Pengalaman Menderita Penyakit TB Paru

Google.com

Sebagian mungkin ngga nyangka saya bisa kena penyakit yang identik dengan orang merokok dan hobi begadang ini. Termasuk saya sendiri. Begitu divonis 

“Ya, kamu kena TB paru”.

“TB itu apa dok?”

“Tuberkolosis atau TBC!”.

Astaghfirullaah, saya syok dan mendadak dunia gelap gulita. 

Awal Mula Terindikasi TB Paru

Awal ramadhan tahun lalu (2016), tepat dihari pertama puasa saya kena flu. Pertama masih pilek dan demam kemudian menyusul batuk. Seminggu berselang, pilek dan demamnya sembuh menyisakan batuk dan datang penyakit baru kepala nyut nyutan. Ini sangat sering terjadi. Saya memang punya riwayat darah rendah, jadi udah biasa mengalami yang namanya nyut nyutan apalagi kalo bangkit dari posisi duduk secara tiba tiba. 

Nyut nyutan yang saya rasakan kali ini luar biasa menyiksa. Bisa terjadi bahkan 4 jam sekali dan berlangsung berjam jam. Yang biasanya dibawa baringan berangsur hilang, kali ini ngga ngaruh. Apalagi menjelang magrib sakitnya sampe ke ubun ubun trus seolah olah bunyi nyut nyutannya itu mendengung di kuping (kayak iklan salah satu obat jenerik) di tv itu. 

Bukan cuma itu, nafsu makan saya menghilang diikuti berat badan yang menurun drastis. Saya pikir, ya wajarlah selain puasa, juga karna sakit hal yang wajar klo nafsu makan jadi hilang. Tapi, si batuk tetep betah ngga sembuh sembuh. 

Ke dokter juga rutin. Setiap habis obat, saya ke dokter lagi dikasi obat lagi begitu seterusnya sampe 3 minggu. Yang saya heran, dokter kenapa ngga ada yang tanggap ya kalo denger pasiennya ini yang batuk lebih dari 2 minggu. Buat apa ditanya batuk udah berapa lama kalo pada akhirnya solusi dan obat yang dikasi itu itu aja. Padahal saya ke dokter yang berbeda. Kesimpulannya, sebulan penuh selama ramadhan tahun lalu saya dalam kondisi sakit 😒

3 hari sebelum lebaran, kantor udah libur dan saya mudik, dong. Nah, mamak yang bolak balik nelpon saya makin curiga batuk anaknya ngga sembuh sembuh. Dan ntah dapet ilmu darimana, mamak ngerasa suara batuk saya itu aneh. Ngga seperti batuk orang yang kena flu. Paginya abis sahur saya dianter bapak ke dokter. 

Kata mamak, ini dokter memang dokter umum, tapi bertangan dingin. Anak anak juga sering cocok kalo abis dibawa kesini biasanya sembuh. Jadilah pagi itu mruput ke dokter, alhamdulillaah dapet antrian pertama. Sebulan selama sakit, dateng ke 3 dokter berbeda, belum ada satupun yang meriksa ke arah dada saya pake alat mereka yang suka dikalungin di leher itu. Cuma interview kemudian kasi obat langganan. Dokter ini, mendengar batuk saya udah lebih dari 2 minggu, langsung curiga. Dia periksa ke arah dada saya, kemudian dia pejamkan mata seperti menghayati seolah dia mendengar sesuatu dari dalam tubuh saya. Tepat di dada kiri saya, beliau menekan lebih lama dan merem juga dalam waktu yang lama. Selesainya, saya disuruh foto paru ke salah satu rumah sakit melalui surat rujukan beliau. Dari foto itu keliatan paru paru saya banyak bercak dan ada bercak yang padat di paru sebelah kiri. Positif TB, begitu katanya 😒

Waktu saya tanya penyebabnya, dokter bilang macem macem. Klo saya karna ngga ngerokok bisa jadi karna AC atau ketularan.

Pengobatan TB Paru 

Saya pulang setelah sebelumnya dikasi obat kayaknya 4 macem dalam jumlah yang banyak stok untuk sebulan. Bentuk pil dan kapsul yang semuanya besar besar warna merah. Itu, harus saya konsumsi tiap hari sehari 3 kali. Nyampe rumah, mamak kayak udah tau aja. Apalagi saya pulang pake masker. Saya mengisolasikan diri terutama ke anak anak.  

Badan semakin lemes dan kurus. Lebaran juga saya praktis di rumah aja ngga kuat kemana mana. Selain minder karna kena TB, hiks. 

Habis libur lebaran, saya balik ke Medan karna memang harus kerja. Saya periksa ke dokter spesialis paru. Tahap pertama foto. Karna fotonya udah ada, saya cek HB, normal. Setelah itu cek dahak. Saya harus 3 kali setor dahak. 1 dahak hari itu. Besoknya pagi jam 8 harus anter dahak setelah bangun tidur dan dahak setelah sarapan. Siangnya jam 1 keluar hasilnya. Alhamdulillaah tetep TB tapi negatif.

Ada TB positif ada juga TB negatif. 

