Sindikat Pencurian Bagasi

Lagi blog walking sambil nonton tv atau nonton tv sambil blog walking nih jadi ga sengaja denger berita soal sindikat pencurian bagasi. Waaah manarik nih walau tetep sebenernya ini isu basi yaa… uda lama jadi berita bahkan rahasia umum. Ntah kenapa ini salah satu stasiun tv tiba tiba memunculkan lagi berita serupa. Kenapa untuk saya tiba tiba jadi menarik? Iya… baru minggu lalu saya menggunakan jasa maskapai yang bernama “singa” itu, dan kejadian sama koper orang tua saya. Begini ceritanyaa… kita Berangkat abis subuh yang mana jadwal terbang 8.40 pake taksi burung biru. Gapapa cepet nyampe daripada telat.  Pas saya cek in kok banyak penumpang ngamuk ngamuk ternyata mereka yang harusnya berangkat jam 7.40 mau ngga mau harus berangkat jam 8.40 mengikuti jadwal kami. Dipikir pikir ooo berarti ada dua pesawat yang akan berangkat dalam waktu yang sama. Bisa jadi. Tapi wajar lah kalau mereka ngamuk sapa tau aja mepet ada kerjaan atau acara urgent yang harus dihadiri di jam tertentu harus telat atau bahkan gagal karena jadwal terbang diundur sesuka hati oleh pihak maskapainya. Kesiaan kaaan :(. Setelah dipanggil naiklah kami ke pesawat dan heran juga begitu mau boarding antrinya luar biasa. Banyaak bangeet. Pas udah dalam pesawat ternyata kita pake airbus. Iya pesawatnya gede banget ada lantai dua pula. pantes aja dua jadwal bisa disamain. Konon kabarnya ini pesawat airbus koleksi dari si maskapai yang baru. Ntah baru diimpor ntah baru dirakit ntah memang baru dibuat atau baru apa yang dimaksud. Tapiiii… setelah mesinnya nyala otomatis AC juga nyala. Tapi kok ga lama pada nyumpel nyumpelin tisu terutama yang duduk dekat jendela. Walaaah ac pada bocor bocor bocorr. Kasian bangeeet. Untunglah kakeknya anak anak pas kebetulan duduk dekat jendela ga ikut kena bocoran. Ya Alloooh…:(

Belum selesai sampai disitu ya kita bisa maklum lah menangani sekitar 400an lebih penumpang pasti waktu yang dibutuhkan juga lebih lama. Etapii setelah semua duduk manis kok pesawat ga kunjung jalan. Boro boro mesin aja ga nyala. Pertama kita masih diem nunggu tapi kok ga kunjung ada tanda tanda keberangkatan. Sampe akhirnya penumpang pada pandang pandangan dengan muka bertanya tanya. Anak saya Caca aja sampe bolak balik ngeluh mamaaa kok lama kali siih berangkatnyaa?? Dan anak saya Cahyo sempet nyanyi satu album. Neneknya udah merem :D. Dan kakeknya udah gelisah. Barulah setelah beberapa penumpang bolak balik nanya ke kru yang selalu dijawab dengan alasan teknis setelah nunggu dalam pesawat 40menitan diumumin deh pesawat delay. Huuuuuuuuuu bareng barenglah kita sorak sorak bergembira 😦

Tak cukup lagi sampai disitu, berangkatlah kita sampai akhirnya landing. Selanjutnya klaim bagasi tentunya. Semenit dua menit sampe 15menit masi maklum. Lah ini udah setengah jam bagasi yang keluar kopernya itu itu aja yang muter. Lah koper yang lain maneee??? Anak anak sampe lelah dari lari larian sampe geletak ngesot dilantai lelah :(. Saya juga ikutan selonjoran. Neneknya menyusul. Cuma kakek yang sabar nungguin sang koper. Aseliii 1,5 jam klaim bagasi doang!! Mana waktunya makan siang belum juhur pulaa. Lapeeer dan udah pengen basuh muka juga.

Jadi… setelah semuanya beres menunggu jemputan, makan sianglah dulu. Pas gantian pada juhur giliran kakek yang jagain barang bawaan mungkin diperhatiin kok gemboknya posisinya aneh. Beneran udah rusak. Cuma nyantol aja ga terkunci lagi, dan tali pengaitnya lepas hilang ntah kemana. Kita sih ga begitu hawatir karena isinya cuma baju doang. Dan koper satu lagi dalam keadaan baik. Alhamdulillaah memang ga ada barang yang hilang.

