about us · jalan dan wisata · Serba Serbi

Pengalaman Pahit Saat Travelling

Saya mau kasih judul pengalaman sial kok tapi ngga sial-sial amat sih…

Ini pengalaman yang saya inget bener-bener dari saya mulai jalan-jalan sekitar 15 tahun yang lalu jaman kuliahan. Sudah sudah ngga usah langsung ngitungin umur, iya saya udah tua, bye.

Jadi piknik itu ngga melulu dapet seneng-senengnya aja. Tapi ngga jarang juga ketimpa sial itu sih bahasa gampangnya. Biarpun begitu pengalaman pahit ini yang bikin kita senyum senyum saat mengingat walaupun misuh-misuh saat mengalaminya. Iya, ngga?

Ketinggalan Nasi

Ceritanya mau piknik keluarga ke Danau Toba. Dari pagi mamak mamak udah utek didapur memastikan satu keluarga ngga bakalan kelaparan. 3 keluarga dalam 3 mobil dengan bekal paripurna. Nyampe Danau Toba, dapet lapak kemudian gelar tikar dan bongkar bekal. Trus trus nyari-nyari termos nasi ngga ada ternyata ketinggalan di rumah. Yaaa salaaam… kemudian nyari rumah makan padang buat beli nasi putih doang. Untung dikasi sama yang punya warung beli banyak. Nyampe rumah, nasi yang ketinggalan digoreng untuk menu makan malam.

3 Hari 2 Malam di KM Surabaya

Namanya budget mahasiswa ya pasti murah semurah murahnya. Termasuk transportasi. Menuju Jawa, via jalur laut. Pertama kalinya naik kapal besar katanya tidak goyang-goyang tapi oyong juga. Trus yang paling berkesan adalah makanannya ngga pagi siang malam selama 3 hari adalah menu yang sama. Ikan tongkol dan sawi putih yang punya kesamaan. Sama sama kuahnya pucet. Trus ngantri persis kayak dipenjara (padahal ngga pernah juga masuk penjara). Tapi liat dipilem pilem sih begitu. Kemudian kamar mandinya banjir jadi bersatulah segala macam air. Hiiiii ..

Dibalik semua itu, tiap pagi kami jalan jalan ke dek kapal liat samudra yang terkadang ada ikan lompat lompat. Indah sungguh indah. Trus musolahnya bersih dan adem. Sering berlama-lama disitu sampe ketiduran.

Begitu nyampe di Tanjung Priok ngerasa lega kayak orang keluar dari penjara. Penjara lagi …

Kehabisan Uang Saku

Jadi karna uang ortu udah kehabisan stok untuk biaya ongkos dll, kemudian saya dikasi uang saku seadanya. Saya yakin sih cukup. Ternyata sampe Bali saya kalap. Semua kaos kaos dan sovenir saya ambil. Yang paling bikin habis ya waktu beli cincin kupu-kupu di kerajinan perak Jogja dan Bali. Harganya setengah dari uang saku saya. Pas telpon bapak, belum gajian pula. Saya bener bener lupa kalo tiket pesawat di extend karna kami mau seminggu jadi orang Jakarta. Mateng!! Untung punya temen baik hati yang mau kasi utangan. Tapi jadinya saya di Jakarta ngga jajan apa-apa. Untungnya lagi temen SMA yang ada di Jakarta ngajak ketemuan dan dtraktir seharian. 5 hari sisanya puasa, haha kesian.

Diceburin Ke Kolam Renang

Waktu di Bali nginepnya di Coconut Hotel Sanur. Hotelnya cantik mirip cottage. Eh jangan jangan memang cottage saya lupa. Hari trahir acara bebas. Sebelum cekout kami duduk duduk dulu disekitaran taman dekat kolam sementara yang lain pada renang. Saya ngga bisa renang. Waktu enak enak duduk, dari belakang temen saya iseng ngangkat saya rame rame dan diceburin ke kolam. Padahal saya udah meronta ronta minta dilepasin. Bukan sembarang kolam melainkan kolam yang dalemnya 2 meter. Asli saya megap ngga ada yang nolongin malah ketawa ketawa penuh kemenangan. Untung Ayu yang memang paham betul saya ngga bisa renang langsung teriak. Baru saya ditolongin. Abis itu gantian saya pura pura pingsan yang lain panik. Rasaiiin…!

Udah slesai? Belum!

Akhirnya saya baru inget kalo baju yang saya pake itu adalah satu-satunya baju yang bersih dan sekarang basah kuyup. Akhirnya bongkar koper lagi nyari baju yang paling manusiawi baunya.

Dimusuhin Tuan Rumah

Waktu di Jakarta tinggal dirumah saudara temen daerah Kalimalang. Hari pertama ramah bangeeeet. Trus besoknya suaminya yang saudara asli temen saya dinas luar kota. Jadi kami disitu tinggal sama istrinya. Lama lama istrinya banyak cemberut dan akhirnya bener bener diemin kami. Padahal kami disana rajin banget bersih bersih rumah nyuci dan masak. Sialnya pas suaminya balik dia kembali ramah tamah. Kan kek ibu tiri beneran

Lari dari polisi dalam perjalanan ke Berastagi.

Waktu itu naik motor saya, diboncengin sama senior saya. Padahal sih sebenernya semuanya lengkap. Helm, SIM dan STNK serta motor juga bukan hasil tadahan. Niiih… *tunjukin KTP sama STNK namanya sama, kan?