Saya ngga melakukan riset (halaah riset, haha). Sepengalaman saya, dari jawaban dokter kalo kayak saya yang TB negatif, belum berpotensi terlalu besar menularkan ke orang lain, asal saya bisa jaga diri. Justru saya yang harus ekstra hati hati supaya ngga berubah jadi positif. Dengan cara pake masker, menjauhi perokok dan kalo kayak saya kerja di ruang AC ya harus banyak berjemur ke luar ruangan. Saking parnonya, orang mendehem aja pun saya hindarin πŸ˜‚

Pengobatan penyakit ini minimal 6 bulan. Jumlah obat juga dikasi teratur untuk 20 hari. Kemudian kontrol lagi, dikasi lagi obat untuk 20 hari. Begitu seterusnya. Jadi tiap kontrol dikasi obat. Tiap 2 bulan sekali dosis dan jumlahnya berkurang (itupun kalau ada perubahan baik). Minum obatnya harus teratur tiap hari ngga boleh lupa. Kalo lupa, harus ulang dari awal kembali untuk 6 bulan berikutnya. Kebayang kalo lupa di bulan ke 5? Saya yang biasanya males minum obat, jadi terbiasa. Jangan kaget ya, setelah minum obat ini, air pipis warnanya jadi orange pekat hampir ke merah 😊

Membaiknya itu ditandai dengan meningkatnya nafsu makan dan berat badan yang semakin bertambah. Ini ciri ciri yang paling utama. 3 bulan pertama, saya belum menunjukkan perubahan apapun. Berat badan ngga berubah. Dokter udah sempet curiga. Padahal saya teratur minum obat. Akhirnya dia kasi resep obat yang di dalemnya ada semacam obat herbal dan harganya mahal pula 😭, tapi manjur. Setelah konsumsi obat itu nafsu makan kembali normal dan berat badan semakin naik grafiknya. Dua kali konsumsi, (dua kali resep) kesehatan saya semakin membaik. Akhirnya selesailah kontrak perobatan dibulan ke 6 Desember tahun lalu dan dinyatakan sembuh. Walaupun di foto terakhir masih ada bercak di paru paru, setidaknya secara fisik saya semakin membaik. Tetep, Alhamdulillaah… 

Saya diwanti wanti dokter untuk selalu jaga kesehatan. Memperbaiki pola hidup dan pola makan. Karna, kalau sakitnya kambuh, pengobatan bakalan semakin susah dan lama. Apalagi paru masi ada bercak. Semoga ngga lagi ya Allaah. Aamiin…

[Obat tahap awal (google)

Obat setelah 3 bulan (google)

Penyebab TB


Selain perokok, pola makan dan pola hidup juga bisa memberi saham untuk penyakit ini. Saya sendiri contohnya. Saya bukan perokok apalagi pemabuk. Begadang juga jarang, paling ngga bisa tidurlah sekali sekali itu juga di rumah dan ngga pernah kena angin malam. Makan, iya sih bisa dibilang ngga teratur itu sebab asam lambungnya udah kategori parah 😩. 
 Jadi sebisa mungkin hindari:

1. Merokok dan minuman keras. Asapnya bukan hanya merusak badan siperokok tapi yang lebih parah dampaknya untuk orang disekitar. Kasihanilaah mereka… 😒. Alkohol semua sepakat ngga ada baiknya untuk tubuh. 

2. Udara kotor. Termasuklah AC. Saya inget dua hari sebelum puasa, ada acara dan harus nginep di hotel selama 2 malam. Selama 2 hari 2 malam ngga keluar kamar sama sekali. Taulah kamar hotel jarang yang jendelanya bisa dibuka. Mungkin, dari situ awal saya kena bakteri jahat. Mungkiiin yaa.. Karna semua terjadi secara tiba tiba. (Fyi: Dua bulan sebelumnya, saya masuk IGD karna merasakan nyeri di ulu hati. Hasil rontgen paru dalam keadaan baik dan bersiiiiih banget). Kemudian, kantor saya itu bentuknya ruko yang letaknya di tengah dan meja saya di lantai 1. Praktis ngga ada jendela. Pake AC udah pasti udaranya itu itu aja yang muter diruangan tak seberapa. Sementara ruangan itu pun akses menuju lantai atas dan belakang. Nasabah berbagai macam ragam tiap hari lalu lalang. Pemakaian kipas angin juga kalo bisa jangan langsung mengarah ke kitanya. 

3. Tertular. Sebenernya, dalam paru paru kita semua udah ada bakteri TB ini. Tapi, dalam keadaan tidur. Nah, begitu daya tahan tubuh kita menurun, bakteri ini yang bangkit. Jadilah gampang kena penyakit TB ini. Misal, orang batuk percikan ludahnya udah pasti menyebar. Atau orang buang dahak sembarangan dijalan kemudian kebawa angin dan menyebar. Banyak juga orang yang tanpa sadar udah kena TB. Makanya ngga masalah klo kita periksa walaupun belum merasakan gejalanya.

4. Hal hal lain seperti stres dll

Gejala TB

1. Batuk lebih dari 2 minggu (ini kondisional)
2. Nafsu makan menurun

3. Berat badan menurun

4. Susah tidur dan sering berkeringat malam hari

5. Mudah lelah dan ngos ngosan. Saya, berdiri sebentar aja udah ngerasa capek. Jalan kaki dari depan gang ke rumah yang cuma beberapa meteran aja (4 rumah) udah kayak lari maraton. Selama sakit saya ngga sanggup kerja berat misal nyuci. Londri penuh 😩. 

