5 Tips Berhemat dan Konsisten Menabung Ala Saya

Sebagai orang tua tunggal, saya harus berpikir ekstra keras untuk bisa menghidupi kedua anak dan tetep masi bisa kasi orang tua juga. Selain bekerja di salah satu BUMD, saya juga dituntut untuk pinter pinter mencari tambahan. Saat ini yang terpikir bukan sekedar bagaimana bisa makan, tapi bagaimana tetap bisa makan dengan gizi yang cukup dan hidup bukan cuma makan, kan? Bagaimana bisa sekolah di yayasan yang bagus. Bagaimana bisa berpakaian yang layak serta bagaimana bisa jalan jalan, teteeep ya…haha

Yaa.. seabrek kebutuhan primer dan sekunder lainnyalah

Selain bekerja rutin 5 hari seminggu, saat ini pun saya sedang menjalankan bisnis multilevel yang bonusnya sudah setara dengan gaji dikantor, Alhamdulillaah.

Tapi, dengan bertambahnya penghasilan ngga langsung bikin saya jadi hura hura. Saya tetap harus mikirin masa depan dua orang anak yang masih kecil kecil itu. Iya kalo saya selalu sehat dan panjang umur, kalau yang terjadi sebaliknya? Bagaimana nasib anak anak? Saya kadang ngga sanggup bayangin, tapi memang harus dipersiapkan sejak dini, kan?

“There is no comfort in a growth zone, Theres is no growth in a comfort zone.  So,  leave your comfort zone to grow” 

Lagi lagi, itu kalimat motivasi yang saya kutip dari leader saya. Saya sangat menyukainya dan memang saya aplikasikan dalam kehidupan saya sehari hari. Semacam motivasi bisu tapi sangat mampu membangkitkan semangat bekerja kalau saya sedang tak bergairah.

Selain foto anak dan orang tua, kalimat tersebut yang paling sering saya lihat. Di meja kantor, wallpaper hp, desktop dan kertas tempelan di beberapa sudut rumah.

ya,  kerjaan saya sekarang bisa dibilang comfort zone saya.  Datang pagi, duduk, kerja dan pulang sore.  Tapi,  dipikir pikir mau sampe kapan tiap bulan nungguin transferan dengan nominal tertentu dan tanggal tertentu pula. Kapan grownya? Jadi, dengan banyak pertimbangan saya meninggalkan zona nyaman itu untuk bertumbuh. Insyaallah…

Mempersiapkan masa depan, selain dengan bekerja dan berusaha, berhemat adalah salah satu caranya. Mengerem pengeluaran yang dirasa ngga penting dan ngga ada gunanya bisa dijadikan cara untuk berhemat. Dapet duit segudang kalo ngga pinter ngaturnya juga bakalan habis ngga jelas. Bener, ngga? Jadi, saya punya sedikit kiat kiatnya nih.  


5 Tips Berhemat

  1. Kurangin Nongkrong di Kafe Atau Jalan Ke Mall. Dulu saya cukup sering ke kafe atau tempat makan yang lagi hit. Tapi sekarang sangat sangat saya batasin kalau cuma untuk nongkrong doang. Kecualiii ada keperluan misal prospek atau ada yang minta tolong presentasi. Ini ngga boleh ditolak, hehe. Karena itu saya anggap bagian dari kerjaan. Kenapa ngga? Kalo urusan jalan ke mall saya memang kurang begitu suka. Kalau mau bawa anak anak main saya lebih pilih ke alam alam. Andai ke Mall juga ya pinter pinter tahan selera. Atau, jangan bawa uang cash terlalu banyak sih ๐Ÿ˜€
  2. Bedakan Keinginan dengan Kebutuhan. Ini agak gampang gampang susah memang. Apalagi tipe yang sampe termimpi mimpi. Syukurnya kalo keinginan itu malah bisa bikin semangat kerja keras untuk mewujudkan. Nah, sebaliknya kalau mimpi ngga sebanding sama usaha bisa bisa sakit hati karna ngga kunjung kesampean. Jadi, ukur dulu kemampuan sebelum memimpikan sesuatu. 
  3. Gaya Hidup Sederhana. Hiduplah sesuai kemampuan. Lah, orang yang lebih mampu aja bisa hidup lebih sederhana kok ya. Jadi kenapa kita harus memaksakan hidup mewah sementara kemampuan terbatas? Malah ada yang sampe ngutang hanya untuk memenuhi gaya hidup. Haduuh… 
  4. Hindari Berhutang. Big No untuk yang satu ini. Saya ngga pernah pingin dan ngga pernah berniat punya kartu kredit. Itu salah satu contohnya. Ya memang kartu kredit bukan untuk ngutang melainkan alat bayar pengganti uang cash. Tapi, saya sadar saya suka lupa diri. Bisa bisa saya bawa kemana mana serasa saya punya uang banyak. Ujung ujungnya gaji cuma untuk bayar CC. Saya memang kerja di bank, tapi saya ngga pingin lagi berurusan soal hutang di bank.  Saya lambaikan tangan untuk yang satu ini. Apalagi ke rentenir. Oh No… Kalo kondisi terdesak, saya lebih baik merelakan tabungan daripada harus ngutang. Semoga ngga terjadi dan rezeki selalu dilancarkan. Aamiin 
  5. Menabung. Nah nabung ini cara paling nyata untuk berhemat. Soal menabung, saya juga punya tips nya, nih:


