Try to walk on her/his shoes

Beberapa hari ini, eh sebulan juga ding… salah satu pejabat di kantor saya dapet nota dinas ke luar kota. Otomatis doong digantiin sama seorang pelaksana.

Eh eh sebelumnya saya disni anggap saja sebagai pengamat yaah, jadi saya tidak masuk dalam daftar yang akan saya komentarin disini. Hihihiii boleh doong :p

Namanya juga beragam-ragam macam tipe manusia yang besatu dalam satu rumah disebut kantor. Yang tadinya kenal aja engga, temen bukan, saudara tidak, kembar apalagi. Tapi karena punya kepentingan yang sama (sama-sama bekerja) jadinya ga jarang kantor itu kita sebut sebagai rumah kedua. Malah ada sekantor saya dulu mengklaim kantornya adalah rumah pertamanya. Alasannya karena dia sebatangkara merantau dan orang-orang yang dia kenal ya temen-temen sekantornya aja.

Baik lagi ke cerita awal. Tiba-tiba saya pingin nulis ini karena agak sedikit jengah ngeliat sifat aseli temen-temen sekalian dikantor. Kadang karena pernah ada masalah dengan seseorang trus kita menyimpan dendam alhasil punya kesimpulan seseorang itu salaaaah aja di mata kita. Pernah gak ngeliat orang seperti itu?

Saya Insyaallah mudah-mudahan sampe sekarang belum pernah punya atau nyari musuh atau nyari gara-gara. Suerrr… sebaliknya malah saya yang pernah dijutekin :(. Naah… kebanyakan memang adanya suka cari gara-gara. Dari mulai nggosipin, fitnah, ngomong ga pake saringan. Giliran dia digituin, ga terima. Ada orang begini?? Banyaak!

Pertama kali saya masuk kerja, atasannya memang kurang ganteng (eh apa hubungannya??) Tapii.. dari segi kepemimpinan saya kasi nilai A. Disiplin, tegas, pinter, bijaksana, adil, serius tapi bisa bikin suasana tetap santai. Semua bawahannya dipaksa kompak dan memang kompak lah hasilnya. Saling bersinergi, kerjasama dan mendukung satu sama lain. Hasilnya predikat memuaskan dengan segudang prestasi dan penampakan beliau ujug-ujug jadi ganteng. Kesimpulannya, kejelekan akan tertutupi oleh prestasi *eaaaaa

Ga lama beliau mutasi dan digantikan sama atasan yang ganteng *eh.. tapi agak longgar sama peraturan. Walaupun masi punya wibawa tetep nilainya merosot dari atasan sebelumnya, kasi nilai B. Selanjutnya yang terakhir, atasan ganteng tapi nilainya D. Terbukti semua performens kantor nilainya merosot. Dari mulai aset, SDMnya, dan laba menurun drastis. Dari peringkat unit terbaik sampai unit terburuk :(.

Jadi, kalau saya perhatiin niih, memang atasan/ketua punya andil sangat penting atas berjalannya suatu organisasi. Bermacam-macam ide dan pendapat dari bawahan akan disaring dan akhirnya diambil keputusan oleh sang ketua. Mau ngga mau bawahan harus setuju. Bukankah itu tugas ketua? Menyatukan pendapat dan memutuskan seadil-adilnya?

Bagaimana kalau sang ketuanya apa-apa “terserah ibu butet aja deh”, atau “boleh deh pak, saya ikut keputusan bapak ucok aja “, atau kasarnya justru ketua yang disetir bawahan. Haduuuuuh… ini lah yang terjadi saat ini. Akibat terlalu longgar dan santai yang ada prestasi merosot dan sesama manusianya saling menyalahkan. Manis di depan, nggigit dibelakang. Bilangin si A nih ga pantas duduk di sini. Dia ga ngerti. Atau si B ga sadar nih job desk nya apa. Banyak juga yang disaat beliau kepepet keteter sama kerjaannya tiba-tiba jadi baik lemah lembut mohon bantuan. Giliran dimintai bantuan, ada seribu alasan.

