Review · Serba Serbi

Hayya : The Power Of Love 2

Jaman the power of love 1 saya kemana ya? Tau-tau udah ada sekuelnya aja. Begitu tau saya ketinggalan yang pertama, pagi nyampe kantor langsung streaming nyari film “212: The Power Of Love” ๐Ÿ˜…

Alasan pertama yang bikin saya tertarik nonton Hayya ga lain ga bukan karna aktornya Fauzi Baadilah. Dipilem Mengejar Matahari, sekaligus pilem bioskop pertama yang saya tonton jaman kuliah. Selepas itu kamar dan lemari saya tuh penuh sama foto-foto dan poster bang Fauzi Badillah ini. Pas udah nikah kan barang-barang jaman ngekos pada dibawa, disuruh suami lepas semua poster-poster orang botak itu, atau jangan dibawa, kasi lemarinya ke anak kos. hahaha…

Kalo inget ya dulu tipe laki-laki idaman saya memang yang kepalanya botak. Serius! Temen kampus saya yang namanya Jesika pas pula agak bocor anaknya dan dia tau persis, dah. Kalo mau jalan-jalan ke pajus (pajak usu) atau solat dimusolah kampus kan ngelewatin banyak sekret kayak mapala dan teater O yang isinya kaum adam semua. Dia kasi pengumuman “haloo abang-abang yang merasa kepalanya botak tolong keluar ada yang nyariin”. Eh sekalinya ada yang naksir rata-rata anak mapala yang kepalanya gondrong. Dese kasi pesen “Abang, kalo mau pedekate sama Uci coba botakin kepalanya”. Lah tau-tau besoknya udah ada yang botak beneran. Hahaaa

Terus waktu tau Fauzi Baadillah main filem lagi merasa wajib nonton, dong. Dan rezekinya lagi, dua kali nonton Hayya semuanya gratis ๐Ÿ˜.

Kali ini ngga mau bahas kenapa bisa seneng abadi sama aktor Fauzi Baadillah. Jadi selain memang filem ini bernuansa islam dan sarat akan pesan jadi ya berasa bonus dobel-dobel aja gitu.

Film yang disutradarai Jastis Arimba ini memang banyak cerita yang agak ngga masuk akal. Contohnya kayak Hayya (Amna Shahab) yang nyelip selama dua minggu di koper. Kalo aja diceritain atau diflasback lebih detail gimana Hayya bertahan selama 2 minggu dalam koper rasanya bikin film ini lebih sempurna. Dan apakah karna beliau ini sutradara baru apa gimana menurut saya banyak pengambilan gambar yang kurang bagus dan waktu yang lompat-lompat bikin bingung.

Udah gitu persahabatan antara Rahmat (Fauzi Baaadillah) dan Adhin (Adhin Abdul Hakim) yang bisa dibilang erat. Kalo saya jadi Adhin pasti udah ga sabaran menghadapi watak keras sahabatnya Rahmat. Sabar bener ngeladenin maunya Rahmat. Ga tau di dunia nyata beneran ada apa ngga persahabatan kayak gitu. Dan akting Hayya kalo pas lagi nangis itu bagus sekali. Liat dia mewek jadi ikut terharu. Oiya, kan ceritanya disitu Hayya ga bisa bahasa Indonesia, kalo aja di film ini mereka beneran pake bahasa Arab waktu ngobrol sama Hayya bisa bikin keren lah. Toh adegan ngobrol sama Hayya juga sedikit. Lagian ada subtitelnya juga.

Yang belum nonton saya ceritain garis besarnya ya. Gapapalah spoiler toh kayaknya bentar lagi udah habis masa tayangnya.

Rahmat ini kan wartawan. Konon dia jadi manusia yang tobat. Hijrah dari kelakuan bejatnya dulu. Sampe-sampe dia rela berangkat ke Palestina jadi relawan. Nah disitulah dia ketemu Hayya, yatim piatu korban konflik. Saking dekatnya, Hayya ga rela saat para tim pamit balik ke Indonesia dan diem-diem masuk ke koper milik Rahmat hingga tiba di Indonesia. Di rumahnya Rahmat.

Film ini kemudian dibumbui banyak humor berkat akting Ria Ricis yang hampir sepanjang cerita ngelawak terus ini anak.

Sampe akhirnya setelah berbulan-bulan, media memberitakan kehilangan salah seorang anak pengungsi bersamaan dengan pamitnya tim relawan itu. Demi menjaga nama baik dan terhindar dari jerat hukum, akhirnya Rahmat harus merelakan Hayya kembali ke Palestina.

Apa ngga makin ngefans sama dese? Bayangin itu kisah nyata cobalah udah ganteng, soleh, sayang anak pula. Sayang anak, sayang anak. Hahhaa…

Sekian… ๐Ÿ˜Š

3 tanggapan untuk “Hayya : The Power Of Love 2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.