4 tahun Cahyo

Duduk, berdiri, duduk lagi. Jalan ke kamar, balik ke ruang tamu mondar-mandir sambil nyengir-nyengir nahan kontraksi. Ntah ini kontraksi php ntah kontraksi beneran. Ngeliat pak suami masi ngorok di kamar padahal udah bolak-balik saya minta dianter ke dokter :(. Kebetulan waktu itu mertua yang baru pulang haji kedatangan tamu untuk kasi selamat. Pas saya lagi sarapan depan tv, mungkin si tamu merhatiin muka saya yang pucet dan duduk pun miring sana miring sini penuh kegelisahan. Abis ngobrol-ngobrol, tamunya dengan baik hati menawarkan jasa anterin saya ke rumah sakit, baru deh suami bangun.

Nyampe RS, langsung dibawa ke ruang bersalin. Perut mulesnya makin ngga karu-karuan. Suster datang dan cek masih bukaan 2, sejam datang lagi masih juga bukaan 2, cek lagi bukaan belum nambah. Sementara tensi saya mendadak melonjak tinggi dan HB juga rendah disertai demam tinggi. Nerves mungkin, padahal ini lahiran yang ke 2 kalinya.

Satu hari sebelumnya saya ada permintaan ke pengasuh Caca, pingin dimasakin tauco kikil. Belom sempet makan, saya udah masuk RS. Minta es krim sama suami, dengan syarat es krim yang dijual di sekolah SD. Ingat, harus dari sekolah dasar. Malangnya ngga nemu. Mana dikejar waktu solat jumat pula. Si bumil ini makin ngidam dan pucat pasi. Udah mau brojol aja masih minta macem-macem. Waktu suami lagi jumatan, mertua dan adik sepupu dari suami datang bawa tauco kikil. Gelinya lagi didetik-detik mau brojol saya masih diminta mertua buat nyicip tauco kikilnya. “dikit aja, supaya anaknya nanti ngga ngences”, gitu katanya. jadilah saya nahan ngeden sambil ngos-ngosan kepedesan, haha

Lahiran kedua ini saya malah lebih parah nervesnya, lebih parah ketakutannya, lebih deg-degan juga. Ditemenin suami padahal, tapi ngga ngaruh. Bahkan saya masih belum lulus cara ngeden yang benar. Malah pas dokter dan suster bekerja di area saya, di saat yang sama saya dan suami masih sempet-sempetnya berdebat soal ngeden. “Gini loh ma cara ngedennya” (sambil dipraktekkin suami). Saya coba, dan itu berhasil. Selanjutnya gagal lagi. Begitu terus. Akhirnya suami hilang kesabaran dan mulai bentak saya secara halus tapi daleeem! Saya yang ngga kalah keras kepala ini pun balas membentak “tinggalin aja udah sana diluar”, suami melotot! Haha

Satu jam proses lahiran, belum juga berhasil. Saya semakin lemes dan pucat. Pada saat saya ngeden, kepala si dedek berhasil ngintip. Giliran saya tarik nafas, kepalanya masuk lagi. Begitu seterusnya selama satu jam. Dokter nyerah dan diskusi ke suami agar saya dioprasi. Saya yang dari awal kekeh lahiran normal pun ikut nyerah karena udah ga kuat nahan sakit. Pasrah dibawa ke ruang bedah. Singkat cerita lahirlah adek Caca Jumat, 16 Nop 2012, pukul 18:45 dengan berat 4,9kg panjang 54Cm diberi nama Cahyo Miftah Rizki

fb_img_1479226462211
Cahyo usia 4 bulan

Saat usia Cahyo baru 22 hari, dia sudah harus ditinggal papanya pindah kerja ke Jakarta. Mungkinpun belum hapal bau papanya, raut wajah papanya. Usia 8 bulan, mendadak pengasuhnya minta berhenti bekerja sementara saat itu belum ada penggantinya. Caca yang sudah berusia 2,5 tahun sudah bisa diajak neneknya pergi ngajar. Sementara Cahyo terpaksa diungsikan tiap hari ke rumah budenya saya drop setiap pagi. Terpaksa jadwal saya ke kantor dipercepat. Karena tak kunjung dapat pengasuh, akhirnya dengan banyak pertimbangan, Cahyo tinggal bersama budenya dari Senin sampai Jumat. Sementara jumat sore saya jemput hingga minggu sore saya anter lagi ke rumah budenya. Begitu seterusnya selama 2 tahun.

Karena situasi kami terpisah-pisah, Cahyo jadi semakin jarang komunikasi dengan papanya. Sangking jarang nya komunikasi dan bertemu, tahun 2014 dalam rangka ulang tahun Cahyo yang ke 2, kami berangkat ke Jakarta dan Bandung,  jalan-jalan ke Tangkuban Perahu. Bahkan pada saat itu Cahyo sempet ngga mau digendong papanya dan nangis tiap dideketin papanya. Harus pakai pendekatan ekstra. Baru deket dikit, eh, kitanya udah harus balik ke Medan lagi.

