Challenge · Serba Serbi

This is The Real Me

Semut di ujung jalan keliatan, tapi gajah dipelupuk mata terabaikan. Kira-kira begitu sebuah kata bijak yang sering didengar. Paling gampang itu menilai orang lain tapi sebaliknya susah untuk menilai diri sendiri.

Hari ke 6 ini, tantangannya ngga jauh-jauh dari menilai diri sendiri. Kalo boleh jujur ya maunya ditulis yang baik-baiknya aja yekaan. Haha

Tapi kali ini saya mau beda aja nulis sifat-sifat buruk yang ada pada diri dimana saya sendiri masi terus berusaha keraaas untuk menghilangkannya. Setidaknya ada 5 sifat buruk itu.

5 yang dimaksud seperti:

1. Susah Lupa. Susah lupa terhadap hal yang membekas ntah itu berupa kejadian baik apalagi buruk. Tapi yang paling susah lupa justru hal-hal buruk terutama yang bikin sakit hati. Saya ngga pernah ada niat untuk membalas dendam tapi memang sulit untuk lupa. Terkadang sampe ada rasa ngga iklas dihati untuk memaafkan.

Dulu ada satu kerabat yang maaf, mulutnya susah dia kendalikan. Terlebih yang ia ucapkan adalah fitnah. Sampe ia jatuh sakit badan kurus tinggal tulang dan akhirnya meninggalpun sulit bagi kami untuk iklas memaafkan. Sebenernya kasian dianya…

Sampe detik ini saya berusaha keras untuk bisa lepas dari sifat jelek ini. Semoga bisa

2. Keras Kepala. Saya menyadari sifat ini jaman kuliah. Waktu itu salah satu sahabat saya secara spontan bilang saya “jogal” (jogal itu bahasa batak yang artinya bandel, pembangkang, pemberontak dan sejenisnya). Sejak itu sahabat yang lain ikut-ikutan dan jadilah panggilan saya dikampus itu si Jogal.

Waktu itu kalo ada temen yang ngambek karna hal sepele, saya yang dengan tegas bilang “udah ngga usah dibujuk, biarin aja”. Lah sampe sekarang sih paling males bujuk-bujuk orang lagi ngambek. Apalagi udah minta maaf masih ngambek juga.

Padahal orang ngambek itu kan maunya memang dibujuk dan dirayu yekaaan. Saya aja kalo ngambek trus dirayu dibujuk senengnya bukan main, haha.

Terus seingaet saya pernah ya ngelawan preman kampung orang Batak yang kita semua tau wataknya keras dan identik dengan kasar. Trus temen saya yang orang Batak milih ngalah aja gitu. Ntah karna takut atau males ribut. Lah saya yang asli orang Jawa dimana wataknya kebalikan dari orang Batak malah sok ngelawan. Tapi memang akhirnya ya ngga terjadi apa-apa sih.

Atau mungkin karna saya berzodiak Leo apa ya? Tiap ada atau menjadi korban ketidakadilan yang udah ngga wajar, saya ngga pernah ada rasa takut untuk berontak.

Satu sisi, saya merasa sifat ini merugikan. Tapi satu sisi menguntungkan. Tapi kalo ada ruginya ya anggap aja salah satu sifat buruk yang perlu dipertimbangkan 😬

3. Pelupa. Nah kalo ini agak beda sama poin no. 1. Ntah sejak kapan saya jadi orang pelupa akut. Yang paling bikin kesel itu kalo ketemu temen lama. Inget muka tapi ngga inget nama. Mau nyapa bingung, giliran disapa eh dia udah nebak pasti kau lupa ya sama namaku? Kesannya sombong padahal sih ngga. Beneran aku ngga sombong, kok. Disapa aja aku pasti nyamperin balik dengan ramah tamah 😌

Gampang lupa ini juga terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Niatnya mau ngerjain apa trus jeda sebentar aja udah lupa niat awal mau ngapain. Sampe-sampe saya pernah nulis soal sifat buruk ini.

Pikun

4. Males Ngomong. Ini gimana ya. Maksudnya kalo saya udah males sama seseorang biasanya ya lebih pilih diem. Ini lagi terjadi di kantor saya. Kalo bukan karna satu divisi aja dia saya anggap ngga ada. Ngomong kalo perlu. Itupun perlu bangeet 😀. Ngga perlu pake basa basi. Ya abisnya udah males aja gitu.

Kalo sama orang deket, yang kayak gini biasanya terjadi kalo saya udah pasrah. Maksudnya daripada bikin suasana makin ngga enak mending uneg-uneg ditunda dulu atau ngga usah disampein. Paling nanti tiba-tiba bisa meledak.

5. Ngga pelit. Kasi yang positif deh satu, haha. Ada yang punya tapi pelit. Ada yang ngga punya pelit pula. Ada yang memang ngga punya jadi ngga tau apa yang mau dikasi. Hmm kalo yang positif saya malah susah bilangnya. Yah pokoknya gitu deh, saya ngga sayang untuk berbagi.

Begitulah sifat buruk yang kategori parah yang lagi berusaha saya kurangin.

Yang namanya manusia ngga ada yang sempurna. Ada sisi baik ada pula sisi buruknya. Selagi masih jadi sesama manusia tak perlu merasa diri paling baik paling beramal paling tak ada cela… Kecuali situ malaikat👌😊

Ada yang bisa baca raut wajah? Gimana gimana kira-kira watak saya? 😀

Iklan

5 tanggapan untuk “This is The Real Me

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.