Carissa Adrienne Vanuchi

Saking kemaruknya, hamil Caca di trimester pertama saya udah petentengan USG segala. Om dokter pun stel yakin menyatakan “oh, cowok ni anakmu, Ten!” katanya waktu itu sama papanya Caca
Pulang ke rumah dengan hati senang, dong. Saya juga begitu, pingin anak pertama dapetnya laki-laki. Ngga perlu lagi lah dipaksa makan daging-dagingan, secara saya juga ngga doyan. Trimester berikutnya kita ngga USG lagi, karena uda tersugesti dengan ciri-ciri ngidam anak lanang. Dari mulai saya jadi males mandi, ngga suka dandan sampe eneg bau kosmetik. Kemudian pingin naik sepeda, pingin mandi di sungai, maunya jalan-jalan terus sampai hobi nyium wangi bensin segala. Iya, bagi saya waktu itu bensin beraroma wangi. Iya, serius! Lakik banget kan? Setidaknya begitulah kata orang-orang. Saya waktu itu masih bawa motor kemana-mana dan, mau itu tangki masih penuh, sengaja belok ke SPBU pura-pura isi bensin padahal cuma mau nyium wanginya doang. Sampe pernah cuma bayar 1500 perak karna diisi dengan terpaksa, haha. Aneh ngidamnya. 

Kami sampe udah nyiapin nama calon bayi. Panggilannya Kevin. Tiap dia gerak-gerak di perut dan bikin sakit, papanya selalu ngajak ngomong. “Kevin, jangan lasak kali ya, kasian mama. Nanti kita main bola kalo udh kluar dari perut mama ya, nak!” Eh, si anak nurut langsung anteng. Begitu seterusnya. Makin yakin, dong. πŸ˜€ 

Sampai tibalah waktu lahiran. Padahal ya, papanya nungguin proses saya lahiran waktu itu, dari mulai posisinya elus-elus kening saya, sampe posisinya tepat di samping dokter hingga akhirnya dedek kluar. Setelah si dedek bayi dibersihin, dokter manggil suami saya.
“Ayo, dikomatin anaknya!”
“Loh, ga diazanin, om?”
“anakmu cewek, Ten!” πŸ˜€
Papanya Caca cuma bisa ber “Oo”… πŸ™‚
Itu kali, ya, disebut pamali. Belum apa-apa udah pede aja. Hehe 

Saya sempet nanya suatu yang konyol waktu itu sama beliau. “Kecewa ga bang, dapetnya cewek?”
“Ya, ngga lah, ada-ada aja kau!” Kepala saya pun ditoyor. 

​

Caca Kecil
Usia 3 bulan, Caca udah kami bawa jalan-jalan ke puncak. Puncak Berastagi maksudnya, haha. Ke Funland Miki Holiday waktu itu. Ketemu sama kakak-kakak Cina, dan dia bilang. “Ih, lucunya anaknya kak, usia berapa?”
“3 bulan, ci!”
“What? Gapapa kak dibawa masih 3 bulan?”

​​

Usia 6 bulan, dibawa ke Greenhill, 10 bulan ke Bukit Kubu, Setahun ke Taman Lumbini. 

Alhamdulillah, sehat sampai dengan hari ini πŸ™‚
Malah hobi jalan-jalan. Gapapa…saya senang πŸ™‚ 

Usia 1 tahun, Caca sudah lancar berjalan sekaligus bicara. Artikulasinya udah jelas banget. Maunya nyerocos terus ngga bisa diem. Sampe salah seorang sepupu manggil Caca dengan sebutan “Caca Barokokok” πŸ˜€ *Kangen Tante Puput, sekarang udah punya adek Azam πŸ™‚

Tahun-tahun berikutnya Caca semakin menjadi sosok yang menggemaskan bagi siapapun yang ngeliat. 

​

Usia ke 2, Caca udah punya adek Cahyo yang usianya masih 3 bulan. Dan, saat itu papanya udah pindah tugas ke Jakarta. Alhamdulillah, masi dikasi rezeki untuk selalu bikin syukuran kecil-kecilan di rumah tiap momen ultah. Potong kue, kemudian kue dan makanan lain dibagi-bagikan ke sanak saudara di komplek mesjid kala itu. Kadonya sepeda dari mama dan papa.

​

ulang tahunnya yang ke 3, diundang papanya ke Jakarta. Dikasi kado tas dorong-dorong karna si anak udah pingin sekolah dan main layangan di monas :D. Kejadian lucu waktu itu, pas beli tiket kepulangan, petugas travelnya kasi ide. “Bang, si adek bisa infant, nih. Nti klo ditanya petugas bilang aja anaknya usia 24 bulan ya!”..
Kami pikir lumayan lah ya bayar setengah harga dan kamipun menyetujuinya.
pas cek-in, ditanya deh sama mbak-mbaknya. “Bu, adek Carissa usia berapa?
“2 tahun”, begitu kata saya dengan yakin.
Eh, si anak yang ada digendongan papanya tepat berdiri di samping saya nguping dan langsung nyeletuk
“Ngga, caca udah 3 taon. Caca 3 taon mamaaaa..”
Papanya langsung ngeloyor menjauh dengan anak yang meronta-ronta ngga terima πŸ˜€
*yang ini jangan ditiru yaaa.. hehee 

​​

​
Usia ke 4, Caca udah mulai gede. Udah makin pinter ngaji, udah kenal huruf, udah bisa mengeja dan hobi menggambar. Seperti tahun-tahun sebelumnya, syukuran kecil-kecilan dan Caca udah minta ikut terlibat. Mulai milih sendiri kue ulang tahunnya, harus bentuk yupi-yupi (maksudnya bentuk hati/love), ikut beli nasi kotak buat dibagi-bagi dan ikut keliling bagiin ke tetangga. Tahun yang sama, bulan November, adek Cahyo ulang tahun ke 2, diundang papa ke Jakarta, dan jalan-jalan ke Bandung 

​
​
Itu menjadi jalan-jalan kami terakhir dengan porsi yang lengkap :(.
Hingga akhirnya awal tahun berikutnya kami memutuskan untuk berpisah.

