jalan dan wisata · Serba Serbi

Partner Jalan

Soal jalan-jalan saya  bukan tipe yang penakut. Takut kalo cuma kehabisan uang aja. Pokoknya asal ada uang aja saya berani jalan kemanapun sendirian. Nah, masalahnya karna ngga ada uang jadi ngga jalan kemana-mana, haha. kesian…

Ada orang yang punya uang tapi ngga kemana-mana. Macem-macem alasan, sih. Ada yang karna ngga hobi jalan, atau karna ngga tau mau kemana dan mugkina juga ngga ada yang bisa diajak jalan dan baginya ngga nyaman jalan sendirian atau takut. Ada juga yang sukanya jalan itu sendirian (solo travelling) karna malah rame-rame bikin ribet dan ujung-ujungnya pulang malah berantem karna banyak selisih pendapat.

Saya banyak dengar soal partner jalan yang ngga seru. Ntah kitanya yang ngga seru ntah temen jalannya. Atau keduanya ngga seru karna ngga punya kemistri. Ujung-ujungnya pada saat jalan bukannya bahagia malah bete.

Kalau ada pilihan antara jalan rame-rame atau jalan sendiri, saya lebih milih jalan sendiri 🙂

Tapi kalau ada kondisi yang mengharuskan jalan rame-rame, saya akan pilih kawan jalan yang setipe. Karna bagi saya jalan-jalan memang harus dinikmatin. Selain karna udah korban uang dan waktu masa selama perjalanan harus banyak bete cuma karna temen jalan yang ngga cocok.

Saya jadi bisa simpulin tipe temen jalan yang cocok sekaligus ngga cocok untuk jadi temen jalan:

  1. Manja. Namanya jalan ke tempat baru yang mungkin bagi kita asing biasanya ya kita memang harus beradaptasi. Kalo udah tau mau jalan ke pedesaan ya harus siap-siap dengan suasananya. Pasti sedikit banyak kebayanglah suasananya, suacanya dll. Males kalo dikit-dikit takut joroklah, takut itemlah, takut kena debu atau apa-apa harus ditemenin dan dibantuin. Ngga mandiri. Ada orang kaya yang mau bersusah-susah ketika jalan-jalan hanya karna ngikutin temen jalannya yang bukan orang kaya. Ada juga yang orang missqueen tapi ngga mau nginep di losmen misalnya. Maunya di hotel dan sewa mobil gitu-gitu lah. Semasa kuliah kedua tipe orang macam ini pernah saya jumpain.
  2. Perhitungan. Memang sih namanya bekpeker apa-apa kudu hemat dan cari yang murah-murah. Tapi ngga harus pelit juga dong. Misalnya, ah mendingan lagi tidur daripada ke pasar ntar duit habis. Atau jalan kaki ajalah daripada naik andong  padahal andong itu kendaraan tradisional yang harus dicobain minimal sekali atau patungan. Atau saking hematnya milih jalan kaki 3KM daripada naik kendaraan umum. Meskipun bekpeker tapi pikirin kondisi badan juga, kan? Misalnya gitu…
  3. Jaim. Kurang seru rasanya kalo temen jalan kita terlalu jaim. Yang enak malah kalo temen jalannya suka ngelawak. Pokoknya bikin suasana jadi cair sekalipun tingkahnya kadang malu-maluin.
  4. Suka Gibah. Ya masa ngga dirumah sendiri, di kantor, di chat dan saat lagi jalan-jalanpun asik ngomongin oraaaaaang melulu. Tapi biasanya orang yang saya jumpain suka gibah maka dimanapun dia akan tetap begitu. Jangan-jangan pas makan gibahin orang lagi, mau tidur gibah lagi, bangun tidur bukannya berdoa malah nyari orang untuk jadi temen gibah, pas nyampe gunung pantai atau pasar oleh-oleh pun gibah juga. Dimanapun berada saya berusaha ngga terlalu dekat dengan manusia tipe begitu. Takut ketularan 😀
  5. Suka Ngeluh. Aduuh ujan, aduuh panas, aduuh airnya jorok, aduuuuh makanannya ngga suka. Hmmm, saya memang soal makanan agak milih. Milih bukan soal mahal dan murahnya melainkan saya banyak ngga doyannya. Tapi sejauh ini saya merasa ngga pernah sampe bikin rombongan gagal makan hanya karna cuma saya doang aja yang ngga setuju. Dan aduuh ini aduuuuh itu lainnya
  6. Ngga Ribet. Kalo perjalanan aja belum dimulai tapi udah sibuk nanyain ntar pulangnya jam berapa, atau pake target pulang harus jam sekian karna jam sekian ada acara lagi, ah mendingan saya ngga usah ikutan. Maksud saya kalo memang mau niat jalan-jalan ya persiapkan waktu luang lah. Kecuali target jam pulang karna misal angkutan umum ada jam oprasionalnya atau alasan lain yang bener-bener ngga kita yang buat-buat. Atau sebelum jalan ya rumah diberesin dulu, jemuran diangkatin atau kerjaan lain yang ngga bikin kepikiran saat lagi jalan-jalan. Atau misalnya belanja ngga kira-kira tau-tau susah bawa dan akhirnya ribet sendiri dan biasanya yang lain ikut diribetin.

Sebelum jalan-jalan, selain uang dan perlengkapan, teman jalan juga jadi pertimbangan penting. Lebih bagus kalo temen jalan punya minat, hobi yang sama. Ditambah pengetahuannya luas dan pinter motret dan mau jadi pengarah gaya. Jadi kita yang suka difoto ini ngga mati gaya saat jalan-jalan, haha.

Jadi saya sukanya yang gimana kalau jalan-jalan?

Saya suka suasana pedesaan, tapi bukan berarti saya ngga suka pantai. Diajak ke pantai ya ayook, ke desa juga ayok. Terlebih ada sawah-sawahnya. Wisata reliji saya suka, budaya juga saya suka. Saya termasuk gampang bilang “yuk” karna memang saya suka jalan. Apalagi ke tempat-tempat  yang baru. Paling saya ngga suka ke tempat yang terlalu ramai seperti konser-konser gitu. Kalo rame-ramenya seperti pasar sih ngga masalah. Kecuali makanan ya saya bener-bener ngga nyali. Soal makanan saya lebih cari yang aman. Aman maksud saya yang familiar dan ngga aneh-aneh. Saya juga ngga hobi tidur kecuali kondisi badan memang bener-bener lelah. Jadi sebenernya paling sebel kalo dapet temen jalan yang tiap ketemu senderan dengan gampangnya tidur. Gampang tidur susah bangun pula, hiks.

 

 

 

18 tanggapan untuk “Partner Jalan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.