Nostalgia SMA deh…

SMA 3google.com

Klentang klentung…klentang klentung.
Saya sih tadinya mikir itu pasti grup online shop di bbm lagi uplod foto. Diabaikan sajaa, lagi asik garap tulisan memorable of love soalnya, Hehehe. Tapi emang dasarnya udah preen aja ya ada aja yang bikin kedetak hati ini dan tanganpun gatel mau periksa hp. Eeeeh bener aja kaan, ada chatrom baru bikinan kedan serumah Fitri namanya, yang walaupun isinya cuma berempat tapi rasanya udah serame pajak parluasan. Tau pajak parluasan?? Sini tak bantu ingatkan lagi, deket sama sekolahan dulu waktu SMU. Biar kata sekolah deket sama terminal, pajak dan campur sama rumah penduduk tapi itu konon adalah sekolahan pavorit se kotamadya . Biar kata kita ditempatkan di kelas paling belakang, tapi mewakili juara umum. Gimana ngga? Wali kelasnya aja salah satu guru paling seleb di jamannya. Tambah guru matematikanya paling eksis di jamannya. Dan guru agama Islam paling disiplin sejagat smundu (pake baris berbaris sebelum masuk kelas, pliis deeeh). Ehh… pernah ketauan saya ga pake jilbab pas lagi ujian nasional akhirnya sukses kena jeweerr. Pernah juga ketauan lagi ngapalin bahasa inggris dijamnya beliau untuk persiapan ulangan jam berikutnya dan sukses buku kena sita plus jewer. Beliau memang lancar jelasin bahasa arab tapi mata melebihi penari Bali

Temen – temen saya juga masih banyak kisah tragis yang dialami bersama guru – guru tercinta. Silahkan dikomen bagi yang mengalami dan kebetulan mbaca ini ya πŸ˜€

SMA 5google.com

Lanjuuuut….
Jadi keinget 16 tahun yang lalu (eh, awas ya klo ada yang diem-diem ngitung ke belakang, hmmmm) waktu pertama kali awal masuk jadi murid baru di SMU ada pembagian kelas. Rasanya seperti orang yang paling terhina dina dapet kelas paling belakang. Jujur aja, ekspektasi masuk sekolah beken adalah salah satunya mau eksis, temen – temen saya pasti dalam hatinya setuju cuma ga brani ngaku. Haaaaahh aku tau (natap sinis sambil lipat tangan di dada). Trus lama – kelamaan kekeluargaan dikelas itu semakin terbina. Mungkin karena semua merasa senasib pasrah dan berserah diri pada Tuhan yang Maha Esa atas takdir yang ditetapkanNya. Terciptalah ke Bhineka Tunggal Ika-an dalam ruangan itu. Mulai dari yang baik budi sampe yang bandel, ada! Dari yang Cantik sampe yang cantik kalipun, ada! Dari yang pinter sampe yang… ehhhm kurang genius pun ada. What else?? Lengkap kaaan?? Mana ada kelas yang berani mendemo guru kimia nya, daaaaan… yaaa nasib yaa nasiibbb semester berikutnya guru yang sama masuk lagi, hahahahaa semua diam seribu bahasa, apa mau dikata??. Mana ada kelas yang lagi pura-pura konsen belajar ada selingan piring terbang akibat suami istri bertengkar?? Lah ruang kelas sama rumahnya sang pasutri itu nyaris satu tembok wkwkwkwk. Adakah guru perempuan yang markirin motornya persis di depan pintu kelas?? Ada!! Datang ke kelas kami :D. Adakah asisten guru yang kita panggil dengan sebutan paling mesra β€œpapi”?? sini tak kasi tau apa itu papi (pak pinem) hihihii. Dan yang paling fenomenal adalah tragedi X-MEN. Hmmm… gegara film ini niiiih jadi tahanan depan kelas dan saya kena maki miss keriting dengan sebutan ”matamu besaaar!!” akibat salah lihat jam. Inget ga awalnya?

Alkisah…
Murid-murid nan patuh ini mengalami sedikit kelafaran, mungkin karena udah baper duluan membayangkan ulangan matematika yang akan dihadapi. Ulangan yang paling menyebalkan bagi murid – murid patuh ini. Melipirlaah beberapanya ke kantin sebelah. Cuma 5 langkah dari rumah… eh dari kelas maksudnya. Semakin lama semakin bertambah sehingga populasi dikantin lebih banyak daripada di kelas. Sang empunya kantinpun semakin kreatif. Bukan hanya menyediakan makanan dan minuman tapi menyediakan bioskop ala-ala tv tabung. Ga nanggung-nanggung film yang diputar. X-MAN boooo… sehingga lupa dirilah murid – murid patuh ini. Panggilan dari murid teladan tak satupun dihiraukan. Malah ada yang ikut nimbrung segala hahahaa. Gimana cerita temen – temennya mau percaya dia diutus guru untuk manggil kami lah dianya ikut bergabung, tak tahan dengan godaan bioskop dadakan :D. Singkat cerita, terdengarlah deru motor sang guru lamat-lamat semakin mendekat. Tanpa aba-aba seperti kambing kena ujan, bubaaar daah bisokop. Sialnya, sesampai dikelas kalah cepat sama sang guru, hihihih. Persis kayak ayam sakit kesiram air, ga berani menatap miss keriting yang uda pasang muka jeruk purut udah mateng, semua nunduk nyali ciut. Jadilaaah kami berdiri di depan kelas sambil berunding hukuman yang pantas untuk kami sendiri. Saya lupa ini endingnya gimanaa, hihihi… temen-temen sekelas yang kebetulan mbaca plis remind us πŸ˜€