Caca dan Cahyo dengan terpaksa diungsikan ke rumah orang tua saya di kampung. Im so sorry for this, kids. Agaiin… again… Im so sorry… 😦 

Ulang tahun ke 5, memang bukan untuk yang pertama kalinya tanpa kehadiran papa. Tapi, untuk pertama kalinya dirayakan dan mengundang banyak anak-anak di kampung dengan kondisi tak lengkap. Terlihat jelas, Caca sungguh tak bergairah. Saya tau, ya, saya sangat bisa merasakan kehilangannya. Di tengah keramaian, Caca sangat murung. Sungguh tahun pertama yang berat bagi kami. Ah, saya tak ingin bercerita banyak kesedihan disini. Her very hard Golden Age!

​

Saya ingat, ulang tahun saya yang ke 5, puluhan tahun yang lalu. kami merayakannya dengan sangat sederhana namun diiringi rasa riang gembira. Terlebih-lebih saya. Maapkan mama ya, sayaang. Sampai saat ini Caca berubah jadi anak pundungan. But, i fell u, nak. Mama ngga menuntut kamu untuk jadi yang mama inginkan. Berekspresilah sesuai isi hatimu, sayang. 

Selamat Ulang Tahun, Caca
Tahun ini, usianya genap di angka 6.  Sungguh waktu berlalu begitu cepat. Momen yang mengharukan bagi saya ketika saya tanyakan “Kak Caca, mau kado apa dari mama? Sepeda mau?”
“Ngga ma, sepatu sekolah aja”
Besoknya saya tanya lagi
Jawabnya beda-beda mulu :D.
Kadang sepatu, kadang cuma minta ikat rambut, kotak pinsil, tas sekolah, pinsil karakter dll.
Kali terakhir saya tanyain…
“Kado apa kak?”
“Jilbab helo kitty aja, ma! eh kue aja ma, tapi gambar hello kitty”
“Yaudah, berarti jilbab sama kue hello kitty, kan?”
“Nga ga, loh, ma… jilbab aja. Kue nya na usah. Tapi kalo mama udah beli kue, ya jilbabnya ngga usah”.
loh, kok,  gitu?
“Iya, biar mama ga habis uangnya beli-beli semuanya”
Apa ngga langsung pingin peluk? 

​
Seminggu sebelum pulkam saya udah order kue karakter hello kitty di salah satu toko ternama. Sialnya, dihari pengambilan kuenya ngga dibikin, dengan alasan ngga dilapor kebagian dapur :(. Temen saya udah ngamuk pingin ketemu manajer segala. Saya lemes kebayang muka Caca saat mamanya pulang ngga bawa apa-apa. Ngga mau buang waktu, kami segera cari toko kue lain yang bisa bikin dalam waktu semalam. Belum beruntung, karna kue bisa selesai besok siangnya. Sementara saya harus pulang subuh. Untungnya temen saya bersedia dititipin. Thanks for u πŸ™‚

………..
Ya, begitulah. Padahal budget untuk ulang tahunnya udah saya siapkan. Caca, memang ngga banyak permintaan
dari dulu. Termasuk anak yang pengertian. Ngga maksa harus dipenuhin permintaannya. Ngga nangis ngesot-ngesot atau ngambek di keramaian kalau permintaannya ngga terpenuhi. 

Selamat ulang tahun, anakku sayaang. Anakku yang solehah. Gadis kecilku.
Jadi lah pribadi yang tangguh.
Kuat berdiri dengan segala kondisi hidupmu. InsyaAllah masa depanmu akan cerah. Aamiin… aamiin… Allahumma Aamiin
​​​​​​​​

Iklan

13 pemikiran pada “Carissa Adrienne Vanuchi

  1. Kok saya terenyuh ya bacanya… sampai berkaca-kaca begini. Saya salut banget dengan Caca, dia sudah melalui banyak hal. Dan Caca sudah jadi sangat dewasa. Selamat ulang tahun adik Caca, semoga sehat selalu, panjang umur, dan selalu bahagia. Kalau mamamu nakal, toyor saja yak, haha. Jangan jadi anak pundungan, jadilah bersemangat dan rajin bermimpi, karena kata sebuah novel, Tuhan akan memeluk semua mimpi-mimpi itu. Kalau saya boleh tambahkan, Tuhan akan memeluk semua mimpi, bahkan yang paling absurd sekalipun, haha!

    Suka

      1. Ultah yang ketiga tahun mba πŸ™‚
        Ammin, amiin..semoga anak-anak kita diberikan kebaikan dunia kahirat ya mbak…
        Kembali kasih mbak πŸ™‚
        boleh mampir juga ke sarahyasmin[dot] [com] hihihi

        Btw, ini kalau komentar harus pakai akun wordpress ya mba..untungnya punya wordpress πŸ˜€

        Salam,

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s