Serba Serbi

6 Makanan Sahur Praktis Untuk Anak Kos

Sebagai orang yang sangat berpengalaman dalam dunia perkos-kosan, haha. Saya tau betul rasanya tinggal sendiri terlebih saat tiba bulan puasa. Disaat yang lain menikmati hidangan sahur dan berbuka bersama keluarga, nasib anak kos harus iklas saat harus masak masak sendiri, makan makan sendiri apalagi nyuci baju harus sendiri. Caca Handika kali lah pokoknya.

Bulan ramadhan adalah saat-saat yang paling terasa bagi anak kos. Beruntung kalo tetangga sebelah ngga libur. Ada kawan buat masak dan makan sahur, berbuka, tarawih dan tadarus berama. Kalo mereka juga libur ya nasib tinggal sendiri dikosan. Semua kondisi udah pernah saya alamin selama ngekos. Maklum sejak SMA saya udah jadi anak kos.

Yang paling sedih, waktu kerja pertama kali pake sistem shift. Asli 2 kali lebaran ngga pulang kampung karna kebentur jadwal kerja. Sekali lagi aja udah jadi Mbak Toyib. Abis itu tobat dari perkerjaan yang pake sif-sif gitu.

Jadi ngomongin ramadhan, biasanya anak kos identik sama males makan. Apalagi makan sahur. Biasanya sebelum tidur udah niat dan makan sekalian untuk sahur jadi bangun cuma minum dan subuh. Kebanyakan hal ini terpaksa dilakukan karena anak kos jarang punya lauk untuk makan sahur, haha. Hayo, ngaku!

Makanya disini saya mau kasi informasi makanan yang sepertinya harus distok sama anak kos. Yang pasti bahannya juga harus tahan lama, setidaknya sebulanan. Disamping menghemat, tentu saja makan ngga terlantar, hehe.

  1. Sambel campuran teri, kentang dan kacang. Sejak jadi anak kos, tepatnya kuliah, mamak jarang lupa bawain bekal sambel teri kentang untuk saya. Tanpa kacang, karna saya ngga terlalu suka kacang. Mamak masak sambelnya itu ngga pake tomat dan biasanya dikasi jeruk nipis. Jadi dijamin tahan lama. Meskipun tahan sampe sebulanan, tapi kenyataannya disaya cuma bertahan seminggu. Sambel mamak ini bukan hanya enak untuk campuran makan nasi, tapi juga enak untuk cemilan, haha. Pernah mamak motong kentangnya itu bulet tipis persis kayak potato, itu yang bikin sambelnya lenyap dalam hitungan hari saja. Sekarang potongannya diganti jadi korek api. tapi tetep enak dicemil-cemil.
  2. Mi instan. Mau yang harga murah sampe mahal bagiku rasanya sama aja. Yang penting masaknya berlemak pasti semuanya enak. Mi instan ini bagai dewa penyelamat untuk kalangan anak kos. Murah meriah mengenyangkan tapi sekaligus bikin cepet laper juga, haha. Cara masaknya yang dari bener-bener instan cuma direbus taburin bumbu, atau direndem, tiriskan lalu campurin bumbu atau bener-bener pake bumbu dapur kayak cabe, bawang, telur serta potongan sayuran sawi. Pengalaman bikin mi direndam air panas kemudian taburin bumbunya trus kase potongan cabe lalu ditutup. Karna kelupaan 6 jam kemudian mi berubah jadi hulk dan kuahnya habis. Tapi tetep enak, haha. Dasar anak kos…
  3. Saos, kecap dan sambel Instan. Maksudnya sambel yang udah siap jadi biasa dijual dimini market berbagai merk. Atau kalo punya kulkas, bikin sambel sendiri, tarok di wadah dan simpan dikulkas. Kapan perlu tinggal ambil semisal mau bikin nasi goreng ngga susah harus bikin bumbu dulu, ya kan? Eh ini jenis makanan, ga sih?
  4. Telur. Semales-malesnya atau semisal ngga punya peralatan masak, cukup letakkan telur di mejik kom yang ada nasinya. Jadilah telur kukus, haha. Tinggal ambil nasi, trus kasi sambel instan, selesai deh menu sahur 😀
  5. Abon. Enak dicampur sama nasi anget. Meskipun terkesan seperti makanan balita, tapi hampir semua anak kos suka abon.
  6. Ikan kaleng. Saya suka makan ikan kaleng, apalagi kalo dicampurin bumbu dapur dan kuah yang banyak. Tapi ini agak sedikit repot karna memang harus butuh kompor untuk masak.

Begitulah, kenyataannya anak kos memang dituntut untuk jadi Omnivora, sih ya. Asal mau makan apa aja, anak kos dijamin hidupnya, haha. Tapi abis itu kebanyakan alumni anak kos pada sakit. Biasanya penyakit mag, lambung dan penyakit yang menyangkut pencernaan.

Selamat menunaikan ibadah puasa. Anak kos tetep semangat ya… 🙂

2 tanggapan untuk “6 Makanan Sahur Praktis Untuk Anak Kos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.