Friends · jalan dan wisata

Ngebolang Sibolga Part 1. Menyebrangi Lautan Cuma Pakai Sampan? Siapa Takut! 

Kali pertama saya mengunjungi kota Sibolga sekitar tahun 2004. Berlima sama temen se-geng, haha. 

Jadi ini cerita pengalaman teramat jadul sebenernya 😅

Perjalanan dari Medan jam 8 malam menggunakan bus Bintang Utara (loketnya di Amplas). Memakan waktu sekitar 9 jam. Jadi tiba di Sibolga sekitar jam 5 atau jam 6 pagi gitulah. Waktu itu ongkosnya masi 45rebu. 

Momen yang paling saya sukai sepanjang perjalanan adalah ketika memasuki kota Tarutung. Sepertiga malam saat melewati persawahan yang belum ditanami padi namun sudah diarin. Jadi, antara gelap malam, sinar fajar sudah mulai muncul dari selah pepohonan kelapa dengan warna khas jingga keemasan (persis senja) dan cahayanya memantul ke air membentuk bayangan yang sama. Saya bahkan tak mampu mengungkapkan keindahannya, namun masih sangat jelas terekam dalam ingatan seperti apa lukisan pagi itu. Mungkin saja saat itu saya sengaja dibangunkan Allah untuk menyaksikan keindahan fajar dan benar saja saya terpaku kagum dari balik jendela bus, subhanallaah…

*moment itu terulang saat perjalanan ke Jogja tahun lalu. Keadaan dimana saat sepertiga malam saya terbangun untuk menyaksikan keindahan yang sama. Namun kali ini di belahan bumi yang lain dan dari balik jendela kaca kereta Argo Lawu. Ntah kapan, tapi saya pasti akan ulang momen ini, Insyaallaah, semoga Allah meridhoi, Aamiin…. 😊

Keindahan lainnya saat melewati aliran sungai jernih di sisi jalanan kota Terutung (lupa antara kota Tarutung atau Dolok Sanggul). Ntah saat ini masi ada atau sudah berubah ya. Maklum, ini ceritanya 13 tahun yang lalu. Telat kali ya kan. hehe 

Rasa takjub belum habis ketika melewati Gua Batu sesaat sebelum tiba di Kota Sibolga. Kalo naik kendaraan pribadi pasti berhenti untuk sekedar melihat lihat atau foto. Klo naik bus minta berhenti, bisalah kami direpetin (baca: diomelin) penumpang lainnya 😅. 

Terowongan Batu. Bayangin bus lewat darisitu. (mamak dan bapak berkesempatan foto disini)

Singkat cerita, tibalah di terminal kota Sibolga. Menginap di rumah kakak kandung Mak Ise begitu panggilan sayang kami untuk salah satu teman bernama Aisyah. Jarak rumah dan terminal tidak terlalu jauh. Tapi saya lupa, kami naik angkot atau jalan kaki. Yang pasti kami memang banyak berjalan supaya lebih hemat hehe 

Ngapain aja waktu itu? 

Enaknya kota Sibolga itu ngga terlalu luas. Dan beruntungnya rumah tempat kami menginap itu di tengah kota. Jadi gampang kalilah kalo mau kemana mana. Naik angkot bisa, jalan kaki juga masi sanggup. 

Pada masa itu, fisik masi oke oke lah. Jadi sampe di rumah istirahat sebentar abis itu ngga ada cerita langsung menuju ke lokasi pertama  


Tangga Seratus
 

Diberi nama tangga seratus mungkin karna anak tangganya sebanyak 100 buah. Tapi saya rasa lebih dari 100. Siap siap naik betislah. Kalo ngga biasa olah raga bakalan terasa kali ngos ngosannya. 

Tapi, sampe di atas kita bakalan dimanjain sama pemandangan kota Sibolga lengkap dengan lautnya. Yah, waktu itu masih kehalang sama pohon pohon, sih. Karna memang lokasi ini banyak pohon rindang. Ngga banyak kegiatan yang bisa dilakukan disini selain duduk dan memetik buah (mirip langsat tapi ini lebih kecil dan asam luar biasa) dan pete. Ya, pete. Kala itu, kami beruntung bisa bawa banyak pete. Petenya seger dan gendut gendut. Lumayanlah oleh oleh untuk mamak. Gratis pula. Bungkuuuuss…

Waktu itu ketemu sama sepasang suami istri orang Medan juga. Beliau cerita tentang anaknya yang kuliah dan tinggal di luar negeri (tahun 2004an denger begitu kan wow banget). Trus kita dikasi kartu nama dan diundang ke rumahnya. Sampe di Medan kami bener bener datang dan dijamu makan serta nonton video keseharian anaknya di luar negeri. Lupa rumahnya dimana 😅

Tangga seratus (Foto atas) 


