Tak Berkategori

Apa kabar Anak-anak Mami (NL) Smundu Siantar

Baru-baru ini diinvite ke salah satu grup alumni sekolah. Karna lagi seru-serunya sampe bingung milih grup yang mau di leave. Ya, grup yang kira-kira lagi mati suri, lah. Abisnya udah kebanyakan grup. Dari mulai grup TK sampe kerja kemudian grup orang tua siswa anak PAUD pun ada. Lengkaplah. Sehari bisa sampe ribuan chat, kadang ngga dibaca dan langsung clear chat. Grup dibuang sayang. Kalian juga gitu, kan? 
Biasanya grup yang isinya alumni-alumni itu seringnya ngobrolin tentang masa-masa bersama. Nostalgia ceritanya. Kelarnya paling lama sebulan. Abis ceritanya, grup pun melempem. Kecuali kalo ada seorang dua orang yang pinter cari obrolan dan bikin anggota grup yang lain gatel pingin nimbrung. 

Jadi, new comer group di WA saya saat ini adalah grup yang dikasi judul 

“EX II-8 Anak Mami NL”

Siapa mami NL?

Baiklah, biarpun daya ingat saya bisa dikasi jempol (arah bawah), setidaknya beberapa masa-masa indah bersama mami NL masi jelas dalam ingatan. 

Mami NL, mungkin saat itu cuma beliau yang rela dan dengan terpaksa bersedia jadi wali kelas kami. Ntah karna kasian atau memang punya visi dan misi khusus dengan I-8. Semoga perkiraan saya ini salah… 

Kenapa dengan I-8??

I = kelas 1

8 = urutan ke 8 (maksudnya kelas 1 itu ada 8 kelas 

Kesimpulannya kami ada di kelas paling akhir. Horee…..!!! 

Kelas paling akhir itu biasanya identik dengan… Emmm..eemmm…

Yang NEM nya paling rendah, yang bandel-bandel, yang wajahnya standar-standar wkwkwk. Semoga perkiraan saya yang ini lebih salah lagi…

Itu sebab kami sangat beruntung masi ada yang sudi menjadi wali kelas kami. Terima kasih mami NL… (ayo kawan-kawan sungkem satu-satu) 🙏

Tapi, dengan ditempatkannya kami dikelas paling fenomenal itu tidak membuat kami minder, rendah diri, apalagi bunuh diri. Kami malah bertekad berkerja sama, rajin belajar, rajin mengaji, menabung, jajan di kantin sebelah, rajin nyanyi-nyanyi, foto-foto dan demonstrasi. Merasa cuma kelas I-8 yang ada di sekolah itu. Fenomenal, bukan?? 

Gimana ngga fenomenal??

Seingat saya (ini temen-temen yang baca tolong dikoreksi kalo saya salah. Yang bagus2nya di iya-iya kan aja ya 😅). Kelas I-8 mulai tahun kami yang akhirnya pecah telor melahirkan juara umum. Catat yaa… JUARA UMUM! Sampe-sampe mami NL bersedia jadi wali kelas lagi di tahun ke 2. 

Kerjasama yang baik sangat dijaga dikelas itu. Nyapu ada gilirannya, demo juga kompak. Ya setidaknya rencana demo terealisasi walaupun tak sempurna sesuai rencana sehingga ada seorang siswa yang merasa tersudutkan. Ntah gara-gara apa tuh dulu. Niat hati demo guru supaya ngga ngajar lagi dikelas 1-8, tapi takdir berkata lain. Alih-alih ganti guru, malah 2 tahun berturut-turut gurunya dia-dia lagi, nasiiiiiiib!! 

Soal PR apalagi. Jawaban satu kelas seragam semua. Itu tak lain tak bukan karna jawaban berasal dari 1 sumber. Ya, 1 sumber contekan! Wkwk. Kalo ada PR, satu kelas mendadak rajin bangun pagi, datang lebih awal. Bukan karna dapet giliran nyapu kelas tapi supaya sempet nyalin jawaban PR sang juara umum. Beruntung sang juaranya ngga pelit… 😀  

Kekompakan yang lain bisa diliat dari beberapa kebiasaan. Salah satunya paduan suara di jam istirahat. Westlife sealbum, Britney juga. Dari mulai suara 1 sampe suara binatang pun ada. (iya bebek, entok piaraan ibu kantin sebelah kelas) juga jadi beksonnya. Belum lagi perpaduan piring dan cangkir terbang hasil dari peperangan dalam rumah tangga disalah satu rumah belakang kelas. Luar biasa indomi komplit pake telor ya kelas 1-8 👍

Masi kelas 1 udah banyak sensasi aja nih anak-anak. Juara kelasnya, demonya, sampe tragedi X-Men yang melibatkan hampir setengah siswa kena setrap (baca:hukuman) berdiri depan kelas. Soal X-Man bisa dibaca disini klik

Apa lagi ya? 

Oiya saking terbukanya ini sekolahan (dulu yaa.. Dulu) ngga tau sekarang. Kalo dulu bagian belakang sekolah itu pagarnya sebagian buatan sang pencipta alias pagar alam. Ruangan kelas berbatasan dengan hutan, sungai dan rumah penduduk. Dari depan aja cakep ada pintu gerbangnya, tiba ke belakang, wewww, kena zonk! Campur aduk 😄. 

Keinget waktu itu (ini pertama kali) ngeliat sesama kakak kelas berantem. Satu orang dihajar oleh beberapa orang karna hal sepele (kalo ngga salah soal nge band). Korban “bullyan” ini sampe ngga berdaya. Anehnya ngga ada yang laporin. Coba dulu henpon udah seawam saat ini mungkin akan viral. Smoga ngga ada lagi anak sekolahan yang sok jagoan begitu. Masi bergantung sama orang tua aja udah petentengan 😠

Segini dulu ah, nanti keinget ditambah lagi. Beberapa temen di Jakarta masi sering ketemuan daku jadi ngiri. Yang di Medan jangan mau kalah dong… 

Smoga ngerecokin bukan cuma di grup aja, tapi bisa sampe temu kangen beneran. 

Ayo kita bikin reunian 😊


Iklan

4 tanggapan untuk “Apa kabar Anak-anak Mami (NL) Smundu Siantar

  1. reunian itu cuma ada dua: kalo enggak ajang pamer, memang betul-betul jadi tempat temu kangen dan lupalah semua soal nasib hidup. Pokoknya ketemu dan nostalgia masa lalu yang lucu, konyol, marah, sebel, seruuu! 😀

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.