Pengalaman Menderita Penyakit TB Paru

Google.com

Sebagian mungkin ngga nyangka saya bisa kena penyakit yang identik dengan orang merokok dan hobi begadang ini. Termasuk saya sendiri. Begitu divonis 

“Ya, kamu kena TB paru”.

“TB itu apa dok?”

“Tuberkolosis atau TBC!”.

Astaghfirullaah, saya syok dan mendadak dunia gelap gulita. 

Awal Mula Terindikasi TB Paru

Awal ramadhan tahun lalu (2016), tepat dihari pertama puasa saya kena flu. Pertama masih pilek dan demam kemudian menyusul batuk. Seminggu berselang, pilek dan demamnya sembuh menyisakan batuk dan datang penyakit baru kepala nyut nyutan. Ini sangat sering terjadi. Saya memang punya riwayat darah rendah, jadi udah biasa mengalami yang namanya nyut nyutan apalagi kalo bangkit dari posisi duduk secara tiba tiba. 

Nyut nyutan yang saya rasakan kali ini luar biasa menyiksa. Bisa terjadi bahkan 4 jam sekali dan berlangsung berjam jam. Yang biasanya dibawa baringan berangsur hilang, kali ini ngga ngaruh. Apalagi menjelang magrib sakitnya sampe ke ubun ubun trus seolah olah bunyi nyut nyutannya itu mendengung di kuping (kayak iklan salah satu obat jenerik) di tv itu. 

Bukan cuma itu, nafsu makan saya menghilang diikuti berat badan yang menurun drastis. Saya pikir, ya wajarlah selain puasa, juga karna sakit hal yang wajar klo nafsu makan jadi hilang. Tapi, si batuk tetep betah ngga sembuh sembuh. 

Ke dokter juga rutin. Setiap habis obat, saya ke dokter lagi dikasi obat lagi begitu seterusnya sampe 3 minggu. Yang saya heran, dokter kenapa ngga ada yang tanggap ya kalo denger pasiennya ini yang batuk lebih dari 2 minggu. Buat apa ditanya batuk udah berapa lama kalo pada akhirnya solusi dan obat yang dikasi itu itu aja. Padahal saya ke dokter yang berbeda. Kesimpulannya, sebulan penuh selama ramadhan tahun lalu saya dalam kondisi sakit 😒

3 hari sebelum lebaran, kantor udah libur dan saya mudik, dong. Nah, mamak yang bolak balik nelpon saya makin curiga batuk anaknya ngga sembuh sembuh. Dan ntah dapet ilmu darimana, mamak ngerasa suara batuk saya itu aneh. Ngga seperti batuk orang yang kena flu. Paginya abis sahur saya dianter bapak ke dokter. 

Kata mamak, ini dokter memang dokter umum, tapi bertangan dingin. Anak anak juga sering cocok kalo abis dibawa kesini biasanya sembuh. Jadilah pagi itu mruput ke dokter, alhamdulillaah dapet antrian pertama. Sebulan selama sakit, dateng ke 3 dokter berbeda, belum ada satupun yang meriksa ke arah dada saya pake alat mereka yang suka dikalungin di leher itu. Cuma interview kemudian kasi obat langganan. Dokter ini, mendengar batuk saya udah lebih dari 2 minggu, langsung curiga. Dia periksa ke arah dada saya, kemudian dia pejamkan mata seperti menghayati seolah dia mendengar sesuatu dari dalam tubuh saya. Tepat di dada kiri saya, beliau menekan lebih lama dan merem juga dalam waktu yang lama. Selesainya, saya disuruh foto paru ke salah satu rumah sakit melalui surat rujukan beliau. Dari foto itu keliatan paru paru saya banyak bercak dan ada bercak yang padat di paru sebelah kiri. Positif TB, begitu katanya 😒

Waktu saya tanya penyebabnya, dokter bilang macem macem. Klo saya karna ngga ngerokok bisa jadi karna AC atau ketularan.

