Etika Bertamu

Baru baru ini saya kedatangan beberapa orang tamu sekaligus. Bukan tamu istimewa sih, tapi yang seorang ini udah sering datang bukan sekali dua kali doang. Jadi sudah hal biasa kalau datang dan menginap. Apakah masih disebut tamu? Ya, menurut saya begitu…*males googling

Jadi, kalau sudah biasa datang akan bisa sesuka hati?
Trus kalau sudah ada pernyataan ‘anggap aja rumah sendiri’ lalu bisa sesuka hati?
Oo tidak bisa!

Terakhir kali saya dibikin semakin sebal dengan kedatangan mereka. Padahal katanya kalau rumah sering didatengin tamu bisa nambah rejeki ya? Masa iya? Aamiin lah…

Terakhir kedatangan mereka pada saat saya ngga dirumah. Karna faktor biasa itu akhirnya kunci udah tau letaknya dimana, masuk dan beraktifitaslah sesuka hati.

Besok harinya saya pulang, onde mandeee… rumah brantakan ga karu2an. Tamunya udah lenggang kangkung entah kemana tanpa meninggalkan pesan apapun

Kasur acak adul, bantal kemana guling dimana dan banyak rambut rontok berserakan. Ruang tamu? Ada gunting di lantai, banyak remah2an makanan, charger hp dekat kipas angin daaan… kipas angin masih muter2 dengan eloknya serta lampu-lampu masih nyala di siang bolong. Yang paling menyebalkan buku-buku saya berantakan. Saya belum cek apakah ada yang hilang, manatau terbawa dengan ketidaksengajaan. Saya ngga mau lihat dapur karna udah males duluan. Masuk lagi ke kamar, tarok tas, buka jilbab dan lets go membabu

capek? Ngga!
Kesel? Ngga!
Ngga salah lagi…:(

Soal makanan saya ngga masalah. Saya ini ngga pelit, baik hati dan rajin menabung kok :p. Mau cemilan dihabisin atau isi kulkas mau diolah sendiri ya silahkan, sak kulkas2nya dimakan juga no problemo. Asaaaal diganti beli yang baru. Ngga deng, saya ngga congok kok sama makanan, bahkan kadang makanan sampe kadaluarsa saking saya lupa keberadaannya. Jadi kalau ada yang bantu ngabisin ya senang sekali. Asaaaal abis itu diberesin, itu sampah dibuang. Pokoknya minimal seperti semula lah.

Kalau begini apa ngga saya cari-cari alasan kalau besok mereka numpang nginap lagi. Kadang saya mau cuek bebeh kalau mereka bakalan ngatain saya sombong dan pelit. Lah daripada saya yang ujung-ujungnya ngenes?

Berdasarkan pengalaman ini, saya mau kasih tips lah gimana bertamu yang ngga bikin tuan rumah jadi tobat ala saya:

1. Ijin dulu
Jangan ujug-ujug datang, eh bawa rombongan pula. Sukur-sukur tuan rumah ngga jantungan. Alangkah baiknya kalau mau nginep ya kabarin dulu. Sekalian infoin bawa berapa pasukan. Basa-basi kek nanya “boleh ngga say?” Atau “mau dibawain apa”. Alih-alih bawa upeti, malah bawa cucian kotor

2. Briefingkan dulu
Maksudnya begini, sebelum memutuskan numpang nginap ada baiknya yang bawa rombongan infoin ke temennya. Misalnya, tuan rumah ini orangnya begini begitu loh. Ngga suka begini. Atau ngga boleh ada ini itu di rumahnya. Supaya kita bisa jaga sikap nanti setelah udah di rumahnya. Begitulah kira-kira

3. Sopan
Di rumah sendiri aja kudu sopan, konon lagi di rumah orang. Pecicilan, petakilan, serampangan. Berisik sendiri. Saya ngga deh…

4. Ramah
Tegur si tuan rumah. Basa basi kek. Jangan kebalik malah tuan rumah yang ramah-tamah. Lain hal kalau situ tamu sengaja diundang. Mau mandi, nyelonong aja lewat kayak tuan rumah mahluk gaib ngga keliatan. Heloo… situ numpang loh!

5. Bawa Peralatan Perang sendiri
Contoh alat mandi. Kalian numpang nginep loh. Bukan bayar kamar layaknya di hotel yang apa-apa disediain. Jangan bikin repot tuan rumah yang harus nyediain kalian handuk dari lemari, sikat gigi baru. Bahkan baju tidur pun kalian ngga bawa? Terlalu!

6. Beresin seperti semula
Abis make piring, ya cuci. Kalau pinjem handuk atau baju tidur ya cuci. Bangun tidur ya rapihkan kembali. Abis pinjem buku balikin ke raknya. Macem-macemlah. Apalagi si tuan rumah ngga pake ART, tega beneer bukan bantu meringankan malah nambahin kerjaan

Coba deh, dari enam poin tersebut dibalik. Dijamin tuan rumah bakalan seneng didatangin tamu. Malah berpesan lain waku datang lagi. Abisnya kita jadi tamu yang pengertian sih.

Lain hal ya kalau kita numpang nginap karna alasan yang darurat. Misal kemalaman di jalan, nyasar dan alasan lain. Tapi kalau darurat sih harusnya cuma sekali ya, kalau berkali-kali kayaknya sih keenakan.

Udah gitu aja, haha

Iklan

17 thoughts on “Etika Bertamu

  1. Kalau sampai bikin onar kaya gitu mah rasanya… Ingin berkata kotor. Kotor..

    Suka

    1. Aku ngg tega mbk, jadinya ngenes sendiri huhu

      Disukai oleh 1 orang

  2. Gagal paham aku, sama tamu menginap yg jorok kayak gitu.

    Suka

    1. Payah bilang lah mbk…
      Mau ngga dikasi nginep tp masi ada hub saudara, lah ntr sabtu minta numpang nginep lagi.
      Aku yang ngungsi deh… hiks

      Suka

      1. Dilema ya. Smoga dikasih hidayah ya orang2 kayak gitu

        Suka

  3. semoga berhasilnya ‘mendisiplinkan’ tamu.
    karena ini buat kebaikan bersama juga kan.. πŸ™‚

    Suka

  4. Wah nurut saya tamunya gak ngerti etika. Sudah kelewat batas kayaknya.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Sangat kelewatan malah..
      Jadinya Membabu sambil misuh2 hikss

      Disukai oleh 1 orang

  5. Untung belum nemu tamu kayak gitu..tp sebaiknya sih dibilangin, sindiran halus mungkin..

    Suka

    1. Iya mbk.. rencananya gitu nih

      Suka

  6. kalo biasanya ditulis tamu harap lapor rt, tulis aja mbak tamu harap lapor juragan haha

    Suka

    1. Hehhe… ide bagus mas

      Disukai oleh 1 orang

  7. Tamunya perlu di kursusin deh kayanya.. hehehe..

    Suka

    1. Itu jg klo mempan πŸ˜€

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close