Gudeg Wijilan Yu Djum

Pertama kali saya makan gudeg tahun 2005 juga pertama kali ke Jogja. Fasilitas makan malam dari hotel sebenernya. Wiiiih, baru masuk mulut udah saya lepeh. Ga doyan, terlalu manis, terlalu lembek dan kayak sayuran yang udah diangetin tujuh kali. Akhirnya Ilfil lah saya dengan yang namanya gudeg. Orang Jawa macam apa yah ini ga doyan makanan sendiri ๐Ÿ˜€

Nah malam terakhir di Jogja, temen-temen pada ngajak makan gudeg. Saya sih ikut aja tapi bertekad nanti pesen makanan selain gudeg lah. Iya sih bener juga kata mereka belum sah ke Jogja kalau belum makan gudeg. Yowes monggo…

Kami menuju daerah Wijilan, tapi sebelumnya muter-muter dulu di alun-alun. Berhubung malam minggu, rame lah lapangan itu dengan kumpulan manusia. Pingin ngerasain naik odong-odong tapi ga dapet parkiran, yang ada kami pun ikut berputar-putar nyari jalan keluar yang ga nemu-nemu. Ya masa cuma nyari pintu kluar aja pake google map? ๐Ÿ˜€

Singkat cerita, kami menuju daerah Wijilan melalui jalanan yang terbilang sepi tapi sangat bersih dan rindang. Saya belum nemu jalanan yang berlubang selama muterin Jogja, ntah karna kebetulan lagi beruntung atau memang seluruh jalanan Jojga sangat mulus.

Nah daerah Wijilan ini tampaknya memang sentranya para gudegers :D. ย Karena sepanjang jalan hampir semuanya Jualan gudeg. Bingunglah milihnya. Tapi ada satu yang kata orang seniornya tukang gudeg hehee, yang namanya adalah gudeg Yu Djum. Di warung pertama kami sempet dicuekin loh dan terusir dengan sendirinya. Disebabkan tempat itu sudah direservasi oleh sebuah kantor dan setelah duduk nganggur sekian lama mereka baru bilang “gudeg nya ga dijual”, hiks sedih nian. Akhirnya kami pindah dan nemu lagi warung Yu Djum yang lebih gede dan petugasnya lebih ramah tamah. Alhamdulillah, masih banyak tempat kosong dan kami pesan makanan.

Ntah kenapa kok saya tiba-tiba pingin nyicip dan akhirnya saya pesan juga satu porsi yang paling sederhana. Eh, dirasa-rasa ga seburuk kesan pertama saya makan gudeg. Kali ini manisnya pas, pedesnya pas dan porsinya juga pas ditambah satu gelas teh di malam yang mendung dan berangin, nikmat sekali rasanya gudeg kali ini๐Ÿ˜€. Apa karna makan di warung dedengkotnya gudeg yang sudah tak diragukan lagi kelezatannya? Atau karena lapar? heheheย 

Selesai makan kami sempatkan cari oleh-oleh kayak ikan bandeng, dan macam-macam makanan lainnya. Lanjut balik ke hotel tapi bukan untuk tidur melainkan hanya mengembalikan mobil sewaan dan kembali berjalan-jalan ke Malioboro. Kebetulan hotel kami berada di kawasan Malioboro jadi cukup berjalan kaki untuk menikmati kembali Calung sebelum besok harus balik ke Medan. Pasti akan dirindukan. Seperti biasa saya menonton sendiri dan teman-teman yang lain berbelanja…

See u again Jogja

Iklan

2 pemikiran pada “Gudeg Wijilan Yu Djum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s