Pengobatan TB Paru 

Saya pulang setelah sebelumnya dikasi obat kayaknya 4 macem dalam jumlah yang banyak stok untuk sebulan. Bentuk pil dan kapsul yang semuanya besar besar warna merah. Itu, harus saya konsumsi tiap hari sehari 3 kali. Nyampe rumah, mamak kayak udah tau aja. Apalagi saya pulang pake masker. Saya mengisolasikan diri terutama ke anak anak.  

Badan semakin lemes dan kurus. Lebaran juga saya praktis di rumah aja ngga kuat kemana mana. Selain minder karna kena TB, hiks. 

Habis libur lebaran, saya balik ke Medan karna memang harus kerja. Saya periksa ke dokter spesialis paru. Tahap pertama foto. Karna fotonya udah ada, saya cek HB, normal. Setelah itu cek dahak. Saya harus 3 kali setor dahak. 1 dahak hari itu. Besoknya pagi jam 8 harus anter dahak setelah bangun tidur dan dahak setelah sarapan. Siangnya jam 1 keluar hasilnya. Alhamdulillaah tetep TB tapi negatif.

Ada TB positif ada juga TB negatif. 

Saya ngga melakukan riset (halaah riset, haha). Sepengalaman saya, dari jawaban dokter kalo kayak saya yang TB negatif, belum berpotensi terlalu besar menularkan ke orang lain, asal saya bisa jaga diri. Justru saya yang harus ekstra hati hati supaya ngga berubah jadi positif. Dengan cara pake masker, menjauhi perokok dan kalo kayak saya kerja di ruang AC ya harus banyak berjemur ke luar ruangan. Saking parnonya, orang mendehem aja pun saya hindarin πŸ˜‚

Pengobatan penyakit ini minimal 6 bulan. Jumlah obat juga dikasi teratur untuk 20 hari. Kemudian kontrol lagi, dikasi lagi obat untuk 20 hari. Begitu seterusnya. Jadi tiap kontrol dikasi obat. Tiap 2 bulan sekali dosis dan jumlahnya berkurang (itupun kalau ada perubahan baik). Minum obatnya harus teratur tiap hari ngga boleh lupa. Kalo lupa, harus ulang dari awal kembali untuk 6 bulan berikutnya. Kebayang kalo lupa di bulan ke 5? Saya yang biasanya males minum obat, jadi terbiasa. Jangan kaget ya, setelah minum obat ini, air pipis warnanya jadi orange pekat hampir ke merah 😊

Membaiknya itu ditandai dengan meningkatnya nafsu makan dan berat badan yang semakin bertambah. Ini ciri ciri yang paling utama. 3 bulan pertama, saya belum menunjukkan perubahan apapun. Berat badan ngga berubah. Dokter udah sempet curiga. Padahal saya teratur minum obat. Akhirnya dia kasi resep obat yang di dalemnya ada semacam obat herbal dan harganya mahal pula 😭, tapi manjur. Setelah konsumsi obat itu nafsu makan kembali normal dan berat badan semakin naik grafiknya. Dua kali konsumsi, (dua kali resep) kesehatan saya semakin membaik. Akhirnya selesailah kontrak perobatan dibulan ke 6 Desember tahun lalu dan dinyatakan sembuh. Walaupun di foto terakhir masih ada bercak di paru paru, setidaknya secara fisik saya semakin membaik. Tetep, Alhamdulillaah… 

Saya diwanti wanti dokter untuk selalu jaga kesehatan. Memperbaiki pola hidup dan pola makan. Karna, kalau sakitnya kambuh, pengobatan bakalan semakin susah dan lama. Apalagi paru masi ada bercak. Semoga ngga lagi ya Allaah. Aamiin…

[Obat tahap awal (google)

Obat setelah 3 bulan (google)

Penyebab TB


Selain perokok, pola makan dan pola hidup juga bisa memberi saham untuk penyakit ini. Saya sendiri contohnya. Saya bukan perokok apalagi pemabuk. Begadang juga jarang, paling ngga bisa tidurlah sekali sekali itu juga di rumah dan ngga pernah kena angin malam. Makan, iya sih bisa dibilang ngga teratur itu sebab asam lambungnya udah kategori parah 😩. 
 Jadi sebisa mungkin hindari:

1. Merokok dan minuman keras. Asapnya bukan hanya merusak badan siperokok tapi yang lebih parah dampaknya untuk orang disekitar. Kasihanilaah mereka… 😒. Alkohol semua sepakat ngga ada baiknya untuk tubuh. 

