Pemandian Alam Aek Manik, Wisata Murah Akhir Pekan

Sabtu kemarin jadwalnya saya pulang kampung dan minggu paginya sebelum balik ke Medan saya ngajak anak2 serta para ponakan main2 di pemandian alam Aek Manik. Awalnya sebagian menolak, karna mereka lebih suka ke Bah Dam. Karna selain memang udah dikolam2in, mereka udah parno duluan dengan pengalaman ketemu banyak ular di kolam Aek Manik. Jadi menurut mereka yang didengar dari si penjaga kolam, ular2 itu ngga jahat. Mereka hanya “penunggu” yang ngga bakalan nggigit pengunjung, asal kitanya baik2 disitu. Ngga berkata kotor, ngga berbuat yang tidak senonoh dan hal buruk lainnya. Dan satu lagi, kalau kebetulan ular itu keluar kita ngga boleh sebut namanya sebagai ular melainkan sebut saja “tali”. Soal ini saya ngga tau ceritanya dan belum sempat cari tau. Tapi kalau ular tiba2 nongol apa ya sempet kita mikir mau nyebut tali ya? Udah pasti kesebut ular. Jarang2 ada yang sempet2 mikir, namanya juga spontan dan kaget. Singkatnya, karna saya yang bayar tiket otomatis harus ikut itenarary saya dong haha.

20161016_094757
Anak tangga akses menuju kolam
c360_2016-10-16-11-44-57-994
Pemandangan kolam dari salah satu anak tangga
20161016_104509
Ikan mas di kolam bawah jembatan
20161016_104313
Caca diantara Pondokan2 dikiri dan jembatan penyebrangan

Dianter kakak dan sepupu saya pake motor jadilah kami pagi itu menuju lokasi. Sengaja dateng pagi2 supaya ga terlalu ramai dan belum terlalu panas. Eh, ngga taunya sampe TKP udah banyak motor dan mobil berjejer. Masih jam 9 padahal.

Ngga ada semacam gerbang atau gapura atau pintu masuk atau sejenisnya. Terkadang orang pada nyasar jalan ke arah yang lain. Jadi tandanya cuma petugas jaga aja yang ngutip iuran masuk yang cuma 2ribu perak per orang. murah ya.. πŸ™‚

Kita harus terlebih dahulu menuruni puluhan anak tangga untuk bisa sampe ke kolamnya. Dan benar saja udah rame yang berenang2. Ngga pakai lama ponakan saya langsung nyebur lengkap dengan kacamata renangnya. Maklum.. kemaruk baru bisa berenang :D. Saya yang masih bingung cari2 pondokan karna yang di bawah sudah penuh akhirnya memilih pondokan agak ke atas. Setelah meletakkan tas2 dan sandal, saya dan anak2pun segera turun karna saya udah pingin nyebur. Sayang Caca dan Cahyo ngga seheboh mamanya. Pada takut air kayaknya. Jadi keduanya cuma duduk2 di bebatuan nontonin kami bermain air. Ditambah Caca pada saat berdiri di bebatuan ngeliat ular itu muncul dan lewat dari sisi kakinya. Saya sempet cuek pada saat dia menjerit2 nangis ketakutan karna saya pikir cengengnya keluar. Nah pada saat saya liat ular itu meluncur ke air nyebrang ke arah pancuran baru saya ngeh. Ya ampuun, anakku udah kebingungan mau ngelak kemana dan udah hampir nyemplung ke air. Untung ada abang2 yang nolongin Caca dan menggendongnya ke tepian. Makasih ya om… langsung saya peluk Caca nenangin, padahal saya sendiri pun sempet panik pas liat ular itu lewat di depan saya. Untung ularnya ngga nggigit dsb, cuma numpang lewat. Iseng banget ya. Dan kejadian itu otomatis bikin anak2 dan ponakan makin parno. Syukurnya saya lumayan bisa yakinin kalau ngga akan ada ular2 berikutnya.

Aek Manik, konon dulunya adalah tempat mandi para Raja Damanik. Dan selalu ada petuah ngga boleh berkelakuan aneh2 kalau lagi main disini. Termasuklah para ular2 adalah bagian dari kisah itu.

Aek Manik terletak di desa Huta Lama Manik Maraja Sarimatondang, Kecamatan Sidamanik. Sekutar 4 jam dari Medan. Kalau baru pertama kali kesini memang agak sulit menemukan lokasinya. Harus sering2 bertanya pada warga setempat. Barulah kira2 500 meter ada petunjuk jalan sangat sederhana. Lokasi ini mulai kembali dikelola sekitar 2 tahun belakangan. Seiring hebohnya wisata2 alam yang terekspos di beberapa media sosial, maka Aek Manik pun ikut ambil bagian. Mengekor pada popularitas Kebun Teh yang sudah lebih dulu ngetop.

Sudah banyak pengunjung baik masyarakat setempat, atau perantau bahkan orang2 dari luar daerah yang sengaja datang untuk melihat jernih dan merasakan sejuknya air kolam.
Sebenarnya ini adalah sungai yang airnya berasal dari mata air. Namun karna tidak seperti sungai2 kebanyakan yang berarus deras. Sungai ini sangat tenang nyaris tidak terasa arusnya. Makanya terlihat seperti kolam. Airnya jernih tembus pandang sampai ke dasar. Dan memang bisa dikatakan dangkal. Paling dalam sedada saya. Tapi biar bagaimanapun anak2 tetap harus dalam pengawasan ya. Serunya lagi kalau main air disini ga terlalu takut kulit gosong karena ada atap alami dari pohon2 besar hampir menutupi seluruh kolam air. Sangat rindang dan teduh. Nah pohon2 besar inilah konon katanya tempat ular2 itu ngumpul. Hii serem juga kalau dipikir2.

