Menjelajah Alam Dengan Kegiatan Hash

Masih asing dengan istilah Hash? 

Sama! Hehe

Tapi itu dulu sekitar 8 tahun lalu. Waktu atasan di kantor mengeluarkan nota dinas untuk semua karyawan ikutan Hash. Olahraga pavorit beliau. Waktu itu masih jadi karyawan baru dan itu pertama kali ikut serta. Saya yang memang hobi blusukan dan suka dengan yang alam-alam ya semangat aja diajak beginian. Ngga semua suka kegiatan alam seperti ini. Tapi kalo udah nota dinas, ya apa boleh buat, ya? Emang mau kena SP? Hehe 

Hash 1. Baru mau mulai masi seger2.



Apa sih Hash itu? 

Menurut pengalaman pribadi, Hash merupakan kegiatan olah raga yang menitik beratkan pada perjalanan mengembara ke perladangan atau kawasan hutan dan sungai. Mirip treking, hanya saja Hash ini medan-nya lebih berat. Bisa sungai dan melewati aneka ladang dan kebun bahkan hutan.

Hash dipopulerkan oleh tentara Inggris di Malaka ketika mereka menjajah Malaysia tahun 1930. Ketika itu tentara Inggris memanfaatkan lebatnya hutan Malaka untuk mencari jejak. Lama kelamaan Inggris menggunakan kegiatan itu untuk sarana olahraga dan hiburan. Lalu terbentuklah club Hash pertama di dunia bernama Motherhash oleh mereka”. (google)

Hash 1. Saling membantu menyebrangi sungai

Hash mulai diadopsi Indonesia sekitar tahun 2000an. Tracking ini dilakukan dengan menyusuri rute yang menantang dan membuat olahraga ini jadi berbeda dengan yang lain. Rute bisa dipilih mau pendek atau panjang. Medan sulit, sedang atau ringan. Tinggal request sama pemandu. Pemandu, otomatis mereka yang udah menguasai Medan pastinya.

Di Medan sendiri, Hash biasanya diadakan di kawasan hutan di daerah Tiang Layar, Kecamatan Pancur Batu. Konon, katanya di Indonesia ada dua Medan yang paling menantang.  Adalah Bogor dan Medan. Wow! 

Hash 1. Istirahat sejenak



Manfaat Hash


Walaupun dengan durasi singkat, namun ada banyak hikmah yang bisa dipetik dari kegiatan lintas alam ini. Diantaranya:

1. Bekerja sama. Saling bantu bersinergi dalam mencapai satu tujuan bersama. Sangat cocok diaplikasikan dalam lingkup kantor. Misal bantu menyebrang sungai, mendaki bukit dengan medan yang sulit atau licin, dll.

2. Disiplin. Ya, siapa yang lambat atau lalai pasti akan tertinggal jauh

3. Teliti. Berbagai tanda yang diletakkan disekitaran bisa menjadi petunjuk bagi masing masing yang ingin mencari jalan keluar. 

4. Bermental kuat. Segala rintangan mau tidak mau harus dilewati untuk bisa mencapai tujuan bersama. Dalam hal ini, kalo udah masuk kawasan hutan apalagi udah setengah jalan ya sayang aja mau balik lagi. Hal ini secara tidak langsung akan membentuk mental yang kuat dan pantang menyerah. Semakin berat tantangan, semakin penasaran. 

Mungkin itu sebab banyak instansi sering melakukan kegiatan outdoor karna memang kegiatan seperti ini selalu berkelompok atau tim. Ngga jauh beda kan sama kegiatan kantor. Banyak manfaat yang bisa diaplikasikan dalam pekerjaan sehari-hari.

Hash 1. Santai di sungai

Hash 1. Petualangan selesai… Waktunya sarapan 😌

Pengalaman mengikuti kegiatan Hash 


Kegiatan ini dimulai dari pagi selambat-lambatnya jam 7. Jadi jam 6 atau 6.30 peserta udah harus berkumpul untuk mengikuti briefing oleh Hound serta pemanasan sedikit lah.  Olah raga lintas alam ini menggunakan tanda semacam sobekan kertas kecil-kecil atau pita atau kain yang disebar di beberapa titik sebagai petunjuk. Jadi bisa juga sebenernya disebut olah raga lintas alam atau kegiatan mencari jejak. Kedengarannya kok kurang kerjaan, ya? Haha 