5. Badan sering ngilu dan pusing (klo saya lebih banyak karna pengaruh asam lambung akut juga)

Tips Penyembuhan

Awalnya saya minder dan merasa dikasi ujian teramat berat dengan penyakit yang terbilang kronis ini. Setelah banyak cari tau, baik dengan membaca (google) dan berdiskusi dengan banyak orang, terutama yang udah pernah kena TB, baru saya tau penyakit ini ternyata sudah endemik di Indonesia. Makanya udah ada pengobatan khusus TB. DOTS namanya. Artinya udah banyak yang kena dan bisa disembuhkan asal ngga malas (saya termasuk malas 😭)

Hal hal yang harus diperhatikan:

1. Teratur minum obat. Klo bisa teratur juga jamnya. Karna diminum sebelum sarapan, saya rutin setiap jam 7 pagi minum obatnya. Nyampe di kantor baru sarapan. Begitu seterusnya sampe 6 bulan. Ingat ya, harus sarapan dan jangan sampai terlambat makan. 

2. Rajin berjemur. Karna konon katanya bakteri ini takut sama panas atau sejenis cahaya gitulah. Jadi sebisa mungkin jangan sering sering di tempat yang lembab

3. Pake masker. Ini sebenernya sangat penting untuk dua arah. Ngga tertular dan ngga menularkan. Tapi saya ngga make karna sesak nafas 😒

4. Rajin minum susu dan makan buah serta makanan bergizi. Selain susu menambah stamina, juga katanya bisa membersihkan paru. Segala macam susu bagus dikonsumsi. Termasuk susu beruang dan susu kambing. Buah dan sayur juga demikian. 

5. Olah raga. Mau yang sehat apalagi yang sakit, memang dianjurkan untuk olah raga. Minimal jangan males jalan kaki

6. Banyak minta dukungan. Maksudnya jangan dipendam sendiri. Suport dari keluarga dan orang terdekat ini sangat penting untuk semua pasien. Ya, memang keinginan sembuh itu datangnya dari diri sendiri. Tapi, dukungan dari orang lain sungguh sangat berarti dan sangat berdampak. I felt it 

7. Berdoa. Ini yang paling penting. Sekuat apapun kita berobat sembuhnya atas campur tangan Allah jua. Jadi jangan sombong dengan malas minta pertolongan untuk disembuhkan, yaa… 😊

Mudah mudahan informasi tak seberapa ini bisa bermanfaat dan semoga kita selalu diberi kesehatan, Aamiin…

Temen temen ada yang pernah kena TB? Sharing yuk 😊

Kondisi paru saat masuk IGD (masih bersih) 2 bulan sebelum vonis TB

Kondisi awal vonis TB Paru
Kondisi terakhir (masi berbercak)
Iklan

122 tanggapan untuk “Pengalaman Menderita Penyakit TB Paru”

      1. Mba, adek saya sedang menjalani pengobatan TB, tapi setelah minum 2 hari, justru malah sering berkeringat dingin dan batuk. Mau tanya, apa mba dulu begitu juga reaksinya setelah minum obat TB?

        Suka

  1. Baca postingan ini bikin saya jadi ingat sama kejadian di tahun 2010-2011 lalu. Di tahun tersebut saya mengidap penyakit TB Paru juga :”) Bahkan mengidapnya disaat saya mengandung anak pertama saya. Jadi si kecil begitu lahir langsung ikut mengkonsumsi obat TB juga.
    Alhamdulillah atas izin Allah SWT kami sembuh dan bisa kembali sehat seperti sekarang.

    Disukai oleh 1 orang

  2. Sama mba. Saya juga pernah diagnosa TB oleh dokter 1,5 tahun yang lalu. Bahkan diagnosanya ketika saya hami trimester ke 3. Jadi selama hamil saya mengkomsumsi obat sampai setelah lahiran juga. Sedih. Tetapi allhamdulillah sekarang udah sembuh

    Disukai oleh 1 orang

  3. Sudah sehat lagi berarti ya Mbak ?
    Iya, asal nggak putus obat, insyaAllah kumannya mati dan bersih dari paru. Dan selain asupan nutrisi yang baik memang harus menjaga agar tidak terpapar kuman lagi.
    Terus sehat ya Mbak …

    Disukai oleh 1 orang

    1. Alhamdulillaah makasi mbk Yun. secara fisik sehat mbk. Walau paru masi ada flek tp smoga ngga terjangkit lg. Ya hrs hati2 jaga kondisi daya tahan tubuh spy ngga gampang sakit. Semoga kita sllu sehat ya mbk, aamiin…

      Suka

  4. Semua orang potensi kena penyakit TB ini, Chi. Memang betul, kumannya dalam kondisi “tidur” dalam tubuh. Kalau badan sehat, insya Allah aman. Kalau lagi ngedrop ini yang rentan terkena ya. Jangan khawatir, ini penyakit umum dan bisa sembuh total. Asal jangan sampai miss minum obatnya. GWS ya, UchiπŸ˜™.

    Disukai oleh 1 orang

  5. Mba, kalau dokternya ganti2 terus selama berobat, ruginya dokter ga punya perjalanan utuh perjalanan sakitnya. Malah lebih mudah misdiagnosis. Tapi kalau dicerita ini mba ga diperiksa pakai stetoskop, kok nemen juga yaaa…

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya bu dokter…
      Gonta gantinya krn setelah habis obat ngga sembuh trus ganti dokter lagi dan obatnya sebagian ada yg sama. Gitu…
      Padahal di dinding rumkit nya ada poster yang isinya kira2 klo batuk lbh dr 2 minggu waspada tb paru. Kira2 bgtulah..