Kalau diambil kesimpulan ya bisa jadi koper saya salah satu korban dari oknum si pencuri bagasi itu. Selain gembok yang rusak bahkan tali pengaitnya juga lepas dan hilang serta ada bekas guratan dikulit kopernya seperti abis disayat pisau yang kurang tajam.

Mau gimana lagi yaa? Ga bisa dielakkan juga kalau saya mikirnya kesitu (pencurian bagasi). Suuzon lagi deeeh..:(.  Saya pernah baca atau dengar darimana sih pastinya lupa yang intinya pada saat klaim bagasi ada aja tuh yang suka nongolin kepala dari lorong tempat keluarnya barang. Seolah olah dia ngeliat situasi lah. Dan kejadian itu saya liat sendiri memang. Ntah apa ya tujuannya dia intip intip kayak beneran orang mau nyuri.

Jadi dihari itu aja untuk satu maskapai (yang dia dia mulu sedari dulu) ada beberapa poin yang menurut saya sangat bisa mengecewakan pelanggan dan lagi2 selalu itu saja masalahnya:

1. Jadwal diubah mundur sesuka hati

2. Delay pake lama tanpa pemberitahuan

3. Fasilitas kurang baik (AC bocor)

4. Klaim bagasi yang sangat lama

5. Koper rusak

Itu yang saya sendiri alami dan saksikan. Baru baru ini ada kan ya netizen yang curhat soal maskapai “singa” lagi yang sudahlah delay berjam jam sampe akhirnya berangkat tengah malem dan bahkan saat udah terbang pintu tidak tertutup rapat. (Saya bacanya ternganga, melotot dan geleng2). Untungnya pesawat kembali dan mendarat dibandara yang sama hingga seluruh penumpang dievakuasi itupun setelah beberapa penumpang gaduh. Mereka memilih gagal berangka dan udah pasti harus nginep cari hotel sendiri pake biaya sendiri tentunya.

Capture curhat netizen
Capture curhat netizen

Kasus lain ada juga seorang penumpang pada saat melayang di udara tengah malam tiba2 merasa dingin yang sangat dan minta selimut ke salah satu kru. Dan akhirnya dia sadar kalau pintu darurat yang ada disampingnya bercelah (ga tertutup rapat). Serem, sedih dan sangat disayangkan sekali yaa… Mungkin saja masih banyak lagi keluhan penumpang lainnya.

Syukurlah tadi liat berita di tvone, salah satu oknum tertangkap kamera sedang beraksi. Dan ga lama dia ditangkap polisi (kasian sih ngeliatnya udah pasti dia kehilangan pekerjaan dan gimana nasib keluarganya). Yang mana dia mengaku kalau mereka udah jadi sindikat. Hmmmm… ini sebenernya tanggung jawab siapa yaa?? Syukur ada kamera pengintai yang sempet merekam. Trus.. yang sudah sudah kenapa bisa lolos yaa?? Sudah begitu banyak yang jadi korban. Semoga pak menteri perhubungan mau serius yaa kasi atensi soal begini. Supaya ga terulang lagi. Penumpang ga kecewa, pekerja juga aman.

Memanglah benar ada harga ada kualitas tapi tidaklah harus mempertaruhkan nyawa, duuuuuh bayanginnya ga tegaa dan ga beranii. Ada baiknya jika tarif murah, pelayanan baik, fasilitas juga terawat dan memenuhi SOP. Namanya juga persaingan ya wajar saja kalau masing masing memberikan pelayanan memuaskan bahkan sudah seharusnya begitu. Tak usahpun sampai memuaskan lah minimal tidak mengecewakan pelanggan saja bagi saya udah cukup :D. Siapa sih yaa yang ga tergiur sama harga murah 🙂

Usia udah Allah yang nentuin yaa. Yang kita bisa lakukan adalah berdoa kalaupun kita sudah waktunya “pulang” semoga dalam keadaan baik dan husnul hotimah. Aamiin…

Temans punya pengalaman apa dengan salah satu maskapai? 😉

 

Iklan

18 thoughts on “Sindikat Pencurian Bagasi

  1. Suamiku bbrp bulan terakhir sering naik B*tik Air & puas. Aku cm bs berdoa smoga si B*tik ini selamanya bs menjaga kualitas, jgn sampe kyk si kakaknya sang maskapai Singa. Keluargaku udah lama gak pernah naik Singa. Ortu lbh pilih naik si C (adik sang burug Garuda). Aku trakhir naik S*iwijaya. Gak berani gambling naik si Singa 😦

    Suka

    1. Iya mbk, saya juga terakhir naik si sriwi. Alhamdulillaah ya puas dengan pelayanannya. Semoga si singa ini “mau” memperbaiki diri

      Suka

      1. Ho oh. Smoga begitu.

        Suka

  2. Saya nggak pernah sekalipun naik pesawat mbak. Jadi nggak punya pengalaman deh.

    Tambah lagi satu keburukan pelayanan masyarakat di negeri ini. Sampai2 tas koper pun ada yang nyuri. Pencuri kok bisa ya kayak gitu.