About Glady Girls
Ntah kapan tepatnya dan seperti apa awalnya geng lebay ini terbentuk. Cuma ber enam memang… tapi tak kalah campur aduk juga isinya. Rika, Siti kojay, Nisha, Tika, Fitri dan saya sendiri. Yang paling sangat diingat dari ber enam ini adalah boneka. Yaa… boneka jadi semacam kado wajib untuk personil yang lagi ulang tahun. Tak kalah wajib sama traktirannya tapi hahaha. Yang paling apes yaa ultah Rika dan Siti yang persis sama tanggal dan bulannya, apesnya, bugdet yang harusnya untuk satu boneka jadi harus dibagi supaya bisa beli dua boneka. Kecik – kecik dong bonekanya hahahaa. Cemberut deh si dua biji ini, hahaha. Tapi, kekeluargaan kami sangat hangat terjalin. Sering sekali saling kunjung – mengunjungi. Ga ada yang ga tau alamat rumah masing-masing (kebangetan juga ya tiga tahun klo ga pernah saling berkujung :D). Yang paling bikin kangen adalah rumah Siti Kojay, di tengah – tengah sawah booo. Dulu sih sawah belum ngehits kayak sekarang yaa. Coba klo persawahan udah beken kayak sekarang banyak yang nyari untuk foto prewed , pasti eike udah nulis woro – woro di facebook promosiin rumah Siti Kojay, lumayan kaan dapet uang jajan, cucok kaan woi?? Betewe klo sekarang masi ada sawahnya boleh juga itu diproyek kan πŸ˜€ (Siti Kojay mbaca ga ya??).

Ini geng ada ngga ada uang tetap senang. Ga ada uang yang dicari adalah perempuan berinial SN, apakah kalian mengerti?? hihihi.
Apalagi Tika, si India woman ini adaa aja yang bisa bikin ketawa. Inget jibabnya yang hampir menutupi mukanya, saking majunya hahaha. Atau kalau ke swalayan selalu beli kertas untuk ngelap minyak mukanya haaaiiissss. Daann saking tergila-gilanya sama india sampe dia nyimpen daun dibuku dikeringin (terinsipirasi sama film india juga, ntah apa judulnya) dan sayapun terikut – ikut ngeringin segala jenis daun yang saya rasa unik disebuah buku diari warna kuning. Cuma saya kali ya yang bikin buku diari jadi tempat nyimpen daun kering hehehe, jadi kalau saya pergi ke suatu tempat saya selalu bawa satu helai daun dari sebuah pohon disana dan saya keringin. Kayaknya diarinya masih ada deh sampe sekarang, tapi lupa dimana nyimpennya (haha sama aja yaa). Sepertinya kebiasaan itu perlu saya lanjutin lagi niiih, kangen juga. Tujuannya apa?? Ngga tau! Rasanya seperti kenangan aja bahwasanya saya pernah ketempat itu karena disetiap lembarannya selalu saya sisipkan note ini daun darimana, tanggal dan momen apa. Truss masih soal Tika, dia ini punya sahabat karib dari India namanya Mr. Jitin Gaba (klo ga salah). Dan dulu sangat rajin berkirim – kiriman surat. Bayangin biaya perangkonya berapa ke India sono? Coba kalo dulu udah ada android, pasti hemat tinggal whatsup :p. Yang paling saya ingat quote dari Mr. India itu untuk kami ber-enam adalah β€œfriends are like stars, they are not always seen but they are always there”. Si Tika pun mungkin ga ingat dia soal ini.

Fitri, ini anak ntah jodoh apa sama saya. Udahlah memang sekampung, trus sejak SMP udah satu sekolahan, SMU juga begitu. Ngekos bareng, satu kamar dan sekasur, disekolahpun satu bangku. Cuma kuliah aja yang pisah karena beda jurusan. Pas saya udah kerja dan dia masih lanjut kuliah sempet satu kos lagi. Trus pisah karena saya nikah. Daaann…. siapa sangka sekarang kembali kami ditakdirkan serumah. Jangan-jangan??? duuuh…jauh-jauh (ketok-ketok lutut). Tapi ngga diing… soalnya temen saya satu ini masih awet sama akang ganteng yang kenalnya sejak SMU dari jalur chating MIRC, diwarnet tiga daun klo ga salah hahaha. Siapa bilang kenalan dari media sosial itu ga bertahan lama. Temen saya ini buktinya. Walaupun banyak godaan tapi tetap satu jua, Semoga langgeng ya naaak, aamiin!!

