Challenge · Serba Serbi

Kebahagiaan Sederhana

Semua pasti setuju kalo kita ikut bahagia apalagi udah berhasil membuat orang lain bahagia.

“Happiness is real when shared” begitu kata film “Into The Wild”.

Betul sekali…

Ada yang senang melihat orang susah, ada yang susah melihat orang senang. Sama aja sih tapi orang begitu beneran ada.

Saya selalu bawa oleh-oleh kalo dari bepergian. Tak peduli apakah itu makanan mahal atau murah. Apakaah dibeli di luar kota atau dikampung sendiri. Yang penting ikut seneng kalo liat anak-anak gembira liat mamanya bawa sesuatu.

Membelikan orang tua barang sederhana. Sekalipun mereka ngga minta, sekalipun protes tapi tetep diterima šŸ˜¬. Yang pasti mereka seneng dapet sesuatu dari anak. Ngga usah disampaikan ngga usah diungkapkan kita semua tau perasaan mereka bahagia. Dan itu kebahagiaan kita juga.

Itu satu bentuk kebahagiaan yang awam dirasakan orang-orang termasuk saya termasuk kalian.

Saya termasuk punya standar bahagja yang remeh temeh, hehe.

Seperti apa itu?

1. Berhasil menyelesaikan tugas yang sulit. Apakah itu tugas kantor, tugas nulis pokoknya yang berhubungan dengan deadline. Padahal tugas itu mau ngga mau ya harus diselesaikan kan? Tapi bagi saya semacam harus dapet reward kalo bisa selesai tepat waktu apalagi minus kesalahan. Reward itu ya berupa rasa bahagia. Maksudnya saya ngga mau mikir apakah itu bagus, benar dsb. Yang pasti udah selesai itu bikin saya seneng.

2. Berhasil melawan rasa malas. Ya, saya sebenernya males. Tepatnya jauh dari sifat disiplin. Nah, ada kalanya saya mampu melawan segala macam rasa malas itu kemudian bangga dengan diri sendiri dan merasa ih enak ternyata kalo solat tepat waktu misalnya. Enak kalo bangun pagi sebelum subuh. Enak kalo makan tepat waktu gitu-gitu deh. Dan layaknya iman, sifat disiplin saya ini juga naik turun. Makanya sekalinya naik itu buat saya senang.

3. Berhasil mengendalikan amarah. Ntah itu saya yang salah apalagi bukan saya yang salah, untuk ngga marah itu butuh sebuah usaha yang tinggi. Pokoknya kalo saya bisa ngga marah atau bisa memilih diam daripada berdebat itu sebuah prestasi yang membahagiakan, haha.

4. Jualan saya laku, haha. Apalagi ini ya. Kalo memangnya pedagang pasti senenglah kalo dagangannya laris. Tapi bagi pedagang musiman macam saya, menjual dan ada yang beli, waaah bahagianya berlipat-lipat.

5. Jalan-jalan. Mau yang dekat apalagi yang jauh saya suka kalo diajak jalan-jalan. Kemanapun! Bagi saya semua tempat itu menarik. Saya ngga pilih-pilih kalo untuk jalan-jalan. Apalagi ditraktir, haha. Udah ditrakir milih pula kan kurang ajar. Saya bahagia asalkan temen seperjalanan ngga tukang ngeluh.

2 tanggapan untuk “Kebahagiaan Sederhana

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.