Jadi tepat didepan Miki Holiday ada razia polisi. Ngga oprasi zebra sih, tapi mungkin kebetulan aja polisinya dapet kesempatan ngeliat saya diboncengan ngga pake helm. Dasarnya saya cari gara gara. Tapi dengan kemampuan manuver senior saya yang ngga bisa dipandang sebelah mata, akhirnya kami lolos dari polisi setelah pura pura mau berhenti kemudian ngegas tiba tiba dan kabuuuuurr

Ini jangan ditiru sih, ya…

Kejebak Longsor

Pulang dari Berastagi ngga enak kalo ngga malem. Pulang pulang keujanan dan ngga bisa lewat karna ada longsoran. Jadinya neduh ditukang jual buah dalam keadaan baju basah kuyup di daerah pegunungan. Menggigil sepanjang malam. Sampe Medan yang dicari tukang mi aceh dan bandrek.

Ketinggalan Barang di Becak Motor

Selesai riset di Sibolga, malemnya pulang ke Medan. Ke terminal naik becak motor (betor). Barang barang termasuk petai oleh oleh dari tangga seratus yang ngambilnya manjat manjat penuh perjuangan itu kami letakkan dijok belakang betor. Malangnya begitu bus udah melaju kencang macam tayo kami baru inget barang barang di betor ngga diangkat. Oalaa mamak udah nungguin petainya padahal mau ditauco.

Baca juga tentang Sibolga

Turbulensi 

Turbulensi pertama dan semoga ngga lagi deh. Serem soalnya. Perjalanan menuju Jakarta waktu itu. Ntah dimenit keberapa tapi kayaknya udah mau nyampe Soetta sih. Awalnya bergetar getar seperti biasa, eh lama lama semakin bergoncang hebat. Memang sih ngga sampe bikin satu pesawat porak poranda tapi bagi saya cukup menegangkan apalagi kayaknya pesawat sempet turun ketinggian secara drastis bikin jantung mau copot. Abis itu pesawat langsung stabil. Padahal cuaca sih cerah. Disamping kiri saya ibu dan anak kecil yang dari tidur nyenyak sampe nangis nangis. Mana sebelum mendarat pesawat harus muter muter duluu katanya sih ngantri tepat di atas Kepulauan Seribu. Tapi kejadian ini sempet bikin saya trauma karna abis dari Jakarta ke Jogja pake kereta api dan pulang dari Jogja ke Medan 5 hari kemudian masih ngerasa takut mau naik pesawat.

Gendong Ransel Berat

Nyampe Jogja itu jam 4 pagi. Trus rencananya mau jalan ke daerah Parangtritis dan Kebun Buah Mangunan. Padahal ya hotel kita daerah Malioboro sama stasiun kereta itu deket tapi ngga kepikiran nitip ransel dulu ke hotel. Jadinya kemana mana gendong ransel berat. Trus nunggu motor sewaan yang kelamaan datengnya kami sampe duduk di trotoar depan stasiun. Kalo naik gunung sih karuan lah ini jalan ke pantai gendong ransel. Mana salah jam lagi. Siang bolong jalan jalan ke pantai, haha

Baca juga: KalibiruKebun Buah Mangunan , Hutan Pinus Mangunan

Helm Basah

Pas di Jogja sempet sewa motor mau dipake ke Kaliurang. Trus malemnya helmnya dicantolin di jok motor diparkiran yang mana parkirannya itu di halaman depan hotel. Malem itu ujan deres, dan paginya helm udah jadi tampungan air. Jadinya pake helm basah sepanjang jalan

Kejebak Hujan

Pas Jalan ke Kaliurang di tengah jalan hujan turun deressss. Akhirnya neduh dan ditunggu berjam jam ngga reda juga.  Diputuskan batal ke Kaliurang karna cuaca ngga mendukung sementara Borobudur menunggu. Jadinya puter balik pake mantel hujan menuju Borobudur. Padahal jalan menuju Kaliurang keliatannya seru. Oiya yang paling saya inget perjalanan ke Kaliurang selain menanjak adalah parit yang bersih dan airnya jernih.

Baca juga: Gagal ke Kaliurang

Berantem dengan Trevelmate

Hari terakhir di Jakarta saya berantem sama kawan jalan. Sungguh berantem saat lagi traveling itu menyebalkan. Untung hari terakhir. Bahkan sampe udah pulang ke Medan pun masih dingin-dinginan. Tapi selang beberapa hari udah akur lagi, kok. Not anymore

Baca juga: Masjid Istiqlal Jakarta , Taman Situlembang , Kota Tua

Begitulah… sekian 😀

Iklan

4 tanggapan untuk “Pengalaman Pahit Saat Travelling

  1. Aku kemarin habis ngerasain nih mbak, pas jalan-jalan di Bangkok naik bis kota. Udah tanya ke kondekturnya,”bisnya lewat Khaosan Road?” dijawab angguk-angguk. Eh taunya, pas harusnya ke Khaosan Road belok kanan, bisnya malah belok kiri 😦 alhasil turun agak jauh dari seharusnya, jalan 15 menitan lalu nyerah deh naik tuktuk. jiah gagal irit :”)

    Suka

  2. Wah pengalaman pahitku saat traveling: ditinggal pesawat… aku baru muncul di bandara tgl 24 Sep padahal pesawatku tanggal 23 Sep, karena LUPA tanggal penerbangan!!! Terpaksa beli lagi tiket baru London-Jakarta. HAHAHAHA… nyesek. Pernah juga diinterogasi saat mau cap paspor di atas kereta di perbatasan sebelum masuk Jerman (dari Hungaria) gara2 namaku mencurigakan buat orang Jerman :))) PALING EPIC PAS DI INDIA SUPIR TAKSIKU MABORA… pernah aku tulis di blog juga https://lifetimejourney.me/2014/08/20/penipuan-saat-traveling-mana-yang-paling-parah/

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.