Kemenangan Caca dan Jasa Nenek 

Dimasa masa tenang lalu,  saya memang fokus untuk lebih dekat dengan anak anak. Ngurusin dari pagi sampe pagi kembali. Lebih dekat secara fisik juga batin. Memperhatikan tumbuh kembang termasuklah mengetahui kemampuan apa saja yang dikuasai anak anak saya ini, terutama sibungsu Caca  

Caca sudah hafal belasan ayat. Sudah khatam iqro dan mulai masuk Quran. Seingat saya, dulu saya sudah SD kelas dua baru bisa mengaji Quran dengan benar. Alhamdulillah, artinya peningkatan pada generasi ke generasi. Anak saya masih TK sudah pada bisa mengaji dengan benar. Semoga begitu juga dengan adek Cahyo, aamiin.  



Ikut Lomba
Banyak hikmah dengan tinggalnya anak anak saya sama nenek kakeknya. Mereka jadi banyak dapat ilmu agama. Mengaji salah satunya. Tiap sore anak anak mengaji di rumah sama murid nenek lainnya. Dan, neneknya (mamak saya) terbiasa mengikutsertakan murid murid mengajinya dalam lomba. Seperti lomba tartil, tahfidz, solat jenazah, kaligarafi dan azan. Kalau azan diajarin kakek. Berhubung murid murid nenek dari kalangan anak anak, jadi ngga bisa ikut lomba solat jenazah,  karna lomba tsb untuk kalangan remaja.  

Tahun lalu, Caca ikut serta dalam kategori tahfidz. Alhamdulillah lomba perdana dapat juara harapan. Tahun ini, Caca ikut kategori tartil quran. Latihannya jangan ditanya, digembleng nenek. Sore siang dan malam selalu diulang.  Ya, kadang ada males malesnya apalagi kalo lagi main atau ngga mood. Namanya juga anak anak. Tapi kalau dipuji, disayang sayang apalagi diimingin hadiah, biasa langsung semangat disuruh latihan.  
Seminggu sebelum hari H, saya bawa Caca beli baju untuk lombanya nanti. Sekalian beliin baju sekolah karena tahun ini Caca mulai masuk SD. Makin semangat dong, dibelikan baju muslim syari imut imut begitu. Nah, baju itu hadiah dari nenek untuk 3 cucunya yang ikut serta dalam lomba. Nenek baik bangeet, cucu cucunya belum menang udah dikasi hadiah aja. Hadiah keberanian katanya. Siip lah neek… 

Sebelum lomba, Caca juga udah saya tanyain, nanti kalo menang mau minta apa. Seperti biasa mintanya hal hal yang sangaaat sederhana saja. Bros hello kitti dan tempat minum hello kitti yang kecil supaya bisa masuk ke kantong tas sekolahnya yang baru. Kebetulan pas saya ke Medan saya belikan deh walaupun belum menang. Alhamdulillah anaknya makin semangat ikut lomba dan masuk sekolah baru.  


Kejadian Lucu 

Malamnya, Caca ngambek saat minta dimasakin indomi ngga saya kasih dan nungguin bakso ngga lewat lewat. Akhirnya anaknya ketiduran tanpa pipis dulu. Hasilnya, Caca ngompol sodara sodara,  haha.  

Eh paginya kata kakek, nah itu tanda tanda mau menang tuh. Tapi, anaknya makin ngambek karna dibully begitu 😀

Jam 10, perlombaan sudah dimulai. Caca dapat nomor peserta 61. Pada saat peserta no urut 60 nampil, dilalah Caca mengeluh sakit perut. Di samping memang mules mungkin karena nerves juga. Buru buru dong ke toilet. Riweh buka kaos kakinya, lejingnya dan ngangkat baju syarinya. Maklum kan toilet jongkok. Saat peserta 60 selesai, Caca masi jongkok haha. Nomor urutnya dipanggil anaknya masi ambil air wudhu sampe setengah bajunya bagian bawah basah karena buru buru. Dipanggil lagi kesempatan kedua anaknya masi jalan menuju mesjid. Alhamdulillah masi diberi kesempatan. Akhirnya ngga pake kaos kaki dan lejing lagi. Caca langsung tampil dengan baju basahnya. Syukurnya Caca tampil dengan percaya diri. Suara lantang dan bacaan sempurna. Alhamdulillaah mulesnya ngga bikin moodnya hilang 😀 



Hari Pengumuman


Besoknya, dihari pengumuman, Caca ngambek lagi dan nangis karena bros hello kittinya jatuh dan pecah. Lumayan lama bujuk Caca supaya berhenti nangis. Nemu pita rambut saya gantiin untuk dijadiin bros ditempelin dijilbabnya. Beres deh 😁. 

Cuus berangkat ke TKP.  Tibalah saatnya pengumuman. Nenek udah siap siap dengan catatan muridnya yg ikut lomba. Pengumuman pertama lomba Tartil anak kategori pria.  Kemudian wanita. Dan…. Nomor 61 dipanggil sebagai juara 1. Yeeey, Caca juara!  Alhamdulillah.  Peserta paling imut dan paling muda. Dengan penuh percaya diri caca berjalan menuju podium. Eh, akibat buru buru ngga sadar Caca cuma pake sendal jepit, haha. Dengan senyum sumringah, Caca menerima piala serta piagam yang diserahkan oleh ustad penceramah. Alhamdulillah dari 7 murid nenek, 6 diantaranya mendapat juara. Good job, kids… 


Nenek yang Terbaik

Dari kemenangan anak anak,  yang paling terbaik bagi kami adalah nenek dan kakek. Di samping judes dan cerewetnya nenek, ada kemenangan sebagai hasilnya. Semua itu nenek lakukan supaya murid muridnya tidak cuma sekedar bisa dan pintar mengaji tapi juga berprestasi. Ditempah untuk bermental juara dengan berani tampil dan bersaing secara sehat. Mulai dari antar kampung, meningkat ke level yang lebih tinggi lagi.  

Makasi ya nenek dan kakek… 
Hanya doa yang bisa kami panjatkan kiranya nenek dan kakek senantiasa sehat dan slalu dalam lindungan Allah.  Agar tetap bisa tanpa lelah menebarkan ilmu agama untuk generasi generasi muda. Ilmu yang bertarif murah tapi manfaatnya sampai akhirat.  

Semoga menjadi amal jariah bagi nenek dan kakek.  Aamiin Yaa Robbal ‘Aalamiin

Iklan

5 thoughts on “Kemenangan Caca dan Jasa Nenek 

  1. Aamiin ya Rabb.

    Disukai oleh 1 orang

  2. good job Caca…ih seru ngikutin ceritanya apalagi pas acara mulesnya hehe. Alhamdulilah nenek dan kakek selalu membimbing cucu-cucunya menjadi anak sholeh dan sholehah ya mbak. Salam hormat untuk nenek dan kakek, semoga sehat2 terus, amiin….

    Suka

    1. Aamiin ya Rabbal Alamiin…

      Mba… Apa kabar? Kok nisa ini komen baru aku bacaa. Masyaallaah 😄.

      Disukai oleh 1 orang

      1. sehat mbak uchi, kamu sendiri gimana kabarnya? He3 keselip barangkali mbak makanya kelewat ya?

        Disukai oleh 1 orang

      2. Alhamdulillaah sehat juga mb 😘

        Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close