Challenge · Serba Serbi

Kenangan Masa Kecil Yang Susah Lupa

Saya seneng dan merasa beruntung terlahir sebagai orang kampung. Yang pernah merasakan mandi hujan, main di sungai, ladang, sawah, bukit. Beruntung juga orang tua bukan tipe yang ngurung anak dalam rumah. Palingan kalo pulang sekolah ngga keliatan di rumah karna pergi main ngga pamit, pulangnya kena cubit. Sudah biasa…. Haha

Dulu jarang, bahkan ngga ada isu culik anak. Jadi orang tua ngga pada hawatir.

Dulu itu kapan?

Yaa, saya anak yang terlahir tahun 80an šŸ˜Š

Nah, saya sama kakak saya tuh mainnya jauh. Di komplek perladangan dan persawahan yang kira-kira jaraknya ada kali 10KM dari rumah. Jadi ada rumah temen yang dekat sama persawahan disitu.

Di belakang rumahnya itu bukit yang berlantaikan rumput hijau. Cantiiiiiiiiik…

Rumahnya dikelilingi sama kebun. Ada kebun nanas, ubi kayu, dan sayur mayur.

Nah depan rumahnya ditumbuhi pohon bambu yang dibawahnya ada kursi bambu. Kalo ngaso disitu sekalian bikin rujak kecap yang buahnya nanas petik langsung dari kebun.

Trus keluarganya punya kambing. Angon kambingnya diperbukitan belakang rumahnya itu.

Kami angon tuh sambil nyanyi-nyanyi. Lagunya Nike Ardila. Ketauan kali ya umurnya, haha. Di perbukitan kan suara menggema tuh, jadi kami suka nyanyi teriak sebebas-bebasnya trus menunggu gaungnya di ujung sana.

Rinduuuuuuu….

Pernah waktu itu masuk ladang orang. Trus ada pohon jambu air yang lagi berbuah banyak. Manjat dong. Makan jambu sambil nangkring di ranting-rantingnya. Trus dateng pekerjanya kita dimarahin. Akhirnya ngeles dan bilang kalo kami udah ijin sama opung. Padahal sih ngga hehe. Opuuung…sungkeem šŸ˜€.

Main jauh jurang jauh lah pokoknya.

Menyebrangi irigasi yang bentuknya mirip parit dan macam jembatan. Tinggi sekitar 5 atau 7 meter dari permukaan tanah dan panjang 50 meteran gitu. Kecil dan tanpa pembatas. Kami jalan darisitu tanpa rasa takut jatuh terpeleset dsb.

Lebih jauh lagi blusukan ke tebing bebatuan padas. Naik ke puncak tebing tanpa pengaman apapun. Pokoknya kalo jatuh Wallaahualam. Saat ini bayanginnya serem. Nyamoe puncak untuk melampiaskan rasa puas kami teriak sekencang-kencangnya sampe gaungnya hilang.

Disitu banyak bunga anggrek ladang. Ngga tau apa namanya tapi cantik. Warnanya ungu. Dan pohon pakis yang baunya sangat khas sekali.

Aah pokoknya kulit ngga ada yang bersih lah. Item dan dekil, haha.

Nah supaya mamak ngga marah, kakak saya paling pinter ambil hati. Nyampe rumah dia langsung cerita apapun yang bikin mamak lupa mau marah. Selalu berhasil, hehe.

Sungguh rindu…

Selain main di alam, kami juga suka main lompat tali. Ampera namanya. Dari mulai tingginya selutut sampe dua jengkal dari kepala dilompatin.

Mamak suka histeris kalo kami udah lompat tinggi karna kami ngga ada yang diimunisasi. Takut jatuh trus lumpuh katanya, haha

Main engklek, patok lele, tam tam buku, kuaci, ciplukan, dan lain-lain yang saya lupa namanya.

Dulu anak sekampung saling kenal satu sama lain. Ngga kenal agama dan suku semua berbaur. Karna tiap sore main bersama di tanah lapang.

Pun anak saya sekarang, ngga dikurung dalam rumah. Tapi ngga boleh juga main jauh-jauh. Maklum mamak-mamak parno sama isu penculikan. Sedih sih sebenernya.

Walaupun punya tablet tapi ngga saya kasi main tiap hari. Dikasi tiap libur itupun pake waktu dan kalo anaknya minta juga. Kalo mereka lupa ya ngga saya ingetin juga.

Biarin lah punya kulit item dekil asal masa kecilnya puas.

Jadi anak kampung angkatan tahun 80 mana suaranya??? Haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.