Makan duren gratis


Jalan jalan sore disekitaran kota Sibolga. Jalan kaki nih ceritanya. Dari mulai makan bakso Mas Man terus menuju pasar. Ceritanya mau beli ikan buat oleh oleh. Eh, saya ngeliat ada opung opung makan duren. Si opung mungkin sadar ada yang merhatiin, sebaliknya malah saya yang ngga sadar kepergok sama si opung. Eh, rejeki anak solehah pucuk dicinta ulam tiba, si opung nawarin saya duren. Mana lah bisa saya tolak, pung! Lupa tujuan beli ikan gara gara duren haha. Temen yang laen ntah kemana. Bodo amat yang penting makan duren GRATIS! aseeek… 

Pulau Poncan Gadang

Besoknya, di bawa temen sekampung Mak Ise ke Pulau Poncan Gadang. Kita yang ngga tau apa apa ya ngikut aja gitu, kegirangan pula. Namanya ke Pulau harus nyebrang, dong. Dipersilahkan lah kami berlima naik ke salah satu perahu getek. Itu loh sampan yang kanan kirinya ada semacam kayu untuk penyeimbangnya.  5 orang + temen sekampung 3 orang = 8 orang. Awalnya santai, udah agak ketengah dikit mulai deg degan. Mana ada adegan tabrakan lagi sama kapal agak gede. Mulai ke tengah, saya pegang jerigen buat jaga jaga (fyi: saya sama sekali ngga bisa renang). Getek mulai berayun ayun oleh ombak bahkan airnya sebagian masuk dalam perahu. Liat abang abang pada tenang, kita ikut sok sokan tenang lah. Masi bisa becanda juga. Ah, ngga bisa diungkapin lah keadaan kita waktu itu terombang ambing pada sebuah perahu getek di tengah laut lepas. Syukurnya sampe juga ke Pulau Poncan. Balik ke Sibolga mau ngga mau harus terombang ambing lagi. Alhamdulillaah nyampe dengan selamat. Sekembalinya ke Sibolga, baru deh abang abang itu pada ngaku kalo itu pengalaman pertama mereka bawa getek nyebrangin lautan sampe ke Poncan. Dan mereka juga sebenernya ngga kalah panik, tapi pasang wajah pura pura tenang. Rangga, kamu jahat! 

Lega nyampe di Pulau Poncan dengan selamat

Eh tapi, Alhamdulillah karna masi diberi selamat, jadi punya pengalaman begini. Ada pula adegan manjat manjat bagan. Jadi sebelum bener bener sampe Sibolga, kami singgah ke salah satu bagan (bagan itu alat penangkap ikan semacam kerambah, tapi ini mirip rumah ada tiang tiangnya dan gubuk kecil di atasnya dan dipasang di tengah lautan). Sekarang kalo diingat ingat baru sadar betapa berani, bernyali dan lasaknya saya waktu itu, haha

Di atas Bagan (foto atas) / Di atas perahu getek masih bisa foto foto (foto bawah)
Foto atas: 3 orang nahkoda kapal dan Ai. Foto bawah: Main voli pantai biar relax abis uji nyali
Nyomot dari google. Kira2 begini perahu getek untung dikasi kayu penyeimbang kiri dan kanan plus udah pake tenaga mesin
Penampakan Bagan Terapung (google)

Selamat tinggal, pete…

Besoknya sebelum balik ke Medan, pingin main di pantai lagi. Kali ini bawa persiapan kayak tikar dan bekal alakadarnya. Karna ngga bawa banyak baju, jadi sebelumnya beli celana panjang dulu buat renang renang. Si Ai sok manjat pohon, sialnya celananya robek haha. Celana baru robek pula. Selesai renang sampe gosong dan bosen, balik ke rumah siap siap pulang ke Medan. Jadi, baju basah + pete disatuin dalam kresek item. Waktu mau ke terminal naik becak, itu kresek ditarok di jok belakang becak. Nyampe terminal selesai beli tiket naik dong ke bus. Dan… Ya salaaam baru keinget kresek berisi pete dan baju basah, termasuk celana baru lupa diturunin dan tukang becak udah ntah dimana. Gagal bawa oleh oleh pete untuk mamak… 

Puas puasin main di pantai sebelum balik ke Medan

Bersambung…. 

Tangga seratus (google)

(Itu semua foto yang difoto maksudnya dulu masi pake kamera berfilm rol2 gitu. Trus saya belum pake jilbab jadi terpaksa disamarkan 😌 dan ini cerita pengalaman 13 tahun lalu, mohon maaf klo sekarang banyak perubahan). Piiiisss…. 

Iklan

13 tanggapan untuk “Ngebolang Sibolga Part 1. Menyebrangi Lautan Cuma Pakai Sampan? Siapa Takut! 

  1. Itu namanya bagang tancap mbak, klo bagang terapung atau apung konstruksinya beda lagi. terbuat dari perahu, dengan cadik yang memiliki fungsi seperti bagang tancap. Dulu waktu nulis tesis kebetulan tentang bagang, he..he…. tapi menarik catatan perjalannya, mampir ke tempat kami

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.