lovely kids...and famz · Serba Serbi

Empat Penghargaan Dalam Sebulan

Sambil menunggu real qount, maka saya akan klaim kemenangan saya sendiri sebagai seorang mamak. Kemenangan yang bagi sebagian receh tapi bagi mamak seperti saya, ini adalah kemenangan yang sesungguhnya.

Baiklah, udah bisa kita mulai? haha

Saya pertama kali dapet piala waktu menang lomba bola voli se-kecamatan. Voli yaa yang pemainnya 6 orang. Masi SMP itu. Itupun jadi pemain cadangan, wkwkw.

Jadi usia sekolah ngga pernah dapet piala. Paling hebat piagam ikut-ikut lomba surat Alfatihah klo ngga salah kelas 2 apa 3 SD gitu. Atau ikut serta rebanaan anak-anak dan jadi vokalis pas kalo lagi ada acara keagamaan di kampung. Kayak isra’ miraj atau maulid nabi

Lagu anak

Kalo kakak saya, piala, piagam dan hadiah yang dia dapet itu macem-macem. Dia mah waktu main voli memang pemain inti. Udah gitu pernah jadi anggota paskibra meskipun tingkat kabupaten. Plus dari organisasi pramukanya sampe dapet banyak piagam karna kegiatan pengembaraan gitu-gitu. Itu sepanjang dia sekolah memang aktif berorganisasi dan luwes berkawan. Sering ikut lomba juga karna ternyata dese punya banyak bakat. Cita-cita awal jadi polwan karna tomboi dan hobinya identik dengan laki-laki. Sampe keluarga sempet rembukan kalo memang masuk polisi harus bayar ya kita usahakan. Sukurnya gak jadi. Kalo jadi kan haram seumur hidup ๐Ÿ˜Š

Trus pernah juga pinter gambar sketsa. Dari mulai sketsa bangunan, busana pokoknya pinter gambar lah. Dari lomba kaligrafi dese dapet juara yang waktu itu hadiahnya ada sebuah Alqur’annya. Sampe sekarang saya yang pake dan saya bawa kemana-mana. Lah kuliah dia ambil ekonomi dan mentoknya jadi ibu rumah tangga. Wkwkw…

Saya, dari sekolah prestasi biasa-biasa saja. Paling SMA ikut lomba pidato bahasa inggris dan alhamdulillah ngga menang, haha. Kuliah ambil jurusan pariwisata. Kerja malah pertama kali dibagian telekomunikasi kemudian pindah kerja di bank. Kemudian resign dan sekarang kerjanya malah didivisi akuntansi dan keuangan. Sungguh kreatif sekali, bukan? ๐Ÿ˜‰

Padahal waktu sekolah saya paling benci pas pelajaran akuntansi. Jangan ditanya nilai dirapornya. Akuntansi yang bikin rapot saya jadi cantik. Karna nilainya selalu berwarna, haha. Hikmahnya jadi rajin bangun pagi dan berangkat sekolah lebih awal kalo ada peer akuntansi. Maksudnya biar sempet nyontek juara kelas ๐Ÿ˜Œ.

Masuk kelas 3, bingung ambil jurusan. IPA ada matematika, Fisika dan Kimia. Kalo IPS ada Akuntansi. Ntah wangsit darimana akhirnya saya pilih IPA. Daripada ketemu sama akuntansi tiap hari, bagi saya mending berhadapan dengan 3 mata perlajaran killer itu.

Kena tulah kata orang-orang. Sekarang malah kerjanya berkutat dibagian akuntansi. Masi mumet juga kalo dapet case yang njelimet.

ย 

Anak Jaman Sekarang

Dua anak saya beda usia setahun. Kadang akur tapi lebih sering berantemnya, sih. Keduanya beda karakter.

Si kakak perempuan namanya Caca. Anaknya penurut, agak pundungan tapi juga keras wataknya. Teratur dan agak manja. Minat belajar dan rasa ingin taunya tinggi, gaya belajarnya tekun dan serius. Sejauh ini selalu rangking kelas.

Si adek laki-laki namanya Cahyo. Anaknya juga penurut, mandiri, jiwanya lembut, rela pasang badan demi orang yang dia anggap perlu dilindungi. Ini serius! Contohnya kalo saya lagi marah besar sama kakaknya, adeknya yang pasang badan gimana supaya mamanya ngga marah dan bisa sampe nangis karna ketakutan liat saya marah. “udah marahnya, ma…kasian kakak”. Gitu katanya. Our next bodyguard ya dek ๐Ÿ˜š.

