Rujak

Iseng-iseng saya buka google+ yang udah karatan saking ga pernahnya digunain. Dan sekalinya kebuka yang muncul tulisan kak Noni soal nasi padang. Saya jadi keinget soal makanan kesukaan saya Rujak. Udah pernah saya tulis tapi masi di draft.Β 

Ngomong-ngomong soal nasi padang, saya memang ga terlalu ngefans sampe mimpi-mimpi. Saya sih golongan manusia omnivora. Eh ngga pemakan segala juga ding karna termasuk banyak yang saya ga mau makannya. Kayak segala jenis daging kecuali daging sapi yang didendeng dan rendang yang sampe kering gitu masaknya dan itu juga ga bole bau prangus dan ga alot. belut juga saya ngga suka, ngga pernah nyobain pun. Bebek dan entok ngga mau icip juga sekalipun. Kalau sayuran jenis apa aja dan dimasak jenis apa saya mau deh, kayaknya sih ya. Dan kalau makan nasi padang nasi saya harus kebanjiran kuah biar bisa cepet abis, kalau kering susah ditelan. Tau sendiri kan nasi padang porsinya bisa untuk berdua. Kecuali jenis-jenis makanan yang baru liat saya paling susah icip-icip karna kadang udah geli duluan liatnya. Dan salah satu restoran padang di medan bernama Sederhana saya malah lebih suka makan ditempatnya. Karna pernah dibungkus kok aneh rasanya ga selezat kalau dihidangkan di meja. Apa karna cuma satu aja ya lauknya jadi ga bisa dipilih πŸ˜€Β 

Jadi karna nasi padang pun saya masih banyak milih-milihnya maka saya putuskan makanan kesukaan saya rujak aja lah haha

Kami sekeluarga memang rata-rata doyan rujak. Di rumah kalau ada pepaya dari pohon dan ada timun kakak pertama saya biasa langsung inisiatif bikin bumbu rujak. Beliau ini kalo bikin rujak selalu enak. Karna gula merahnya banyak banget sampe jadi kental ngga berkuah sebanding dengan cabe rawitnya jadi pedesnya dengan manisnya itu pas dilidah. Β Kalo kurang manis ya tinggal liatin saya aja pas makan. HuahahaΒ 

Apa sih yang ga saya suka dari rujak? Ngga ada kayaknya. Kedondong asem pun saya bantai. Mangga mentahpun jadi enak. Walau makannya sambil kriyep-kriyep. Dikasi berbungkus-bungkuspun sepertinya akan habis sama saya *yang ini belum nyoba sih. Yang saya ngga suka dari rujak cuma kalau disuruh bikin sendiri. kalau ini selain ngga suka juga ngga pinter. Bisa-bisa saya jadi ilfil sama rujak kalau makan bikinan sendiri. Ah ga mau… saya masih cinta sama rujak.Β 

Di medan rujak yang terkenal seinget saya kalau ga salah namanya rujak simpang jodoh. Duluuuuu banget saya pernah makan rujak dari sini dan masih inget rasanya memang enak. Trus rujak kolam, yang ini letaknya dekat sama Mesjid Raya. Ulekan sambelnya lebar kayak batu cucian disungai kampung saya. Ada juga temen saya suka beliin rujak tapi ngga tau dimana kayaknya Johor deh dan itu enak juga.Β 
Selain itu di Siantar sentranya rujak ya taman bunga. Atau di trotoar depan toko roti ganda. Untung ada bang Gojek yang siap antar alau saya lagi pingin rujak dan males beli kluar.

Kalau saya pulang kampung, saya ngga pernah absen beli rujak walau malam sekalipun. Biasa bapak yang dimintain tolong beliin dikulineran. Karena kan di kampung selain dingin, jalanan juga rusak. Kalau panas ya tandus berbatu-batu kalau hujan ya becek dan berlumpur. Saya kalau naik motor sering hampir jatuh apalagi malem. Bapak pun apalah daya mau nolak, selain kasian liat saya beliau juga hantunya rujak haha. Toos lah pak…Β 

Nah satu yang bikin rujak jadi tambah enak adalah potongan pisang muda yang ikut diulek sama bumbunya. Ntah kayakmana dulu penemu rujak ini kok bisa kepikiran memasukkan pisang muda dalam bumbu rujak. Saya bukan penggemar pisang, bahkan pisang paling enak sekalipun. Tapi kalau lagi ngerujak malah pisang mentah bisa jadi pavorit dan dicari-cari diantara celah buah-buahan. Sampe kadang ketuker antara cabe rawit ijo dan pisang. Karna kalau udah diulek jadi mirip. Kalau dipikir-pikir penemu rujak ini kreatif sangat. Bisa-bisanya buah segar dicampur aduk sama bumbu dapur. Mana ada terasinya pula. Untung ngga pake lengkuas atau kunyit haha. Anehnya saya kok suka. Tapi sukanya cuma sama rujak buah loh. Kalau rujak cingur dan jenis rujak lain saya ngga doyan.Β 

Sedikitnya 5 jenis buah yang wajib ada kalau mau bikin rujak yang komplit . Biasanya nenas, timun, bengkoang, kedondong dan pepaya. Ada juga yang menambahkan buah mangga, jambu biji atau jambu air dan buah lainnya sesuai selera. Ditaburin kacang tanah dan emping di atasnya. Tapi saya ngga terlalu suka pakai kacang tanah.Β 

Cara lain menikmati rujak kalau buah udah habis dan tersisa kuah bumbunya adalaah… sediakan kerupuk (kalau dimedan namanya jangek) atau krupuk kulit dan jenis krupuk lainnya lah. Enak juga kalau dicocol-cocol ke bumbu rujaknya. Kalau ngga ada krupuk boleh juga pake gorengan. Enaknya sih pisang goreng. Kalau ngga ada keduanya apa yang ada di meja makan cobain aja cocolin ke bumbu rujaknya kali aja nyambung dan enak :D. Kalau ngga ada apapun ya paling telunjuk dicocolin ke bumbunya trus makan deh. Ngga deeng… dijilat-jilat aja loh sampe bersih tuh bumbunya. Jangan pakai sendok karna beda sensasinya. HeheheΒ 

Ada yang ngefans rujak juga kayak saya? πŸ˜€Β 

Iklan

34 pemikiran pada “Rujak

  1. Rujak dan gado-gado itu cara saya yang tidak begitu simpati akan buah dan sayur untuk bisa memakan dua itu dengan nikmat, hehe. Di tempat saya ada rujak cuka, jadi bumbu terasinya itu dicampur cuka. Di Bali juga ada rujak kuah pindang, pakainya kuah pindang, saya kurang begitu suka sih karena jatuhnya rasa asin banget. Saya sukanya yang bumbunya ada tambahan kacangnya, yang pakai pisang batu muda dan gula aren cair yang banyak, haha. Tapi jangan terlalu pedas soalnya sakit perut.
    Jadi kapan Mbak mau bikin rujak? Haha.

    Suka

      1. Persis kayak bumbu sate kecap. Cabe diiris bulet2 + kecap asin + gula dikit. Kalau pake kecap manis ga perlu kasi gula lg. Udh gitu aja.
        Paling ulek2nya dipiring pake sendok doang.
        Rujak ecek2 itu mah, klo bumbu rujak lg ga lengkap haha

        Suka

  2. baca postingan ini jadi ngeces sejadi-jadinya. Rujak mah doyan maksimal saya. The must item di rujak ya bengkoang. Paling ga doyan mangga super muda yang asemnya amit-amit, hahahaha….hidup rujak! SAlam kenal ya mbak πŸ™‚

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s