Challenge · Serba Serbi

It’s My Wall, My Rules part 2

Wah udah hari ke 5 dan nulisnya hari ke 6 aja dong, hehe. Saking rempongnya kemaren persiapan audit kemudian malemnya kok ya lupa sama sekali.

Hari ke 5 ngomongin medsos, ya?

Bisa dibilang saya ngga terlalu candu sama medsos. Ngga juga jadi ngga bisa hidup tanpa medsos. Tapi memang ngga tenang kalo kelupaan bawa hape.

Saya bukan yang tiap hari update status, tapi memang tiap hari buka medsos. Ya sekedar skrol berita apa yang lagi heboh atau liat status temen. Kalo suka ya di like kalo ngga suka ya ngga si like. Jadi beneran kek ibu guru yang kasi penilaian sungguh objektif itu. Bukan berarti temen deket trus status receh langsung di like.

Dulu saya mentingin kuantitas pertemanan. Bagi saya makin banyak jumlah temennya makin keren. Sekarang malah rajin bersih-bersih pertemanan. Yang ngga kenal banget apalagi ngga punya teman yang sama ngga saya konfirm. Yang statusnya dan namanya alay juga langsung dipecat jadi temen. Apalagi kalo jaman mau pilkada atau pemilu macam gini. Yang tiba-tiba statusnya mendadak bahas politik yabg seringnya ngga fair dan cenderung menjelek-jelekkan. Tambah lagi bikin status udah kayak minum air putih harus sebanyak mungkin, udah langsung aja delete. Lagian wall jadi beritanya status dia mulu yang lain ngga keliatan. Malesin, ah.

Ada teman yang saya konfirm di medsos

1. Keluarga yang pasti kenal. Tapi tetep kalo statusnya alay saya hapus dari pertemanan.

2. Temen deket atau temen sekolah/kuliah dan temen sekantor. Temen sekantor juga liat-liat sih yang reseh apa ngganya, haha.

3. Temen dari temen. Yang kekgini biasanya temen dari bisnis yang lagi diikutin. Kayak temen-temen oriflame. Kalo begini walaupun ngga kenal tapi tetrp bisa nyambung ngbrolnya.

Sementara daftar temen yang saya hapus:

1. Yang statusnya dan namanya alay.

2. Yang statusnya sehari paling sedikit 5 kali tapi ngomongin bisnis terus atau jualan terus.

3. Yang statusnya misuh-misuh atau mengeluuuuh saja.

Jenis grup yang saya ikuti:

1. Blogger

2. Wisata

3. Wirausaha

Terakhir, saya setuju dengan pernyataan. Ngga ada yang nyuruh kita baca postingan orang lain. Kalo dirasa hati lagi sensitif trus baca status orang tiba-tiba jadi manusia perasa apalagi tersinggung, tinggal delete pertemanan. Selesai!

Toh ngga temenan di medsos masih bisa temenan di grub WA, haha.

Jadi jangan sampe kita yang nyetir status orang harus gimana. Lah itu medsosnya ya suka-suka dia lah. Begitu juga sebaliknya. Its My Wall, My Rules.

Jangan sampe gara-gara medsos jadi rusak pertemanan apalagi persaudaraan.

Piiiiiissss… 😊

Iklan

6 tanggapan untuk “It’s My Wall, My Rules part 2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.