      Suka

  6. Anak2ku pernah kena barengan mbak. Satu umur3 tahunan satunya 6 bulan. Entaj mereka dapat dari mana😭😭😭 silakan dibayangkan hecticnya ngasih obat sua krucil selama enam bulan. Efek sampingnya,bau keringat anakku terutama yang gede jadi bau obat bahkan hingga beberapa tahun kemudian

    Suka

    1. hai, @bu uchi & @bunda maraza, salam kenal πŸ™‚ saya agnes, saya menderita tb saat hamil trisemester 3 sampai bta positif 3, tes IGRA positif, dan saya selalu berdampingan dengan anak saya yang berusia 3 tahun,, sekarang saya sudah pengobatan rutin 6 bulan tanpa putus, dan saya sudah melahirkan anak saya yang kedua sekarang berusia 3 bulan. BTA saya juga sudah negatif setelah pengobatan 2 bulan, sehingga setelah saya melahirkan saya diperbolehkan untuk menyusui bayi saya. Namun setelah pengobatan selama 6 bulan ini hasil rontgen saya masih menunjukan bercak putih yakni masih terdapat kuman tbnya sehingga saya harus melanjutkan obat selama 2 bulan lagi dengan obat generik bukan obat subsidi pemerintah lagi… selama pengobatan saya masih sesekali batuk dan dada terasa sesak nyeri dan pusing ketika saya menghirup asap rokok , kata dokter ini merupakan hal yang wajar karena penderita tb rentan batuk dan yang terpenting saya harus menjaga imun saya dengan baik supaya tidak sakit. Yang saya khawatirkan adalah anak saya yang selalu berdampingan sama saya suatu hari nanti akan terkena tb jika kondisi imunnya menurun, dan mungkin juga pada adiknya yang masih bayi bisa terkena juga karena hasil imunisasi BCG nya tidak timbul lentingan, apakah akan ada efek samping obat tb yang harus dialami selain keringat yang bau obat… terima kasih πŸ™‚

      Disukai oleh 1 orang

      1. Halo mb agnes… Smoga kita smw dlm keadaan sehat yaa.
        Menurutku klo efek samping obat pasti ada. Apalagi yg kita konsumsi itu obat keras. Efeknya klo ngga ke hati ya ginjal. Itu sebabnya disarankan ttp banyak minum dan konsumsi buah. Nah kmrn itu aku dikasi obat penawarnya utk liver tp aku lupa namanya…

        Suka

  7. Temenku ada yg divonis tb jg, padahal itu pas dia mau apply utk kerja di eropa. Gara2 itu dia jd ga lulus. Hrs minum obat jg 6 bulan. Tp anehnya temenku ini ga ngerasa ada tanda2 batuk, berat turun dll itu. Dia ngerasa sehat. Tp ntahlah… Dokter bilang TB..

    Disukai oleh 1 orang

    1. Wah sayangnyaa…
      Ya itu sebagian mmg ada yang ngga sadar udah kena TB. Makanya ngga ada salahnya kita periksa walaupun blm mengalami gejala2nya 😊

      Suka

  8. Mba salam kenal ya..&mohon maaf sblmnya,sy mau tanya diawal2 pengobatan itu gmn rsanya di dada mba,,,soalnya ini sy jg lgi pengobatan TB 6 bln,msh jln 1 bulan ini ,cm di dada ko spt trdengar wheezing gt klo buat nafas panjang….,,kdg” nafas jg sdikit berat…

    Disukai oleh 1 orang

    1. Salam knl kmbali mb…
      Iya mb bener nafas lbh berat. Aku ngrasany mungkin krn cpt lelah dan ngos2an jd nafas pun ikut keboleran. Ya namanya yg bermasalah paru2 pasti ngatuh sm pernafasan. Gpp mb, minum obatnya teratur aja insyaallah sembuh. Bantu konsumsi susu dan buah2an. Sering jemur badan pagi hari.
      Semangat ya mb… Smoga lekas sembuh yaa. I feel u 😊

      Suka

  9. Aamiin Ya Allah….,,,lega&kmbali brsemangat rasanya stlh tau pengalaman mba slm pngobatan,,,tdinya sy sempat sedih&pesimis….😒😒😒
    Mksh ya mba,,smoga kita semua slalu dlm Lindungan Nya….
    Sukses buat mba uchi…

    Disukai oleh 1 orang

  10. Asslamkm.. salm kenal mbak… saya mau bertanya.. lagi proses pengobatan TB.. apa boleh menkonsumsi susu beruang atw susu kambing? Temksh…

    Disukai oleh 1 orang

    1. Waalaikumsalaam wr.wb. Bisa banget mas… Malah dianjurkan byk minum susu. Selain utk ketahan tubuh ya utk bantu pembersihan paru2. Bener itu paling bgs susu beruang/kambing. Semangat ya mas, pasti sembuh. Aamiin…