Yang namanya Nisha, ini agak cuekan. Yang paling saya inget banyak yang naksir ya Nis… hehehee. Ada juga tragedi sama Mr. Coklat yaa, tp itu diabaikan saja. Lupaiiin hahahaa.

Siti dan Rika ini dua mahluk yang tabiatnya hampir sama, mungkin karena kembar beda bapak ibu kali yaa. Pelit klo ulangan dicontekin.

Hahaha kalo saya sendiri, apa yaaa…

Sebentar sebentar ya… saya nyeruput kopi dingin dulu. Agak serius nih. Eeh tapi kalo kisah saya ntar dipostingan sendiri aja deeh Hahahahah πŸ˜›

Sekarang, semua udah misah dan sibuk dengan keluarga masing-masing. Wajar lah yaa udah 16 tahun yang lalu. Ada yang anaknya satu ada juga yang udah dua. Belum punya anak juga ada. Dan si Rika ini nih raib dari sejak acara perpisahan di sekolah sampai detik ini ga tau dimana, seperti apa dan udah bagaimana. Kangen?? Pasti!! Inget dulu sering ke rumahnya main di sungai, makan misop dan mancing ikan di sawahnya. Ooh Rikaa, where are u dear?? Haruskah kami ke Nagahuta sana mencari jejakmu? Atau menggunakan dukun sakti mandraguna? Inget ga kita dulu ke Tanah Jawa ke saudara Fitri apa ya?? Atau saudara siapa?? Main disungai dan sawah. Kayaknya kita ditakdirkan jadi anak sungai dan sawah ya? Mainnya kesitu melulu, Hahaha.

Ingat Siti Nurlela?? Itu udah saya sebutin inisialnya di atas. Kalau lupa saya kasih lagi klu nya β€œmi ayam ampi”, hmmmm, mau dibahas kok takut kebaca orangnya yaa. Ga jadi daaaah πŸ˜€

Inget-inget soal misop wak serem aja lah. Sampe dengan detik ini yang paling rajin silahturahmi dengan wak tersebut adalah Fitri. Saya paling suka sama satenya. Warnanya item ntah bumbu apa itu, enak sekali. Yang saya takjub, dari hasil candid Tika, wak serem mukanya ga berubah. Ga bertambah tua.. tapi tetep sereem. Apa sate itu bikin awet muda yaa… (micing mata), hahaha mulai ngaco

Nah yang paling seru saat kita satu kelas pergi ke puncak Simarjarunjung. Ntah salah teknis dimananya bus yang kita tumpangin ga nyampe tujuan. Alhasil kita jalan kaki mungkin ada ya kali 20KM. Haaaaaah?? Sampe gosong itu kulit. Dan tika… paling sibuk nyisir-nyisir rambutnya yang kusut kena angin gunung, hahaha. Sekarang, disuruh jalan dikit aja manjaa. Dikit-dikit becak, dikit-dikit gojek. Sayaangnya.. saat nulis ini foto-fotonya lagi ga saya pegang. Klo ada kan lumayan bikin temen-temen pada tengsin liat diri sendiri 16 tahun yang lalu. Hahhaha

Akhir kata, kemampuan daya ingat saya cuma segitu. Itu yang paling indah yang terkenang-kenang di saya. Temen-temen yang kebetulan mbaca yuuuk kita nostalgia rame-rame. Belum bisa reunian minimal saling tukar cerita. Tukar foto kali aja masih pada nyimpen yaa.. miss u all..

Iklan

8 thoughts on “Nostalgia SMA deh…

  1. Yg kuingat klo aq lg mkn lontong maktop, yg nyerbu nebeng sesendok lima sendok banyak tp kena maki samaku jg. Enak ja mo gratisan. Beli donk. wekk.

    Suka

    1. Hahahaha… kongsi kan enak :p

      Suka

  2. Nostalgia selalu berasa lucu ya πŸ˜€

    Suka

    1. Iya mbk… lucu, kesel dll campur aduk πŸ˜€

      Suka

  3. Masa SMA memang yang paling berwarna ya Mbak :hehe. Jadi ingat dulu pas SMA kelas saya juga pernah demo guru fisika, terus membantu teman cewek labrak adik kelas yang katanya menikung cowoknya (lha dia nangis-nangis lapor ke kami semua, ya kelas bawah itu disikatlah :hihi). Memang masa SMA itu paling asyik, agak nggak duga saja itu sudah lama berlalu dan kami semua sudah berubah, kadang pangling lihat dulu anak-anak yang badung-badung banget sudah pada menikah :haha.
    Tapi semoga yang terjadi adalah hal-hal yang baik ya untuk kita semua :hehe.

    Suka

    1. Wiiih…. demo2an juga yaaah hehehee.
      iyaa, dikenang2 bikin senyam senyum sendiri. sedih cm krna kangeen..

      Disukai oleh 1 orang

  4. ngakakkkk..baru inget lagi tragedi piring terbang si pasutri…

    wkwkwkwk

    Suka

    1. Hihihi….ayooo apalagi yang diinget mari kita nostalgia dsini

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close