Saat ada temen yang bikin kesalahan atau kekurangan langsung deh dicemooh. Kerja ga becuslah, ga seriuslah macem-macem makian. Giliran disuruh gantiin, bingung dia :D. Atau… bilangin si anu kerjanya nelpan nelpon, ngobrol, tidur, fb an (ehh yg ini pasti eike yg kesindir hahaha). Giliran dia yang kepergok, mesam-mesem *menyebalkan!!. Atau seperti yang saya bilang di awal, sang pejabat dimutasi/nota dinas giliran nggantiin eh ngomong ke saya “berat ternyata posisi dia ini yaa, pusing saya”. Dalam hati saya cuma bilang… “rasain luu”. Banyak protes nya siih…

Kadang-kadang kita yang lebih muda ini yang harus ngalah, harus mengerti dengan sifak kekanak-kanakan para senior tersebut. Merak merasa lebih ngerti. Merasa lebih berkuasa, jadi apa-apa harus ikutin mereka. Saya pernah dibully karena ga pernah gabung dalam rumpian sejagat. Memang saya ga suka ngerumpi sih yaa.. kalau jam istirahat saya pake untuk makan, solat, internetan atau tidur. Ada tuh seorang wanita paruh baya memang sukaa banget ceritain temen-temennya. Mungkin juga termasuk saya. Selalu berhasil membujuk rayu wanita bahkan satpam jadi temen ngerumpinya. Kecuali saya, semoga saya teguh pendirian hehehe. Jadinya kalau mereka lagi nggosip trus ada saya langsung deh diem. Takut saya aduin ke korban gosipannya. Karena saya memang deket sama semua temen-temen dan ga pernah ada sensi-sensian, lama-lama kok saya dikira pro ke setiap korban gosipan dan saya dikira jadi kayak tukang ngadu?? Padahal ga pernah terbukti. Kesel-kesel saya bilang aja dong “baguss.. aku datengin aja ntr ke setiap kelompok yang ngumpul-ngumpul kaya semut biar pada bubar dan ga jadi nggosipnya, so kantor akan bebas dari pergosipan. Hayo mau apa??!” Tapi memang dasarnya udah jadi hobi negerumpi dikasi baygon juga tetep ngerumpi. Malah ga peduli mau diaduin kek, dilabrak kek ya tetep aja yang penting hobi setiap hari harus tersalurkan. Ckckckck..

Gimana kalau dia yang dikatain? Gimana kalau dia yang digosipin? Ga pernah apa ya kepikiran begitu? Atau dia udah merasa paling suci? Paling bener?

Kadang kala dalam perkumpulan yang ada macem-macem manusianya yaa harus pinter-pinter bawa diri dan menempatkan diri. Jangan sampe karena satu tindakan yang keliru selamanya kita dicap dengan sebutan tertentu. Amit-amit kalau sebutannya yang buruk. Sehingga perlulah untuk mencoba merasa, sekalipun dalam hati bagaimana kalau saya saat ini ada di posisi dia. Kadang-kadang kasian ngeliat mereka korban gosip yang ga tau apa-apa dikasi sebutan ga layak hanya karena dendam pribadi. Kalau tipe yang manja atau mentalnya ga tahan banting yang ada cuma curhat sambil nangis, ujung-ujungnya ga betah. Saya ikut sedih. Kalau saya korbannya saya isengin balik. Syukurnya saya belum pernah jadi korban. Perlu juga doong dikasi pelajaran sekali-sekali sama orang suka gosip. Saya memang orang Jawa, muka saya helo kitty tapi mental preman Medan. Wkwkwkw ga cocok dipaksain!

Ini tulisan sama judul agak ga matching yaa. Terlalu keren di judul, wkwkwkw. Suka aja sama quote nya. Tapi bingung cari bahannya ya begini hasilnya. Yang penting saya ngerumpinya disini aja daaah, ngerumpi sendiri ga sebut merk ga ada yang tau yeee… hehheehe

Sekian dan terima kasiih šŸ™‚

Iklan

7 pemikiran pada “Try to walk on her/his shoes

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s