      Suka

  11. Hai mbak, persis kaya pengalamanku ketika ramadhan tahun 2016 kemarin. Dan baru ketauan tb itu h-3 lebaran. Betul, dunia serasa runtuh seketika, terlebih aku akan menikah bulan depannya. Padahal aku gak ada tanda-tanda tb sebelumnya hanya batuk beberapa hari dan hanya sekali batuk mengeluarkan dahak darah.
    Aku juga sama, tb negatif dan berakhir pengobatan di bulan desember. Hasil rontgen akhir juga sama, masih ada bercak di paru-paru.
    Nah, karena aku kontrak berobat tb selama 6 bulan dan di awal pengobatan aku menikah, lantas dokter menyarankan agar tidak terjadi kehamilan saat aku masih minum obat. Hingga saat ini, setelah setahun tidak berobat aku belum diberi kepercayaan untuk hamil. Mungkin mbak2 disini ada yg punya pengalaman, apakah obat yg aku minum selama 6 bulan ini punya pengaruh? Secara kan obat tb itu sangat keras πŸ˜‚ boleh sharing kalau ada yg tau. Thx πŸ™‚

    Disukai oleh 1 orang

    1. Alhamdulillaah smoga sehat2 sllu kita y mb. Klo pengaruh ke kehamilan aku krg tau jg mb. Wktu kmrn kontrol sih mmg obat keras tb itu kt dokter paling byk ngaruh ke liver dan ginjal makanya disaranin byk2 minum air putih dan buah. Pasca terapi atau setelah sembuh udh pernah kontrol ke spog?

      Suka

  12. mbaaa.. saya juga penderita tb sejak bulan agustus 2017 dan skrng masih tahap pengobatan. bahkan sy pernah batuk darah 2x :”)))) *sedihbangetkan apalagi sy ini mahasiswa kesehatan smt 7 :”)))) support keluarga emang sngt diperlukan disaat kayakgini, sy yang awalny merasa hancur tp ahkirnya skrng sy merasa buat lbh bersyukur msh punya keluarga lengkap & dikelilingi orang orang yang baik sm saya 😊 oh iyaa saya juga tinggal di medan hihihhi.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Insyaallaah sembuh ya kak. Pengobatan teratur. Ttp semangat! Oya perkembangannya gmn? Berat badan udh naik?
      Salam kenal ya kak?
      Dokter ku kmrn tangan dingin, Alhamdulillaah serasi.
      Btw medan dimana?

      Suka

    1. Alhamdulillaah secara fisik udah sehat mb. Cuma mmg hrs jaga diri aja. Sering2 pake masker kalo keluar rumah. jauh2 dr org merokok krna kondisi paru trahir kali foto belum begtu bersih. Pertama2 enek mb, lama2 jd kebal sm obat. Mmg harus sabar dan telaten minum obat πŸ˜€. Lekas sembuh ya…

      Suka

    1. Ada mb, dikasi resep dokter. Vitamin herbal utk nambah nafsu makan dan obat utk ginjal. Obat paru kan keras jd bisa ngaruh ke ginjal. Slain itu paling susu (susu kambing dan beruang) byk makan buah. Makanan sehat la mb…
      Alhamdulillaah keluhan udh hilang. Tp ngga tau kondisi parunya gimana. Makanya sebisa mungkin jaga diri utk meminimalisir kambuh… Kata dokter klo udh kena yg kedua lbh susah dan lama ngobatinnya πŸ˜₯

      Suka

  13. SayA JG lg menjalani pengobatan penyakit Tb selama 6 blan ini baru 2 minggu berjalan. Dan ini mau cek lg tapi knp yah rasa yg seperti awal muncul lg apa itu biasa.gesekan di paru.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Klo masi 2 minggu biasanya blm keliatan mas. Sy jg 2 bulan baru keliatan hasilnya. Yg penting teratur minum obat dan susu aja mas. Smangat yaa… Smoga segera pulih. Aamiin

      Suka

      1. asslamu’alaikum.. susu apa yang bisa dikonsumsi saat masa penyembuhan ya mba? susu khusus atau bagaimana ya?
        karna saya juga sedang dalam masa pengobatan. terima kasih

        Disukai oleh 1 orang

  14. Saya juga sedang masa penyembuhan mbak sudah jalan 3 bulan. Klo ingat” saat awal kena TB ini emang ngeri. waktu itu saya sampe batuk berdarah, sesak nafas dan bibir, kuku saya membiru seperti mayat. Jd serem bayangin kejadian itu lagi

    Disukai oleh 1 orang

  15. Salam kenal mbak, saya juga penderita tb, punya gejala yang sama kaya mbak yaitu nafas gampang ngos2an kalau udah jalan agak jauh dikit. Saya udah 2 bulan jalan berobat. Yang mau saya tayakan, untuk nafas ngos2an itu biasanya akan hilang duluan sebelum pengobatan berakhir atau justru berbarengan saat kita dinyatakan sembuh?

    Disukai oleh 1 orang

    1. Salam kenal kembali mb…
      Ngos2annya ilang seiring pengobatan mb. Kira2 bulan ke 5 gitu kyknya. Seingetku nafsu makan nambah, berat badan nambah dan ngos2an jg berkurang. Aku males minum susu dan makan buah mbk makanya udh 3 bulan baru nambah BB nya itupun dibantu herbal. Ini jgn ditiru yaa hehee.
      Yg penting minum obatnya teratur dan jgn smpe alpa. Smoga lekas sembuh y mb… Semangat! 😊

      Suka

      1. Amin..makasih mbak,semoga saya bisa diberikan kesembuhan. Saya termaksud yang kategori 2 (kambuhan/tidak tuntas) berobatnya 8 bulan dan bisa lebih dari itu kalau ternyata belum bersih. Saya udah dari bulan November 2015 sampai sekarang belum sembuh2 juga,mungkin ini bisa jadi pengalaman buat yang lain. Saya awalnya berobat ke sinse selama 1,5 tahun, habis waktu, uang tapi ujung2nya 3 bulan setelahnya kambuh lagi. Jadi saran saya buat temen – temen yang lain, kalau sakit berobat yang benerlah, ke dokter, jangan kaya saya sudah habis waktu dan uang, hasil tapi ngga ada. Semoga bisa bermanfaat pengalaman saya.