Gaya belajarnya ngga serius, malah cenderung kebanyakan main. Tapi kalo ditanya anaknya selalu bisa jawab dan bisa ngaji dengan benar. Be like dia main tapi kupingnya dengerin. Makanya neneknya ngga bisa marah kalo si adek ini anak murid ngaji paling usil dan berisik. Di sisi lain ilmu ngaji neneknya dia tangkep. Agak badung. Buktinya hampir tiap hari kakaknya dapet laporan dari guru kelas si adek kalo ada korban keusilannya yang sampe dibikin nangis.

Sabar ya kak, Caca ๐Ÿ˜…

However, They are my sunshine ๐Ÿ˜˜

********

Cerita soal si kakak.

Memang anaknya agak pundungan. Tapi masi nurut kalo dibilangin. Yang males cuma kalo disuruh makan doang. Persis saya waktu SD males makan sampe kurus.

Si kakak juga agak pemalu sedikit. Tapi jangan ditanya kalo lagi ikut lomba mengaji. Suaranya lantang! Mentalnya udah teruji, Alhamdulillah

Semenjak TK, si kakak memang udah rajin diikutkan lomba. Bukan lomba fashion show atau lomba menari. Tapi lomba mengaji

Andai…

Dalam waktu yang sama ada banyak pilihan lomba. Misalnya antara menari, atau baca puisi, apakah baca cerita, lomba pidato dan mengaji, saya akan pilihkan mengaji untuk diikutsertakan.

Meskipun dia sama seperti anak-anak lainnya, yang suka menari, bernyanyi tapi soal mengaji neneknya memang agak konsen membimbingnya.

Pernah ada lomba bernyanyi, tapi lagu-lagu anak yang islami. Waktu itu kita pilih lagu yang ceria yang cocok sama anak-anak. Judulnya “Muhammadku” yang Alhamdulillaah dapet juara 2.

Gambar ini memiliki atribut alt kosong; nama filenya adalah img_20190412_225605-1841788800.jpg

Siapa yang ngajarin?

Perkenalkan

Pembimbing: Nenek
Koreografi: Mama Caca dan Bude Caca
Wardope: Nenek, Mama Caca dan Bude Caca

*tepuk tangaaaan, haha

Selanjutnya makin sering ikut lomba mengaji.

Piala pertama juara 1 lomba Tartil Quran tingkat anak-anak. Sekaligus menjadi peserta termuda.

Gambar ini memiliki atribut alt kosong; nama filenya adalah screenshot_2019-04-12-23-16-51-76-116707226.png

Caca juara

Piala kedua lomba ayat pendek. Waktu itu kakak bawakan surat Ad-dhuha.

Selanjutnya piagam penghargaan lomba hafalan quran. Waktu itu bawakan surat Ar-rahman.

Piala ketiga Tahfiz Quran MTQ tahun 2018.

Piala keempat Tahfiz Quran dalam rangka perayaan idul fitri.

Piala kelima Hifzil Quran.

Di tahun 2019, diawali dengan MTQ tingkat kecamatan.

Ini menjadi piala pertama di tahun 2019 sekaligus piala ke 6 selama setahun terakhir.

Diawali dengan Tartil Quran acara MTQ tahun 2019 berhasil membawa 1 piala.

Menyusul kemudian peserta Hifzil Quran dalam perlombaan lain dengan menambah 1 piala lagi.

Selanjutnya dalam rangka Isra Miraj menjadi peserta hafalan quran dihadiahkan 1 piala.

Berikutnya lomba shalawat alhamdulillaah 1 piala lagi mendarat cantik.

Gambar ini memiliki atribut alt kosong; nama filenya adalah img20171217180717-116707226.jpg

Kok bisa Caca bolak balik ikut lomba?

Jagi, guru mengaji yang menelurkan banyak qori/qoriah dan menjadi juara, biasanya akan “ditandai” dikomunitasnya.

Selanjutnya para guru ini akan dihubungi oleh panotia atau guru lainnya untuk info berbagai perlombaan. Nah dari situlah bibit-bibit ini akhirnya bisa nampil diberbagai ajang sampe tingkat nasional bahkan internasional.

