Mati Lampu

Sabtu kemaren jadwal.saya pulang kampung jenguk ortu dan anak anak. Baliknya lagi  ke Medan itu biasanya Minggu sore. Hal paling beraat itu ngeliat anak2 nangis kalau udh liat saya kemas2. Apalgi si kaka mukanya melas :(. Tadi kebetulan bedua lagi tidur siang jadi saya pulang cukup cium pipi kiri dan kanan anak2. Keuntungan kalau anak anak saya tinggalin dalam keadaan tidur adalah tiada drama si kaka nangis yang bioin menyayat hati.. hikkss walaupun sebenernya alangkah lebih  baik lagi kalau anak anak ikut melepas mamanya pulang sekalipun diiringin tangisan. Habisnya si kakak belum bisa move on :(. Baiklaah, diteruskan saja. Dari kampung saya Sidamanik, Kalau mau menuju Medan ya harus ke Siantar dulu pake angkot.Nah, dari Siantar itu barulah bisa langsung ke Medan atau tujuan manapun pokoknya ya harus ke terminal dulu yang letaknya di kota Siantar. Kebetulan balik ke Medan bertiga bareng kakak sepupu dan anaknya. Pake bus sejuta umat Intr* patas. Sekelas “royal” nya lah, fasilitas standar plus toilet aja. Sepanjang perjalanan disuguhin musik tapi kali ini musiknya ga sealiran degan saya hehehe. Saya yang biasanya sengaja tidur, kali ini ga tau kenapa sama sekali ga bisa tidur. Dipaksa merem juga malah matanya mintanya ngintip melulu. Jadinya saya denger musik aja lewat hp. Sengaja denger musiknya di yutub cari lagu2 melayunya siti nurhaliza. (Lagi doyan sama si Datok ini) berharap bisa ketiduran, eh yang ada saya malah semangat. Sang asisten supir juga ga kalah kreatif nyetel lagu. Dr band2 lokal, lagu batak trus muterin hasil rekaman salah satu acara lawakan tv swatsa yang temanya soal suku Batak, makin semangatlah para penumpang secara memang mayoritas orang Batak. Cuma ada penampakan yang sedikit aneh sepanjang perjalanan. Deretan rumah yang biasa benderang kali ini pada pada gelap. Hanya satu dua toko yang terang. Ada yang bilang mati lampu tapi kok sepanjang jalan yaa?? Terheran2 juga sih mati lampu kok serentak beberapa kota dalam satu propinsi. Hahaha. Tp beneran loh jam setengah sembilan nyampe Medan sebagian besar isi kota masih dalam keadaan gelap. Nyampe rumah apalagi. Masuk gang kek masuk kuburan. Kecuali tukang mi aceh depan gang :D. Mungkin lampu emergenci pada kehabisan daya serta lilin kehabisan stok. Bisa jadi. Gimana ngga klo padamnya sampe 6 jam :(. Ditambah udh jam 9nan ya pada milih tidur secara besok pada kerja dan sekolah. Nympe rumah ga langsung bisa tidur dan masi sombong karna power bank masi ngecas jadilah saya ngobrol dibbm tanyain ada apa sih kok sepanjang jalan lintas Sumatera gelap? Makin naik emosi ke ubun ubun karena sinyal drop seketika. Lengkaplah sudah. Muncul sesaat eh cuma E, chating dua kalimat aja sampe 15 menit. Dari salah satu temen di bbm dia ngirim skrinshut, barulah saya tau ternyata ada kebakaran pabrik yang menyebabkan salah satu peralatan PLN tidak berfungsi. tetep aja ga mengurangi rasa emosi ya iyaa…sebelum ada kebakaran juga Medan tetep langganan mati lampu kok. Haiiissss
Tak cukup sampai disitu, masih pagi niih tiba dikantor aja masih disambit, eh disambut suara genset, belum lagi aroma solar menyeruak ke seluruh ruangan. Lah gensetnya segede kapal selam. Kalau disuruh milih saya mending dengerin suara hiruk pikuk dipasar atau terminal daripada denger suara mesin genset. Aseli gada indah2nya. Saya ga suka, titik!! Tuuh kaan… pemadaman bikin sebagian orang jadi emosi tak terkendali. Bener kata bg Denny siregar dong, para teroris yang pake lempar lemparan bom itu masih terlalu imut untuk Indonesia…
Teror pemadaman listrik bergilir lebih menyeramkan dan menguras emosi, hiksss…
Sampe kapan Bapak2 dan Ibu2 PLN kami harus hidup dalam kegelapan??? Wassalam, Sekian dan terimakasih.
*Masih emosi

Iklan

7 thoughts on “Mati Lampu

  1. Ishhh PLN seluruh Indonesia emang kayanay lagi mabok..
    Di Ruteng Flores rumahku dalam sehari bsa lima kali mati lampu, bikin rusak barang elektronikk *Huft

    Suka

    1. 5 kali pake lama pula… 😦

      Suka

  2. Sekarang kita sudah nggak bisa pisah sama listrik lagi…
    Eh, jadinya kapan hidup listriknya kak?

    Salam kenal 😆

    Suka

    1. Salam kenal kembali, makasi ya udh mampir 😀
      Listriknya nyala dini hari, matahari terbit padam lagi hahahhaa. PLN (perusahaan lilin negara) katanya ..

      Disukai oleh 1 orang

      1. Wkwk… ada ada aja

        Suka

  3. Di Medan rajin banget ya mati lampu, dari jaman aku tinggal disana sebelum tsunami sampai sekarang gak beres-beres juga urusan listrik. Sedih rasanya kalau denger gini, kayaknya pembangunan cuma di Jawa aja 😦

    Suka

    1. Bener mbk sampe kyk minum obat 3 kali sehari. Orang Medan udah “biasa” klo mati lampu. Misuh2 juga ga ada gunanya… hikkkssss

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close