yang mana. Dalam bayangan saya Trinity itu ya seperti Maudy Ayunda. Energik, aktif, independen itu udah pasti sama. Tapi ga nyangka ternyata Trinity aslinya itu ga se body goal dan seglowing itu, hehe.

Kali aja kulit eksotisnya hasil dari kebiasaan kakak Trinity ini berjemur di berbagai pantai indah seluruh dunia. Apalah arti glowing kalo tak pernah merasakan panas matahari di pantai Malibu, ye kan? Haha

Yang ga sempet nonton trinity 1, ga perlu hawatir karna dimenit-menit pertama tayang bakalan direview kok ceritanya. Sayangnya ngereviewnya kelamaan. Rasanya sayang aja kurleb 15 menitan hanya untuk ngulang episod 1.

Trinity dan sahabat

Kali ini saya nontonnya juga ga greget kaya episod sebelumnya. Selain ngerasa antara Maudy dan Hamish itu ga dapet kemistrinya, juga episod ini pelit nampilin pesona alam. Padahal justru itu kan yang dijual.

Akting keduanya juga kurang natural. Keknya antara Maudy atau Hamish deh yang diganti. Untuk Hamish, Maudy itu terlalu muda dan sebaliknya untuk Maudy, Hamish itu ketuaan 😂

Untung aja ada Babe cabita dengan humornya. Kalo ngga ada, ini pilem bakalan bener-bener garing.

Antara Hobi dan Cinta

Kalo di episod pertama kan dia masi jadi orang kantoran tuh, yang ijin cutinya terbatas dan susahnya minta ampun. Kali ini dia jadi mahasiswa S2 yang tetep nerusin hobinya jalan-jalan.

Tapi saya malah suka sama gigihnya dia bertahan milih cuti demi bisa mencoret satu persatu bucket listnya. Meskipun sang bos neror dengan berbagai tugas, dia tak gentar.

Berburu tiket murah

Kupikir sekelas Trinity ga pernah berburu tiket murah dengan rela melek sampe pagi atau sengaja bangun dini hari. Ternyata dari hobi begadang inilah keberuntungan dia dimulai. Berkat sering dapat tiket murah jadinya sering jalan-jalan dan hobinya ini berujung lucky. Alih-alih berburu tiket murah justru dia malah bisa keliling hampir seluruh dunia gratis 👍

Pertemuan kembali dengan Paul (Hamish) menimbulkan benih-benih cinta diantara keduanya. Tembok besar yang dibangun supaya ga gampang baper ternyata runtuh juga. Trinity akhirnya jatuh cinta.

Hmmm… Kurang greget

Tapi, karna kesibukan masing-masing malah bikin susah ketemu dan komunikasi jadi jelek. Bahkan mampu membuat mood nulisnya hilang.

Kepergian sang ayah bikin dia berpikir kembali tentang keinginan alm agar dia segera menikah. Namun karna sikap Paul yang misterius, dia pun bimbang.

Teringat kembali perkataan ayah bahwa kebahagiaan itu bukan didapat dari seseorang ataupun suatu tempat. Melainkan melalui pikiran.

Betul betul betul…

Curhat sama mama

Jadi, ceritanya kira-kira Trinity dan Paul lanjut atau putus, hayo??

Oiya rasa penasaran tentang sosok Mr.X yang baik hati ngasi tiket gratis itu terjawab sudah diepisod kali ini.

Makanya tonton… 😌😌

Bonus 😁

5 tanggapan untuk “Trinity Traveler : Antara Hobi dan Cinta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.