Kuliner · Serba Serbi

Kenapa Banyak Tukang Bakso Pakai Nama “MIN”?

Ada yang ngga suka bakso? Jawabannya ya ada, haha

Namanya juga makanan ya ngga semua dipaksa untuk suka.

Saya ngga suka makan daging, tapi kalo udah jadi bakso ya suka. Asal dagingnya ngga berlebihan. Maksudnya ngga banyak meninggalkan bau di kerongkongan. Malah saya lebih suka bakso daging daripada bakso ikan atau ayam.

Bakso merupakan makanan khas orang Tionghoa berupa bulatan kecil campuran tepung tapioka dengan daging. Kalo dari negeri asalnya dagingnya berupa daging babi. Sesuai dengan namanya “Bakso=daging babi giling”. Tapi karena di Indonesia daging babi ngga bole dimakan oleh mayoritas masyarakat, jadi dagingnya diganti pake daging sapi.

Seiring semakin tingginya penggemar bakso, malah sekarang bakso bukan hanya bulatan daging, tapi diisi dengan berbagai macam isian seperti telur dan tahu. Yang lebih maknyus ya bakso dengan isi urat-urat sapi. Bahkan ada istilah bakso beranak yang mana bakso dibuat dengan ukuran besar dan isinya bakso kecil-kecil. Jadi kalo dibelah anak-anak baksonya keluar. Ya persis macam orang beranak 😀

Bakso yang terkenal adalah bakso Malang atau Solo. Di Medan terkenal dengan nama bakso arema. Biasanya banyak mangkal disekitaran kampus USU atau keliling kos-kosan pake gerobak dan rasanya memang enak. Tapi justru di Malang yang terkenal warung bakso President kalo ngga salah. Di Bogor yang terkenal warung bakso Boboho

bakso boboho bogor

Nama warung bakso juga semakin kreatif. Ada yang pake nama jalan dimana dia tinggal, ada yang pake nama anaknya atau pake nama sesuai dengan jenis baksonya kayak bakso beranak. Tapi yang paaaaling banyak digunakan adalah nama dengan akhiran “min”. Sepanjang jalan dari siantar menuju Medan kalo ngga salah saya udah hitung ada lebih dari 10 tukang bakso yang namanya pake “min”. Ntah itu diawali dengan sebutan Pak, Mas, Mang, Kang atau ngga pake sebutan apa-apa. Di Sibolga juga seingat saya ada bakso mas min. Deket kantor saya sekarang juga nama warungnya bakso mas min. Supir dikantor saya juga namanya Pak Boimin, tp panggilannya keren cuy…”pak Boy”, haha.  Nama bapak saya juga akhirannya pake Min. Mungkin kalo bapak dagang bakso warungnya pake nama min juga, bisa jadi.

Trus nama warung bakso langgananmu apa? 🙂

Kalo saya suka makan di warung bakso dan mi ayam Gogon deket rumah aja daerah Medan Johor.

Tapi kalo makanan kesukaan tetep Rujak , hehe

Iklan

11 tanggapan untuk “Kenapa Banyak Tukang Bakso Pakai Nama “MIN”?

  1. Warung bakso dan mie ayam klo ada embel2 wonogiri solo pasti enak. Ciri khasnya gerobak coklat hehee. Cuma aq sbnrnya agak kurang suka sm bakso yg kuah kaldunya medok. After tastenya itu loh kalo sendawa jadi bau bakso huhuhu.
    Lebih suka bakso tipe bakso malang atau cuanki yg kuahnya enteng.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.