Hash 2. Siap2 nyebrang sungai

Dipandu oleh seorang Hound yang betugas menaburkan potongan kertas atau tanda lainnya. Ya itu, kita bisa request mau medan berat atau ringan nanti tinggal dibawa sama si pemandu. Kalo untuk pemula biasanya dibawa dimedan yang ringan dan rute pendek. Berbekal taburan kertas atau tanda lainnya yang diikatkan pada semak-semak sebagai petunjuk arah mana tau ada yang tertinggal jauh di belakang. Bagi yang fisiknya ngga tahan, ada juga rute singkat sebagai alternatif bagi para Hasher begitu sebutan untuk peserta Hash yang kira kira udah nyerah supaya bisa lebih dulu sampe ke titik kumpul. Ya daripada pingsan ya kan? Siapa juga yang mau bopong? 😄

Saya, alhamdulillaah kuat, bro! Kali kedua saya ikutan Hash malah seminggu pasca oprasi usus buntu, haha. Manjat-manjat akar pohon, gelinding kalo pas dapet medan yang licin, merangkak atau lompat kalo pas ada dahan tumbang dan melintang, nyebrang sungai ber-arus deras padahal ngga bisa renang, lebih serunya lagi diguyur hujan deras. Joss! Untung jahitan oprasi, aman! Nantangin eike? Ayoook! 😛

Hash2. Waktunya becanda…

Seperti Hash terakhir yang saya ikutin, dari awal pagi memang udah mendung dan bener aja ngga lama turun hujan sederas-derasnya. Mana ada cerita tunda apalagi gagal! Lanjut! Medan licin malah lebih seru kalo ada jatuh-jatuhnya. Haha 

Hash 2. Petualangan selesai… Mari sarapan

Olahraga ini ngga butuh waktu lama. 1 atau 2 jam biasanya udah sampe lagi dititik awal kumpul, ya sekitar jam 8 atau 9 pagi udah selesai.  Tergantung peserta sih, mana tau di tengah hutan banyak isitrahat dan adegan foto, kan makan waktu juga (pengalaman). Jadi setelah selesai, baru deh sarapan yang berat-berat. Alias nasi uduk atau lontong medan plus teh manis panas, haha. 

Duh, udah 3 tahun lalu pingin Hash lagi…

Selesai ber Hash ria


Tips mengikuti Hash

1. Pakai alas kaki yang nyaman. Sandal gunung atau sepatu yang tapaknya bergerigi. Ya kayak mau naik gununglah. Tapi lebih baik pake sepatu karna daun semak-semak banyak yang tajam. No sandal jepit. Pengalaman pertama saya pake sandal jepit malah nyiksa. Mending nyeker 😄

2. Juga pakaian yang nyaman. Terutama celana panjang yang ringan. Karna klo hujan bakalan berat bebannya klo pake jeans. 

3. Sarapan ringan terlebih dahulu seperti teh hangat dan roti. 

4. Bawa kamera dan sejenisnya sertakan juga casing yang tahan air.  Jadi klo ujan tetep bisa foto 😄

5. Siapkan fisik yang prima. Klo lagi demam atau flu atau berpotensi pingsan lebih baik ngga usah ikutan dulu. Jaga sarapan aja di pos, haha

6. Percaya diri. Maksudnya sedari awal harus yakin klo kita mampu melewati rintangan dalam hutan dengan kondisi medan apapun. Jadi klo udah pede, berkegiatan pun nanti dilakukan dengan enjoy (ngga banyak drama). 

7. Cukup bawa minum. Ngga perlu bawa bekal serantang. Ini bukan piknik, loh 😄. Cuma sejam dua jam doang. 

Oke, Selamat berpetualang… 😊

Hash 2. Siap2 nyebrang sungai + hujan 👍

Temen-temen ada yang udah pernah nge-Hash? 

Iklan

32 tanggapan untuk “Menjelajah Alam Dengan Kegiatan Hash

  1. Di Medan jg ada hash tp aku belon pernah ikutan

    Disukai oleh 1 orang

    1. Banyak clubnya kak. Tiap weekend sllu ada tuh daerah tiang layar ato sepanjang jln menuju brastagi . Coba kak, seru 😊

      Suka

  2. Baru tahu kalau istilahnya hash.
    Pasti seru dan bermanfaat sekali ya 🙂

    Disukai oleh 1 orang

  3. Pengen ikutan, deh. Apalagi yang di Bogor juga ada, ya 🙂

    Disukai oleh 1 orang

    1. Ada mb.Skrg udh banyak clubnya di kota kota besar. Coba mb, seru.. 😊

      Suka

  4. Waaahhh seruuu kayaknyaaa. Baru tau aku ada olahraga Hash 😅.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya agak kurang populer memang… Hehe

      Suka

  5. ini mah harsu yang suak tantangan ya

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya… Klo ngga suka bakalan bete nglakuinnya.