        Disukai oleh 1 orang

      2. Oiya? Dr 2015?
        Pasti udh pingin sembuh banget ya mbk. Klo doyan dibantu minum susu beruang ato kambing mb. Kmn2 pake masker dan sering2 berjemur di matahari pagi. Sehat2 ya mb…

        Suka

  16. 3 dokter sebelumnya itu bikin gemez bener ya……
    Saya juga pernah kena waktu kecil mbak. Dan kambuh2 terus terakhir pas SMP kalau tdk salah. Itu yg namanya foto hasil rontgen udah kayak koleksi aja saking banyaknya😁
    Kedua anak saya juga kena pas mereka masih kecil. Sekarang alhamdulillah sdh nggak.
    Setelah ini, semoga selalu sehat ya mbak😊

    Disukai oleh 1 orang

  17. Ping-balik: Ty.
  18. Saya juga penderita TB Aktive. Sempet batuk darah seharian sampai limbung, pusing, sesak nafas. Berlanjut batuk darah tiap hari, di tiap pagi. Jadi ya, keluar darahnya lumayan banyak, sampai suruh minum obat lain, agar pendarahannya berhenti. Tapi untung, karena rutin minum obat, berangsur-angsur sembuh. Sekarang baru jalan 2 bulan, obat yang merah tiga tablet. Pingin cepat sembuh. πŸ™‚

    Disukai oleh 1 orang

    1. Klo sakit mmg harus sabaaarr banget utk kesembuhan. Yg penting jgn bosen minum obat aja. Buah dan susu juga. Semangat sembuh ya mb/mas.. 😊

      Suka

  19. 😫😭 sy juga divonis kena TB bulan November lalu, dan sekarang masih minum obat, sudah masuk 6 bulan. Tapi yang saya rasakan kok batuk sy nggak sembuh ya, malah kayak parah lagi, dlu sempat membaik saat 2 bulan konsumsi obatnya tapi akhir-akhir ini batuk saya kayak keras gitu. Pernah bertanya pada orang yg menangani sy di puskesmas tapi cuma balik nanya bilang β€œkok bisa ?” 😭 Aku harus berbuat apa Sekarang ? Aku bingung. Terlebih sy tinggal sendiri dan jauh dari orang tua. *Maaf curhat

    Disukai oleh 1 orang

    1. Halo mb…klo batuk mmg ngga lgsg sembuh mb Eli. Indikator utamanya berat badan nambah dan mulai seger badannya. Klo di satu dokter ngga sembuh coba cari dokter lain mb. Klo bisa spesialis. Klo ada ppjs ditanggung kok. Smoga lekas sembuh ya mb… Harus smangat. Harus…

      Suka

  20. saya bru menjalani pengobatan hari ke 4 😦 sedih banget rasanya pas didiagnosa TB. mungkin karena sy slam 6 semester begadang mulu kerjaannya jarang tdr dan pulang pagi sering sekali dri kampus. gaat lagi. tp aval 2017 sy udh tobat buat merubah pola hidup sehat. kembali olahraga rutin. dan rutin sekali sy jd suka olahraga dan tdr jg tdk begadang. tp akhir april kenaren sy kena flu kemudian derma dan sampai skrg lemes. Yang bkn berat adalah saya susah utk minum obat alias gabisa nelen obatnya:(
    baru hari ke 4 sy uddar capek rasanya :’)
    pengen beraktifitas olahraga dan lain2nya jd gbsa..semoga bisa istoqomah minum obatnya

    Disukai oleh 1 orang

    1. Minum obat mmg harus dipaksakan. Saya jg bgtu lama2 terbiasa kok. Yg penting jgn smpe lupa sehari pun. Smangat sembuh yaa… Dibantu konsumsi buah dan susu. Rekomendid susu beruang atau susu kambing. Sy jg minumnya sambil nahan napas seteguk lgsg dan sedia permen hehe

      Suka

  21. Assalamualaikum mba uci boleh minta nmr wa nya soalnya saya juga lagi pengobatan mba.. Saya ingin sharing dan tanya tanya 😊

    Suka

  22. Herbal apa yah namanya, saya divonis baru baru ini dan rasanya sama kaya pengalaman di atas ;'( sedih banget, tp harus fighting

    Disukai oleh 1 orang

  23. Kak… Di ms2 mengonsumsi obat tb ada enggak mengalami kenaikan kadar asam urat?
    Saya sudah 2 bulan mengonsumsi obat tb..

    Suka

    1. Ngga ada sih kak… keluhanku cuma nyut2an aja. ngga tau ya skrg klo efek samping dari obat2an itu ngaruhnya justru saat2 ini krn blm ada periksa lagi. semangat smbuh ya kak…. πŸ™‚

      Suka

  24. Postingan mb uchi sngt mmbantu… saya jg bru jalani proses penyembuhan 2 hr ini.. doakan saya konsisten minum obtny yh mb.. biar saya cpet smbuh.. smoga kita slalu dberi kesehatan oleh Allah SWT..

