Wajik

Pesenan Wajik Nanas dan Wajik Bandung

Kata mamakku ini makanan Jawa. Kami menyebutnya wajik. Ntah di Jawa sana sebutannya atau nama aslinya apa. Ya maklum, dari mulai saya dan generasi jauh sebelum saya adalah orang Jawa asli yang udah bebuyutan tinggal di Sumatera Utara. Udah banyak terkontaminasi sama budaya lokal Sumatera Utara. Saya suku Jawa, tapi jangan coba coba tanya Jawa mana ya, ngga bakalan tau. Kami udah kehilangan asal usul πŸ˜‚. Pernah saya tanya Alm mbah, beliau sendiri lupa antara Kutoarjo atau Kutaraja. Pokoknya ada arjo arjonya. Mboh lah…haha 

Kembali ke wajik. Mamak ngga pernah absen bikin wajik kalo lebaran. Biasanya lebih sering bikin wajik bandung daripada wajik nanas. Padahal saya lebih suka wajik nanas. Klo ini saya utarakan paling dijawab mamak “Eh, memangnya mamak cuma bikinin kau?” πŸ˜…
Jadi, idul adha ini mamak bikin wajik nanas. Trus, saya foto kemudian upload. Biasalaaah… Klo orang nyinyir bilangnya pingin eksis. Bodo amat πŸ˜‚. Eh, ada yang nanya, harganya berapa? Dikira saya jual kali ya? Haha
Wait, dipikir pikir ini kesempatan bagus, dong. Buru buru di edit semua caption, haha. Ya kek online shop itu lah. Minat? Price inbox! Ahseeek…
Lah, kok ya banyak yang order, Alhamdulillaah…  πŸ˜Š

Cara Membuat Wajik

Ada dua macem wajik yang familiar disini (daerah kami khususnya). Wajik bandung dan Wajik Nanas.

Bahannya sama, hanya saja wajik bandung udah pasti ngga pake nenas dan sebaliknya wajik nenas udah pasti ngga harus dibikin di bandung. Eh hehe… Becanda aja. Wajik nenas ya udah jelas pake nenas lah ya. 

Bahan bahan:

1. Gula pasir

2. Tepung Pulut / pulut

3. Kelapa parut (bukan parutan kelapa ya πŸ˜…)

4. Garam

5. Vanili

6. Nenas (klo wajik nenas)
Udah itu aja, dicampur dan diudek udek sampe merata. Bikinnya soooo simpel ngga nyampe setengah jam. Tapi… mbungkusinnya ini yang slalu sukses bikin pinggang encok encok. Sehariaaaan mak…

Proses pembungkusan

 

Njelimet dan harus telaten supaya hasilnya rapih. Klo wajik bandung biasa dibungkus macem permen. Klo wajik nanas bungkusnya agak mirip nanas ada mahkotanya gitu di atas. Dimirip miripin…

Wajik bandung mirip permen
Wajik nenas bungkusnya dimirip2in nenas πŸ˜†

Itulah sebab saya sengaja ngga disuka sukain sama wajik. Karena kalo pas lagi makan suka mbayangin yang mbungkus itu kok kasian. Haha.. 
Biasa saya bisa tahan selera klo sama wajik. Beda sama rujak hehe. Jadi kalo mamak bikin wajik sengaja saya ngga makan banyak (selain ngga terlalu hobi). Karena wajik ini salah satu panganan pavorit mamak saat lebaran selain kue bangkit πŸ˜‚. Dan memang banyak yang suka. Keluarga yang dateng klo pas lebaran pasti slalu nanya… “bikin wajik kan, wak? Bude? Bule? Nek?” dan ngga sedikit yang minta dibawain wajik kalo pulang. Apalagi anak anak, suka liat bungkusnya warna warni dikira permen, ngga taunya wajik. Kena zonk, haha. Wajik buatan mamak is the best laah… 