    Suka

    1. Mungkin kepepet dan lagi2 pas ada kesempatan ya mbk… disayangkan sekali siih 😦

      Suka

  3. Kalau naik singa…. Sering delaynya seh…. Terakhir naik itu delay soalnya…. Jadi masih inget

    Suka

    1. Raja delay ya mas, dan sepertinya mereka bangga dengan predikat itu. Buktinya tak kunjung berubah hehehhee.
      Eetapi terakhir naik sriwi ya delay juga sejam 😀

      Suka

  4. aku pernah naik si singa. ac nya mati aja dong mbak.. mana tengah hari terbangnya. panasnya gustii… itu pramugarinya udah pasrah aja dimarahin penumpang. sampe yang pol ada penumpang yang bilang gini, untung mbak saya ga mati di pesawat ini. gak lagi2 deh naik singa 😀

    Suka

    1. Klo kakak2 pramugari udh tahan uji kali ya mbk sm berbagai jenis penumpang. Paling doanya ya sama “semoga cepet landing” 😀

      Suka

  5. Udah lamaaa bgt gak pake si singa. Favorite si citilink.

    Suka

    1. Masi mau yg irit2 mbk :D. Kecuali ga ktmu jadwal yang paas.

      Suka

  6. aq pernah, dua kali koper dirusak bagian gemboknya sampaiiiiiiiiiii…hancuuurrr.
    tadinya masih polos mikirnya mgkn hancur krn kepentok koper lain ato apalah gitu.
    dan rusaknya engga berbarengan, ada selang waktu penerbangan lainnnya.
    belakangan baru ngeh “jangan2 koper emang sengaja rusak” oalaaaahhh…

    untungnya skrg udah ganti koper baru dan lama2 emng agak waspada agar ga naruh brg sembarangan di dalam koper. mending masuk cabin aja deh.

    terakhir naik singa merah waktu balik dari bali *sempet nyesel knp ga mesen tiket maskapai yg sama kya ortu (ortu pisah naik maskapai lain).
    cuma ya sepanjang 2015 naik beberapa kali maskapai batik bukan singa *walau satu grup. cuma batik so far baik2 kok. AC nyala dan engga ada yg namanya delay sama sekali. faktor harga kyana ngaruh gt deh.

    Suka

    1. Hikkss.. disyangkan sekali ya mbk. Ya skrg walaupun masi pake singa banyak2 berdoa deh mbk dan ya jadi penumpang bijaksana bijaksini klu ada sesuatu yg ga wajar segera lapor ke kru nya. Syukur2 kru nya koperatif.

      Suka

    2. Waah… malah udh 2 kali rusak gembok kamunya.
      Next klopun pake singa lagi ya banyak2 doa kitanya yaa dan jadi penumpang cerewet dan kritis aja deh klo ad yg ga wajar segera laporin ke kru nya. Kadang mereka suka sengaja diem keliatannya

      Suka

  7. Salam kenal Uchi. Berita ini masuk halaman pertama Kompas ya. Ternyata ada senioritas, jadi anak baru mesti nyuri juga. Kalau gak bakalan disiksa. Engga bener banget.

    Tapi kalau dilihat motifnya lebih kasihan lagi, karena mereka gak cukup penghasilannya 😦

    Suka

    1. Ya itu, kasian ya mbk.. udh kehilangan kerja, masuk bui gmn nasib keluarganya :(.

      Suka

  8. udah gak mau naik singa lagi, traumaaaa! pernah ngalamin naik pesawat yang udah terbang trus balik lagi karena ada kerusakan teknis, alamaaak! Trus kemarin baca di telegraph.co.uk tentang world’s least safe airlines…dari 1o maskapai masa 9 maskpai dari Indonesia….yasalaaam kok serem amaaat x_x

    Suka

    1. Iya kmrn baca juga sekilas judulnya. 9 dari 10 hehehe…
      Onde mandeee… aku sih blm prnh ngalamin yang esktrim2. Sejauh ini masi delay dan koper rusak aja…
      sereeem yaa mb klo udh sempet terbang terus balik, klo mw terbang lagi rasanya udh parno duluan

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close