InsyaAllah, 2 tahun lagi usia 10 tahun Caca udah bisa ikut jadi peserta mujawat tingkat anak-anak. Jadi ngga tartil atau tahfiz melulu lagi, hehe. Aamiin

Cahyo masih puas dengan piagam dari berbagai lomba Azan, karna tiapย  mau nampil anaknya ketiduran. Ntah beneran tidur apa modus ketiduran. Hahaa

Gambar ini memiliki atribut alt kosong; nama filenya adalah img20180501115619-1988581248.jpg

Total piala yang “dikumpulin” nenek selama menjadi guru ngaji yang dihasilkan dari seluruh anak didiknya yang jadi juara adalah 110 piala dan 141 piagam serta uang tunai. Alhamdulillah…

Kalo dikumpulin dalam satu lemari udah kayak rumah atlit, lah.

Tapi yang pasti piala dibawa sama peserta ke rumahnya masing-masing.

Cara nenek ngajar ngaji itu bisa dibilang disiplin. Nenek ngga terima banyak murid. Rata-rata murid nenek itu anank kecil usia sekolah dasar. Bagi nenek Mending murid sedikit asal belajarnya serius. Sebelum diterima, nenek lebih dahulu wanti-wanti ke orang tua dan si anak untuk mau serius dan disiplin. Kalo dirasa ngga mampu silahkan cari guru mengaji lainnya.

Jadwal mengaji dari senin ke sabtu pukul 02:30 sampe selesai. Kalo terlambat, udah pasti dapet antrian terakhir dan membaca doa belajar sendirian. Kalo kedapetan ribut, hukumannya berdiri dengan satu kaki dan tangan pegang telinga. Siapa yang sering dapet hukuman? Cahyo,dong! haha.

Ada peer tiap hari berupa hapalan surat dan tulisan huruf hijaiyah yang harus disetor setiap hari. Dibikin jadwal, kapan belajar solat, kapan belajar azan, dll. Ngaji ngga pernah terburu-buru karna bacaannya harus bener. Makanya selesai ngaji bisa sampe menjelang magrib.

Poin utama adalah, meskipun tinggal di kampung, fasilitas serba terbatas. Tapi semangat ngga boleh hilang. Percaya diri harus tetap ditanamkan. Haus ilmu harus dipertahankan

Kalo kata nenek jangan pernah puas. Gali gali dan gali terus ilmunya. Kejaaaaarr…

Mungkin untuk saat ini, anak-anak kampung, khususnya kakak beradik ini hanya bisa berkompetisi di wilayah yang kecil. Piala seadanya dengan model yang itu-itu saja serta dalam pentas sederhana.

Tapi bukan tak mungkin, mereka akan mampu menembus wilayah tanpa batas. Mengagungkan ayat-ayat Allah dan jadi pemenang diantaranya.

Semoga dengan niat yang lurus, menjadikan Quran lebih dicintai sekaligus menjadi generasi yang berprestasi dan qurani.

Insyaallah, Aamiin…

Doa mama selalu untuk kalian, nak ๐Ÿ˜Š

Dan untuk nenek sebagai guru mengaji sekaligus official manager anak-anak serta kakek sebagai guru azan merangkap guru ngaji kalo nenek keteteran, haha. Semoga ini menjadi ibadah semasa tua sekaligus menjadi amal jariah untuk kalian berdua.

Semoga diberi umur panjang dalam nikmat sehat agar cucu-cucumu kelak bisa sedikit membalas budi baik kalian berdua. Aamiin

Ntah kenapa saya justru bangga pada orang tua yang hidupnya tanpa medsos. Sungguh bangga! Setidaknya mengurangi tindakan mudarat dimasa tuanya ๐Ÿ˜Š

Nenek kalo lagi dapet rejeki berupa uang pembinaan dari sponsor atau orang tua murid yang merasa nenek berjasa, meskipun jumlahnya ngga banyak bukan dia belikan sesuatu untuk dirinya pribadi melainkan dia belikan keperluan untuk anak didiknya yang mau ikut lomba tapi orang tuanya ngga mampu belikan. Semisal baju baru. Atau disimpan untuk keperluan anak didiknya dalam menghadapi perlombaan-perlaombaan lainnya. Nenek selalu berusaha murid yang ikut lomba kalo bisa selalu pake seragam.

Dengan begitu si anak ngga minder dan smakin semangat belajar dan semangat mengejar juara.

Semangat berjuang anak-anak kampung! ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.