Bu, pelangi itu milik siapa?

“Bu, hmm… Ngga jadi deh…”

Sarah hanya tersenyum pada ibunya dan kembali melongokkan kepala kecilnya pada celah celah jeruji pagar dan kembali menyaksikan anak anak yang sedang berebut balon pelangi yang dibagikan oleh panitia.

“Kenapa, nak? Berat, ya bakulnya? Hmm…gorengan kita hari ini belum banyak laku ya”. Sesekali ibu membuka daun penutup bakul dipangkuannya. Masih banyak dagangan tersisa hari ini, batinnya. 

Sarah ingin sekali memiliki balon pelangi, ketika mendapati seorang panitia menatap matanya. Ada harapan balon yang tersisa di tangan si mbak akan jadi miliknya. Benar saja, si mbak mendekat ke arah Sarah. Ia pun tersenyum manis. Baru beberapa langkah, seorang anak perempuan sebayanya merengek pada ayahnya sambil menunjuk balon pelangi di tangan si mbak. Sudah tentu urung jadi milik Sarah.

“Bu, pelangi itu milik siapa? Apakah pelangi hanya milik anak yang punya ayah?”

Ibu membelai kepala Sarah…

“Kita ke musolah, yuk. Sudah masuk waktu Ashar. Kita ketemu Sang pemilik pelangi”.

Sarah tersenyum dan melangkah mengikuti ibunya ke musolah 

Iklan

8 pemikiran pada “Bu, pelangi itu milik siapa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s