Indahnya Tol Medan-Tebing Tinggi (Ribuan Kilometer Berawal dari Satu Kilometer) 

Dulu itu ya, kalo mau pulang kampung suka males-malesan. Lebih banyak males habisin waktu dijalan. Maunya dalam sekedip mata, criiiiiinggg!! Tau-tau udah nyampe rumah orang tua aja. Maunya gitu, haha. 

Medan jaman now dimana-mana udah macet parah. Ngga di gang-gang apalagi jalan besar. Belum lagi jadi kota metropolitan udah begini ya. Kemacetan yang disebabkan banyak proyek pengerjaan. Ya proyek anderpass, parit, saluran air belum lagi pedagang yang “nyuri” lapak di trotoar atau nyerobot jalan umum sampe hampir setengah badan jalan, pengendara yang pada ngga mau ngalah biasanya dipertigaan atau belokan. Ditambah kondisi jalan yang aduhaaaaiii kalo dilewatin bikin ibu hamil kontraksi. Lobang tersebar secara merata bak cacar air 😄

Pak Jokowi…. Ntar ngunduh mantu sempetin blusukan lagi ya, pak. Agak-agak disentil lagi itu Pemko Medan biar gercep gitu macam Bapak. Kalo kondisi jalanan mulus Bapak makin bahagia deh dapat mantu orang Medan. Jangan kapok main ke Medan ya, pak. Horas!! Ahoiiii!!! 😉

Sampe mana tadi?? 

Oiya, abis kena macet dari pusat kota menuju terminal amplas (Disini banyak proyek pengerjaan jalan) belum selesai, kemacetan berlanjut biasanya daerah Simpang Kayu Besar menuju KNO, abis itu daerah Pakam, Bengkel, dan Sei Rampah. Jadilah Medan – Siantar makan waktu setidaknya 3 sampe 3,5 jam. Apa ngga pingin terbang aja?? 

Proyek Tol Medan-KNO-Tebing Tinggi sebagian sudah rampung dan diresmikan oleh Pak Jokowi. Biar akrab sebut Pakde aja deh macem orang-orang. *dadahdadah

 

Foto: Dani Jumadil Akhir (Okezone)

Saat ini memang ujungnya masi sampe Sei Rampah, semoga lebaran 2018 sudah rampung sampe Tebing Tinggi. Dan tol ini konon sambung menyambung dari berbagai daerah di Sumatera Utara. Wah, bakalan makin panjang nih kaki 😀
Peresmian itu sekaligus dibukanya untuk umum walaupun masih ada pengecualian untuk truk roda berapaa gitu belum boleh lewat, ngga tau ya sekarang udah bisa apa belum. Gimana sih ini ngga apdet 😄. 

Perdana merasakan melintasi jalan tol ini, waktu arus balik lebaran lalu. Wah, perjalanan yang diprediksi akan memakan waktu paling cepat 5 jam, karna diperkirakan akan macet akibat dari puncak arus balik. Secara mengejutkan ditempuh hanya dalam waktu tidak sampe 3 jam. Yup, justru lebih singkat dari kondisi normal 👍. Coba gimana lagi nanti kalo udah rampung sampe Tebing Tinggi. Duh, senangnya…. 

Bus sejuta umat (sento**) kelas eksekutif

Yang lebih membahagiakan lagi, bus langganan saya pulang kampung (bus sejuta umat) oleh manajemen mereka membuat kebijakan untuk seluruh bus (patas) harus lewat jalan tol. Ulalala…. 
Walaupun ongkos harus naik 5 atau 7ribu gitu ya, no problemo! Dari sisi penumpang, jauh lebih efektif dan efesien. Menghemat banyak waktu sudah pasti. Paling beberapa supir dan kernet “nakal” yang merasa kehilangan omprengan karna tak lagi melewati “lahan basah” 😊

Jalan tol, perasaan baru kemarin diwacanakan, baru kemarin buka lahan, baru kemarin dikerjakan. Eh, ujug-ujug udah jadi aja. Merasakan melintasi jalan Sumatera Utara yang bener-bener bebas hambatan itu seperti mimpi yang jadi kenyataan. Pemandangan yang cantik, persawahan di sisi kanan dan kiri. Ih, berasa bukan di Medan. Sejak kapan sih? Sejak jaman Pakde lah 😌. Walaupun non aspal yang paling penting jauh dari itu semua adalah manfaatnya. Sehat-sehat ya Pakde… 

Cantik ya… 😊 (detik.com)

Kalo inget kinerjanya dalam bidang per-infrastrukturan macam gini, rasanya mau di 2 periodekan aja nih Pakde, hihii. Asal jangan bener-bener dijual ya Pak, seperti kabar-kabar itu 😊

Ngga bisa dipungkiri, akses bebas hambatan begini pengaruh baiknya besar sekali dalam segala bidang. Pendistribusian barang misalnya. Atau contoh kecil aja, kali aja semacam bus angkutan umum jadi ngga kena banyak pungli. Paling buat bayar tol aja, itung-itung buat negara dan untuk kepentingan bangsa. Bukan pungli yang untuk kepentingan segelintir penguasa. 