2. Udara kotor. Termasuklah AC. Saya inget dua hari sebelum puasa, ada acara dan harus nginep di hotel selama 2 malam. Selama 2 hari 2 malam ngga keluar kamar sama sekali. Taulah kamar hotel jarang yang jendelanya bisa dibuka. Mungkin, dari situ awal saya kena bakteri jahat. Mungkiiin yaa.. Karna semua terjadi secara tiba tiba. (Fyi: Dua bulan sebelumnya, saya masuk IGD karna merasakan nyeri di ulu hati. Hasil rontgen paru dalam keadaan baik dan bersiiiiih banget). Kemudian, kantor saya itu bentuknya ruko yang letaknya di tengah dan meja saya di lantai 1. Praktis ngga ada jendela. Pake AC udah pasti udaranya itu itu aja yang muter diruangan tak seberapa. Sementara ruangan itu pun akses menuju lantai atas dan belakang. Nasabah berbagai macam ragam tiap hari lalu lalang. Pemakaian kipas angin juga kalo bisa jangan langsung mengarah ke kitanya. 

3. Tertular. Sebenernya, dalam paru paru kita semua udah ada bakteri TB ini. Tapi, dalam keadaan tidur. Nah, begitu daya tahan tubuh kita menurun, bakteri ini yang bangkit. Jadilah gampang kena penyakit TB ini. Misal, orang batuk percikan ludahnya udah pasti menyebar. Atau orang buang dahak sembarangan dijalan kemudian kebawa angin dan menyebar. Banyak juga orang yang tanpa sadar udah kena TB. Makanya ngga masalah klo kita periksa walaupun belum merasakan gejalanya.

4. Hal hal lain seperti stres dll

Gejala TB

1. Batuk lebih dari 2 minggu (ini kondisional)
2. Nafsu makan menurun

3. Berat badan menurun

4. Susah tidur dan sering berkeringat malam hari

5. Mudah lelah dan ngos ngosan. Saya, berdiri sebentar aja udah ngerasa capek. Jalan kaki dari depan gang ke rumah yang cuma beberapa meteran aja (4 rumah) udah kayak lari maraton. Selama sakit saya ngga sanggup kerja berat misal nyuci. Londri penuh 😩. 

5. Badan sering ngilu dan pusing (klo saya lebih banyak karna pengaruh asam lambung akut juga)

Tips Penyembuhan

Awalnya saya minder dan merasa dikasi ujian teramat berat dengan penyakit yang terbilang kronis ini. Setelah banyak cari tau, baik dengan membaca (google) dan berdiskusi dengan banyak orang, terutama yang udah pernah kena TB, baru saya tau penyakit ini ternyata sudah endemik di Indonesia. Makanya udah ada pengobatan khusus TB. DOTS namanya. Artinya udah banyak yang kena dan bisa disembuhkan asal ngga malas (saya termasuk malas 😭)

Hal hal yang harus diperhatikan:

1. Teratur minum obat. Klo bisa teratur juga jamnya. Karna diminum sebelum sarapan, saya rutin setiap jam 7 pagi minum obatnya. Nyampe di kantor baru sarapan. Begitu seterusnya sampe 6 bulan. Ingat ya, harus sarapan dan jangan sampai terlambat makan. 

2. Rajin berjemur. Karna konon katanya bakteri ini takut sama panas atau sejenis cahaya gitulah. Jadi sebisa mungkin jangan sering sering di tempat yang lembab

3. Pake masker. Ini sebenernya sangat penting untuk dua arah. Ngga tertular dan ngga menularkan. Tapi saya ngga make karna sesak nafas 😒

4. Rajin minum susu dan makan buah serta makanan bergizi. Selain susu menambah stamina, juga katanya bisa membersihkan paru. Segala macam susu bagus dikonsumsi. Termasuk susu beruang dan susu kambing. Buah dan sayur juga demikian. 

