Challenge · Serba Serbi

Kenapa Nulis di Blog?

2015 itu bagi saya tahun prahara

Iya gara gara prahara itu saya jadi nulis di blog. Pingin curhat awalnya tapi karna ngga ada objek yang jadi pendengar jadinya pingin ditulis.

Awal tau blog itu dari seorang temen mantan suami. Trus berpikir kenapa ngga nulis soal prahara itu diblog kekgini, ya?

Ngga pake lama googling caranya bikin blog. Hampir sama kyk bikin email. Tulisan pertama itu persis macem status di fesbuk. Singkat dan ngga padat. Tapi sumpah kupikir blog itu semacam fesbuk atau twiter bisa bikin status gitu gitu. Haha..

Tapi lama lama saya mikir lagi. Sedari awal saya ngga pernah ceroboh untuk cerita soal masalah pribadi ke sembarang orang. Boro boro sembarang orang, keluarga kandung saya aja taunya rumah tangga saya bermasalah ketika bener bener udah ngga bisa saya selesaikan sendiri. Yang kerja dirumah saya waktu itu juga ngga tau kalo kami bermasalah. Akhirnya urung curhat di blog.

Ngga ah, seperti apapun keadaan saya dan mantan suami sebisa mungkin cuma kita berdua yang tau. Toh beliau juga ngga pernah menjelek jelekkan saya ke orang lain, lalu ngapain saya jadi julid?

Bahkan sampe sekarang pun masi ada yang ngga tau kalau saya udah single, hehe. Bukan… Bukan mau menutupi status saya. Tapi lebih ke alasan kenapa kami berpisah yang ngga saya umbar umbar. Lagian untuk apa juga? Iya kalo beneran pisah/cerai. Kalo ujungnya balik lagi kan seperi menjilat ludah sendiri. Berita udah kadung kesebar yang jelek jeleknya eh, tau tau balik lagi. Ngga lucu πŸ˜„. Kembali ke tadi. Untuk apa cerita masa lalu apalagi menjelek jelekkan orang yang pernah jadi teman hidup.Toh dia juga ngga begitu. Cukup orang terdekat yang tau itu pun tau sendiri bukan karna saya yang membongkar. Memang pada dasarnya saya bukan orang yang suka curhat sana sini kecuali dengan seorang yang bikin saya nyaman 😊

Intinya, ada yang nanya pasti saya jawab secukupnya, ngga nanya ya ngapain saya cerita cerita to?

As simple as that 😊

Jadi tujuan awal saya bikin blog adalah mau curhat.

Alhamdulillaah ngga keterusan πŸ˜‚

Eh tapi kemaren ketemuan dengan sesama blogger. Trus dia minta ijin boleh ngga dia tulis kisah saya. Bagi saya no problemo silahkan saja. Asal jangan ada yang ditambah dramatisnya, plus harus pake nama artis haha

****

Lalu saya semakin rajin gugling soal blog. Jadi sebelum itu sebenernya saya udah sering buka web yang isinya banyak soal jalan jalan atau tempat wisata. Seperti punya Ariev Rahman dan Trinity. Tapi waktu itu ngga tau kalo itu namanya blog 😁.

Dari blog saya itu, kemudian saya follow beberapa blog yang nampak dan ikutan ninggalin komentar.

Blog pertama yang saya komentarin itu punya Kak Noni. Begitu dapet balesan senengnya bukan main, haha

Nah dari situ mulai nyontek cara nulis dan isi tulisan mereka. Kemudian jadi smakin rajin nulis dan berpikir keren ya punya web sendiri. Waktu sekolah juga udah sering nulis pake buku diari. Anggap aja ini diari juga. Diari online.

****

Kemudian tau yang namanya niche. Saya ngga pinter dan ngga hobi masak udah tentu ngga bisa nulis soal masakan. Saya memang seorang ibu tapi ngga mahir soal urus anak yang baik seperti di buku buku itu. Apalagi bikin tulisan tips cara asuh anak. Bagi saya ngurus anak yang baik yang ngga dipaksa anak harus kayak maunya orang tuanya. Kecuali adab dan budi pekerti. Apalagi anak masi kecil kecil dengan posisi dipaksa jauh dari orang tuanya. Bagi saya mengalir sajalah, jalanin saja. Yang penting basic norma agama dan norma adab sedari awal udah diajarkan. Hal yang paaling saya tekankan adalah jaga lisan dalam keadaan apapun 😊

Lalu saya harus nulis apa dong?

Dari niche itu saya simpulkan ada beberapa yang menonjol. Parenting, travelling dan lifestyle.

Jadi karna blog saya isinya campur campur mungkin jatuhnya ke lifestyle kali ya. CMIIW ya para suhu… Haha

Abis itu mulai pingin bikin domain sendiri. Itu juga belajar sendiri. Dengan kemampuan saya dibidang perkomputeran yang minim, saya bikin domain itu prosesnya sebulan wkwkwkwkw.

Tapi begitulah kalo ngga disertai dengan niat kuat, blog yang udah jadi dot com pun masi banyak kosong dan nganggurnya.

Jangan tanya DA dan PA nya. Saya aja miris liatnya, haha. Sampe sekarang masi miriiiisss

****

Yang saya masi pusingkan hingga detik ini adalah teknik SEO. Googling juga ngga masuk di otak saya. Akhirnya saya putuskan ngga ngoyo peres otak soal ini.

Saya hanya mau nulis pengalaman saya yang masi tahap wajar disebarluaskan. Dengan harapan bukan mau naikin DA PA atau jadi page 1. Tujuannya hanya satu, saya mau bercerita apa yang saya alami, berlatih menulis, berbagi pengalaman dan berharap ada manfaat yang bisa diambil pembaca dari tulisan saya. Itu aja ngga muluk muluk dan ngga tinggi tinggi.

Salah satu tulisan sederhana saya yang saat bikin saya terharu adalah pengalaman saya sakit TB paru. Dari situ banyak yang DM saya buat tanya tanya dan saran menghadapi penyakit ini. Sampe mereka bikin grup di WA dimana saya diundang kemudian dipanggil bu Dokter. Hahaa… Bahkan ada beberapa yang jadi deket banget kayak udah kenal lama. Dan ada beberapa yang ngirimin bingkisan untuk saya tanda terima kasih. Semuanya orang pulau Jawa yang nanti kalo saya kesana semua pada wellcome. Kan saya terhuraa eh terharuu… 😍😍

Sakit TB Paru

Itu salah satu manfaat yang nyata saya rasain dari menulis. Bisa berbagi dan jadi banyak nambah teman se nusantara, kan?

Saya hanya ikutin saran dari para pendahulu, tetaplah menulis menulis dan menulis. Ngga peduli ada yang baca apa ngga. Soal hasil hasil yang lain itu adalah bonus. Bonus dari konsisten 😊

Ada yang ketawa atau malu atau lucu ngga kalo baca tulisan pertama di blog?

Iklan

4 tanggapan untuk “Kenapa Nulis di Blog?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.