Trio Pribumi

“Aku sukanya pecel, gado-gado apalagi rujak. Pokoknya makanan yang pribumi gitu-gitulah”. 

Itu adalah sepenggal kalimat jawaban saya kalo ditanya soal makanan pavorit. Beneran itu jawaban saya sedariii duluuu. Sebelum istilah pribumi jadi sefenomenal sekarang. Semisal ada yang lagi pedekate, trus mau beliin makanan ya kan. Biasa itu…. 

Contoh:

“Dek, sukanya makan apa? Pizza, mau? “Ngga bang!”. “Kfc?”. “Ngga bang!” “ini, itu?” (baca: makanan barat2an). Jawabnya tetep “ngga usah bang!” ato “ngga usah repot-repot bang!”

Mungkin abang ini sengaja nawarin makanan ala barat supaya dikira keren ato bergengsi dikit lah ya, sekaligus heran kok semua ditawarin ngga ada yang mau adek ini. Biasa yang ada dalam pikiran abang itu gendangnya cuma dua. Adek ini yang masi malu-malu ato lagi diet, haha. Belom tau dia. 

Sebagian ada yang sok-sokan datang bawa pizza dll. Ya, dimakan sepotong sisanya masuk kulkas πŸ˜„. Sebagian ada yang pantang nyerah nanyain “jadi sukanya makan apa?” 

Nah, ini yang demen. Saya pasti langsung jawab, “rujak, bang!” 😌

“Tapi, rujak ulek ya bang. Jangan rujak yang dijual pake sepeda-sepeda itu yang bumbunya udah jadi. Jangan yang itu. Rujak yang klo ada orang beli, bumbunya diulek dulu. Trus klo bisa yang pake pisang mentah. Jangan pedes kali ya bang… Bumbunya dicampur aja langsung jangan dipisah. Repot makannya. Udah bang gitu aja”. 

Nah,lo…. πŸ˜„

Makanan kesukaan saya ya begitu. Murah tapi langka. 

Pecel, gado-gado, rujak. 

Jaman sekarang, apalagi di daerah rumah saya susah bener cari tiga makanan itu. Susah maksudnya susah cari yang asli. Lah, emang ada yang palsu? Ngga, sih. Maksudnya memang banyak yang jual, tapi bumbunya udah siap jadi. Nah, yang enak itu yang bumbunya diulek dulu pas ada yang beli. Ya, repot memang, makanya rada mahalan. Semurah-murahnya 8-10ribu seporsi itu juga kalo dijual di lapak rumahan. Kalo dijualnya di kafe, pake nama ke inggris-inggrisan harga pasti lebih ngelunjak lagi. Bisa 30ribuan. Belum tentu itu bumbu diulek dulu, palingan juga bumbu udah siap jadi. Coba aja! Dibanding lagi harga kalo yang jual emak-emak pake sepeda yang bumbunya siap jadi malah bisa beli harga 3ribuan. Itu juga udah campur potongan tahu goreng dan sate jeroan, bisa request pula bumbu banyak apa dikit, milih lagi tahunya yang gede πŸ˜„ *Pernah jadi langganan 

Bagi saya, bagi saya loh, mereka itu lebih nikmat dibanding makanan barat-barat itu. Lidah saya memang sungguh mulia, hahahaa 

Kenapa kok saya bilang makanan pribumi? Ya, karna sependek pengetahuan saya, mereka adalah sebagian makanan tradisional asli dari Indonesia. Bagi saya, pokoknya yang lahir dan tinggal di Indonesia adalah pribumi. Udah cukup gitu aja, ngga brani panjang-panjang, hihii. Kenapa harus Indonesia? Ya karna pribumi itu bahasa Indonesia. So simpel, hehee. Cmiiw yaa… 😌

Kembali ke makanan

Bukan saya anti sama makanan barat. Sebagian ada yang suka tapi ngga ada yang jadi makanan pavorit. Ngga ada yang sampe bikin saya “ngidam-ngidam” atau mengkhususkan waktu datang ke gerai makanan barat atau order pake bang gojek karna kepingin makan makanan barat. Kecuali, ada yang ngajak atau tempat ketemuan atau urgent. 

Jadi gitu..

Ini sebenernya tulisan apa sih? Haha

Ya, gitu deh. Akibat kata pribumi lagi ngetop, saya jadi keinget makanan-makanan pribumi pavorit saya itu. Ini bukan soal pribumi yang bapak ganteng itu sampaikan dalam pidatonya, loh. Tapi, karna dua hari ini di hampir semua temlen medsos ada kata pribumi, saya jadi tiba-tiba pingin makanan pribumi pavorit saya itu. Terutama pada rujak kolam ato rujak simpang jodoh. Alamaaaak…. terbayang-bayang, ahπŸ˜„

Jadi, saya kalo dengar kata pribumi maka saya langsung teringat dengan trio pribumi kesukaan saya itu. 

Sekian… 😊

Iklan

8 thoughts on “Trio Pribumi

  1. kalo saya sukanya rujak cingur, ketoprak dan rujak… trio juga …hehehe… jadinya pada tidak produktif karena sibuk ngestatus dan saling bully….

    Disukai oleh 1 orang

    1. Hahaa iya mbk,
      Nyetatus sambil ngerujak lebih seru lagi πŸ˜„

      Suka

  2. Unch rujak 😍 paling enak dimakan rame2

    Disukai oleh 1 orang

    1. Nah iya beneer. Apalagi di bawah puun rindang πŸ˜„

      Disukai oleh 1 orang

  3. Aku suka pecel sayur kak

    Disukai oleh 1 orang

    1. Lah iya samaa Win πŸ˜„

      Suka

  4. Hahahah ngakak, jd rameee bgt yaaa

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close