5 Tips Konsisten Menabung

    1. Utamakan Dana Tabungan. Maksudnya kalau udah dapet transferan gaji, langsung ditransfer ke rekening lain sekian persen untuk tabungan. Sisanya untuk kebutuhan wajib dll. Artinya tabungan wajib itu ngga pake sisa sisa gaji. Jadi tiap bulan ya konsisten nominalnya juga. Kan tau brp gaji yang masuk. Berapa untuk nabung dan kebutuhan wajib. Jadi bisa dikalkulasi sendirilah
    2. Buka Lebih Dari Satu Rekening. selain rekening gaji sekaligus rekening segala transaksi, saya sengaja buka rekening lain untuk tujuan nabung. Kecuali urgent, rekening ini memang untuk masa depan kami. Jadi memang ngga akan diganggu gugat. Ya semoga belum ada terdesak apapun sampai benar benar terpakai sesuai tujuannya. Kenapa harus beda rekening? Ya, supaya ngga lupa daratan aja merasa hidup cuma untuk hari ini dan duit dihabiskan hari ini juga. Abis ngga ada alarmnya sih. 
    3. Ajarkan Anak Menabung Sejak Dini. Caca dari sejak awal masuk PAUD tiap hari ngga pernah absen nabung di sekolah. Ya, syukurnya yayasannya ada program menabungnya. Andai neneknya lupa, Caca yang slalu ingetin. Alhamdulillah 2 tahun sekolah, tabungannya uda tembus 5juta. Bagi saya jumlah yang lumayan karena ibarat tabungan yang ngga diinget inget tau tau udah segitu aja. Untuk anak kecil begitu sih belum ngerti itu duit banyak apa sedikit. Intinya si anak udah terbiasa menabung dan tau tujuan dia menabung untuk apa. Next, Cahyo menyusul. Anak anak juga ngga dibiasakan pegang uang dalam jumlah yang besar. Kalau ada kerabat yang kasi uang, selalu diserahkan ke nenek untuk disimpan. Bisanya diganti dengan nominal kecil misal seribu atau 2ribuan. Itupun kalau anaknya minta. Dengan begitu anak ngga biasa pegang uang dan ngga biasa jajan. 
    4. Menabung Sesuai Tanggal. Model begini saya contek dari fb. Waktu itu pernah baca dan pingin nyobain. Eh, ternyata seru! Jadi, misalnya per tanggal 1 nabungnya seribu. Tanggal 2 setor 2ribu dst sampe akhir bulan. Sebulan bisa nyampe 300rban kadang lebih. Daaan nabungnya dicelengan yaa. Saya punya celengan gentong plastik saya beli ditukang perabotan serba lima ribu yang tiap hari lewat depan rumah. Nabung begini udah saya lakuin sekitar 7 bulanan. Nabung yang asik loh karna dilakuin tiap hari dan ngga terasa aja. Pake uang receh juga bisa. Koin koin juga bisa tuh. Belum tau ini buat apa. Tapi kayaknya buat jalan jalan sama keluarga. Setahun lagi Insyaallah bisa.. aamiin. 
    5. Sedekah. Terakhir dan yang paaaling penting adalah sedekah. Selain tabungan dunia, juga tabungan di ahirat. Diwaktu lapang atau sempit, Insyaallah masi sadar sedekah. Allah yang jamin. Sedekah ngga melulu harus uang. Perbuatan baik dan berbagi ilmu juga bagian dari sedekah kok. Jadi kenapa harus takut miskin dan masih pelit kalau udah digaransi sama Allah ๐Ÿ™‚

    Ya begitulah cara hemat dan nabung ala saya. Ya, cara yang lumrah dan “biasa” sih. Tapi sangat membantu sekali. Biar bagaimanapun doa tanpa usaha = bohong. Sebaliknya usaha tanpa = sombong. Jadi, seimbangkan antara ihtiar dan doa. Usaha akan berbanding lurus dengan hasilnya. Dan satu lagi, bersyukur adalah cara kita untuk bisa menikmati setiap inci dari rezeki yang Allah beri. Tanpa ada rasa syukur seberapapun kekayaanmu tak kan pernah bisa memuaskanmu. Semoga bermanfaat ya…

    Temen temen punya cara nabung unik apa nih?  ๐Ÿ™‚ 

       

      Iklan

      2 pemikiran pada “5 Tips Berhemat dan Konsisten Menabung Ala Saya

      1. Wah, makasih mba tipsnya.. saya masih pe er banget nih, membedakan antara keinginan dan kebutuhan, apalagi terkait perlengkapan ato mainan anak, suka nggak tahan pingin beli ;p

        Suka

      Tinggalkan Balasan

      Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

      Logo WordPress.com

      You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

      Gambar Twitter

      You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

      Foto Facebook

      You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

      Foto Google+

      You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

      Connecting to %s