    Disukai oleh 1 orang

    1. Baru 2 hr dan perjalanan masih panjang. Yg penting disiplin minum obatnya. Jgn kelewat dipikiran krn stres jg mempengaruhi. Smangat mas Handoko, smangat sembuh. Pasti sembuh. Aamiin…

      Suka

      1. Aamiin ya Allah… mksh.. iyh emng mental sempet drop bngt.. tp Insya Allah dengan rajin minum obat dan brdoa. Pola hidup sehat ..saya yakin bisa sembuh apa lagi baca d komentar banyak yg sudah sembuh.. senang sekali rasanya msh ada harapan…

        Disukai oleh 1 orang

  25. Assalamuallaikum mbs uchi ..
    Saya juga kena tb waktu bulan juli tahun 2017 syok banget pas denger kena tb, saya jalani pengobatan pas baru 2 bulan saya hamil bersamaan dengan usia pngobatan udah 2 bulan, berobat tetep di terusin dokter nyaranin nya 12 bulan, ngerasa udah baikan berat badan udah naik drastis tdi nya 40 sampe 60 mungkin karna hamil juga yah .. hhe.. bulan mei kemarin saya melahirkan alhamdulillah bayi saya sehat. Tapi skrang ngerasa batuk lagi sesak nafas kaya kambuh gtu .. apa pengobatan nya harus di ulang lagi yahh ??

    Disukai oleh 1 orang

    1. Waalaikumsalaam mb Linda. Alhamdulillaah ya dedek sehat walafiat dan mamanya udh sembuh. Klo misal ngerasa gejala yg sama saran sy priksakan lg ke dokternya. Mana tau…. Klopun kena tb lagi spy ngga telat ngobatinnya.
      Smoga sih ngga yaa mb, jauh2 deh. Sehat2 kita yaa…

      Suka

  26. Asslmlkm mbak uci. Selamat idul fitri.

    Duh mbak kok gejalanya sama ya. Awal puasa flu terus batuk tinggal gak sembuh sembuh sampe sekarang. Besok mau berobat lagi. Kalau boleh tau mbak uci berobatnya dimana ya mbak? Saya daerah medan juga ngekos. Terus akumulasi biaya nya dulu kira kira sampai berapaan ya mbak?

    Disukai oleh 1 orang

    1. Halo kak… Minal aidin walfaizin yaa..
      Aku dl di RS mb pake bpjs kok jd bener2 free biaya. Kecuali vitamjn tambahan aja yg mmg agak mehong yp bagus.
      Aku kmrn di RS Sari Mutiara kak dengan dr. Waluyo. Dokternya bagus dan tangan dingin….

      Suka

      1. Iya kak. Saya uda periksa di spesialis paru, huhuu tb beneran. Saya mau nanya kak, badan kok linu linu ya abis minum obat Tb, kakak ada keluhan gak selama minum obatnya?

        Suka

  27. Assalamu Alaikum Mbak Uchi yg baik hati. Semoga sehat selalu yaa Mbak. Aamiin…
    Mohon info yg vitamin ada herbal nya itu apa namanya yaa.
    Saya baru 2 minggu an pengobatan. Semoga bisa sembuh juga seperti Mbak Uchi…Aamiin.
    Terima Kasih Mbak.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Waalaikumsalaam wr. Wb.
      Itu dia mb, byk yg nanya nama herbalnya trus aku cari2 kopi resepnya ngga nemu 😒.
      Mb Mini ttp smangat yaah. Smoga lekas sembuh…

      Suka

      1. InsyaaALLAH semangat berikhtiar dan berdo’a…
        Mbak, ntar klo nemu nama obat nya di share yaa.
        Mbak Uchi, dulu ssat terapi ada makanan pendukung, ataupun malah makanam pantangan yaa Mbak?
        Terima Kasih yaa Mbak Uchi.

        Suka

  28. Cerita mba uchi sama kaya aku, bulan puasa kemaren hampir full sakit tipes ga sembuh2, dan abis lebaran dirawat di rs dan gataunya kena Tb 😦 Tapi pas baca cerita mba uchi dan temen2 yg udh sembuh dari Tb jadi semangat dan optimis buat sembuh. Sekarang udh seminggu tahap minum obatnya, bismillah bisa teratur dan konsisten. Mau tanya mba pas kena Tb tetep beraktifitas keluar rumah ga?

    Disukai oleh 1 orang

    1. Halo mba…
      Iyaa aku tetep aktifitas kerna harus kerja. Waktu itu masi kerja di bank yg tiap hari mau ngga mau kena ac dan berhub lgsg sm nasabah yang macem2 jenisnya hehee

      Suka

    2. Kok sama ya, sy awalnya dikira kena tipes,sampe lama ga sembuh2, tetap sj demam, ternyata kena tbc.. Ini sy jg pengobatan masuk minggu ke 3.

      Suka

  29. aku bulan puasa kemarin hampir full sakit tipes ga sembuh2, dan abis lebaran dirawat di rs dan gataunya kena Tb 😦 Tapi pas baca cerita mba uchi dan temen2 yg udh sembuh dari Tb jadi semangat dan optimis buat sembuh. Sekarang udh seminggu tahap minum obatnya, bismillah bisa teratur dan konsisten. Mau tanya mba pas kena Tb tetep beraktifitas keluar rumah ga?