Minat? Inbox yaa… 

Eaaaaaa πŸ˜‚πŸ˜‚
Selamat Idul Adha teman teman… 😊

Iklan

16 thoughts on “Wajik

  1. aku juga dulu pernah nanya ke alm.bapak aku kak β€œpak, kita jawa mana?’. Dia jawabnya β€œjawa pinggiran” hahaha… karena gk punya kampung di jawa sana.
    btw, aku kok gak suka sama wajik ya kak, tapi kalo dodol saya suka saya suka *ala mei-mei

    Disukai oleh 1 orang

    1. Sbnrnya bukan ngga suka. Tp ngg Hobi ato apalah ya itu istilahny. Aku jg ngga congok. Bisa nahan nafsu utk ngga makan.Tp… klo udh makan sebiji ngg mau udah persis kyk makan kacang πŸ˜‚

      Suka

  2. Di daerah saya wajik dari beras ketan mbak. Ditambah santen dan gila merah terus diaduk sampek lengket mateng gitu daaaan dicetak pakai loyang atau cetakan khusus. Kalau yang bungkusan warna warni namnya madumongso dari ketan item. Saya nggak gitu suka karena manis banget

    Disukai oleh 1 orang

    1. Ah iya maduwongso, sering dpt oleh2. Emang agak2 mirip rasanya. Klo disni wajik ketan ngga pake gula merah. Cuma kelapa parut doang..
      Tp rasanya pasti mirip2 ya Hehe

      Suka

  3. Aku juga suka wajik iniiiiii hahahaha, orang medan kayaknya udah ga asing lah ama wajik ya mba. mamaku jg sering beli ini.. Tp skr krn aku udh merantau ke jakarta udh lama kalilah ga makan wajik ini. Tiap mudikoun mama udah jrg nyediain ini 😦

    Disukai oleh 1 orang

    1. Klo mamakku ini memang kesukaannya. Jd lebaran makanan wajib ini. Setidaknya wajib bagi mamak haha.
      Kapan mudik kabarin aja mb, mana tau stok wajik masi banyak kan bisa berbagi πŸ˜‰

      Suka

  4. Kalo wajik di daerahku,brebes,jawa tengah biasanya dibikin pake ketan..kalo yang dibungkus kaya gitu malah disebut dodol atau jenang..agak mirip2 sih.hee

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya dsni yg dr ketan pake gula merah jg namanya wajik (tp ngga pake embel2 bandung ato nanas). Dodol / jenang yang agak kenyal yg ngudeknya sekampung πŸ˜€.
      Org brebes ya mas? Waah salam kenal y 😊

      Suka

      1. Oh gtu ya mba..Sama tuh kayaknya.
        Iya kalo jenang/dodol emang lebih lembek dan butuh tenaga lebih buat ngaduk.hhee

        Iya mba.salam kenal juga..mba di sumatera utara ya?

        Disukai oleh 1 orang

      2. Iya orang Medan. Suku sih Jawa tp udh dr bebuyutan tinggal di Sumut hehe.
        Brebes jg lagi giat2nya wisata tuh ya πŸ‘

        Suka

      3. Oh gitu ya mba..lebih kental kemedananan nya dong?
        Iya nih.jalan2 juga banyak yang diperbaiki..tmpat wisata juga bnyak yang dikembangin.

        Disukai oleh 1 orang

      4. Iyaa. Malah aku sndri ngga tau berasal dr jawa mana haha. Kehilangan asal usul. Ada keluarga di medan?

        Suka

      5. Hhahah..gapapalah mba.bisa ngenal dua suku sekaligus malah..
        Gak punya mba.keluargaku di jawa semua.

        Disukai oleh 1 orang

      6. Iya Alhamdulillah malah dsni multietnis. Byk suku yg tinggal dsni..
        Ayo Main ke Medan 😊

        Suka

      7. Wah..bagus tuh.bisa ngen banyak etnis dari budaya dan lainnya ya.
        Kapan-kapan ya mba.hhee

        Disukai oleh 1 orang

      8. Iya … Sumatera Utara mmg terkenal dgn multi etnisnya 😊

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close