Walaupun dingin, tapi bermain disini bikin betah. Menggigil kalau kitanya malah berada di luar air, mungkin karna ada hembusan anginnya juga. Tapi kalau udah nyemplung ngga terasa dinginnya. Ada semacam rakit ala2 yang bisa dijadikan mainan serta dua buah ban yang bebas digunakan. Dan air mancurnya bisa dibikin terapi. Banyak pengunjung terutama nenek dan kakek2 yang memanfaatkan air terjun untuk pijatan di punggungnya. Saking jernihnya air bahkan banyak yang foto sambil nyelam. Dan saya yakin kebanyakan pengunjung muda mudi tujuan utamanya adalah foto kekinian seperti itu dan langsung posting ke medsos. Ayo ngaku! Hahaha

Ngga lama nenek anak2 datang bawain bekal. Pas banget udahkelaperan. Bagi yang tidak bawa bekal, tidak usah hawatir kelaparan karna memang pasti akan lapar kalau udah main air apalagi udara cukup dingin. Ada beberapa warung yang8menyediakan makanan hangat seperti miso, bakso, mi goreng, popmi dll, juga berbagai minuman. Pondokan juga tersedia, baik di bawah dengan tarif 25rb sepuasnya maupun pondokan agak ke atas dengan tarif 20rb sepuasnya. Kami juga sempat pindah pondokan ke bawah. Selain gampang ambil barang atau istirahat, karna kalau di atas susah diawasin. Walau masih banyak kekurangan seperti toilet kurang layak. Atau malah tidak cocok disebut toilet. Belum ada ruang ganti pakaian dan Musolah yang layak. Jadi kalau ganti pakaian dimana? Kalau males ke toilet ya pake sarung aja ganti di pondokan sambil merem supaya ga keliatan orang2 haha. Dan tarif parkir yang lumayan mahal kalau menurut saya. Untuk motor dipatok 5rb rupiah. Wah, kalau segitu harusnya udah bisa pakai karcis dong. Berapa lagi kalau mobil ya

20161016_103907
Kura2 dalam ember

Bagi yang tidak ingin main air, ada beberapa kegiatan lain yang bisa dilakukan seperti memotret, melihat2 ikan mas yang berada di kolam agak ke bawah. Anehnya ikan2 ini ngga mau berenang ke arah atas (tempat orang2 main air). Betah aja gitu, serasa di kolam pribadi yang dikerangkeng. Atau bisa juga liat kura2 walaupun cuma 4 ekor diletakkan dalam sebuah ember. Atau ya sekedar jalan2 barangkali tau2 udah nyampe aja ke Aek Simatahuting. Salah satu kolam pemandian yang letaknya bersebelahan dengan Aek Manik yang memang kalau jalan dari arah belakang melewati parit2 dan rawa2 dan melewati duah buah batang pohon dipacak di sisi kanan dan kiri. Semacam batasan kali ya, dan ini disebut pintu haha.Β Nah Aek Simatahuting ini pun ga kalah ngetop dengan si Aek Manik. Terkenal akan airnya yang jernih dan dingin. Atau tau2 nyampe ke Bahdam. Pemandian yang udah dikolam2in. Anak2 lebih suka disini dan memang lebih cocok disini Karna ada 3 kolam dengan kedalaman berbeda2.

Semua kolam2 itu airnya berasal dari sumber mata air yang sama.
Nah begitulah wisata murah meriah milik orang Sidamanik. Saking sohornya bahkan sudah ada beberapa travel yang membuat tour wisata Sidamanik Simalungun yang memasukkan ketiga kolam itu sebagai destinasi selain kebun teh dan air terjun Bahbeak.

Bagaimanapun yang namanya alam pasti ada aja binatang2 yang bersembunyi dan memang disitulah habitanya. Dan keberadaan ular itu sudah sangat wajar apalagi berada di sungai. Jadi tak perlulah terlalu hawatir. Sekali lagi yang penting jaga sikap dan berkelakuanlah yang baik2 tak harus di sungai atau hutan tetapi dimanapun kita berada. Dan tetap jaga alam,Β kita menikmatinya sudah sewajarnya kita jaga kelestariannya sebagai timbal balik terima kasih kita pada alam dan penciptanya

Hyuuuk.. main ke Sidamanik πŸ™‚

Iklan

17 pemikiran pada “Pemandian Alam Aek Manik, Wisata Murah Akhir Pekan

  1. … pake sarung aja ganti di pondokan sambil merem supaya ga keliatan orang2 haha –> ini tergantung siapa yang merem ka πŸ˜†

    Ngeliat kolam dikelilingi alam yang masih asri begitu pasti airnya sejuk ya. Sukses bikin ngiri (y). Eh maksudnya ada ular penjaga gitu dianya ikut jagain di kolam renangnya ka?

    Suka

  2. Padahal deket dari Siantar (rumah orang tua ku), tapi aku malah gak tau pemandian ini kak, hehe, anak rumahan sih dulu, hehe

    Tapi kakak cukup berani ya main kesana, kalau udah ada kata ular nya, aih ampun kak, gak bakal kesana. Walaupun mitos atau yang lain sebagainya.. hihiihi

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s