Serba Serbi

Jadi Model MUA di Workshop Masterclass Anpa Suha

Buka buka galeri eh nemu foto full make up. Baru deh inget ternyata ini belum ditulis. Padahal ini kegiatan tahun lalu.  

Jadi model ini ditawarin sama temen katanya istri temennya butuh model untuk sebuah acara workshop. Waktu diminta jadi model sempet nolak. Lah karna dikira bakalan lenggak lenggok ala pragawati, gitu. Soalnya ngga gue banget. Plus belum pernah kenal sama yang make up in nanti. 

Jadi sehari sebelumnya secara mendadak ditelpon temen itu dan dia bilang “jadi ya dek besok siang fitting kebaya, WA mu udah dikasi sama kak Effi”. Ditelponnya malem dan saat itu masi di Siantar. Jeeng jeeeng… Mendadak dangdut besok ke Medan. 

Sore nyampe Medan, telpon telponan sama kak Effi sang MUA. Janjian dijemput di depan gang. Karna belum pernah ketemu, sementara kondisi jalan raya macet parah, saya nunggu di depan warung misop kampung. Sambil chattingan sama kak Effi sesekali ngeliatin mobilnya supaya ngga kelewatan. Maklum juga kak Effi dan suaminya bukan orang Medan, jadi harus sambil sedikit dipandu. 

Pas lagi nunggu sambil liatin mobil mobil yang lewat, supaya mobil mereka ngga kelewatan, hp saya pegang di tangan kanan dan dompet di tangan kiri. Kebetulan waktu itu ngga bawa tas. Tiba-tiba “hap” hape dijambret orang 😭😭😭

Ngga nyangka karna sempet keliatan dari ekor mata penjambret itu keluar dari warung misop kampung. Tapi ngga nyangka kalo dia udah ngincer dari belakang. Kirain pelanggan misop kampung. 

Waktu dijambret perut saya sempet kena tumbukan keras. Ntah itu disengaja atau ngga tapi yang pasti bikin saya sesak ngga bisa teriak sama sekali. Sekitar jarak 20 meteran baru deh bisa teriak copet itupun kayaknya suara saya ngga kedengeran dan penjambret udah makin menjauh. 

Sempet bingung dong, gimana ngubungin kak Effi. Ada sih hp satu lagi tapi jarang dipake dan nomor hp yang disimpen nomor keluarga semua. Saya telpon temen yang kebetulan saya hapal nomernya supaya dia infoin ke kak Effi soal kejadiannya. 

Ngga lama mobilnya dateng tapi udah menjelang magrib. Kak Effi dan suami ikut ngga enak hati dan bolak balik minta maaf karna karna nungguin mereka saya jadi korban kejambretan. Saya juga masih kaget dan mengkel sama si penjambret tapi apa mau dikata, mau ngga mau harus iklas 😊. Karna kebetulan saya puasa, singgah dulu ke Texas Chiken buat berbuka sekalian makan malam. 

Sambil makan sambil nyari penyewa kebaya di IG. Karna udah malem kita pun ragu apa masih ada galeri yang buka? Ngga nyerah semua kontak yang yang ada kita telponin sampe akhirnya dapet satu galeri di daerah Sei Serayu bernama TwentyTwo. Cicinya mau nerima tamu karna ternyata dia juga ikut dalam acara yang sama. Setelah fitting dengan beberapa kebaya yang kebesaran atau kekecilan, akhirnya dapet juga kebaya yang paaas bangey dibadan berwarna merah dengan harga sewa yang miring. Alhamdulillaah… 😊

Mengikuti kegiatan ini seperti tanpa persiapan. Kak Effi cuma bawa alat perang berupa seperangkat alat make up doang. Selebihnya ngga ada. Bahkan paginya saya masi harus nyari manset,daleman jilbab dan jilbab. Pagi pagi toko yang udah buka dimana lagi kalo bukan di Pajak USU. Itupun baru beberapa yang buka dan semua yang dicari warnanya ngga ada yang nyambung 😭. Telpon kak Effi dan beliau nyuruh saya beli aja warna yang mendekati. Sementara hari makin siang akhirnya saya beli beberapa warna. Baiklah akhirnya keperluan dinyatakan lengkap. 