5. Olah raga. Mau yang sehat apalagi yang sakit, memang dianjurkan untuk olah raga. Minimal jangan males jalan kaki

6. Banyak minta dukungan. Maksudnya jangan dipendam sendiri. Suport dari keluarga dan orang terdekat ini sangat penting untuk semua pasien. Ya, memang keinginan sembuh itu datangnya dari diri sendiri. Tapi, dukungan dari orang lain sungguh sangat berarti dan sangat berdampak. I felt it 

7. Berdoa. Ini yang paling penting. Sekuat apapun kita berobat sembuhnya atas campur tangan Allah jua. Jadi jangan sombong dengan malas minta pertolongan untuk disembuhkan, yaa… 😊

Mudah mudahan informasi tak seberapa ini bisa bermanfaat dan semoga kita selalu diberi kesehatan, Aamiin…

Temen temen ada yang pernah kena TB? Sharing yuk 😊

Kondisi paru saat masuk IGD (masih bersih) 2 bulan sebelum vonis TB

Kondisi awal vonis TB Paru
Kondisi terakhir (masi berbercak)
Iklan

34 pemikiran pada “Pengalaman Menderita Penyakit TB Paru

  1. Baca postingan ini bikin saya jadi ingat sama kejadian di tahun 2010-2011 lalu. Di tahun tersebut saya mengidap penyakit TB Paru juga :”) Bahkan mengidapnya disaat saya mengandung anak pertama saya. Jadi si kecil begitu lahir langsung ikut mengkonsumsi obat TB juga.
    Alhamdulillah atas izin Allah SWT kami sembuh dan bisa kembali sehat seperti sekarang.

    Disukai oleh 1 orang

  2. Sama mba. Saya juga pernah diagnosa TB oleh dokter 1,5 tahun yang lalu. Bahkan diagnosanya ketika saya hami trimester ke 3. Jadi selama hamil saya mengkomsumsi obat sampai setelah lahiran juga. Sedih. Tetapi allhamdulillah sekarang udah sembuh

    Disukai oleh 1 orang

    1. Alhamdulillaah makasi mbk Yun. secara fisik sehat mbk. Walau paru masi ada flek tp smoga ngga terjangkit lg. Ya hrs hati2 jaga kondisi daya tahan tubuh spy ngga gampang sakit. Semoga kita sllu sehat ya mbk, aamiin…

      Suka

  3. Semua orang potensi kena penyakit TB ini, Chi. Memang betul, kumannya dalam kondisi “tidur” dalam tubuh. Kalau badan sehat, insya Allah aman. Kalau lagi ngedrop ini yang rentan terkena ya. Jangan khawatir, ini penyakit umum dan bisa sembuh total. Asal jangan sampai miss minum obatnya. GWS ya, UchiπŸ˜™.

    Disukai oleh 1 orang

  4. Mba, kalau dokternya ganti2 terus selama berobat, ruginya dokter ga punya perjalanan utuh perjalanan sakitnya. Malah lebih mudah misdiagnosis. Tapi kalau dicerita ini mba ga diperiksa pakai stetoskop, kok nemen juga yaaa…

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya bu dokter…
      Gonta gantinya krn setelah habis obat ngga sembuh trus ganti dokter lagi dan obatnya sebagian ada yg sama. Gitu…
      Padahal di dinding rumkit nya ada poster yang isinya kira2 klo batuk lbh dr 2 minggu waspada tb paru. Kira2 bgtulah..

      Suka

  5. Anak2ku pernah kena barengan mbak. Satu umur3 tahunan satunya 6 bulan. Entaj mereka dapat dari mana😭😭😭 silakan dibayangkan hecticnya ngasih obat sua krucil selama enam bulan. Efek sampingnya,bau keringat anakku terutama yang gede jadi bau obat bahkan hingga beberapa tahun kemudian

    Suka

  6. Temenku ada yg divonis tb jg, padahal itu pas dia mau apply utk kerja di eropa. Gara2 itu dia jd ga lulus. Hrs minum obat jg 6 bulan. Tp anehnya temenku ini ga ngerasa ada tanda2 batuk, berat turun dll itu. Dia ngerasa sehat. Tp ntahlah… Dokter bilang TB..

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s