    Suka

    1. Pengalaman anda sama apa yg sy rasakan,, sedih banget rasanya
      Bolehkah sy minta no WA?
      Sy ingin sharing dan bertanya2 tentang pengalamannya…trimakasih

      Suka

  30. Halo salam kenal mba uchi, saya sekarang dalam masa pengobatan dan di isolasi sudah hampir 1 bulan karena saya tdk di indonesia, apakah kalau di indonesia Rang yg kena TB tidak di isolasi? Apakah komsumsi obat herbal di barengi dgn obat dokter tidak masalah? Kalau Boleh tau apa nama obat herbal itu ya mba? Terima kasih dan untuk semoga yg sedang sakit Sama seperti saya supaya lekas sembuh.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Salam kenal kembali Sura…
      Kmrn aku bta negatif. Kata dokter waktu itu andai aku bta positif aku pasti diisolasi krn takut nularin kan ya..
      Nah itu dia kopi resepnya trnyta nga disimpen. Aku nyari2 ngga ketemu jd lupa nama suplemen herbalnya.
      Smoga lekas sembuh yaa.. Dan pasti sembuh Insyaallaah. Semangat!! 😊

      Suka

  31. saya sudah minum OAT yg merah selama 2minggu lebih, 3 hari pertama saya masih batuk dan Lemas tidak selera makan.. berat badan drastis turun. Tetapi hari ke empat saya mulai mau makan, dan tidak lupa sampai sekarang saya masih Rutin minum OAT setiap jam 7 pagi sebelum sarapan. Semangat terus ya buat kita untuk minum obatnya.karena kita bisa sembuh πŸ™‚

    Disukai oleh 1 orang

  32. Sy punya kakak sm persis penyakitnya.
    Sudah bolak balik rawat inap di RS..
    Setiap makanan yang masuk selalu muntah.. obat herbal itu apa sih gunanya.. klo boleh tau merk apa..
    Klo berkenan sms/wa namnya yaa ke 082299229990.
    Trims

    Disukai oleh 1 orang

    1. Duh itu dia aku lupa nama herbalnya. Ngga nyimpen kopi resepnya. Ganti sama susu aja jg boleh. Banyak makan buah .. Smoga lekas sembuh yaa. Smangat!!

      Suka

  33. Kak suci salam kenal, saya mantan tb juga 2018,dan alhamdullilah sudah selesai berobat, ya walaupun ada bekas πŸ˜‚, btw kakak di medan berobat di daerah mana kak dan nama dokternya siapa kak? Saya orang medan juga kak
    Saya berobat di praktek dr, sp zainuddin amir, jln jemadi kak

    Disukai oleh 1 orang

      1. Kak mau tidak masuk grup anggota tb kami di WA, emang tidak banyak anggota jugaπŸ˜‚, tapi kami ingin dpet motivasi dan slalu sharing”, emang ada yg masih berobat dan ada juga yg udh tuntas, tapi kadang masih ada keluhan yg kami alamiπŸ˜₯, boleh minta no WA nya kak?

        Disukai oleh 1 orang

  34. Salam kenal mba..
    2016 lalu saya divonis tb juga, dapet pengalaman ga ngenakin juga bolakbalik dokter umum dikasih obat biasa selama sebulan yg akhirnya dirujuk buat rontgen. Setelah dapet dokter specialis paru, dokternya marah katanya knp baru dirujuk jadi tbnya udah cukup parah, malahan sampe muncul abses gitu di paru2. Minggu2 awal konsumsi obat bener2 perjuangan bgt, krn selain mental drop, badan pun kena efek obat. Tiap malem selalu muntah (alhamdulillah gapernah batuk darah dan muntah darah), napas pendek, sampe ga bisa nguap selama sebulan awal:’) aku berobat 9bln alhamdulillah sembuh. Tp baru2 ini aku jd sering ngerasa dada sesek lagi dan badan ngilu. Mau cek ke dokter lagi tapi takut:) doakan semoga sehat2 aja ya mbak, dan semua yg lg pengobatan semangatt semoga lekas sembuh jgn patah semangat dan berdoa terus sama Allah

    Suka

  35. Salam kenal mba..
    2016 lalu saya divonis tb juga, dapet pengalaman ga ngenakin juga bolakbalik dokter umum dikasih obat biasa selama sebulan yg akhirnya dirujuk buat rontgen. Setelah dapet dokter specialis paru, dokternya marah katanya knp baru dirujuk jadi tbnya udah cukup parah, malahan sampe muncul abses gitu di paru2. Minggu2 awal konsumsi obat bener2 perjuangan bgt, krn selain mental drop, badan pun kena efek obat. Tiap malem selalu muntah (alhamdulillah gapernah batuk darah dan muntah darah), napas pendek, sampe ga bisa nguap selama sebulan awal:’) aku berobat 9bln alhamdulillah sembuh. Tp baru2 ini aku jd sering ngerasa dada sesek lagi dan badan ngilu. Mau cek ke dokter lagi tapi takut:) doakan semoga sehat2 aja ya mbak, dan semua yg lg pengobatan semangatt semoga lekas sembuh jgn patah semangat dan berdoa terus sama Allah

    Disukai oleh 1 orang

Komentar ditutup.