Buru buru pake gojek ke lokasi acara di Hotel Grandhika Setia Budi. Nyampe sana ngeliat peserta pada cantik cantik udah duduk manis. Para MUA nya lagi dapet briefing oleh kak Anpa Suha.

Anpa Suha 😊

Selepas makan siang, saya bersama salah seorang peserta bernama Kak Nisa dari Langsa Aceh solat zuhur sekalian ganti baju. Kak Nisa pakai gaun biru sementara saya pake kebaya dibantu kak Nisa karna memang susaaaaaah pake kebaya yang banyak kancingnya 😂😂.

Okeeeh kegiatan dimulai. Kami diajak masuk ruang  make up bersama masing masing MUA. Saya mulai didandanin pake macem macem bedak yang saya sendiri ngga tau jenisnya. 


Dikasi waktu 1 jam sama penyelenggara untuk menyelesaikan make up. Pada riasan wajah, kak Effi terlihat lancar jaya. Nah tiba di per alisan sepertinya kak Effi belum begitu mahir melukis dan membentuk alis. Bolak balik dihapus sementara waktu udah mulai habis. Peserta yang lain udah tinggal ngerapihin. Maklum kak Effi MUA yang baru belajar dan belum banyak pengalaman. Untung kak Anpa Suha nya ngeh trus dia datengin dan benerin bentuknya dan kak Effi tinggal nyempurnain. Abis itu pake jilbabnya ngga sempet yang macem-macem akhirnya pake jilbab yang paling simpel kemudian ditambah mahkota biar ngga terlalu polos. Selesai… 

Ngeliat peserta lain yang cantiik cantiik (karna memang model beneran) dan rata rata pake baju pengantin dan MUAnya udah profesional kak Effi sempet pasrah. 

Mata mulai memerah 😅


Pas waktu pengumuman 5 besar, eh kita di peringakat ke -3, euy… Alhamdulillaah. 

Gila yaa, model dan MUA amatiran ini bisa naik panggung bersama model dan MUA profesional. Kak Effi keren… 

Bersama 5 besar model dan MUA terbaik

Ini merupakan pengalaman pertama saya ikut kegiatan MUA. Kegiatannya seru dan banyak manfaat. Dapet ilmu dan dapet banyak temen baru. Sampe sampe saya lupa kalo baru kejambretan 😊
Oiya, karna saya ngga pernah sama sekali pake soflens, mata saya kena iritasi. Dari pertama make memang udah kerasa agak ngganjel dan saya ngga bisa melek lebar karna perih kena angin. Trus disitu mata udah merah. Sampe udah dibuka pun mata malah makin perih dan ngga sanggup melek sama sekali. Pas makan malam di restoran hijau daun, saya sampe ngrendem mata di kobokan dan memang banyak serbuk hitam mungkin maskara yang masuk ke mata. 

Terus sembuh? 

Ngga!

Sampe 4 hari mata saya iritasi. Dari mulai cuma kasi insto sampe ke obat tetes yang lebih keras “cendo” dapet dari googling. Niatnya setelah pake cendo ngga sembuh juga, ke dokter deh. Dapet anceman bakalan dibawa ke dokter, eh matanya sembuh, alhamdulillaah hehee. 

Beberapa faktor yang bikin mata iritasi setelah pake soflens. Bisa karna mata yang kelewat sensitif, tangan kotor yang masuk ke mata, kwalitas soflens dll. Sampe sekarang saya masi trauma, sih. 

Beberapa waktu lalu ada yang nawarin lagi jadi model. Temen sekolah saya, trus saya kasi syarat ngga pake soflens dan cukur alis bisa ngga? 

Kriiiik krrriiik… Belum ada kabar 😁

Sama Kak Nisha


Bersama salah satu peserta

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.