Pikun

Umur, penyakit dan keturunan adalah sebagian faktor penyebab kepikunan. Dalam hal ini, bukan hanya seseorang yang sudah ujur yang bisa kena kuman pikun. Yang masih muda belia juga bisa.. contohnya ya saya Ini. *haa?? Muda belia?? haha lagi2 saya pikun

Beberapa bulan belakangan ini memang saya dilanda penyakit pikun, dan saya menyadarinya. Seingat saya memang semenjak divonis suatu penyakit yang gejalanya macem2. Dari mulai menurunnya berat badan, lemes secara fisik, dan melemahnya daya pikir, hiks. Dan beberapa gejala lainnya. Mungkin juga karena pengaruh konsumsi obat2an dalam jumlah yang banyak dan dalam waktu yang lama pula.

Contoh kepikunan  yang saya alami juga macem2. Contohnya seperti ini:

1. Sering lupa meletakkan barang.
Jadi misalnya saya pegang kunci, trus mau singgah sebentar ke kamar mandi dan letakkan kunci disembarang tempat Yang ga jauh2 amat dari kamar mandi. Sekeluarnya dari kamar mandi udah lupa aja naroh kunci dimana. Padahal baru sebentar. Bahkan beberapa hari lalu saya nyari2 kunci ga nemu, padahal kunci itu udah saya pegang. Parah yaa.. heheee
dan masi banyak sih contoh2 lain sebenernya.

2. Sering lupa apa yang mau dikerjakan
Hampir sama dengan poin 1. Hanya kali ini saya sering lupa apa yang tadinya mau dikerjain hanya karena suatu interupsi. Dan tidak jarang malah gagal dikerjakan karena lupa. Parahnya dalam waktu yang lama baru diingatkan kembali oleh dejavu mungkin, atau teringat secara tiba2

3. Sering lupa nama orang
Yang ini bikin saya sering malu dan ga enak hati. Mau manggil seseorang aja harus mikir dulu. Jadi kalau urgent kayaknya bakalan berabe karena lamban. Masa cuma mau manggil aja pake mikir dulu gt. Jadi kadang saya siasati dengan menyebut “say” sebutan lain semisal kakak atau abang. Kalau sama atasan ga terlalu panik karena udah pasti manggilnya pak/bu

4. Sering gagal fokus
Nah ini semisal saya googling mau cari2 info tertentu. Trus saya nemu info yang lain jadi saya malah buka info yang baru saya temukan dan asik pula membacanya. Lagi2 lupa sama fokus utamanya.  dan ini udah pasti bikin kerjaan terbengkalai

5. Sering lupa apa yang mau disampaikan
Kalau seseorang yang saya panggil responnya lama, nah ini yang bikin lupa apa yang mau disampaikan. Kadang rencana mau ketemu seseorang dan mau nyampein sesuatu, udah ketemu orangnya lupa deh. Sementara kemampuan daya ingat saya parahnya minta ampuun.

6. Sebenernya masih banyak sih pikun2 yang lain, tp lagi2 saya lupa hahaha

Jadi untuk meminimalisir itu semua saya harus pakai to do list tiap harinya. Yaa ada hikmahnya juga sih, saya jadi terbiasa pake to do list padahal tadinya sih ngga perlu. Dan hasilnya sama aja masih sering lupa, haha. Itupun terkadang masih lupa juga nyusun si to do liat itu tiap malem. Ah parah… Saya sudah harus sering pakai bantuan alarm baik dari hp maupun cacatan kecil yang harus saya bawa setiap hari.

Hmmm, saya belum cari informasi sebenernya apakah derita yang saya alami ini berdampak panjang. Bisa disembuhkan atau karena memang pengaruh pada penyakit yang sedang saya alami. Bukan males cari tau, atau tak punya waktu. Tapi saya sepertinya ingin lari dari kenyataan, hahaha. Karena saya paling takut sama suatu vonis jadi sebenernya takut mencari tau karna yaa takut ketauan kalau misalnya ternyata pikun ini ga bisa disembuhkan… :(. Ga mau… saya kan masih muda beliaa :p

Ini postingan ngawur karna ditulis berdasarkan pengalaman pribadi tanpa riset khusus dan dalam keadaan baru mengalami kelupaan. Apa sih ini?? Hahaha

Iklan

14 pemikiran pada “Pikun

  1. Kalau seperti itu sih sama kayak saya. Dari dulu salah satu kelemahan saya ya suka hilang ingatan alias pikun juga.

    Tapi dari pengalaman akhirnya saya biasa naruh barang di tempat tertentu. Biar mudah nyarinya. Tapi kadang2 juga masih suka naruh sembarang dan masih nyari2 buat barang. Misal kacamata, sebelum tidur pasti saya taruh di sekitar laptop. Atau kunci motor saya taruh di sping tv. Begitu seterusnya.

    Pas googling juga sama persis. Tapi kemudian biasanya saya nyusun daftar browsing. Klo semua udah ketemu, baru boleh internetan dgn bebas.

    Klo nama sih bukannya lupa, tapi emang saya nggak terlalu perhatian sama nama orang. Kecuali orangnya berkesan di hati.

    Tapi saya nggak pernah lupa mau ngapain sampai harus membuat to do list, soalnya rutinitas hidup saya ya cuma itu2 aja ha ha ha………

    Suka

    1. Hehe iya mas. Kadang ngerasa pikun kali ini parah. Tadinya ga perlu pake to do list yo aman2 aja. Skrg hrs pake banyak bantuan. Aku jd keinget2 penyakit apa yah namanya yg tua blm wktunya. Klo duku ada filmnya yg diperankan brad pit, hihihi saking parnonya

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s