Ditambah lagi prahara orang tuanya di tahun 2015, Cahyo masih harus bersabar dan semakin jauh dari papanya. Semakin jarang berkomunikasi apalagi ketemu. Bukan saya ngga mempertimbangkan anak-anak, melainkan justru malah ini untuk kebaikan anak-anak akhirnya perceraian jadi pilihan kami berdua.

Ayas keadaan kami yang bercerai berai (emak dimana, papa dimana, si kakak dimana dan si adek dimana) akhirnya neneknya (mamak saya) minta agar anak-anak dibawa ke kampung supaya dirawat beliau karena berbagai alasan. Walaupun berat bagi saya, tapi saya tak punya pilihan lain, saya dan anak-anakpun berpisah hingga cerita ini saya tulis.

Sebagai orang tua tunggal, bukan tidak pernah saya merasa sedih sekaligus bangga pada kedua anak saya. Caca yang awalnya cerewet dan periang, mendadak jadi pendiam, pemarah dan pemalu. Saya mengerti perasaannya, ngerti yang ada dalam pikirannya dan saya tau pasti banyak pertanyaan yang ada dalam otaknya. Tapi tak mampu dia utarakan. Tapi begitu sangat memahami dan sungguh sangat berat untuk anak seusianya. Sementara Cahyo lagi-lagi harus beradaptasi di tempatnya yang baru. Anak-anak sekecil itu harus dipaksa mengerti kondisi orang tuanya. Beruntung saya masih punya keluarga yang pengertian dan mau berkorban. Ntah bagaimana saya harus membalas jasa kedua orang tua saya. Sampai detik ini masih merepotkan 😦

Cahyo, anak saya yang satu ini sedari bayi sepertinya sudah ditempa mentalnya untuk mandiri. Terbiasa hidup tanpa ayah. Atau malah kebanyakan ayah? Habisnya pindah sana pindah sini. Tapi, hikmah dari semuanya, Cahyo di usianya yang masih balita semakin tumbuh jadi anak yang cerdas dan bijaksana. Sudah pintar bergaul, pintar beradaptasi dan berpikiran dewasa. Kalau sudah waktunya saya balik ke Medan, Cahyo selalu bilang “Mama besok kerja kan?”, sementara kakanya Caca masih merengek ngga mau ditinggal :D. Cahyo malah lebih banyak mengalah sama kakaknya. Banyak yang menyukainya karena ia sangat periang, pemurah, penyayang dan lembut hatinya. Sekali-kali masih manja, tingkahnya lucu dan ngangenin banget.

fb_img_1479226325564

fb_img_1479226325564

 

Hari ini, Cahyo genap 4 tahun. Ya Allah banyak sekali kelebihan yang sudah Kau berikan pada anak sekecil itu. Aku hanya bermohon mampukan aku mendampinginya sampai ia dewasa kelak dan lindungi dia selalu sampai akhir hayatnya.

Selamat ulang tahun ya sayaang, doa kami selalu yang terbaik untukmu.

Mama sayang Cahyo
Papa sayang Cahyo
Kak Caca sayang Cahyo
Nenek kakek sayang Cahyo
Semuanya sayang Cahyo

Dan, Cahyo masih punya kami semua 🙂

Iklan

14 thoughts on “4 tahun Cahyo

  1. Makin soleh & sehat senantiasa ya Nak

    Suka

    1. Aamiin, Makasi ya tante 🙂

      Suka

  2. aku juga sayang cahyo 🙂
    semoga menjadi anak yang selalu berbakti dan membanggakan orangtua yaaah 🙂

    Suka

    1. Aamiin…
      Makasi yaa 🙂

      Disukai oleh 1 orang

  3. mbakk.. saya sedih bacanya.. 😦
    semoga semua doa- doa untuk Cahyo terkabul. 🙂 amminnn..

    Disukai oleh 1 orang

    1. Aamiin
      Makasi yo mbk 🙂

      Disukai oleh 1 orang

  4. Selamat ulang tahun Cahyo. Selalu jadi anak sholeh, kebanggaan dan kesayangan keluarga. Semoga apa yang dicita2kan dapat tercapai ya nak. Aamiin. Titip cium buat anak2 ya Uchi 😊

    Suka

    1. Aamiin..
      Makasi ya mbk Wit 🙂

      Suka

  5. kok aku nangis ya baca ini? Cahyo hebat banget ih…sabar dan pengertiannya udah keliatan padahal masih usia 4 tahun. Sehat terus ya sayang, dan selalu menjadi kebanggaan bagi orgtuanya Cahyo

    Suka

    1. Aamiin…
      Makasi tante sayaang 🙂

      Disukai oleh 1 orang

  6. Sehat dan sholeh selalu yaa dik Cahyo, dan doa Mama untuk Cahyo dikabulkan Allah aamiin

    Suka

    1. Aamiin…
      Makasi tante sayaang 🙂

      Suka

  7. Cahyo, sehat terus ya nak. Temenin kakak yaaa..
    jadi pribadi yang tangguh, penyayang dan jadi kebanggaan keluarga dan ortu 🙂

    Suka

    1. Aamiin…
      Makasi ya om 🙂

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close