      Suka

  6. Hem… Kalau di kami biasanya menyebutnya cross country. Kadang sebagai petualangan pendidikan, kadang juga sebagai perlombaan. November nanti ada lomba cross country di Bandung Selatan. Hadiahnya total 10. Juta lho 🙂

    Disukai oleh 1 orang

    1. Waaah… Udh dilombain ya mbk, gede pula tuh hadiahnya.
      Dsni blm pernah dilombain

      Suka

  7. Ane baru tahu hash. Kaya Asik tuh. Tapi Kalau di Jakarta gak Ada tempat Kaya gitu. Udah jadi beton semua. Mau mampir ah ke tempat mba

    Disukai oleh 1 orang

    1. Jakarta hash nya ditengah kemacetan hehe…
      Ayoo kesini 😌

      Suka

  8. Seru yaa. Saya suka nih kegiatan yg menantang kayak gini, tapi sayang belum pernah terealisasi ikutan hash. 😁

    Disukai oleh 1 orang

    1. Coba mb sekali dulu nanti ketagihan hehe. Klo udah ada club nya biasanya udh ada jdwalnya

      Suka

  9. Aku baru kali ini mendengar Hash. Seru juga.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya mb.. Memang blm trllu populer. Slm ini yg beken cm outbound aja yaa hehe

      Suka

  10. Waaah baru tau sama hash ini.. Seru banget ya mbak pastinya.. Mesti dicobain nih kapan-kapan.. ^^

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya mb, seru… Harus dicobain 😌

      Suka

  11. Hash.. pernah ikut dan seru. Apalagi waktu itu panduannya cuma gps tok. Ya nyebur2 deh. Ngesot nurun tebing ngesot deh.. hihi tapi lucu dan beneran berkesan.. 🙂

    Disukai oleh 1 orang

    1. Waah dihutan sini GPS ngga dpt sinyal 😂. Selalu seru hash ini mah… 👍

      Suka

  12. Huwaaa … Seru !
    Aku terakhir ikutan yg kayak gini tu waktu pramuka mba. Jambore th 96 di Cibubur. Wktu itu aku ikut tim menjelajah di gunung Cisalak Bogor. Medannya ya kurleb kayak gini niiih. Badan pegel, tp hati senang. Dan mmg bener kegiatan kyk gini bisa banget mempererat kerjasama tim. tfs mba.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Sama2 mb… Makasi udh mampir.
      Thn segitu hash belum mampir ke indonesia ya mb makanya judulnya pengembaraan tradisional. Kakakku dulu aktif di pramuka juga thn2 segituan

      Suka

  13. oooo jadi itu maksudnya Hash?
    Sepertinya dulu zaman SMA dan mahasiswa pernah ngelakuin hehe.
    Seru yaaa, apalagi bareng temen2.
    Kalau di sini kyknya mau nge-Hash kudu melipir ke Bogor dulu kali ya cari sungai dan bukit hehe

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya mb.. Jaman sekolah dl blm populer kan ya ato bahkan istilahnya blm masuk ke indonesia hehe

      Suka

  14. Oh, itu namanya Hash ya. Dulu waktu prajab kayaknya juga ngelakuin aktivitas semacam ini. Mungkin sama ya dg Hash ini. Cuma sayangnya sekarang kayaknya nggak bisa melakukan olahraga dan aktivitas yg berat hehe.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya mb klo udh jelajah alam disebut hash. Kali aja wktu itu istilah hash blm populer yaa…hehe

      Suka

  15. Baru tahu namanya hash, dulu sering nih ikut ikut kegiatan model ini, mengasyikan

    Disukai oleh 1 orang

  16. wah aku ngertinya ya trekking ternyata ada istilah lain yaitu Hash. Kalau anak-anak gimana ya diajak hash? umur berapa yang cocok?

    Disukai oleh 1 orang

    1. Bisa aja mb.. Mungkin dilatih dulu di medan2 yg ringan. Umur 5 tahunan udh bisa deh kyknya asal jgn ada adegan nyebrang2 sungai yg deras aja

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close