Logikanya sih, hemat waktu bisanya akan sejalan dengan hemat biaya. Selain itu kalau waktu yang diperlukan jauuh lebih singkat, kali aja bus yang biasa sehari cuma bisa 1 trip, sekarang bisa 2 trip. Ini sih logika orang awam, hehe. Walaupun ada denger-denger konon kalo kendaraan sering lewat jalan non aspal (cor) bikin boros ban.

Detikcom

Rasanya dibalik satu atau dua kerugian, saya yakin ada puluhan manfaat yang dirasakan manusia. Terlepas dari kekurangan-kekurangan seperti jalanan yang non aspal, keamanan dll. Ada baiknya segala hal diambil sisi positifnya. Daripada mengumpat dan memandang rendah, lebih baik dukung dan doakan. Bukankah seribu langkah diawali dari satu langkah? Begitu juga tol beribu kilometer diawali dari puluhan kilometer dulu. Pelan-pelan Sumatera Utara berbenah. Sekarang masih merasakan macet-macetan dulu. Nanti merasakan akses lancar. Udah ada underpass, flyover dll. Jalanan mulus, trotoar terawat dsb. Ngga sempet kita yang ngerasain, semoga anak cucu kita kelak bisa merasakan manfaatnya. Aamiin…. 

Eh iya, jalan ke kampungku lagi banyak batu dan pasir loh, sedang dalam tahap perbaikan juga. Kan bentar lagi pilkada 😛

Ya, semoga siapapun nanti, kepemimpinannya membawa banyak manfaat bagi rakyatnya. Kita wajib dukung dan doakan programnya. 

Infrastruktur yang baik akan jauuuh lebih menguntungkan dibanding yang buruk bahkan jika tak ada sama sekali. Ini udah pasti. Makanya, udah untung jalanan dibenahi (terlepas ada atau tidaknya hubungan dengan pilkada) yang paling penting mari petik banyak-banyak manfaatnya dari niat dan kinerja pemerintah kita. Hemat waktu, hemat biaya oprasional akan mungkin berimbas pada semakin murahnya harga barang-barang dan kemajuan ekonomi. Apalagi sektor pariwisata yang saat ini sedang giat-giatnya dicanangkan. Bukankah akan ada tol juga dari Tebing menuju Kawasan Wisata Danau Toba. Duuuh, mari kita dukung sepenuhnya yaa. Kalau sudah banyak memetik manfaat dan merasakannya, mudah-mudahan kerugian ngga akan terasa lagi karna sudah tertutupi dengan manfaat yang banyak itu. 

Semoga setiap pemimpin daerah dimanapun berada bisa mencontoh kinerja Pakde khususnya bidang per-infrastrukturan ini. Bayangin kalo akses tiap daerah itu bagus, mungkin tak akan ada lagi daerah yang terisolasi. Tak akan ada lagi warga yang harus berjalan berpuluh kilometer untuk sekedar belanja bahan pokok, atau air bersih. Tak ada lagi siswa yang harus melewati jembatan nyaris putus bertaruh nyawa dengan sungai deras menganga di bawah demi bisa bersekolah. Kemana sih itu pemerintah daerah, setidaknya kepala desa sebagai perpanjangan tangan ke pemerintah di atasnya. Ayo dong, Bapak / Ibu kepala daerah, malu dong kalo sampe keduluan Pakde 😊

Sehat selalu ya Pakde… Foto: Agus Suparto / Juru Foto Kepresidenan (Tribunnews)
Iklan

13 thoughts on “Indahnya Tol Medan-Tebing Tinggi (Ribuan Kilometer Berawal dari Satu Kilometer) 

  1. semoga jalan toll nya membawa manfaat buat masyarakat, dan semoga pilkada-nya mendapatkan pemimpin yang amanah…

    Disukai oleh 1 orang

  2. Semoga 2 Periode ya kalau kinerjanya begini haha

    Disukai oleh 1 orang

    1. Ya terkhusus yg begini2 hrs didukung hehe

      Suka

  3. Belon nyobain tapi bagus ya

    Disukai oleh 1 orang

    1. Jgn keduluan pakde dan keluarganya yg dr jawa kak… Hahaa

      Suka

      1. Area mna heheheh

        Disukai oleh 1 orang

  4. Moga ..kedepan tambah maju

    Disukai oleh 1 orang

    1. Aamiin utk sluruh Indonesia

      Suka

      1. Sip amin amin slam kenal ia dek

        Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close